El Niño Membawa Tolunya ke Asia Tenggara

bumi retak 5 29

Kemarau telah tersebar di beberapa wilayah di Mindanao. Foto dari laman Facebook RMP-NMR

Peningkatan suhu dan kekurangan air menjejaskan banyak negara di Asia Tenggara, terima kasih kepada El Nino fenomena iklim.

Sungai dan lubang penyiraman sedang mengering. Kerana semakin teruk kemarau yang merebak di rantau ini, pengeluaran ladang mempunyai menurun. Berjuta-juta petani kini tidak mempunyai mata pencarian mereka, memburukkan kemiskinan dan ketidakamanan makanan di kawasan luar bandar.

Sejak Mac tahun ini, banyak negara mengalami rekod gelombang haba. Malah haiwan menderita dari iklim yang sangat panas.

Petani menghalang lebuh raya kebangsaan di Koronadal City, Filipina. Panji besar berbunyi: Makanan dan Keadilan. Gambar oleh Kath Cortez. Sumber: FacebookSambutan banyak kerajaan adalah mengatur catuan air. Operasi pembenihan awan juga dilakukan untuk menghasilkan hujan, tetapi tidak sedikit untuk membantu petani bergelut dengan tanah kering. Pihak berkuasa berjanji untuk memberi bantuan kepada kampung-kampung yang dilanda kemarau, tetapi di beberapa negara komitmen ini lambat untuk tiba, memaksa petani untuk mengadakan protes.

Pakar percaya fasa terburuk El Niño sudah berakhir, tetapi ancaman yang menjulang adalah satu lagi fenomena ekstrem: La Niña. Rantau ini masih belum pulih dari kesan sosial dan ekonomi El Niño, dan kini harus mempersiapkan kedatangan bencana iklim yang lain.

Berikut adalah kisah-kisah yang ditulis oleh penulis dan rakan-rakan tentang bagaimana El Niño telah menjejaskan Asia Tenggara di 2016. Suara Global akan kekal di dalam cerita. Tinggal untuk liputan lebih lanjut.


Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = El Niño; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}