Protes Menunjukkan Bagaimana AS Mundur Dari Kedudukannya Sebagai Pemimpin Dunia

Protes Menunjukkan Bagaimana AS Mundur Dari Kedudukannya Sebagai Pemimpin Dunia

Pembunuhan George Floyd di tangan polis Minneapolis telah mencetuskan tindak balas marah dari semua bahagian masyarakat Amerika. Satu tinjauan menunjukkan bahawa 55% orang Amerika percaya keganasan polis terhadap orang ramai adalah masalah besar, sementara 58% menyokong pandangan bahawa perkauman adalah salah satu masalah terbesar hari ini. Satu tinjauan lain menunjukkan dua pertiga orang Amerika percaya bahawa negara mereka adalah menuju ke arah yang salah.

AS telah sampai ke tahap ini untuk jangka masa panjang krisis kesahihan elit Amerika, disertai dengan peningkatan tahap ketidakpuasan massa dan tindak balas paksaan. Pembunuhan Floyd nampaknya percikan api yang menyalakan sekering. Tunjuk perasaan itu didorong oleh kemarahan pada kematian lain-lain minoriti akibat kekejaman polis, dan pada kesan yang tidak seimbang dari pandemik koronavirus pada Afrika-Amerika.

Pada masa yang sama, citra global Amerika sebagai pemimpin dunia semakin merosot ia mengamalkan sikap yang semakin paksaan kepada sekutu, pesaing, pesaing dan institusi antarabangsa, untuk melindungi kedudukannya dalam menghadapi persaingan yang lebih besar. Ini adalah pergeseran jangka panjang bahawa pendekatan "Amerika Pertama" Presiden Donald Trump secara sistematik semakin meningkat ke ketinggian yang sebelumnya tidak dapat dilihat.

Kesatuan Eropah, menggunakan bahasa yang biasanya dikhaskan untuk negara-negara yang tidak demokratik, menyatakan kebimbangan yang teruk atas pembunuhan Floyd dan tindak balas polis. Ia berharap "semua masalah" yang berkaitan dengan protes di AS "akan diselesaikan dengan cepat dan sepenuhnya menghormati aturan undang-undang dan hak asasi manusia".

Dalam pengertian yang luas, di rumah dan di peringkat antarabangsa, AS bergerak ke arah paksaan dan penggunaan kekuatan keras, dan jauh dari strategi sebelumnya berdasarkan kekuatan lembut dan kepimpinan antarabangsa.

Perkauman dan dasar luar

Amerika, tanah periuk etno-ras, sekali lagi menghadapi apa yang disebut oleh ahli ekonomi Sweden Gunnar Myrdal secara optimis Dilema Amerika pada tahun 1944. Dia menerangkan ini sebagai jurang antara kepercayaan persamaan orang kulit putih Amerika - keterikatan mendasar kepada demokrasi, kebebasan, kesaksamaan dan kemanusiaan sebagai menentukan nilai teras - dan tahap ketidaksamaan kaum di negara ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebenarnya, Myrdal dan penaja dermawannya di Carnegie Corporation dipenuhi dengan ideologi ketuanan kulit putih dan berusaha mencari jalan untuk memeliharanya pada skala global. Pada pandangan mereka, masa depan Afrika-Amerika berbaur dengan budaya putih kerana budaya hitam adalah patologi.

Namun, terdapat juga pengakuan elit AS, dalam konteks perang dunia kedua anti-Nazi, bahawa perkauman saintifik dan pemisahan kaum Amerika secara politik tidak dapat dipertahankan. Ini diperkuat oleh keperluan pengeluaran masa perang dan keperluan persaingan perang dingin AS-Soviet untuk merekrut sekutu di PBB dari antara negara-negara pasca-kolonial yang baru merdeka.

Kedudukannya jelas: untuk AS memimpin dunia, bukan hanya barat, ia harus menangani ketidaksamaan antara kaumnya, atau sekurang-kurangnya manifestasi mereka yang paling ketara. Ini dibuat ruang permisif untuk keputusan utama Mahkamah Agung seperti Brown vs Lembaga Pelajaran, yang mengakhiri pemisahan kaum yang disetujui negara di sekolah. Persekitaran yang mengizinkan juga membantu mewujudkan keadaan yang baik untuk pergerakan hak sivil 1950-an dan 1960-an.

Untuk menjadi pemimpin dunia selepas tahun 1945, AS mesti dilihat anti-perkauman. Dunia sedang melihat untuk melihat jenis budaya apa yang sebenarnya adalah kuasa besar Amerika yang masih baru.

Dari Obama hingga Trump

Aspirasi untuk Amerika pasca perkauman melonjak dengan pemilihan Presiden Barack Obama pada tahun 2008. Kewibawaan moral Amerika, yang sangat disekat oleh Perang Iraq, nampaknya telah diselamatkan.

Tetapi masyarakat pasca-perkauman yang dirindui terdedah sebagai mitos bahkan sebelum berakhirnya penggal pertama Obama. Obama, yang terkenal di kalangan pengundi sebagai "hitam tanpa tuntutan" yang sederhana, telah sebahagian besarnya mengatasi isu perkauman struktur dalam lautan retorik yang melambung tinggi mengenai impian Amerika.

Walaupun mempunyai dua bidang tugas, kemiskinan dan ketidaksamaan pada umumnya dan terutama bagi orang Afrika-Amerika meningkat ke tahap lebih besar daripada sebelum pemilihan Obama, begitu juga dengan keganasan polis. Sejumlah kematian orang Afrika-Amerika berlaku di tangan polis semasa presidennya, yang membawa kepada pemberontakan besar termasuk di Ferguson, Missouri, dalam 2014.

Dan setelah kemenangan pilihan raya Obama, Trump, yang mempersoalkan identiti presiden sebagai orang Amerika, memotong gigi politiknya sebagai pemimpin Pergerakan "birther", dan memenangi pilihan raya presiden 2016 di platform America First (putih).

Seluruh dunia sedang menonton

Media Amerika telah lama memproyeksikan berita dan budaya kepada khalayak global yang terpesona. Dan dunia telah memerhatikan ketika Trump berusaha untuk membentuk semula identiti Amerika di sepanjang garis perkauman yang lebih tegas. Trump memanfaatkan kegelisahan yang semakin meningkat di kalangan pengundi kulit putih, terutamanya Republikan, mengenai majoriti bukan kulit putih yang muncul dalam populasi AS, yang diramalkan oleh demografi berlaku sekitar tahun 2044.

Dalam dasar luar, Trump secara kontroversial telah mencabar, melemahkan dan memulai memaksa atau menarik diri dari institusi utama perintah berasaskan peraturan antarabangsa yang liberal. AS di bawah Trump telah mundur dari kerjasama multilateral, dan "soft power", dan mengadopsi pendekatan paksaan dan transaksional terhadap dasar luar yang dianut oleh nasionalisme Amerika Pertama. Dengan berbuat demikian, ia telah mundur dari kedudukannya sebagai pemimpin dunia.

Pandangan dunia berdasarkan idea-idea keunggulan barat dan putih tertanam dalam pentadbiran Trump di dalam dan luar negara. Ia terbukti dalam polisi mengenai pendatang, pelarian dan pencari suaka, dan sikap terhadap China. Pendatang itu sering digambarkan sebagai pembawa penyakit, coronavirus adalah "Cina", dan China adalah "bukan Kaukasia" pencabar ke AS dan kuasa barat.

Trend ini telah disahkan oleh yang keempat kebangkitan Jawatankuasa Komuniti Terhadap Bahaya Sekarang, sekumpulan pakar keselamatan negara, anggota kumpulan pemikir dan bekas kakitangan tentera, ada yang mempunyai kaitan dengan sayap paling kanan. Kali ini tumpuan utamanya adalah pada China, dan diketuai oleh Trump bekas ketua strategi, Stephen Bannon.

Oleh kerana Trump's America tidak meminta persetujuan global atau rayuan pilihan raya antara parti, ia tidak lagi risau tentang siapa yang menonton. Paksa memaksa kepimpinan di dalam dan luar negara.Perbualan

Tentang Pengarang

Inderjeet Parmar, Profesor dalam Politik Antarabangsa, City, University of London

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)