Bagaimana Vietnam secara dramatik telah mengubah pandangan kami terhadap askar, kehormatan dan peperangan

Bagaimana Vietnam secara dramatik telah mengubah pandangan kami terhadap askar, kehormatan dan peperangan
Marin membantu orang yang cedera ke helikopter pemindahan berhampiran Van Tuong, 1965.
AP Photo / Peter Arnett

Apabila orang Amerika berfikir sedang berperang, mereka mungkin memikirkan imej orang lain yang menderita.

Kami menghitung mati dan terluka. Kami mengikuti veteran dalam perjalanan sukar mereka untuk pulih daripada kecederaan fizikal dan tekanan selepas trauma. Kami menyaksikan keluarga berduka dan meratapi mereka yang mati.

Tetapi ia tidak selalu seperti ini.

Malah, akhbar-akhbar semasa Vietnam dan peperangan terdahulu memberikan sedikit ruang untuk menggambarkan tentera Amerika individu. Wartawan hampir tidak pernah bercakap dengan saudara-mara yang menyedihkan. Saya belajar ini dengan meneliti gambaran tentang perang Amerika yang mati akhbar dan buku teks.

Hari ini, sebagai Amerika Syarikat sekali lagi meningkat perang 16 tahun di Afghanistan, adalah penting untuk memahami bagaimana Vietnam menetapkan corak untuk mendapatkan penghormatan dalam peperangan yang tidak dapat diselesaikan atau hilang.

Perang Vietnam Anonymous mati

Saya dapati bahawa dari 1965 hingga 1975, The New York Times menyebut nama 726 sahaja dari tentera 58,267 Amerika yang terbunuh di Vietnam. Membaca melalui setiap artikel New York Times dari tahun-tahun itu dengan perkataan "Vietnam" di dalamnya, saya dapati maklumat biografi dimasukkan hanya tentang askar mati 16, dan gambar 14.

Hanya ada lima rujukan kepada reaksi keluarga yang mati, dan hanya dua artikel menyebutkan penderitaan tentera Amerika yang cedera. Dua artikel lain membincangkan pengkebumian atau penguburan orang mati. Perlindungan yang dihadkan ini adalah jauh berbeza dari The New York Times atau mana-mana saluran media lain semasa peperangan Afghanistan dan Iraq.

Tentera Amerika Syarikat menggalakkan perubahan ini. Ketika Perang Vietnam menyeret terdapat korban yang semakin meningkat, prospek kemenangan yang lebih rendah dan lebih banyak lagi laporan kekejaman yang dilakukan oleh tentara Amerika. Sebagai tindak balas, komander AS mencari cara baru untuk mencari penghormatan dalam perjuangan tentera mereka.

Mencari kehormatan

Salah satu cara tentera mengubah cara ia menghormati tentera adalah melalui pingat. Pingat sentiasa digunakan oleh pegawai untuk memberi ganjaran kepada tentera dan mengenal pasti tingkah laku yang mereka mahukan tentera mereka untuk ditiru. Sebelum Vietnam, Medal of Honor - anugerah tertinggi yang diberikan oleh AS - biasanya pergi kepada askar yang kehilangan atau mempertaruhkan nyawa mereka dengan melakukan serangan untuk membunuh pejuang musuh. Tetapi semasa Vietnam, saya dapati, kriteria untuk Medal of Honor berubah. Lebih dan lebih, tentera telah diiktiraf kerana tindakan pertahanan yang menyelamatkan nyawa tentera Amerika, bukannya untuk membunuh askar komunis.

Menjelang akhir perang dan dalam semua peperangan sejak itu, hampir semua Pingat Penghormatan telah diberikan untuk tindakan yang membawa tentara Amerika yang tinggal di rumah, dan bukannya membantu memenangi perang.

Peralihan ini menggema perubahan di Amerika yang lebih luas budaya 1960 dan 1970 - peralihan ke arah meraikan otonomi individu dan ekspresi diri. Sebagai pecahan yang semakin meningkat dari rakyat Amerika mencapai tahap kekayaan yang belum pernah ada dalam sejarah dunia dan tidak dapat ditandingi di tempat lain di dunia, mendakwa bahawa orang memenuhi keperluan emosi di sekolah dan kerja menjadi semakin penting.

Satu lagi cara tentera menyesuaikan pendekatannya adalah untuk melonggarkan pegangannya pada disiplin. Tentera bertindak balas terhadap ketidakhadiran dalam pangkatnya dengan membenarkan ungkapan-ungkapan perbezaan pendapat. Ini menyelaraskan tentera dengan budaya ekspresi individu di dunia awam yang mana sukarelawan dan drafnya datang. Orang awam melihat sikap baru ini dalam gambar berita tentera di Vietnam memakai butang yang mengatakan "Cinta" atau "Ambillah Gap Kredibiliti. "Perayaan individu ini, walaupun dalam tentera yang disiplin, membuat kehidupan setiap askar kelihatan lebih berharga, dan usaha untuk menyelamatkan nyawa itu lebih baik.

Keluarga askar juga menjadi tumpuan perhatian dalam dua cara.

Pertama, tentera menggantikan amalan menghantar telegram kepada mangsa tewas yang mati dengan kunjungan dari bantuan mangsa memanggil pegawai yang menyampaikan berita secara peribadi. Amalan ini berterusan dalam setiap peperangan sejak.

Kedua, tawanan perang menjadi objek perhatian berulang dari Presiden Richard Nixon. Nixon menggunakan POW sebagai alat untuk tidak adil, pada pandangan saya, menyerang pergerakan antik sebagai tidak cukup prihatin dengan askar. Wartawan bercakap dengan isteri dan anak-anak tahanan, membawa perhatian untuk pertama kalinya untuk penderitaan emosi keluarga tentera.

Warisan Vietnam

Tumpuan tentera terhadap tentera individu pada tahun-tahun akhir Vietnam telah mencipta warisan kekal. Sejak Vietnam, toleransi rakyat Amerika untuk kecederaan telah menurun dengan ketara. Majoriti orang Amerika bertukar melawan Perang Vietnam hanya apabila jumlah AS mati melebihi 20,000. Di Iraq, hanya mengambil 2,000 untuk majoriti rakyat Amerika menentang perang.

Amerika Syarikat kini berperang dengan peperangan dalam cara yang direka untuk meminimumkan kecederaan dan mengelakkan mana-mana askar yang dibawa tahanan. Penghindaran kecederaan sedemikian, melalui penggunaan pengeboman tinggi, drone dan kenderaan berperisai tinggi, meningkatkan kecederaan orang awam. Ia juga menghadkan interaksi antara askar awam dan Amerika - menjadikannya lebih sukar untuk memenangi sokongan penduduk tempatan di tempat-tempat seperti Iraq dan Afghanistan.

PerbualanVietnam tidak menjadikan orang Amerika menjadi pacifis, tetapi ia menjadikan penduduk Amerika Syarikat jauh lebih peduli dengan kesejahteraan dan kehidupan tentera negara mereka. Pada masa yang sama, akhir draf dan beralih kepada tenaga sukarela memerlukan tentera AS untuk merawat rekrutnya dengan rasa hormat yang lebih tinggi. Faktor-faktor ini memastikan tentera akan terus dihormati paling tinggi untuk melindungi kehidupan masing-masing, walaupun tindakan tersebut berlaku semasa peperangan yang hilang atau tidak peka seperti Afghanistan dan Iraq.

Tentang Pengarang

Richard Lachmann, Profesor Sosiologi, Universiti di Albany, Universiti Negeri New York

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Richard Lachmann; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}