Perang Pada Zaman Neanderthal: Bagaimana Spesies Kita Berperang Untuk Ketuanan Selama Lebih 100,000 Tahun

Perang Pada Zaman Neanderthal: Bagaimana Spesies Kita Berperang Untuk Ketuanan Selama Lebih 100,000 Tahun
Charles R Knight / Wikimedia

Sekitar 600,000 tahun yang lalu, umat manusia berpecah menjadi dua. Satu kumpulan tinggal di Afrika, berkembang menjadi kami. Yang lain menyerang daratan, ke Asia, kemudian Eropah, menjadi Homo neanderthalensis - Neanderthal. Mereka bukan nenek moyang kita, tetapi spesies saudara, berkembang selari.

Neanderthal memukau kita kerana apa yang mereka ceritakan tentang diri kita sendiri - siapa kita, dan siapa kita mungkin. Sangat menggoda untuk melihat mereka dalam keadaan yang indah, hidup dengan damai dengan alam semula jadi dan satu sama lain, seperti Adam dan Hawa di Taman. Sekiranya demikian, mungkin penyakit manusia - terutama wilayah, keganasan, perang - bukan bawaan, tetapi penemuan moden.

Biologi dan paleontologi melukis gambaran yang lebih gelap. Jauh dari damai, Neanderthal mungkin pejuang yang mahir dan pejuang berbahaya, hanya ditandingi oleh manusia moden.

Pemangsa teratas

Mamalia darat pemangsa adalah wilayah, terutama pemburu paket. Suka singa, serigala dan Homo sapiens, Neanderthal adalah pemburu permainan besar yang bekerjasama. Pemangsa ini, yang berada di atas rantai makanan, mempunyai sedikit pemangsa mereka sendiri, sehingga jumlah penduduk yang berlebihan konflik lebih memburu perkarangan. Neanderthal menghadapi masalah yang sama; sekiranya spesies lain tidak mengawal bilangannya, konflik akan berlaku.

Bangga singa memperluas populasi mereka - sehingga konflik dengan bangga lain.
Bangga singa memperluas populasi mereka - sehingga konflik dengan bangga lain.
Hennie Briedendhann / Shutterstock

Wilayah ini mempunyai akar yang mendalam pada manusia. Konflik wilayah juga sengit pada saudara terdekat kita, simpanse. Simpanse lelaki secara rutin berkumpulan untuk menyerang dan membunuh lelaki dari kumpulan lawan, tingkah laku yang menyerlah seperti perang manusia. Ini menunjukkan bahawa pencerobohan koperasi berkembang pada nenek moyang simpanse dan kita sendiri, 7 juta tahun yang lalu. Sekiranya demikian, Neanderthal akan mewarisi kecenderungan yang sama terhadap pencerobohan koperasi.

Semua terlalu manusia

Warfare adalah bahagian hakiki dari manusia. Perang bukanlah penemuan moden, tetapi merupakan kuno, asas sebahagian dari kemanusiaan kita. Dari segi sejarah, semua bangsa berperang. Tulisan tertua kami dipenuhi dengan kisah perang. Arkeologi mendedahkan kubu purba dan pertempuran, dan laman web pembunuhan beramai-ramai prasejarah sejak ribuan tahun.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Untuk berperang adalah manusia - dan Neanderthal sangat seperti kita. Kami sangat serupa dengan anatomi tengkorak dan kerangka kami, dan berkongsi 99.7% DNA kita. Secara tingkah laku, Neanderthal seperti kita. Mereka dibuat api, mengebumikan mayat mereka, bergaya barang kemas dari kerang laut dan gigi haiwan, karya seni yang dibuat dan kuil batu. Sekiranya Neanderthal berkongsi banyak naluri kreatif kita, mereka mungkin juga berkongsi banyak naluri yang merosakkan kita.

Kehidupan yang ganas

Lembing Neanderthal, 300,000 tahun yang lalu, Schöningen, Jerman. (perang pada zaman neanderthal bagaimana spesies kita berjuang untuk ketuanan selama lebih dari 100000 tahun)
Lembing Neanderthal, 300,000 tahun yang lalu, Schöningen, Jerman.
Prof Dr Thomas Terberger

Rekod arkeologi mengesahkan bahawa kehidupan Neanderthal hanyalah damai.

Neanderthalensis mahir pemburu permainan besar, menggunakan lembing untuk mengambil rusa bawah, ibex, rusa, bison, bahkan badak dan mammoth. Ini menentang kepercayaan untuk berfikir bahawa mereka akan ragu-ragu menggunakan senjata ini jika keluarga dan tanah mereka terancam. Arkeologi menunjukkan bahawa konflik seperti itu biasa terjadi.

Perang prasejarah meninggalkan tanda-tanda. Kelab yang memimpin adalah cara yang berkesan untuk membunuh - kelab adalah senjata yang pantas, kuat, tepat - begitu prasejarah Homo sapiens kerap menunjukkan trauma ke tengkorak. So tinggi do Neanderthal.

Tanda perang yang lain adalah patah tulang parry, patah ke lengan bawah yang disebabkan oleh serangan yang tidak menentu. Neanderthal juga menunjukkan banyak patah lengan. Sekurang-kurangnya seorang Neanderthal, dari Gua Shanidar di Iraq, adalah disorong oleh lembing ke dada. Trauma adalah terutamanya biasa pada lelaki Neanderthal muda, begitu juga kematian. Sebilangan cedera dapat terjadi dalam perburuan, tetapi coraknya sesuai dengan yang diperkirakan bagi orang yang terlibat dalam perang antarbangsawan - konflik berskala kecil tetapi sengit, berpanjangan, perang yang dikuasai oleh serangan dan penyergapan gaya gerila, dengan pertempuran yang lebih jarang.

Rintangan Neanderthal

Perang meninggalkan tanda yang lebih halus dalam bentuk sempadan wilayah. Bukti terbaik bahawa Neanderthal tidak hanya berperang tetapi unggul dalam perang, adalah bahawa mereka bertemu dengan kita dan tidak segera dikalahkan. Sebaliknya, selama kira-kira 100,000 tahun, Neanderthal menentang pengembangan manusia moden.

Mengapa kita mengambil masa yang lama untuk meninggalkan Afrika? Bukan kerana persekitarannya bermusuhan tetapi kerana Neanderthal sudah berkembang maju di Eropah dan Asia.

Sangat tidak mungkin manusia moden bertemu dengan Neanderthal dan memutuskan untuk hidup dan membiarkan hidup. Sekiranya tidak ada yang lain, pertumbuhan penduduk pasti memaksa manusia memperoleh lebih banyak tanah, untuk memastikan wilayah yang mencukupi untuk memburu dan mencari makanan untuk anak-anak mereka. Tetapi strategi ketenteraan yang agresif juga merupakan strategi evolusi yang baik.

Sebaliknya, selama ribuan tahun, kita mesti menguji pejuang mereka, dan selama ribuan tahun, kita terus kalah. Dalam senjata, taktik, strategi, kita dipadankan secara merata.

Neanderthal mungkin mempunyai kelebihan taktik dan strategik. Mereka telah menduduki Timur Tengah selama ribuan tahun, tanpa ragu-ragu memperoleh pengetahuan yang mendalam tentang kawasan, musim, cara hidup dari tumbuh-tumbuhan dan haiwan asli. Dalam pertempuran, kekuatan otot mereka yang besar pasti menjadikan mereka pejuang yang hancur dalam pertempuran jarak dekat. Mata besar mereka kemungkinan memberi Neanderthal penglihatan cahaya rendah yang unggul, membiarkan mereka bergerak dalam kegelapan untuk penyergapan dan serangan subuh.

Sapiens menang

Akhirnya, kebuntuan pecah, dan arus berubah. Kami tidak tahu mengapa. Ada kemungkinan penemuan senjata jarak jauh yang unggul - haluan, pelemparan tombak, melempar kelab - biarkan dibina ringan Homo sapiens menggangu Neanderthal yang gempal dari kejauhan menggunakan taktik memukul dan lari. Atau mungkin teknik memburu dan mengumpul yang lebih baik biarkan sapiens memberi makan suku yang lebih besar, mewujudkan keunggulan berangka dalam pertempuran.

Walaupun selepas primitif Homo sapiens pecah dari Afrika tahun 200,000 lalu, diperlukan lebih dari 150,000 tahun untuk menakluki tanah Neanderthal. Dalam Israel dan Greece, kuno Homo sapiens hanya mengambil tempat untuk jatuh kembali terhadap Kesan balas Neanderthal, sebelum serangan terakhir oleh moden Homo sapiens, bermula tahun 125,000 lalu, menghapuskan mereka.

Ini bukan masalah besar, seperti yang diharapkan seseorang jika Neanderthal adalah pasifis atau pejuang yang rendah diri, tetapi perang yang panjang. Akhirnya, kami menang. Tetapi ini bukan kerana mereka cenderung untuk bertengkar. Pada akhirnya, kita mungkin menjadi lebih baik dalam perang daripada mereka.Perbualan

Mengenai Penulis

Nicholas R. Longrich, Pensyarah Kanan dalam Biologi dan Paleontologi Evolusi, University of Bath

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...