Mengapa Kita Perlu Menemukan Penyembuhan Untuk Kematian Sosial

Mengapa Kita Perlu Menemukan Penyembuhan Untuk Kematian Sosial

Setiap tahun, lebih daripada orang 50m di dunia akan mati. Usia tua, penyakit, peperangan dan kelaparan semua menyumbang kepada jumlah itu, dan saintis, doktor dan badan amal melakukan yang terbaik untuk membawa angka tersebut.

Tetapi tidak ada statistik yang secara tepat mengukur bilangan manusia yang dihadapi kematian sosial. "Orang mati secara sosial" adalah meningkatkan seksyen penduduk global yang berkesan mati. Hati mereka masih menewaskan, paru-paru mereka masih bernafas, secara teknis, dan secara fizikal, mereka masih hidup. Tetapi ini tidak hidup seperti itu - ia hanya wujud.

Ini adalah orang-orang yang telah mati sebelum mereka mati secara fizikal. Kematian fizikal, kemerosotan dan penghapusan kemampuan anda untuk berfungsi sebagai badan, akan datang kemudian. Kematian sosial adalah kemusnahan dan penghapusan kemampuan anda untuk berfungsi sebagai makhluk sosial. Ia berlaku apabila anda diasingkan dari seluruh umat manusia.

Ia berlaku apabila perlindungan undang-undang dan otonomi anda sangat merosot dan anda hampir tidak mempunyai cara untuk mempertahankan diri. Rasa kepunyaan anda kepada kumpulan, budaya atau tempat memudar dan akhirnya hilang di bawah tekanan keadaan anda, sementara peranan anda dalam kehidupan, seperti yang berkaitan dengan pekerjaan, keluarga dan komuniti, juga rusak.

Perhubungan antara generasi anda bersama-sama dengan iman dan harapan rohani anda berkurang sementara keadaan fizikal anda semakin merosot. Paling penting, anda telah kehilangan semua hubungan sosial yang bermakna dan dianggap tidak bernilai di mata masyarakat. Ini adalah realiti yang dihadapi oleh ramai yang mengalami kemiskinan mendalam, penyakit kronik, kehilangan tempat tinggal, demensia maju dan penghijrahan terpaksa. Dan dengan sifatnya yang sebenar, ia adalah realiti yang banyak diabaikan.

Pakar penyelidik telah mengubah profil kematian sosial dan diagnosisnya, contohnya, mereka yang dipenjarakan dalam keadaan terkurung, orang terpaksa meninggalkan tanah air mereka sebagai pelarian dan individu dengan penyakit berjangkit yang tidak dapat diubati yang dianggap sebagai orang buangan sosial. Ia memberi kesan kepada kumpulan besar yang masyarakatnya telah musnah oleh bencana alam, atau yang disasarkan oleh keganasan yang ditaja negara, dan keselamatannya telah dikurangkan oleh ideologi politik yang berlaku.

Jadi apa yang perlu kita lakukan terhadap mati sosial?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pertama, kita mesti mewujudkan cara rasmi untuk mengenali mereka, satu tugas yang memberikan kesulitan segera. Mengendalikan penyelidikan tentang orang-orang yang dianggap mati secara sosial, walaupun amat diperlukan, adalah secara etika dan praktikal yang mencabar. Dengan sifat mereka, orang-orang ini tidak mempunyai masalah undang-undang dan autonomi, dan harus dilindungi dari eksploitasi sementara secara bersamaan dipelajari.

Masalah utama dengan mengiktiraf mati secara sosial adalah bertanya soalan yang betul. "Bagaimana mati orang ini?" Terdengar seperti soalan yang menggelikan. Jawapannya ialah: "Adakah orang ini mati atau tidak?" Ia tidak akan terletak pada skala. Ia tidak akan membenarkan nuansa. Oleh itu, bagaimanakah ia dapat mencerminkan nuansa pengalaman hidup seseorang?

Untuk menangani ini, saya berpendapat bahawa kematian sosial adalah sama, secara konseptual, kepada istilah yang lebih mudah: "kesejahteraan". Ini merangkumi semua aspek kualiti hidup seseorang - termasuk faktor luaran dan dalaman, seperti kesihatan mental atau kelas sosial - tetapi secara kritis, faktor-faktor ini mempunyai tahap keparahan yang berbeza. Mereka boleh diletakkan pada skala. Oleh karena itu, mungkin untuk berbicara tentang mitra negatif untuk kesejahteraan, yaitu "Sakit".

Rangka sosial

Dengan pendekatan ini, kita dapat meneroka kematian sosial secara kuantitatif: untuk mempertimbangkan individu (atau kumpulan) tidak sama ada "mati atau tidak mati" tetapi seperti yang ada pada skala "lebih kurang mati". Sekiranya rangka kerja yang mantap wujud di mana individu atau kumpulan mungkin dianggap lebih berisiko kematian sosial, maka langkah-langkah praktikal boleh diambil untuk menangani masalah ini, seperti mendapatkan pembiayaan dan konsensus antarabangsa. Beberapa langkah telah diambil ke arah ini.

Ahli falsafah yang lewat Kad Claudia berhujah untuk dimasukkannya kematian sosial dalam definisi PBB tentang pembunuhan beramai-ramai dan penciptaan kerangka kerja undang-undang yang ketat sepanjang masa. Meluaskan definisi undang-undang dengan cara ini, misalnya, akan menilai semula tindakan sistematik rogol dalam perang - seperti "Rancangan Brana" pembersihan etnik di Bosnia - sebagai pembunuhan secara eksplisit.

Sebahagian daripada Rancangan Brana - yang dirancang oleh Yugoslav Rakyat Tentera - adalah untuk paksa membubarkan wanita Bosnia Muslim, dengan niat bahawa komuniti yang lebih luas mereka akan hancur. Pengiktirafan rasmi tindakan-tindakan ini sebagai pembunuhan beramai-ramai akan menguatkan sekatan undang-undang terhadap pelaku, ketika menghadapi salah bersejarah.

Sambutan yang sama terhadap nasib orang-orang yang mendapati diri mereka dalam keadaan yang paling tidak dapat dihalang dapat mengelakkan ketidakadilan masa depan dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Kami sudah secara rasmi mendiagnosis mereka yang mempunyai penyakit badan untuk mencegah kematian fizikal. Sudah tiba masanya kami berusaha lebih banyak untuk mengiktiraf gejala penyakit - jadi kita dapat menghalang kematian sosial juga.

Tentang Pengarang

Jana Králová, Calon PhD, University of Bath

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = kematian sosial; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}