Mengapa Rusia Dan Perjuangan Amerika Syarikat Untuk Memahami Perilaku Setiap Orang Lain

rusia kami 4 13

Pentadbiran Trump mogok mogok kejutan di Syria menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada yang dijawab - dan yang paling mendesak adalah yang berkaitan dengan masa depan hubungan AS dengan Rusia. Perbualan

Tanda-tanda tidak baik. Kremlin bertindak balas terhadap mogok AS oleh menggantung perjanjian "dekonflasi" 2015 yang dikekalkan dengan Tentera Udara AS. Dengan berbuat demikian, ia secara ringkas meningkatkan risiko pertempuran yang tidak sengaja di antara kedua-dua angkatan bersenjata, yang mengancam untuk menjadikan perjuangan menentang Negara Islam (IS) yang disebut sebagai latihan dalam kegelapan. Ketika Tillerson meninggalkan Moscow, masa depan perjanjian itu tidak jelas.

Rusia juga mengangkut kapal frigat ke Mediterranean Timur dan mengeluarkan satu kenyataan bersama dengan Iran dan Hizbullah, di mana ketiga-tiga ancaman tentera terhadap apa-apa tindakan Amerika Syarikat pada masa akan datang.

Jauh dari meninggalkan Assad, kerana beberapa orang telah mendakwa sejak beberapa hari kebelakangan (dan, sesungguhnya, bertahun-tahun), Rusia nampaknya menggandakan sokongannya kepada rejimnya. Vladimir Putin sendiri dituduh pentadbiran Trump bersedia menyerang lebih lanjut di Syria berdasarkan "provokasi" yang dipentaskan oleh pasukan anti-Assad, sebelum mengutuk resolusi Majlis Keselamatan PBB yang menyeru kerajaan Syria untuk bekerjasama dengan mana-mana siasatan antarabangsa terhadap serangan kimia minggu lalu.

Ini akan mengecewakan mereka yang membuat spekulasi bahawa Kremlin mungkin abaikan dia, tetapi tidak sepatutnya mengejutkan sesiapa - Rusia secara konsisten telah menolak apa-apa bentuk perubahan rejim di Timur Tengah, menyedari akan bencana yang melanda pasca Gaddafi Libya. Pada sidang akhbar baru-baru ini dengan Setiausaha Negara Trump, Rex Tillerson, Menteri Luar Rusia, Sergei Lavrov, mengulangi perkara itu:

Ini desakan menghilangkan atau menggulingkan seorang diktator atau pemimpin totalitarian - kita sudah melaluinya. Kami sangat tahu, hanya dengan baik, apa yang berlaku apabila anda melakukannya.

Terdapat sesuatu yang lebih mendalam di tempat kerja juga. Putin telah menanam imej sebagai pemulih status kuasa besar Rusia (derzhavnost), berdiri untuk konsensus liberal Barat. Meninggalkan Assad pada ketika ini akan memberi tekanan Barat, dan penonton domestiknya akan menganggapnya sebagai penghinaan kebangsaan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Peranan pilihan Putin adalah sukar untuk dimainkan. Di rumah, dia memegang dirinya sebagai perwujudan maskulinitas Rusia, perwujudan status antarabangsa yang dipulihkan. Tetapi di luar negara, tindakan Rusia lebih kompleks: Kremlin kadang-kadang memperlihatkan dirinya sebagai pencabar besar hegemoni liberal Barat dalam dunia multi-polar, tetapi juga dengan mudah memperuntukkan idea-idea Barat - campur tangan kemanusiaan, yang Peperangan menentang keganasan - untuk membenarkan pelbagai campur tangan di dalam dan di luar pengaruh pengaruh yang kadang-kadang tidak jelas.

Teater ini menyokong visi keras "kepentingan negara" Rusia yang kini telah berputar selama satu dekad dan setengah. Menurut pandangan dunia ini, undang-undang dan institusi antarabangsa adalah alat untuk kuasa besar untuk digunakan dalam permainan yang hebat. Kremlin tidak melanggan tafsiran yang luas dan liberal mengenai "tatanan dunia" yang diakui oleh negara-negara Barat - dan ia tidak percaya bahawa kuasa-kuasa Barat benar-benar melanggan mereka sama ada.

Ini menjadikan pemahaman Russia tentang motif Trump yang lebih penting.

Membaca isyarat

Mungkin Trump benar-benar telah menyerang lapangan udara Assad atas impuls - bahawa ia benar-benar melihat kanak-kanak yang menderita, bersama dengan nasihat anak perempuannya / penasihat Ivanka yang mendorongnya untuk bertindak. Tidak perlu dikatakan, impulsif tersebut datang dengan pelbagai bahaya. Sebenarnya, boleh dikatakan bahawa kegagalan Trump jelas menandakan niatnya pada minggu-minggu sebelumnya yang membenarkan serangan kimia di tempat pertama. Setelah mendengar perubahan rejim itu sekarang dari meja, Assad mengambil risiko maut; Sambutan Trump adalah tidak dijangka dan tidak diumumkan.

Jenis-jenis salah faham ini cukup berbahaya dalam konteks Syria; dalam hubungan Rusia-Amerika yang lebih luas, mereka boleh membawa kepada tidak kurang daripada perang antara dua kuasa besar.

Ini menganggap bahawa Trump sebenarnya benar-benar tidak rasional dan bahawa Moscow akan menganggapnya seperti itu. Tidak mungkin - sebenarnya, seperti Putin, gaya politik Trump berputar di sekitar persembahan. Persoalannya ialah sama ada prestasi itu disokong oleh beberapa pandangan dunia yang lebih luas yang mungkin memberi pinjaman dasar pentadbirannya beberapa bahan.

Saga mogok AS dan selepasnya jelas mempunyai bengkok teater. Trump cuba mencipta markanya, dengan mengambil peranan anti-Obama, seorang lelaki yang bertindak tanpa masa untuk pagar pelbagai hala-duduk yang tidak berkesudahan. Serangan itu juga mengalihkan perhatian dari kekacauan dan kekacauan skuad presiden muda. Tetapi mereka juga boleh ditafsirkan sebagai isyarat kepada kedua-dua sekutu dan musuh, pada masa yang sama menunjukkan persoalan dan demonstrasi ketidakpastian - dengan sendirinya adalah penghalang macam. Sama ada isyarat ini disengajakan, Kremlin sudah biasa dengan gaya.

Ini menjadikan perbincangan di belakang layar mengenai lawatan Tillerson ke Moscow menjadi penting. Sekiranya Tillerson mengesahkan bahawa mogok itu adalah satu tindakan politik kuasa pintar yang dipakai sebagai impulsif sentimental, dia akan mengesahkan tafsiran Kremlin yang mungkin. Itu akan membuat momen yang sangat tegang ini sedikit kurang stabil, kerana kedua-dua kuasa sekurang-kurangnya akan berkongsi kerangka rujukan untuk tindakan masing-masing.

Tetapi jika Kremlin memahami perlakuan Trump tidak lebih baik daripada yang dilakukan sebelum Tillerson membayar kunjungan, hubungan Rusia-Amerika mungkin lebih dekat ke jurang yang berbahaya. Sekiranya mereka mengetengahkan kelebihannya, hasilnya jauh melampaui teater.

Tentang Pengarang

Kevork Oskanian, Felo Pengajar, Universiti Birmingham

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Russia US relations; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}