"Dilema Sosial" Netflix Mengetengahkan Masalah Dengan Media Sosial, Tetapi Apa Penyelesaiannya?

"Dilema Sosial" Netflix Mengetengahkan Masalah Dengan Media Sosial, Tetapi Apa Penyelesaiannya?
Netflix / Tangkapan Skrin

Facebook mempunyai balas kepada dokumentari Netflix The Social Dilemma, mengatakan bahawa ia "menguburkan inti dalam sensasi".

Acara ini kini berada dalam senarai sepuluh teratas Netflix Australia dan telah popular di seluruh dunia. Beberapa pakar media mencadangkan ia adalah "dokumentari terpenting pada zaman kita".

Dilema Sosial memberi tumpuan kepada bagaimana syarikat media sosial besar memanipulasi pengguna dengan menggunakan algoritma yang mendorong ketagihan ke platform mereka. Ini juga menunjukkan, secara tepat, bagaimana platform mengumpulkan data peribadi untuk menyasarkan pengguna dengan iklan - dan sejauh ini sebahagian besarnya tidak diatur.

Tetapi apa yang hendak kita lakukan? Walaupun ciri Netflix mendidik penonton mengenai masalah yang dihadapi oleh rangkaian sosial kepada privasi dan agensi kami, ia tidak memberikan penyelesaian yang nyata.

Tanggapan yang mengelirukan

Dalam satu kenyataan yang menjawab dokumentari itu, Facebook ditolak sebahagian besar tuntutan yang dibuat oleh bekas pekerja Facebook dan syarikat teknologi besar lain yang ditemuramah dalam Dilema Sosial.

Masalahnya dengan data tuduhan pengguna diambil untuk menjual iklan dan bahawa data ini (atau ramalan tingkah laku yang diambil daripadanya) mewakili "produk" yang dijual kepada pengiklan.

"Facebook adalah platform yang disokong iklan, yang bermaksud bahawa menjual iklan membolehkan kami menawarkan orang lain kemampuan untuk berhubung secara percuma," kata Facebook.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Walau bagaimanapun, ini agak seperti mengatakan makanan ayam percuma untuk ayam bateri. Memungut data pengguna dan menjualnya kepada pengiklan, walaupun data tersebut tidak "dikenali secara peribadi”, Tidak dapat dinafikan model perniagaan Facebook.

Dilema Sosial tidak cukup jauh

Yang mengatakan, Dilema Sosial kadang-kadang menggunakan metafora sederhana untuk menggambarkan keburukan media sosial.

Sebagai contoh, watak fiksyen diberi "pasukan eksekutif" orang yang beroperasi di belakang tabir untuk memaksimumkan interaksi mereka dengan platform media sosial. Ini semestinya metafora untuk algoritma, tetapi agak menyeramkan dalam implikasinya.

Laporan berita mendakwa sebilangan besar orang mempunyai diputuskan atau mengambil "rehat" dari media sosial setelah menonton Dilema Sosial.

Tetapi walaupun salah seorang yang ditemubual, Jaron Lanier, mempunyai sebuah buku berjudul "10 Alasan Untuk Menghapus Akaun Sosial Anda", dokumentari tersebut tidak secara eksplisit memanggilnya. Tidak ada jawapan berguna yang segera diberikan.

Pembuat filem Jeff Orlowski nampaknya membingkai Reka bentuk platform "beretika" sebagai penawar. Walaupun ini adalah pertimbangan penting, itu bukan jawapan yang lengkap. Dan pembingkaian ini adalah salah satu daripada beberapa isu dalam pendekatan Dilema Sosial.

Reka bentuk etika mempertimbangkan akibat moral pilihan reka bentuk dalam platform.Reka bentuk etika mempertimbangkan akibat moral pilihan reka bentuk dalam platform. Ini adalah reka bentuk yang dibuat dengan tujuan untuk 'berbuat baik'. Shutterstock

Program ini juga bergantung pada wawancara dengan bekas eksekutif teknologi, yang nampaknya tidak pernah menyedari akibat memanipulasi pengguna untuk keuntungan wang. Ini menyebarkan fantasi Lembah Silikon bahawa mereka hanya genius yang tidak bersalah yang ingin memperbaiki dunia (walaupun cukup banyak bukti kepada bertentangan).

Seperti yang dicadangkan oleh pakar polisi teknologi, Maria Farell, mereka ini telah bersarabros teknologi yang luar biasa", Yang kini terlindung dengan selamat dari akibat, dinyatakan sebagai otoritas moral. Sementara itu, aktivis hak digital dan privasi yang telah bekerja selama beberapa dekad untuk membuat mereka dipertimbangkan sebahagian besarnya dihilangkan dari pandangan.

Perubahan tingkah laku

Memandangkan dokumentari tidak benar-benar memberitahu kami bagaimana untuk melawan arus, apa yang dapat anda, sebagai penonton, lakukan?

Pertama, anda boleh menggunakan The Social Dilemma sebagai petunjuk untuk lebih menyedari berapa banyak data anda diserah setiap hari - dan anda boleh mengubah tingkah laku anda dengan sewajarnya. Salah satu caranya adalah dengan menukar tetapan privasi media sosial anda untuk menyekat (sebanyak mungkin) rangkaian data dapat dikumpulkan dari anda.

Ini memerlukan masuk ke "tetapan" di setiap platform sosial yang anda miliki, untuk menyekat penonton yang anda kongsikan kandungannya dan jumlah pihak ketiga yang berkongsi data perilaku anda.

Di Facebook, anda sebenarnya boleh matikan sepenuhnya "aplikasi platform". Ini menyekat akses oleh rakan kongsi atau aplikasi pihak ketiga.

Sayangnya, walaupun anda menyekat tetapan privasi anda di platform (terutamanya Facebook), mereka masih dapat mengumpulkan dan menggunakan data "platform" anda. Ini termasuk kandungan yang anda baca, "suka", klik dan arahkan kursor ke atas.

Oleh itu, anda mungkin mahu memilih untuk mengehadkan masa yang anda habiskan di platform ini. Ini tidak selalu praktikal, memandangkan caranya penting mereka dalam kehidupan kita. Tetapi jika anda mahu melakukannya, ada alat khusus untuk ini dalam beberapa sistem operasi mudah alih.

IOS Apple, misalnya, telah menerapkan alat “screen time” yang bertujuan untuk meminimumkan masa yang dihabiskan untuk aplikasi seperti Facebook. Ada yang berpendapat, ini boleh membuat keadaan lebih teruk dengan membuat pengguna merasa tidak enak, sementara masih dengan mudah melangkah batasannya.

Sebagai pengguna, yang terbaik yang boleh anda lakukan adalah mengetatkan tetapan privasi anda, hadkan masa yang anda habiskan di platform dan pertimbangkan dengan teliti sama ada anda memerlukannya.

Pembaharuan perundangan

Dalam jangka panjang, pengaliran aliran data peribadi ke platform digital juga memerlukan perubahan perundangan. Walaupun undang-undang tidak dapat menyelesaikan segalanya, undang-undang dapat mendorong perubahan sistemik.

Di Australia, kami memerlukan perlindungan privasi data yang lebih kuat, lebih baik dalam bentuk perlindungan perundangan menyeluruh seperti Peraturan Perlindungan Data Umum dilaksanakan di Eropah dalam 2018.

GDPR dirancang untuk membawa platform media sosial ke arah yang tepat dan ditujukan untuk memberikan individu lebih banyak kawalan terhadap data peribadi mereka. Orang Australia belum mempunyai perlindungan komprehensif yang serupa, tetapi pengawal selia telah membuat serangan.

Tahun lalu, Suruhanjaya Persaingan dan Pengguna Australia menyelesaikannya Pertanyaan Platform Digital menyiasat pelbagai masalah yang berkaitan dengan platform teknologi, termasuk pengumpulan data dan privasi.

Itu membuat sejumlah rekomendasi yang diharapkan akan menghasilkan perubahan perundangan. Ini memfokuskan pada peningkatan dan penguat definisi "persetujuan" bagi pengguna, termasuk pemahaman eksplisit tentang kapan dan bagaimana data mereka dilacak dalam talian.

Sekiranya apa yang kita hadapi memang merupakan "dilema sosial", ia memerlukan lebih dari sekadar kata-kata penyesalan dari beberapa syarikat teknologi Silicon Valley untuk menyelesaikannya.Perbualan

Mengenai Pengarang

Belinda Barnet, Pensyarah Kanan dalam Media dan Komunikasi, Universiti Teknologi Swinburne dan Diana Bossio, Pensyarah, Media dan Komunikasi, Universiti Teknologi Swinburne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...