Ketetapan Mahkamah Agung Mengenai Pemimpi Mengirim Mesej Yang Jelas Kepada Rumah Putih: Anda Harus Memberi Kebenaran

Ketetapan Mahkamah Agung Mengenai Pemimpi Mengirim Mesej Yang Jelas Kepada Rumah Putih: Anda Harus Memberi Kebenaran Penunjuk perasaan meraikan keputusan Mahkamah Agung. AP Photo / Ross D. Franklin

Ketika sampai ke sana, nasib 700,000 pendatang dibawa ke AS ketika anak-anak bergantung pada satu pertanyaan sederhana: Adakah Gedung Putih harus memberitahu seluruh kebenaran dalam membenarkan tindakannya untuk mengusir mereka?

Pada Jun 8, yang Mahkamah Agung mengatakan "ya."

Dalam keputusan 5 hingga 4 yang menjadi tamparan besar bagi Presiden Trump, para hakim memutuskan bahawa pentadbiran tidak dapat meneruskan rancangan untuk membongkar Tindakan Bertahan untuk Ketibaan Kanak-Kanak, atau DACA. Peruntukan era Obama menghentikan pengusiran pendatang tanpa izin yang dibawa ke AS pada usia dini, yang sering disebut sebagai Pemimpi. Peruntukannya membolehkan orang muda itu tinggal dan bekerja di AS walaupun tidak memberi jalan kewarganegaraan.

DACA kini akan berada di tempatnya ... buat masa ini.

Dalam keputusan menentang Gedung Putih, Mahkamah Agung menolak kemungkinan bahawa pemerintah dapat mencoba membatalkan DACA di kemudian hari. Lain kali, mereka harus memberikan alasan yang mencukupi untuk melakukannya.

Penulisan pendapat majoriti, Ketua Hakim John Roberts menjelaskan: “Kami tidak memutuskan apakah DACA atau penyelamatannya adalah kebijakan yang baik. Kebijaksanaan keputusan itu tidak menjadi perhatian kita. " Dia melanjutkan: "Kami hanya menangani apakah agensi itu mematuhi persyaratan prosedur yang memberikan penjelasan yang beralasan untuk tindakannya." Dan di sinilah Mahkamah Agung mendapati pentadbirannya mahukan.

Trump membalas dengan tweet bahawa keputusan itu "mengerikan & dituduh secara politik."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sejak awal, kes ini bukan mengenai sama ada presiden Amerika Syarikat mempunyai kuasa untuk membatalkan DACA. Semua pihak yang terlibat bersetuju bahawa dia melakukannya. Sebaliknya, persoalannya adalah apakah di bawah undang-undang AS, cabang eksekutif harus memberikan alasan yang lengkap dan tepat untuk tindakannya.

Dari perspektif saya sebagai a sarjana politik perlembagaan, fakta bahwa Mahkamah Agung sekarang telah menjawab "ya" memiliki banyak konsekuensi. Ini dapat mengantarkan era baru di mana Mahkamah Agung dan banyak mahkamah rendah menilai penghindaran atau penghormatan pegawai awam.

"Tidak," di sisi lain, akan memberi hak istimewa kepada cabang eksekutif untuk mengelakkan pertanggungjawaban awam dan menawarkan alasan yang kurang tepat untuk melakukan apa yang dilakukannya.

Kebenaran?

Inti kes menjadi jelas semasa hujah lisan pada bulan November.

Peguambela untuk penerima DACA dan pemerintah sama-sama nampaknya bersetuju bahawa peranan mahkamah hanya untuk menentukan apakah prosedur yang diikuti oleh pentadbiran Trump cukup sesuai dengan undang-undang kongres, terutama Akta Prosedur Pentadbiran. Kesnya adalah mengenai prosedur, bukan polisi.

Mungkin pertukaran utama dalam hujah November itu menarik bursa antara Hakim Brett Kavanaugh dan Ted Olson, penyokong penerima DACA:

Hakim Kavanaugh: Adakah anda bersetuju bahawa eksekutif itu mempunyai kuasa yang sah untuk membatalkan DACA?

Encik Olson: Ya.

Hakim Kavanaugh: Baiklah. Oleh itu, persoalannya kemudian dijelaskan.

Keseluruhan kebenaran?

Kedudukan Trump di Dreamers telah berubah dari masa ke masa. Pada awal-awal kepresidenannya, dia kepada pemberita bahawa dia akan menunjukkan "hati besar" atas masalah ini, sambil menambahkan bahawa ada beberapa "anak-anak yang sangat luar biasa" dalam program ini.

Tetapi pada musim gugur 2019, Trump menggambarkan Dreamers dalam pandangan yang berbeza, menunjukkan bahawa "ada yang penjahat yang sangat keras dan keras."

Penjelasan yang berbeza untuk keputusannya untuk membatalkan DACA telah didengar oleh Mahkamah Agung.

Pentadbiran berpendapat bahawa DACA tidak berperlembagaan sejak awal, dengan alasan perintah eksekutif dari Presiden Obama melebihi kuasa eksekutif.

Peguambela bagi penerima DACA memberikan penjelasan alternatif. Mereka berpendapat bahawa Gedung Putih bersedia menerima kos yang tinggi untuk begitu banyak penduduk semasa untuk mencapai tujuan politik mereka untuk mengurangkan jumlah pendatang tanpa izin. Atau seperti yang ditulis oleh Hakim Sonia Sotomayor, ini adalah "keputusan politik" yang "bukan mengenai undang-undang; ini mengenai kami pilihan untuk memusnahkan nyawa"

Lain-lain berkata pentadbiran menggunakan DACA sebagai tawar-menawar untuk tujuan perundangan lain, termasuk pembiayaan untuk tembok sempadan.

Semuanya diteliti apakah hakim mempercayai bahawa pentadbiran melakukan ini atas alasan kepartian dan kebijakan. Dan jika demikian, adakah Gedung Putih secara sah harus jujur ​​dalam menjelaskan mengapa?

Hakim Elena Kagan, yang bergabung dengan Hakim Roberts dalam keputusan mayoritas bersama dengan tiga hakim liberal lain, mengajukan pertanyaan utama dalam argumen November: "Nah, seperti apa penjelasan yang memadai?"

Hakim Ruth Bader Ginsburg mencadangkan jawapannya, "Kami tidak menyukai DACA dan kami bertanggung jawab untuk itu, bukannya berusaha menyalahkan undang-undang"

Dan tidak lain dan tidak bukan?

Menjelang keputusan 18 Jun, Hakim Stephen Breyer mengajukan pertanyaan penting untuk warisan keputusan tersebut: "Apa gunanya?" Dengan kata lain, mengapa membuat pentadbiran mengatakan apa yang sudah diketahui oleh semua orang - bahawa ia menentang DACA dan tidak dipengaruhi oleh kos pengusiran manusia?

Jawapannya datang dari Michael Mongan, peguam bela University of California, di mana sekitar 1,700 Dreamers belajar. Dia berpendapat pada bulan November bahawa alasan untuk menolak tindakan pemerintahan Trump adalah bahawa "mereka belum membuat keputusan yang benar-benar mengambil hak pilihan untuk menamatkan polisi ini ... sehingga masyarakat dapat minta mereka bertanggungjawab atas pilihan yang telah mereka buat"

Maksudnya adalah akauntabiliti demokratik. Sekiranya cabang eksekutif terpaksa membuat pengakuan penuh dan jujur, maka pengundi dapat menilai pegawai terpilih dengan tepat.

Berkenaan dengan kesan pada penerima DACA, Ketua Hakim Roberts memutuskan bahawa pentadbiran "sepatutnya mempertimbangkan perkara-perkara ini tetapi tidak"

... jadi bantu kami semua!

Keputusan DACA ditunggu oleh preseden sebelumnya yang dibentuk oleh Hakim Besar Roberts.

Pada tahun 2019, ketika Mahkamah Agung menolak usaha pentadbiran Trump untuk mengemukakan persoalan kewarganegaraan pada banci 2020, Roberts berpendapat bahawa jika cabang eksekutif mengemukakan hujah yang tidak jujur, mahkamah tidak akan menerimanya. Frasa yang digunakan Roberts termasuk "dalih, ""dibuat-buat"Dan"cerita yang tidak sesuai dengan penjelasannya. " Dalam bahasa umum, itu bermaksud berbohong.

Penegasan Roberts dalam kes bancian itu dengan penghinaan yang mendalam dari Hakim Clarence Thomas, siapa yang tulis: "Buat pertama kalinya, pengadilan membatalkan tindakan agensi semata-mata kerana ia mempertanyakan keikhlasan dari alasan agensi yang memadai."

Dalam perbedaan pendapatnya terhadap keputusan DACA, Thomas menggambarkan keputusan itu sebagai "mengkhianati. " Dalam memutuskan untuk memerintah, dengan kata-kata Roberts, "adakah tindakan agensi itu dijelaskan dengan tepat, "Thomas berpendapat bahawa keputusan itu"telah memberi lampu hijau untuk pertempuran politik di masa depan dapat dilancarkan di Mahkamah ini dan bukannya di mana mereka berada - cabang politik"

Maksudnya telah dibuat secara terang-terangan oleh Hakim Samuel Alito. Mempunyai kata dalam kes bancian bahawa badan kehakiman persekutuan "tidak memiliki kewenangan untuk mencolok" sama ada alasan yang diberikan oleh pentadbiran adalah "satu-satunya alasan," dia mengikuti keputusan DACA dengan perbezaan pendapat satu halaman dengan menyatakan, "sistem perlembagaan kita tidak seharusnya berfungsi seperti itu"

Dengan keputusan ini, Hakim Roberts telah memperpanjang keputusannya terhadap bancian, menuntut kepemimpinan eksekutif mengenai DACA juga. Warisan jangka panjang kes ini adalah bahawa Mahkamah Agung yang dipimpin oleh John Roberts kini telah menjadi penentu kejujuran awam.

Tentang Pengarang

Morgan Marietta, Profesor Madya Sains Politik, Universiti Massachusetts Lowell

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)