Menenun Damai ke dalam Fabrik Kehidupan Harian Anda

Menenun Damai ke dalam Fabrik Kehidupan Harian Anda

Di kaki Capitol Hill di Washington, DC, trio dewi yang dipahat yang dipanggil Monumen Keamanan dengan tajam menyampaikan kesedihan lama yang disebabkan oleh perang. Clio, cerita sejarah Yunani, berdiri sesungguhnya, kepalanya membungkuk; Meringkuk di sebelahnya adalah tokoh alegori Amerika, tangannya di atas mukanya, menangis dengan kental pada bahu Clio. Di sebelah timur Monumen Keamanan berdiri wanita lain. Walaupun sebahagian lengan kanannya hilang, dikatakan bahawa dia pernah memegang cawangan zaitun zaitun.

Muka feminin Monumen Keamanan adalah cerita wanita yang ditetapkan dalam batu. Kerana seperti dewi-dewi ini menimbulkan kesedihan manusia terhadap peperangan, begitu juga, ada banyak wanita sejak September 11, 2001 bergumul dalam diri mereka tentang keamanan dan peperangan. Bergabung dengan rantaian wanita yang membentang jauh dari masa ke masa, mereka telah bertanya, seperti yang telah mereka minta selama berabad-abad, kenapa umat manusia tanpa henti mengulangi kitaran keganasan dan pembalasan yang tragis. Sekali lagi, mereka meratapi kehidupan yang tidak dikorbankan untuk persaingan politik dan agama yang pahit. Dan sekali lagi, seperti yang dilakukan oleh adik-adik mereka sebelum mereka, wanita - masing-masing dengan cara yang tersendiri, sama ada sebagai penyembuh atau guru, aktivis atau artis-artis telah mengambil masa untuk mencari keamanan. Kerana jika kehidupan kita hidup adalah perjalanan rohani, maka jalan yang kita jalani sebagai jemaah haji tidak dapat dielakkan ke arah tujuan utama perdamaian.

Namun nampaknya, sedihnya, kita menghargai keamanan hanya dengan ketiadaannya. Berjuta-juta, contohnya, meratapi keseragaman mudah yang telah menandakan hari sebelum tragedi 11 September. Semalam, kedamaian menjadi sekejap seperti daun ruby ​​dan zamrud yang, pada hari-hari selepas itu, terapung melalui udara ke tanah. Sesungguhnya, kerana keamanan yang kekal dalam bentuk, dalaman atau luaran, sangat jarang, ia boleh dikatakan sebagai ilahi ilahi dari keadaan manusia, visi yang membawa kita terus ke jalan sepanjang evolusi kita. Ia adalah ideal tertinggi semua sebab yang mulia, kemanusiaan yang hebat terus berusaha untuk menyelesaikannya. Ia adalah pahlawan kesatria, pulau di kabut mutiara, istana berkilauan di udara. Pengetahuan tentang hal itu berlaku dalam kesadaran kita seperti kemenyan wangi dari zaman dahulu kala - setiap daripada kita, nampaknya, dilahirkan dengan ingatan syurga yang hilang, era yang hilang kebahagiaan yang tidak bersalah yang kita berusaha untuk menuntut kembali pada masa kita sendiri. Kerana tidak ada kedamaian yang kekal di bumi, ini adalah bagaimana kita membayangkan syurga: sebuah kerajaan damai tanpa ditinggalkan oleh kemarahan, pembunuhan, balas dendam, atau kebencian, dan di mana singa itu terletak dengan kambing.

MENINGKATKAN KEBENARAN: Mewujudkan Pengalaman Damai Intim

Tidak boleh ada perdamaian di dunia luar melainkan sebilangan besar orang menjadi inspirasi untuk menjadikannya realiti. Namun tanpa pengalaman intim dari kedamaian damai, atau tanpa penglihatan tentang wajah damai sejahtera, kita kurang ideal untuk memanggil kita maju dalam usaha kita. Oleh kerana bentuk berikut difikirkan, jika kita tidak dapat membayangkannya, kita tidak boleh membuat kedamaian di bumi menjadi kenyataan. Atas sebab ini, meditasi, doa, dan visualisasi, sementara bukan langkah akhir, adalah penting untuk memulakan dan mengekalkan kerja seumur hidup damai.

Untuk merenungkan keamanan, cari tempat yang tenang untuk menghabiskan beberapa saat dalam kontemplasi. Untuk membantu menumpukan tumpuan anda, menyalakan lilin dan kemenyan; kemudian, katakan doa, ulangi sebuah frasa suci, atau memainkan sekeping musik suci. Bayangkan bahawa, semasa anda melakukan ini, semangat perdamaian semakin dekat dengan anda. Anda mungkin ingin mengulangi frasa Ibrani "shalom" untuk perdamaian, perkataan Arab "ya salaam," atau frasa Hindu "shanti." Atau, ulangi perkataan "damai" dengan senyap pada penyedutan dan nafas nafas anda.

Untuk pergi lebih jauh ke dalam meditasi anda dengan damai, bayangkan sebuah tasik ribut dengan gelombang yang menggelegak. Kemudian, bayangkan bahawa tasik mula tenang. Perlahan-lahan, angin mati, dan permukaan tasik, seperti permukaan hati dan fikiran, menjadi jelas seperti berlian yang jelas. Malah langit di atas tasik tidak berawan. Pokok-pokok di pantai berdiri tanpa bergerak. Kehadiran suci meresapi pemandangan ini; jiwa anda meminumnya seperti draf surgawi nektar. Matahari mula mencelup di langit, tenggelam lebih rendah dan lebih rendah ke ufuk, dan kesunyian senja semakin mendalam.

Kemudian, apabila matahari tenggelam di bawah ufuk, sesuatu yang ajaib berlaku: Udara senja di atas tasik mula berkilau dengan harapan, seolah-olah langsir yang tidak dapat dilihat akan berpisah. Tiba-tiba, landskap berwawasan muncul di atas tasik, berlegar di udara. Apabila hati anda mengasyikkan, anda mengiktirafnya sebagai tempat yang anda lihat semasa beberapa saat yang jarang dan langka: ia adalah Avalon, Camelot, Shangri-la, kota syurga Yerusalem - syurga mistik di mana semua makhluk, manusia dan haiwan, wujud bersama dalam keharmonian cinta. Muzik mengisi udara dan kecantikan di mana-mana - di wajah orang, dalam bentuk bangunan, dan tanpa keinginan atau kecemburuan. Malaikat-malaikat dan makhluk-makhluk lain yang berkembang berkembang di jalan-jalan, bergaul dalam persahabatan yang bahagia dengan sesama manusia. Anda melihat Buddha, Kristus, Maria, St. Francis, St Claire, dan lain-lain. Ramai yang sibuk membuat seni, menyanyi, menulis, atau bermain. Diangkut, anda turut mengambil bahagian dalam kehidupan kota damai yang damai ini, peziarah yang melawat, minuman jiwa anda dari telaga suci yang tenang.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pernah begitu perlahan, visi itu mula hilang dari penglihatan. Angin memungut, menghancurkan dahan-dahan pokok, menyerang permukaan tasik. Kegelapan malam jatuh, melukis kerudung melintasi tempat emas damai. Perlahan, anda kembali kepada kehidupan anda seperti yang berlaku. Namun, anda berbeza. Di dalam hatimu adalah benih yang kecil dan berharga, bintang damai dan cahaya yang akan anda ikuti untuk sepanjang hidup anda - penglihatan surga yang mungkin suatu hari menjadi kenyataan di bumi.

IDEAL ULTIMATE: Perdamaian yang Melampaui Kehidupan Setiap Hari

Jadi semua-meliputi adalah kualiti keamanan yang boleh dikatakan sebagai definisi yang sangat suci. Perkataan itu sendiri memunculkan perasaan yang kita sama dengan cita-cita yang ditegakkan oleh agama dan kerohanian. "Agama adalah visi sesuatu yang berada di luar ... fluks yang berlalu dari perkara segera"; menulis ahli falsafah Alfred North Whitehead, "... sesuatu yang kepunyaannya adalah kebaikan terakhir, namun tidak dapat dicapai, sesuatu yang merupakan ideal utama, dan usaha yang sia-sia." '

Sesungguhnya, tidak ada lagi "ideal utama" atau "usaha yang sia-sia" wujud daripada keamanan. Contohnya, perdamaian yang melampaui kehidupan sehari-hari terwujud dalam makhluk-makhluk mistikus, orang-orang kudus dan nabi-nabi besar: untuk membayangkan diri di hadapan Yesus, Buddha, Maria, Mohammed, Musa, atau Kuan Yin, misalnya berasa direndam di dalam ruang abadi yang luar biasa. Begitu juga, cahaya malaikat, glen hutan zamrud, kosmos berbintang, atau lagu-lagun para rahib dan biarawati semua menyampaikan mesej kepada dunia yang terperangkap dalam penderitaan yang walaupun tidak mungkin kedamaian, ia masih wujud, jika kita hanya akan mengambil carian.

Kerana pasir pasir di dalam tiram tiram yang berubah menjadi mutiara, itu adalah pengasingan yang menyakitkan dan penderitaan yang mendalam terhadap kehidupan seharian yang mendorong pencarian rohani. Sama seperti muda Gautama Buddha, yang mengejutkan apabila mendapati penyakit, usia tua dan kematian menyebabkan dia memulakan perjalanan untuk yang kekal, pergolakan kehidupan itu sendiri adalah merangsang yang memupuk keinginan untuk kedamaian dalaman dan luaran. Saya dengan jelas ingat masa ketika, sebagai seorang gadis muda berjuang untuk menjaga kewarasan saya dalam sebuah keluarga yang dikebumikan oleh alkoholisme ayah saya, saya mula-mula menemui kebijaksanaan ageless dalam tulisan kontemplatif mistik Kristian Thomas Merton, Buku Tibet Orang Mati, Dan Penyair sufi. Penemuan ini adalah seperti rakit yang berfungsi untuk mengekalkan saya semasa ribut emosi belia saya, menggerakkan jiwaku ke arah pelabuhan yang aman di pesisir pantai.

MENINGKATKAN BAKI: Menunjukkan Daripada Berikan dan Mengambil Hubungan

Mengimbangi Keamanan: Menenun Damai Ke Kain Kehidupan HarianYsaye Barnwell, yang telah menjadi vokalis dengan wanita Afrika Amerika yang merupakan capella quintet Sweet Honey dalam Rock, telah mengajar bengkel di Institut Omega di seluruh Amerika Syarikat dan di beberapa negara lain yang mengintegrasikan seni kreatif dengan komuniti dan aktivisme sosial. Muzik, katanya, adalah metafora yang indah untuk bagaimana kita menjalani kehidupan kita dalam hubungan dengan orang lain dan nilai-nilai di mana kita membina komuniti.

Menggambarkan tradisi Afrika di mana muzik adalah aktiviti koperasi, Ysaye mengajar teknik-teknik muzik yang membantu memupuk mendengar. Contohnya, dia membawa para peserta latihan senam politik untuk menunjukkan bagaimana irama yang berbeza sesuai untuk membuat sesuatu yang lebih besar - ekspresi muzik masyarakat juga berpotensi menjadi politik, tidak kompetitif, dan koperasi. Melalui latihan sedemikian, dia berkata, "Orang ramai mula menyedari bahawa untuk berada dalam hubungan, mereka mesti sentiasa membuat perubahan sedikit pada bagaimana mereka bertindak balas kepada seseorang, irama, atau organisasi. Muzik, seperti hubungan, memikirkan memberi dan ambil - seperti panggilan muzik dan tindak balas. "

Dalam bengkelnya, Ysaye juga mengajar peserta mengenai pentingnya "lagu pergerakan" dalam membina komuniti. Pergerakan Hak Sivil pada tahun 1960-an, misalnya, mengatakan Ysaye, "berakar dalam musik yang digunakan untuk merangsang orang-orang dalam pertemuan-pertemuan besar-besaran. Sebuah muzik besar diciptakan yang digunakan selama perarakan dan demonstrasi." Lagu-lagu seperti "Mata pada Hadiah, "dan" Kami Akan Mengatasi, "kata Ysaye, yang dibesarkan di gereja hitam di New York, berasal dari rohani yang asalnya diciptakan oleh budak yang menyanyikan kebebasan.

WANITA TELL CERITA MEREKA: Menenun Damai ke Kain Kehidupan Harian

Apabila lebih banyak wanita menceritakan kisah mereka dan mengambil tempat mereka di peringkat sejarah, semakin banyak muncul sebagai heroin damai dalam hak mereka sendiri: Terdapat pemimpin pergerakan pro-demokrasi Burma Aung San Suu Kyi; Ibu-ibu Plaza de Mayo, ibu-ibu yang hilang semasa "perang kotor" Argentina; Madame Irene Laure, seorang pejuang dalam perlawanan Perancis yang memulakan perdamaian dengan Jerman selepas Perang Dunia II; dan pemimpin hak sivil Amerika Rosa Parks, antara lain. Dan, sudah tentu, terdapat kisah-kisah biasa wanita yang setiap hari menenun benang damai ke dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti kawan saya, Susan Roberts, ahli terapi dan kaunselor sekolah, mereka mengamalkan semangat damai dalam bidang awam. Seperti banyak hari ini, Susan merasakan perlu melakukan sesuatu untuk meningkatkan penyebab keamanan - terutamanya di bandar yang menjadi sasaran pengganas. Sebagai tambahan untuk membantu menganjurkan pelajar berjaga-jaga dan kaunseling, beliau telah menjemput kawan lama saya, pencerita dan penari Zuleikha, untuk berkhidmat di sekolah antarabangsa di Washington, DC, di mana dia bekerja.

Semasa saya duduk di kalangan pelajar pada sebelah petang itu, saya bersemangat dalam perbezaan budaya para pelajar yang mengelilingi saya, serta semangat muda yang suka bermain-main. Sebagai Zuleikha, pakaian eksotik berpakaian India dengan lonceng di pergelangan kaki, cerita-cerita dan cerita-cerita mitos yang diambil dari dada harta karun dan tradisi duniawi, saya merasakan semangat kesejagatan muncul daripada mozek yang kaya dengan pemandangan itu. Inilah pergerakan dewi yang ditegakkan sebagai pluralisme dan keterangkuman manusia - peristiwa gembira dan dinamik yang mendedahkan kepelbagaian semula dalam keadaan manusia.

Dalam bahagian terakhir Zuleikha, dia memakai jubah putih berbentuk loceng dan berputar tanpa bunyi seperti dervish tradisi Sufi purba. Menonton pusarannya ketika saya serentak menonton rakan saya "Miss Roberts" menenangkan pelajar sekolah menengah dari bertindak, saya merasakan kehadiran sesuatu yang lebih besar. Perdamaian dalam pergerakan penari yang seimbang dan bertenaga. Perdamaian di kalangan anak-anak yang tidak senonoh dan guru yang menyukai mereka. Terdapat ketegangan di dalam bilik itu, tetapi juga terdapat unsur-unsur yang menyerupai bahagian-bahagiannya, yang menyatukan serpihan-serpihan ke dalam keseluruhan yang ajaib - corak tersembunyi yang berbentuk perdamaian, tanda-tanda apa yang mungkin akan berlaku pada tahap seterusnya manusia pembukaan evolusi.

MENINGKATKAN BAKI: Mengimbangi Kelebihan (Strategi) dengan Feminin (Empati)

Berikutan persembahannya, Zuleikha dan saya memutuskan untuk melawat Tanah Perkuburan Arlington. Mengembara di sepanjang jalan yang terletak di antara batu nisan yang menandakan kubur askar yang berperang dalam peperangan, kami melawat peringatan itu kepada wanita yang telah berperang sebagai askar. Di sana kita berlaku pada seorang wanita yang menyediakan meja untuk pesta. Dia sedang bersiap untuk meraikan persaraannya daripada lebih daripada dua puluh tahun perkhidmatan di Tentera Darat Amerika Syarikat, dia memberitahu kami bangga. Saya berasa bangga dengan kejayaan ketenteraan wanita itu, walaupun walaupun kecenderungan saya sendiri terhadap ketidakadilan.

Apabila rakan saya dan pendidik keamanan Corinne McLaughlin mengingatkan saya, kita tidak akan berbincang mengenai keamanan jika bukan untuk mereka yang berjuang dan meninggal semasa Perang Dunia II. "Kadang-kadang pengorbanan hidup diperlukan untuk menghalang perbudakan roh manusia," katanya. "Nazi terpaksa dihentikan dan memerlukan pengorbanan dan keberanian yang besar." Seorang teman aktivis lain, Ruth Berlin, menegaskan bahawa pahlawan itu "seperlunya sebagai hati yang belas kasihan. Sebab tanpa pahlawan kita dapat diserang oleh kejahatan." Tetapi keseimbangan juga perlu, kata Ruth, sebagai "pahlawan maskulin dalam kedua-dua jantina menawarkan kita keupayaan untuk membuat strategi, sementara feminin memberikan kita empati yang diperlukan untuk memahami pengalaman orang lain dan memulakan proses perundingan."

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Putnam Publishing. © 2002. http://www.penguinputnam.com

Perkara Sumber

Sister Sisters: Lima Sifat Suci Jiwa Wanita
oleh Pythia Peay.

Soul Sisters oleh Pythia Peay.Buku kerja unik untuk membantu wanita memupuk potensi mereka sepenuhnya melalui kehidupan dan pelajaran para heroin tradisi rohani dunia. Diisi dengan latihan, anekdot, sebut harga, dan inspirasi, Pythia Peay's Sister Sisters direka untuk membantu wanita memupuk ciri-ciri yang boleh didapati dalam tradisi rohani dunia yang besar, dan yang paling diperlukan dalam kehidupan sezaman. Setiap bab menunjukkan bagaimana untuk memupuk lima "sifat ilahi": Keberanian, Iman, Kecantikan, Cinta, dan Sihir. Kedua-dua buku kerja praktikal dan pendidikan dalam idea rohani, Sister Sisters adalah teman untuk seumur hidup.

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

pey pythia

Wartawan yang dicatatkan pada topik rohani, PYTHIA PEAY telah menulis untuk Utne Reader, Washingtonian, Common Boundary, dan penerbitan lain. Sebagai penyumbang kepada Perkhidmatan Berita Agama, dia telah diterbitkan di akhbar-akhbar di seluruh negara. Beliau belajar meditasi dengan guru Sufi Pit Vilayat Inayat Khan, dan bekerjasama dengannya di bukunya Kebangkitan.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Pythia Peay; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}