Buat Perang, Bukan Cinta: Untuk Membuat Perang, Anda Perlu Meninggalkan Cinta Di Belakang

Buat Perang, Bukan Cinta: Untuk Membuat Perang, Anda Perlu Meninggalkan Cinta Di Belakang
Imej oleh Gerd Altmann

Saya berdiri di koridor hotel di Holiday Inn di Seattle. Saya mengangkat tangan saya untuk mengetuk pintu di hadapan saya, tetapi tangan saya hanya melayang di sana. Kimmy berada di seberang pintu. Dia mungkin masih dalam seluar dalamnya, atau mungkin hanya T-shirt, mungkin saya T-shirt, saya tidak pasti. Saya sepatutnya berada di dalam bilik dengannya.

Kimmy telah terbang dari Milwaukee untuk tinggal bersama saya selama beberapa hari sebelum saya ditugaskan ke Iraq. Kami telah berkunjung selama dua tahun pada masa itu. Untuk sebahagian besar waktu itu, saya berada di latihan asas atau ditempatkan di Fort Lewis di Washington State. Dia pulang ke Wisconsin, mencerahkan tanah air kita, sibuk dengan kelas kolej atau kerja.

The Life That Never Was

Ketika saya berdiri di luar bilik hotel di Seattle, saya dapat membayangkannya kembali di Milwaukee - tersenyum pada kawan atau melemparkan kepalanya kembali untuk menertawakan lelucon, walaupun itu tidak lucu, hanya untuk membuat lelucon lelucon merasa baik . Saya dapat melihat '98 Honda Civic di garaj ibu bapanya, tersimpan di jalan dan di sebelah, seperti buku tahunan sekolah tinggi yang anda simpan di dalam kotak cenderamata di dalam almari. Saya dapat melihat ayahnya memulakan kereta dan menjalankannya sekali sebulan atau lebih, setiap bulan, sehingga saya kembali. Jadi saya akan mempunyai roda untuk menjemputnya untuk tarikh apabila saya kembali. Oleh itu, saya boleh memilih semula di mana saya telah berhenti. Paling penting, saya dapat melihat Kimmy menunggu dengan sabar untuk saya membesar dan masuk ke lelaki yang dia mahu saya menjadi. Seorang lelaki bersedia untuk perkahwinan dan anak-anak.

Kami mempunyai empat puluh lapan jam - mungkin kurang - untuk berpura-pura saya tidak akan jatuh ke zon perang. Peleton saya menuju ke Mosul, yang kemudiannya dianggap sebagai salah satu pertempuran medan pertempuran paling dahsyat. Bahagian lucu itu, pada masa saya merasa lega tidak pergi ke Baghdad - Mosul, di utara, kelihatan lebih selamat. Tetapi di mana-mana pengangkutan tentera yang menjatuhkan saya, sudah tiba masanya. Inilah yang saya telah dilatih.

Dalam jam-jam yang sepatutnya diisi dengan seks dan makan malam dan minuman dan sekali lagi, bahagian saya yang akan menikmati perkara-perkara itu berundur. Seseorang lain bangkit di tempatnya. Dia seorang pahlawan yang akan berperang, dan tugasnya memakannya. Dengan pematuhan yang tenang yang mengejutkan saya, cinta mengetepikan untuk membuat jalan untuk pertempuran yang akan datang.

Kimmy dan saya duduk di dalam bilik hotel sehingga masa bersama kami berubah dari hari ke jam. Saya tidak boleh duduk dan menonton jam menjadi minit. Saya tidak dapat tinggal di sana bersama kedua lagi. Saya terpaksa berpindah. Saya terpaksa keluar dari luar. Saya memerlukan udara dan langit jadi saya tidak akan mati lemas.

Pukul Jalan, Jack

Seseorang yang menonton kami akan melihat saya dan melihat kanak-kanak berusia dua puluh tahun dan berambut pirang di bilik hotel dan berpendapat dia adalah sejenis penaklukan untuk saya. Mereka akan melihat cara saya berpakaian dengan cepat ketika dia duduk di atas katil di berbagai keadaan baju kurung, dengan harapan saya akan berubah fikiran saya dan tinggal bersamanya selama beberapa jam lagi. Untuk satu lagi jam. Untuk beberapa minit lagi?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Orang yang menonton kami akan menimbulkan sesuatu tentang ketakutan komitmen atau keintiman saya atau tentang lelaki sebagai lelaki. Tetapi bukan kerana saya mahu mengekalkan pilihan saya atau tidur dengan gadis-gadis lain. Saya terpaksa berlepas kerana saya terpaksa menaiki kapal terbang ke Iraq, dan hanya ada adrenalin yang boleh dibuat oleh tubuh manusia. Tidak cukup untuk membuat cinta dan peperangan.

Untuk membuat perang, anda perlu meninggalkan cinta di belakang.

Jangan Berikan Cinta

Saya berkemas dengan marah. Saya memberitahu Kimmy tidak, saya tidak boleh tinggal, tidak walaupun selama beberapa minit lagi. Saya perlu pergi. Dia berkata perkara yang sama yang akan dia katakan kemudian, apabila saya akan melepaskannya dari biru.

"Saya faham."

Dia memalingkan mata biru dari saya, tersenyum sedih. Saya tahu senyuman itu. Ini bermakna dia tidak menyerah kepada saya lagi. Dia masih percaya bahawa cinta sempurnanya mungkin cukup. Seperti senyumannya atau ciumannya atau sentuhannya boleh menyimpan sebahagian daripada saya yang tidak bersalah selama-lamanya, tidak kira apa yang saya lakukan atau melihat di sana. Dia mahu menggantung kepada saya semua, tetapi dia akan menetap kerana hanya sekeping. Saya tidak pernah melangkah masuk ke tanah Iraq, tetapi sudah tentu saya tidak akan - saya tidak boleh - beri dia. Tidak juga itu.

Saya menciumnya dengan cepat, melangkah keluar dari bilik, dan menutup pintu. Saya mengambil beberapa langkah ke arah tangga, berpaling, berjalan kembali ke pintu, dan berdiri di luar bilik. Saya mengangkat genggaman untuk mengetuk untuk membiarkan saya kembali.

Suara celananya mengalahkan pintu dari dalam. Saya berdiri di sana dan mendengar dia menangis. Saya menurunkan kepalan tangan saya, berjalan menuruni tangga, masuk ke trak yang saya meminjam untuk melihatnya, dan memandu pergi. Saya pulang ke pangkalan supaya saya boleh bersiap-siap untuk mendapatkan bas yang akan membawa kami ke pangkalan udara yang memegang pesawat yang akan terbang ke perang.

Membuat Perang, Bukan Cinta?

Di dalam bas, saya menyedari bahawa I yang telah menyayangi Kimmy kini menjadi sebahagian daripada We. "Kami" mula mula berbentuk latihan asas. Kini, beberapa jam sebelum perang, "Kami" terbentuk sepenuhnya. Tidak dapat dibahagikan. Dan demikianlah Kami yang meninggalkan Kimmy di bilik hotel pada hari itu.

Kami terbang dari Fort Lewis ke Maine ke Ireland ke Jerman ke Turki ke Kuwait. Kuwait, yang dinamakan kerana itu di mana Kami terpaksa menunggu, dan tunggu, dan tunggu bunyi pesawat C-130 kami ke Iraq untuk memotong malam yang sunyi dan menghilangkan kenangan yang meragukan Kimmy.

Diambil dari buku Di mana Perang Berakhir.
© 2019 oleh Tom Voss dan Rebecca Anne Nguyen.
Dicetak semula dengan kebenaran daripada NewWorldLibrary.com

Perkara Sumber

Di mana Perang Berakhir: Perjalanan 2,700-Meter Veteran Pertempuran untuk Sembuh - Memulihkan dari PTSD dan Cedera Moral melalui Meditasi
oleh Tom Voss dan Rebecca Anne Nguyen

Di mana Perang Berakhir oleh Tom Voss dan Rebecca Anne NguyenPerjalanan veteran Perang Iraq dari kepesatan bunuh diri berharap. Kisah Tom Voss akan memberi inspirasi kepada para veteran, rakan-rakan dan keluarga mereka, dan semua jenis yang selamat. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai buku audio.)

klik untuk memesan pada amazon

Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Tom Voss, pengarang Where Ends WarTom Voss berkhidmat sebagai pengintai infantri di Batalion ke-3, platun penembak jitu-penembak rejim Pasukan Infantri ke-21. Semasa ditugaskan di Mosul, Iraq, beliau mengambil bahagian dalam beratus-ratus pertempuran dan misi kemanusiaan. Rebecca Anne Nguyen, kakak dan coauthor Voss, adalah seorang penulis yang berpangkalan di Charlotte, North Carolina. TheMeditatingVet.com

Video / Temubual: wawancara Tom Voss Gurudev Sri Sri Ravi Shankar, pengasas Bengkel Meditasi Meditasi Nafas bagi para veteran, oleh Pasukan Selamat Rumah Projek:

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}