Polis Dengan Banyak Anggota Tentera Membunuh Orang Awam Lebih Sering Daripada Pegawai Yang Tidak Berasaskan Militer

Polis Dengan Banyak Alat Tentera Membunuh Orang Awam Lebih Sering Daripada Pegawai yang kurang tentera Pasukan taktik polis di Ferguson, Mo., bertindak balas terhadap tunjuk perasaan 2014 terhadap pembunuhan seorang pegawai kulit putih terhadap Michael Brown, seorang lelaki kulit hitam. AP Photo / Jeff Roberson

Jabatan polis yang mendapat lebih banyak peralatan dari tentera membunuh lebih ramai orang awam daripada jabatan yang kurang mendapat peralatan ketenteraan. Itulah penemuan dari penyelidikan mengenai program persekutuan yang beroperasi sejak tahun 1997 yang telah saya jalankan sebagai sarjana militerisasi polis.

Penemuan itu baru-baru ini disahkan dan dikembangkan oleh Edward Lawson Jr. di University of South Carolina.

Usaha persekutuan ini disebut "Program 1033. " Ia dinamakan sempena bahagian Akta Kebenaran Pertahanan Nasional 1997 yang membenarkan Jabatan Pertahanan AS untuk memberi agensi polis peralatan di seluruh negara, termasuk senjata dan peluru, yang tidak diperlukan oleh tentera lagi.

Sebilangan besar peralatannya jenama baru dan ada yang tidak berbahaya - seperti kabinet fail dan mesin faks. Tetapi program ini juga telah dilengkapi dengan polis tempatan kenderaan berperisai dan helikopter, serta senjata yang dimaksudkan untuk digunakan terhadap orang, seperti bayonet, senapang automatik dan peluncur bom tangan yang digunakan untuk menyebarkan gas pemedih mata.

Benih program ini muncul pada tahun 1988 ketika Perang Dingin akan berakhir. Tentera semakin susut, sementara polis merasa kewalahan dalam perang dadah. A peruntukan dalam Akta Kebenaran Pertahanan Nasional membenarkan lebihan ketenteraan diedarkan kepada agensi negeri dan persekutuan yang memerangi dadah. Pada tahun 1997, program ini dikembangkan untuk merangkumi semua agensi penguatkuasaan undang-undang - termasuk daerah sekolah. Kelayakan tambahan itu menyebabkan pengembangan program secara dramatik, dan selama 23 tahun kebelakangan ini polis di seluruh Amerika menerima perkakasan kelas ketenteraan berjuta-juta dolar dirancang khusus untuk berperang di medan perang Afghanistan dan Iraq.

Namun, semua peralatan itu lebih berbahaya daripada yang baik. Militerisasi polis tidak mengurangkan jenayah atau meningkatkan keselamatan pegawai - tetapi itu menjadikan orang awam kurang mempercayai polis, dengan alasan yang baik.

Dalam kajian kami, penulis saya dan saya mendapati bahawa agensi polis yang menerima peralatan ketenteraan yang paling banyak pada tahun setelah mendapatkan peralatan, a kadar pembunuhan orang awam lebih daripada dua kali ganda jabatan polis yang menerima paling sedikit peralatan ketenteraan melalui Program 1033. Walaupun batasan data membatasi analisis kami ke empat keadaan, penemuan kami direplikasi dengan data di seluruh negara.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Polis Dengan Banyak Alat Tentera Membunuh Orang Awam Lebih Sering Daripada Pegawai yang kurang tentera Ketua polis Sanford, Maine, berjumlah 21,000 orang, naik ke kenderaan terlindung tahan lombong milik jabatannya, salah satu dari lima di negeri itu yang diperolehi dari lebihan ketenteraan. Carl D. Walsh / Portland Press Herald melalui Getty Images

Pada masa perang

Rekod persekutuan berapa peralatan ketenteraan sebenarnya telah diberikan kepada polis tempatan adalah tidak konsisten, tidak dijaga dengan baik dan kadang-kadang hilang sama sekali. Tetapi antara tahun 2006 dan 2014, rekod yang ada menunjukkan bahawa lebih daripada AS $ 1.4 bilion peralatan telah diedarkan. Walaupun Program 1033 adalah sumber peralatan ketenteraan yang paling signifikan untuk polis pada umumnya, itu bukan satu-satunya sumber peralatan ketenteraan untuk polis: Terdapat program pemberian persekutuan dan negeri yang serupa, dan banyak jabatan polis bandar besar mempunyai belanjawan peralatan yang besar mereka sendiri dengan mana mereka dapat membeli perkakasan bertaraf ketenteraan.

[Dapatkan yang terbaik dari Perbualan, setiap hujung minggu. Mendaftar untuk surat berita mingguan kami.]

Program 1033 sering memerlukan agensi penerima untuk gunakan peralatan dalam tahun pertama setelah mendapatkannya, menurut penyelidikan yang dilakukan oleh American Civil Liberties Union, walaupun keadaan mungkin tidak benar-benar memerlukannya. Keperluan itu ada di samping percambahan pasukan SWAT yang bersenjata tinggi dan unit gaya tentera yang lain di jabatan polis AS, penghormatan pegawai terhadap watak buku komik pembunuh dendam “Penghukum" dan penggunaan logo, serta program latihan ketenteraan seperti “pembunuhan"

Bersama-sama, penyelidikan telah menunjukkan bahawa pengaruh-pengaruh tersebut membawa polis untuk menekankan penggunaan kekerasan untuk menyelesaikan masalah yang mereka hadapi dalam komuniti. Peralatan ini tidak dikenakan biaya untuk jabatan, tetapi mereka harus membayar untuk mengekalkannya, yang mana mungkin sangat mahal. Untuk menjustifikasikan biaya, dan membantu menanggungnya, polis sering menggunakan alat untuk memberikan waran pencarian yang mensasarkan jenayah dadah. Itu boleh menjadikan jabatan layak mendapat geran persekutuan tambahan - dan untuk a bahagian nilai sebarang harta dan wang yang disita semasa serbuan dadah.

Akibatnya, senjata dan kenderaan yang seharusnya bebas boleh menyebabkan beberapa polis menggunakan strategi penyebaran yang agresif yang menjadikan korban orang awam lebih cenderung. Jabatan lain mungkin sudah mempunyai pemikiran gaya ketenteraan dan memanfaatkan peluang untuk menyimpan lebih banyak peralatan.

Ini strategi penyebaran yang semakin agresif dari polis yang diperlakukan secara militer secara tidak proporsional sehingga membahayakan masyarakat warna, misalnya di Maryland, di mana Serbuan SWAT secara konsisten mensasarkan kawasan kejiranan majoriti-Black.

Polis Dengan Banyak Alat Tentera Membunuh Orang Awam Lebih Sering Daripada Pegawai yang kurang tentera Banyak polis, termasuk pegawai-pegawai ini di kawasan Boston, memiliki senjata dan peralatan seperti tentera. Jonathan Wiggs / The Boston Globe melalui Getty Images

Hasil yang tragis, dan mematikan

Walaupun polis sering mendakwa bahawa alat ketenteraan adalah keperluan untuk mempersiapkan diri untuk "senario terburuk, "Ada banyak bukti bahawa agensi penerima menggunakan peralatan ketenteraan dalam situasi yang tidak sesuai. Semasa pembunuhan Black EMT Breonna Taylor di rumahnya pada bulan Mac menjadi tajuk utama, dia hanyalah salah satu daripada ramai orang awam dibunuh oleh polis di bawah dipersoalkan keadaan semasa serbuan tanpa ketukan, ketika polis memaksa masuk ke dalam bangunan atau rumah tanpa mengumumkan diri.

Untuk alasan yang jelas, serbuan seperti itu membawa kemungkinan kematian yang tinggi secara tidak wajar dalam negara dengan lebih banyak senjata daripada orang. Ini dan penempatan berlebihan yang berlebihan adalah hasil langsung dari kebijakan awam yang memberikan peralatan militer kepada polis tempatan, dengan sedikit latihan atau pengawasan.

Dalam penyelidikan kami, kami tidak membuat keputusan sama ada pembunuhan khusus oleh polis dibenarkan atau tidak. Pada pandangan kami, terlalu kerap persoalan mengenai justifikasi undang-undang melihat beberapa saat sebelum interaksi mematikan. Kami percaya bahawa perspektif yang lebih luas berguna: Peraturan dan latihan tempatan, negeri dan persekutuan mempengaruhi tingkah laku agensi polis di seluruh negara. Apabila strategi kepolisian terlalu agresif, peningkatan korban jiwa cenderung berlaku. Walaupun pembunuhan yang dihasilkan sering disebut "dibenarkan", ini lebih sering merupakan hasil keputusan polis yang dapat dihindari yang dibuat sebelum kejadian tersebut.Perbualan

Tentang Pengarang

Casey Delehanty, Penolong Profesor Pengajian Global, Universiti Gardner-Webb

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Sokongan Pekerjaan yang Baik!

DARIPADA EDITOR

Mengapa Saya Perlu Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Saya dan isteri Marie adalah pasangan bercampur. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun yang lalu kami menghabiskan musim sejuk kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Surat Berita InnerSelf: November 15, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita merenungkan pertanyaan: "dari mana kita pergi dari sini?" Sama seperti ritus mana pun, sama ada kelulusan, perkahwinan, kelahiran anak, pemilihan penting, atau kehilangan (atau penemuan)…
Amerika: Menuju Kereta Kita ke Dunia dan Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pilihan raya presiden AS kini berada di belakang kita dan sudah tiba masanya untuk membuat penilaian. Kita mesti mencari jalan persamaan antara muda dan tua, Demokrat dan Republikan, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…