Apa Adakah Negara Islam Sebenar Ingin?

Apa yang Negara Islam Sebenar Ingin?

Setiap komuniti agama, pada suatu ketika dalam sejarahnya, telah menimbulkan visi pahlawan. Ia mengingatkan kita bahawa dunia secara berkala melalui perselisihan sosio-agama yang teruk, mengancam kekacauan dan anarki yang tidak dapat ditanggung. Oleh itu, umat Kristian merujuk kepada Antikristus dalam konteks usia yang tidak boleh ditebus. Hindu, untuk sebahagian mereka, kerap memohon metafora Kaliyug untuk menggambarkan anarki buatan manusia.

Bagi para fundamentalis dalam pelbagai tradisi agama, anarki ini diakhiri dengan perbuatan ilahi. Akibatnya, mereka yang percaya pada kiamat itu kebanyakannya meninggalkan nasib komuniti mereka dan dunia yang lebih besar di tangan tuhan-tuhan dan mesias tertentu.

Secara sederhana, ini adalah orang yang berpuas hati bahawa "ilahi akan mengambil jalannya, tanpa bantuan campur tangan manusia".

Beberapa fundamentalis lain, bagaimanapun, mendapati diri mereka sedikit lebih tergesa-gesa. Daripada melekat pada permainan menunggu kuno untuk kedatangan Messiah, mereka melantik diri mereka sebagai agen transformasi khayalan. Negara Islam jatuh ke dalam kategori ini.

Geografi yang Kekerasan

Dalam Kitab Wahyu Alkitabiah kita diperkenalkan kepada idea akhir teori dunia atau Armageddon. Kita dapati rujukan mengenai nubuatan ini dalam pelbagai kitab suci Islam juga. Oleh kerana IS percaya pada versi Islam yang kuno, berlangganan teori ini mungkin tidak menghairankan.

Apa yang kurang dijangka, adalah IS bukan sahaja mempercayai makna literal Armageddon yang akan datang - ia dilihat sebagai protagonis utama.

Secara kebetulan ia memberikan kesan yang ada sebagai konglomerasi kegilaan, gila darah dahsyat tetapi ideologi inti Negara Islam teguh berakar pada sistem kepercayaan yang dipertimbangkan dengan teliti yang berdasarkan pada pandangan dunia milenium. Dipandu oleh pemahaman spesifik mengenai masa depan ini, ia mengikuti strategi yang direka dengan mahir yang mungkin akan membawa hasil yang diinginkan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Memandangkan pengkritik yang telah mengutip perbuatannya dalam beberapa tahun kebelakangan ini, seseorang boleh menarik diri persamaan antara pelbagai nubuatan Islam "akhir-hari" dan tindakan yang berlaku di negara Islam.

Terdapat perintah yang telah dikenakan ke atas orang tertentu, geografi yang dikendalikannya dan pertempuran yang ditimbulkannya terhadap dunia luar. Dalam IS geopolitik, ruang fizikal yang menduduki Syria dan Iraq adalah jantung akhir zaman dunia. Ini, ia percaya, adalah medan perang di mana umat Islam dan kafir akan berperang.

Armageddon memerlukan musuh yang jelas. IS, tidak menghairankan, mempunyai panggilan lawan musuh. Ia marah dengan kewujudan negara Yahudi Israel; ia terganggu oleh campur tangan dalam dunia Islam (baca Iraq) oleh bukan Islam, ia kecewa dengan eksploitasi ekonomi luar kekayaan Islam.

Untuk menghilangkan dunia Islam musuh-musuh ini memerlukan penglibatan ketenteraan epik. Tetapi untuk melibatkan musuh-musuhnya dalam peperangan besar ini, IS perlu mengambil pertempuran untuk mereka. Ia tahu bahawa menyerang musuh-musuhnya di rumput mereka sendiri akan memaksa mereka untuk datang ke medan kenabian khusus di mana mereka akan menemui mereka. Mempunyai dengan teliti menyediakan pelan pertempuran IS juga menunjuk lokasi daripada medan perang masa depan ini.

A Dystopia Pra-moden

Armageddon akan datang, menurut pandangan IS, adalah syarat yang perlu. Jadi ia menolak keamanan sebagai perkara prinsip. Jika ia adalah untuk menubuhkan sebuah kerajaan Islam tanpa bertanding dalam bentuk khalifah, ia mempunyai untuk mengejar aktif perang habis-habisan dengan yang lain di dunia.

Untuk memenangi perang ini memerlukan usaha raksasa. Ia mestilah berdiri siap. Ia mesti mempunyai keteraturan sosial yang ketat. Harus ada kebanggaan mati di kalangan para askarnya. Di atas semua ada struktur organisasi yang akan membuat tuhan mereka bangga. Undang-undang suku zaman pra-moden yang diamalkan di wilayah yang dikuasai IS adalah tetapi bukti kecil untuk semangat milenium ini.

Lebih penting lagi ialah banjir tentera kaki yang datang dari luar kawasan tradisional Islam untuk menyertai perjuangan. Bosan, kecewa, terasing, sentiasa dipantau dan berkembang dalam derma berat permainan video ganas dan khotbah pembakaran di masjid setempat, ramai pemuda Muslim di Barat mencari ceramah IS yang tidak dapat dielakkan.

Dengan menggabungkan mitos dan moden, IS menggambarkan dunia pasca apokaliptik yang ideal di mana ia sendiri menjadi raja tertinggi. Visi ini menjadi lebih menarik kepada para pengikutnya apabila ia memberi mereka gambaran masa depan dunia masa depan - menggubal fantasi permainan video untuk memuntahkan musuh anda ke jalan yang benar-benar ramai untuk memetik wanita musuh sebagai budak seksual anda. Memecahkan godaan ini adalah kunci untuk menghentikan lebih ramai orang muda daripada menyertai perarakan kematian Negara Islam.

Tentang PengarangPerbualan

misra amalenduAmalendu Misra, Pensyarah Kanan, Jabatan: Politik, Falsafah dan Agama, Universiti Lancaster. Kepentingannya berkaitan dengan soal siasat keganasan dalam proses politik, etno-politik; nasionalisme konservatif; radikalisme agama; dan pembinaan damai dalam masyarakat yang sangat dibahagikan.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.


Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1250080908; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}