Suara Yang Diilhamkan Pergerakan Hak Awam

Suara Yang Diilhamkan Pergerakan Hak Awam

Bukan kebetulan bahawa dua orang sezaman yang dirayakan oleh Aretha Franklin mengembara ke Detroit untuk melihat penyanyi di peringkat akhir penyakitnya ialah Stevie Wonder dan Jesse Jackson. Adalah sukar untuk menafikan kepentingan Franklin untuk kedua-dua muzik dan pergerakan hak-hak sivil - dan kehadiran salah satu tokoh terbesar muzik bersama lelaki kanan Martin Luther King Jr di tempat tidurnya pada hari-hari akhir hidupnya adalah penghormatan yang sesuai untuk satu daripada hebat budaya Black American yang benar.

Aretha Franklin adalah "Ratu Jiwa". Salah satu daripada artis rakaman paling laris sepanjang masa, dia menjadi terkenal dalam 1960s sebagai penyanyi dengan suara ekspresif yang unik yang mempunyai semangat dan kawalan yang hebat. Lagu-lagu hitnya di 1960 akhir mengetuk semangat pergerakan hak sivil sementara penutupnya (dan pengarang semula gender) dari Otis Redding's Respect adalah lagu keberanian wanita berkuasa hitam.

Wanita pertama menjadi diangkat ke Hall of Fame Rock and Roll di 1987, suara Franklin diisytiharkan sebagai salah satu daripada Michigan penting "sumber semula jadi" dua tahun sebelum ini. Dia menang Anugerah Grammy 18 termasuk Anugerah Pencapaian Sepanjang Hayat (di 1994) dan mempengerusikan warisan muzik yang direkodkan yang disimpan di album studio 42, perseorangan 131, enam album live dan banyak lagi. Persembahan dan produksi ikoninya muncul untuk menggambarkan istilah "muzik jiwa" dalam abad 20th, menetapkan standard untuk kecemerlangan vokal wanita hitam.

Asal-usul Injil

Anak perempuan selebriti menteri Detroit CL Franklin, Franklin dilahirkan di Memphis di 1942 dan dibesarkan di Detroit, memulakan karier nyanyiannya di paduan suara di Gereja Bapanya Bethel Baru ayahnya. Dia berasal dari generasi seniman Afrika Amerika yang berhijrah dari selatan ketika pemisahan dan undang-undang Jim Crow masih berlaku, yang kemudiannya mengambil bahagian dalam budaya arus utama Amerika.

Sambungan mendalamnya ke pergerakan kebebasan di selatan adalah keluarga dan rohani serta muzik - bapanya secara aktif terlibat dengan politik parti Demokrat dan gerakan hak sivil. Ahli politik dan aktivis - bersama-sama dengan banyak superstar injil hari itu - adalah perlawanan di rumah keluarga. Akibatnya, Franklin menerima bimbingan muzik formatif dari bintang-bintang seperti Dinah Washington dan Mahalia Jackson selain mewarisi komitmen yang kuat terhadap keadilan sosial. Beliau adalah untuk menyokong politik progresif sepanjang kariernya.

Bagi orang yang terperangkap dalam perjuangan politik untuk kesamaan dan rasa hormat, suara Franklin datang untuk mengartikulasikan emosi kolektif, kekecewaan, kekuatan dan kedalaman pengalaman mereka. Suaranya terngiang di tonggak politik sejarah - pada konvensyen parti Demokrat 1968 di Chicago yang tidak lama kemudian menyusul pembunuhan Martin Luther King Jr dan Robert F Kennedy, dan pada perasmian Presiden Afrika Amerika pertama, Barack Obama di 2009. Dia juga melakukan konsert pra-pelantikan untuk presiden parti Demokrat Jimmy Carter dan Bill Clinton.

Terinspirasi untuk mengikuti jejak langkah Sam Cooke, Franklin memulakan kerjaya penyanyi solo di 1960 dalam litar injil dan menandatangani perjanjian rekod dengan Columbia Records. Album sekular pertamanya di awal 1960s dicampur gaya R & B dengan pop dan jazz dan dicapai hanya kejayaan yang sederhana. Tidak sampai dia beralih ke rekod Atlantic dan kembali dengan sengaja ke stylings muzik Injil di 1967 bahawa Franklin membuat terobosan komersialnya.

Merakam di studio FAME di Muscle Shoals, Alabama, bekerja sama dengan pemilik bersama Atlantic dan pengeluar Jerry Wexler dan bahagian irama Muscle Shoals legenda, debut Franklin untuk Atlantik, Saya Tidak Suka Loved a Man the Way I Love You, telah disahkan emas pada tahun yang sama pembebasannya. Kerja-kerja beliau dengan Wexler di Muscle Shoals dalam tempoh ini menimbulkan banyak hits terkenal seperti Rantai Fools, (Anda Membuat Saya Rasa Suka) Seorang Wanita Semulajadi, Menghormati, dan Saya Mengucapkan Doa Sedikit.

Penterjemah yang hebat

Walaupun dia mencatat dan membuat komposisi sendiri dari semasa ke semasa (memukul lagu tunggal dan feminis 1968 yang merupakan lagu asalnya), Franklin mendapat sebahagian besar ketenarannya sebagai jurubahasa unik lagu-lagu orang lain. Melalui penyusunan semula muzik yang dipengaruhi Injil, dan perubahan yang mencoloknya kepada kandungan melodi, dia berkesan semula bahan yang ditulis oleh orang lain, menegaskan rasa pemilikan kreatif melalui prestasi vokal yang dinamik dan dinamik.

Franklin sering mengubah konteks lirik yang sedia ada melalui peredaran dan penekanannya atau dengan memperkenalkan interaksi panggilan dan jawapan dengan penyanyi latar belakangnya. Suara-suaranya yang diberikan oleh kakak sering diberikan oleh adik-adiknya sendiri, Erma dan Carolyn Franklin atau The Inspirasi Sweet (kumpulan gadis yang diasaskan oleh Cissy Houston dan Lee Warwick, ibu-ibu Whitney dan Dionne). Menggunakan teknik ini, seperti yang dilakukannya dengan Hormat, lirik boleh diposisi semula untuk mencerminkan perspektif wanita hitam. Satu lagi contoh lain ini boleh didapati dalam tafsirannya Jumpin 'Flash Rolling Stones' di 1986, yang digunakan sebagai lagu tema untuk filem Whoopi Goldberg dengan nama yang sama.

Budaya muzik berhutang kepada Franklin hutang untuk membawa semangat pentatik yang penuh kasih sayang kepada muzik yang popular, mendorong sempadan ekspresif suara menyanyi kontemporer. Dia adalah salah satu daripada diva jiwa pertama yang pertama (bersama Diana Ross) - menggabungkan Injil dan tradisi muzik rohani Amerika Afrika dengan blues, pop dan R & B untuk mencipta template ekspresi vokal dan keaslian yang artis bercita-cita untuk tetap. Dengan berbuat demikian dia menetapkan peringkat untuk teknikal kebajikan Whitney Houston dan Mariah Carey.

PerbualanBakat muzik yang sengit bukan sahaja dalam tafsiran suara sensitif dan dinamik tetapi juga sebagai pianis mahir dan pengaturcara, Franklin menuntut rasa hormat dari kami. Dan kerana dia banyak pencapaian seni dan kebudayaan yang hebat, ia akan diberikan selama-lamanya.

Tentang Pengarang

Leah Kardos, Pensyarah Kanan dalam Muzik, Kingston University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Aretha Franklin; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}