Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan

Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan Uskup Mark Seitz dan para imam dari keuskupannya berlutut selama 8 minit dan 46 saat untuk menghormati George Floyd, El Paso, 1 Jun 2020. Dengan hormat dari Perkara Corrie Boudreaux / El Paso, CC BY-ND

Dua hari selepas uskup Katolik El Paso, Mark Seitz, berlutut dengan belasan imam lain di sebuah doa senyap untuk George Floyd memegang tanda "Black Lives Matter", dia menerima panggilan telefon dari Paus Francis.

Pada era sebelumnya, Seitz, uskup Katolik yang pertama kali dikenali untuk menyertai tunjuk perasaan anti-rasisme yang didorong oleh pembunuhan Floyd, mungkin diharapkan akan mendapat kecaman dari Vatikan, yang sering dikaitkan dengan konservatisme sosial.

Sebaliknya, Steitz memberitahu laman berita Texas Perkara El Paso, Paus "terima kasih saya"

Beberapa hari sebelumnya Paus Francis telah menghantar mesej kepada orang Amerika di laman web Vatican mengatakan dia "menyaksikan dengan sangat prihatin akan kerusuhan sosial yang mengganggu" di Amerika Syarikat dan menyebut kematian Floyd "tragis."

"Kawan-kawan saya," tulisnya, "kita tidak boleh bertolak ansur atau menutup mata terhadap perkauman dan pengecualian dalam bentuk apa pun, namun mengaku mempertahankan kesucian setiap kehidupan manusia."

Francis dilihat sebagai paus progresif, tetapi ini bukan contoh terpencil dari nilai peribadinya. Sebagai sarjana agama dan politik, Saya menyedari bahawa tindakan Steitz dan persetujuan paus mencerminkan komitmen khas terhadap keadilan sosial yang telah memasuki arus perdana Katolik selama 50 tahun terakhir.

Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan Uskup Seitz pada tahun 2019 dengan pendatang di sempadan AS-Mexico. Mario Tama / Getty Images


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menukar peranan sosial

Komitmen ini telah mengubah tradisi Katolik berusia ribuan tahun untuk menilai keamanan di atas keadilan.

Menulis dalam kekacauan di sekitar kejatuhan Empayar Rom, ahli teologi abad kelima yang terkenal St. Augustine menegaskan bahawa kedamaian adalah kebaikan terbaik yang dapat dicapai manusia di Bumi. Walaupun kedamaian dan keadilan bernilai, Augustine percaya, perdamaian - yang bermaksud ketenteraman awam - diutamakan. Dia berpendapat keadilan tidak dapat dipertahankan di tengah-tengah keganasan.

Banyak uskup, imam dan teolog sejak Augustine menggunakan hujah yang serupa dengan mengkritik perubahan sosial dan menghalalkan status quo, menegaskan bahawa orang beriman harus menanggung ketidakadilan duniawi dan mencari ganjaran mereka di syurga. Teologi moral ini memberikan justifikasi kepada gereja untuk bersekutu dengan elit ekonomi, politik dan ketenteraan, dari raja zaman pertengahan kepada Diktator Amerika Latin.

Itu mula berubah dengan Majlis Vatikan Kedua 1962 hingga 1965, yang mengumpulkan para uskup dari seluruh dunia untuk menilai semula peranan gereja dalam masyarakat moden. Majlis dokumen akhir berpihak pada keadilan sosial.

Membalikkan pemikiran Augustine, para uskup Katolik menegaskan bahawa perdamaian tidak dapat "dikurangi dengan menjaga keseimbangan kekuatan antara musuh." Satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian yang berkekalan, mereka menegaskan, adalah dengan menangani sumber-sumber kerusuhan.

Seperti yang dinyatakan oleh Paus Paul VI dalam 1972: "Jika anda mahukan kedamaian, bekerja untuk keadilan."

Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan Fr. Joseph Rahal dari Washington, DC menghormati George Floyd pada hari Jumaat, 5 Jun 2020. Tom Williams / CQ-Roll Call, Inc melalui Getty Images

Pembebasan dengan apa jua kos

Retorik Paus Paulus bergema a prinsip utama teologi pembebasan, gerakan Katolik yang muncul dari Amerika Latin pada waktu yang sama.

Ahli teologi pembebasan melihat keganasan bukan sebagai kelemahan individu tetapi sebagai ciri struktur sosial atau politik yang tidak adil. Ini "kekerasan yang dilembagakan," sebagai Ahli teologi Peru, Gustavo Gutiérrez menyebutnya, adalah punca semua keganasan - termasuk penindasan pemerintah dan pemberontakan rakyat terhadap penindasan itu.

Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan Perwakilan teologi pembebasan pada pertemuan antarabangsa keenam mereka, pada tahun 1986. Bernard Bisson / Sygma melalui Getty Images)

Kaedah terbaik untuk mengelakkan keganasan, kerana Uskup Agung Oscar Romero dari El Salvador menulis pada tahun 1979, adalah "untuk menjamin negara yang benar-benar demokratik, yang mempertahankan hak-hak asasi semua warganya, berdasarkan perintah ekonomi yang adil."

Di bawah kepemimpinan Romero, sektor besar Gereja Katolik Salvador menyokong pemberontakan yang popular terhadap rejim ketenteraan negara yang menindas dalam apa yang menjadi Perang Saudara Salvador. Pemimpin Katolik dan orang awam juga menyokong gerakan pembangkang di Nicaragua, Brazil, Chile dan negara-negara Amerika Latin yang lain.

Romero, yang dibunuh pada tahun 1980, menjadi orang suci Katolik pada tahun 2018.

Bukan 'kedua-dua belah pihak'

Ahli teologi pembebasan percaya bahawa mereka yang mencari perubahan harus menggunakan kaedah yang damai sekiranya memungkinkan. Tetapi apabila protes dan saluran perundangan tanpa kekerasan terbukti tidak berbuah atau menghadapi kekerasan, taktik baru mungkin diperlukan.

"Gereja tidak dapat menyatakan, secara sederhana, bahawa ia mengutuk setiap jenis kekerasan," Romero menulis.

Romero mengkritik Salvadoran "moderat" yang melihat keganasan di kedua-dua pihak dalam perang saudara negara itu sama salahnya, menyiratkan kesetaraan moral antara mereka yang menegakkan ketidakadilan dan mereka yang mencabarnya. Gereja, tegasnya, harus berpihak kepada mangsa-mangsa keganasan yang dilembagakan.

Mengapa Imam Katolik Berlutut Dengan Penunjuk perasaan Uskup Agung Oscar Romero di San Salvador pada tahun 1979. Alex Bowie / Getty Images

Prinsip ini, yang dikenali sebagai "pilihan utama bagi orang miskin," membimbing keputusan Uskup Seitz untuk memprotes di El Paso.

"Ketika agama menjadi stagnan, kita dapat melupakan bahawa Firman selalu datang kepada kita yang disalibkan dan tidak berdaya," Seitz kepada Wartawan Katolik Nasional pada 4 Jun untuk menjelaskan protes senyapnya. Dalam tradisi Kristiani, "Firman" merujuk kepada Yesus, firman Tuhan menjelma.

Seitz kemudian memetik ahli teologi abad pertengahan yang terkenal James Cone, yang mengatakan orang Kristian AS mesti memperjuangkan keadilan kaum kerana, "Di Amerika, Firman itu diseksa, hitam dan lincah."

Ini bukan kali pertama Seitz berpihak kepada masyarakat yang paling terpinggir. Pada bulan Mac 2019, dia meminta maaf kepada pendatang untuk perlakuan mereka di sempadan AS-Texas.

"Untuk mengatakan ... bahawa kehidupan hitam penting adalah cara lain untuk mengulangi sesuatu yang kita sering lupa di Amerika Syarikat," Seitz melanjutkan: "Bahwa Tuhan mempunyai kasih khusus untuk yang dilupakan dan ditindas."

Tentang Pengarang

Anna L. Peterson, Profesor Agama, Universiti Florida

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...