Permainan Teori Tawaran Clues On Mengapa Kita Bekerjasama (dan Mengapa Kita tidak Adakah)

Permainan Teori Tawaran Clues On Mengapa Kita Bekerjasama (dan Mengapa Kita tidak Adakah)

Mengapa orang bekerjasama? Ini bukan soal sesiapa serius meminta. Jawapannya jelas: kita bekerjasama kerana berbuat demikian biasanya sinergi. Ia mewujudkan lebih banyak manfaat untuk kos kurang dan menjadikan kehidupan kita lebih mudah dan lebih baik.

Mungkin lebih baik untuk bertanya kenapa tidak orang sentiasa bekerjasama. Tetapi jawapan di sini seolah-olah jelas juga. Kami tidak berbuat demikian jika kita fikir kita boleh pergi dengan ia. Jika kita boleh menyelamatkan diri kita usaha untuk bekerja dengan orang lain tetapi masih mendapat manfaat kerjasama orang lain. Dan, mungkin, kita menahan kerjasama sebagai hukuman kerana keengganan lalu orang lain untuk bekerjasama dengan kami.

Di bawah Apakah Keadaan Orang Akan Bekerjasama?

Kerana ada sebab yang baik untuk bekerjasama - dan sebab-sebab yang baik untuk tidak melakukannya - kita dibiarkan dengan soalan tanpa jawapan yang jelas: di bawah keadaan apa yang akan orang bekerjasama?

Walaupun kesederhanaannya kelihatan, soalan ini sangat rumit, dari sudut pandang teori dan eksperimen. Jawapannya sangat penting bagi sesiapa yang cuba mewujudkan persekitaran yang memupuk kerjasama, dari pengurus korporat dan birokrat kerajaan kepada ibu bapa saudara kandung yang tidak teratur.

Penyelidikan baru dalam teori permainan Saya telah dijalankan dengan Joshua Plotkin menawarkan beberapa jawapan - tetapi menimbulkan banyak soalan yang tersendiri juga.

Secara tradisinya, penyelidikan ke dalam teori permainan - kajian membuat keputusan strategik - menumpukan sama ada sama ada seorang pemain rasional harus bekerjasama dalam interaksi satu kali atau mencari "penyelesaian menang" yang membolehkan individu yang ingin bekerjasama membuat keputusan terbaik merentasi interaksi berulang.

Memahami Dinamik Halus Perubahan Tingkah Laku

banyak pertanyaan baru-baru ini kami bertujuan untuk memahami dinamik halus perubahan tingkah laku apabila terdapat nombor terhingga strategi yang berpotensi (sama seperti kehidupan) dan ganjaran permainan sentiasa berubah (juga sama seperti kehidupan).


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dengan menyiasat ini dengan lebih terperinci, kita boleh belajar bagaimana untuk memberi insentif kepada orang untuk bekerjasama - sama ada dengan menetapkan elaun yang kita berikan kepada anak-anak untuk melakukan tugas-tugas, dengan memberi ganjaran kerja berpasukan di sekolah dan di tempat kerja atau bahkan dengan cara kita membayar cukai bagi manfaat awam seperti sebagai penjagaan kesihatan dan pendidikan.

Apa yang timbul dari kajian kami adalah gambaran yang kompleks dan menarik: jumlah kerjasama yang kita lihat dalam kumpulan besar adalah dalam aliran berterusan, dan insentif yang bermakna dengan baik secara tidak sengaja boleh membawa kepada kurang daripada kelakuan yang lebih koperatif.

Tetapi pertama, mari kita belajar sedikit lebih lanjut mengenai teori permainan.

Kerjasama dan Teori Permainan

Teori permainan, yang pertama dibangunkan dalam 1930s tetapi asal-usulnya sampai ke Plato, merupakan alat untuk mengkaji kerjasama. Ia menangani persoalan apabila kerjasama akan berlaku dengan membayangkan pemain terlibat dalam permainan. Permainan ini mempunyai peraturan, dan pemain mempunyai strategi. Masalahnya adalah untuk memikirkan, untuk satu set aturan, yang mana pemain strategi akan menggunakan.

Mari kita pertimbangkan permainan kerjasama yang paling mudah. Dua pemain masing-masing mempunyai pilihan: untuk bekerjasama atau tidak. Bergantung kepada pilihan mereka sendiri, dan pilihan lawan mereka, mereka masing-masing menerima "ganjaran," atau jumlah manfaat yang mereka dapat dari interaksi. Strategi pemain adalah sama ada atau tidak untuk bekerjasama, dan mungkin bergantung pada pengalaman masa lalu mereka serta keuntungan yang diharapkan.

Soalan pertama yang perlu ditanyakan ialah strategi mana yang harus digunakan setiap pemain? Mungkin pemain perlu melakukan apa sahaja yang akan menghasilkan keuntungan terbesar.

Namun dalam dilema tahanan, yang paling terkenal contoh dari permainan dua orang yang mudah kerjasama ini, jawapan - berdasarkan bermain permainan hanya sekali - adalah tidak boleh bekerjasama. Pernah.

Untuk penerangan yang lebih terperinci mengenai dilema banduan, tekan di sini. Tetapi secara ringkas, bayangkan dua anggota geng terkurung dalam keadaan terkurung dan masing-masing diberi tawaran: mengkhianati yang lain dan pergi percuma, sementara pasangan itu mendapat tiga tahun penjara, atau berdiam diri dan berkhidmat hanya satu tahun. Jika kedua-dua pemain mengkhianati yang lain, mereka berdua mendapat dua tahun.

Seseorang semata-mata rasional - lagi bermain permainan hanya satu masa - perlu memilih untuk mengkhianati lain (atau kecacatan, kerana kami ahli-ahli teori permainan meletakkannya) dengan harapan akan percuma, tetapi keputusan akhir kedua-dua berkelakuan rasional adalah bahawa kedua-dua mendapat dua tahun dalam penjara. Adalah lebih baik bagi mereka untuk "bekerjasama" dan dalam kes ini berdiam diri (memberi mereka setiap hukuman satu tahun).

Dalam The Game of Life, Untuk Kerjasama atau Bukan adalah Pilihan yang berterusan

Tetapi manakala tahanan ini perlu membuat pilihan satu masa sama ada untuk bekerjasama - dan tidak mempunyai apa-apa pengetahuan tingkah laku yang lepas lain atau boleh bayangkan kesan kepada pilihan masa depan - dalam kehidupan sebenar kita bermain permainan ini kerjasama berulang kali. Pilihan yang kita buat dimaklumkan oleh pengalaman masa lampau dan jangkaan kami interaksi masa depan. Sebagai contoh, saya kurang cenderung untuk bekerjasama dengan seseorang yang telah mengkhianati saya pada masa lalu, dan saya kurang cenderung untuk mengkhianati seseorang yang mungkin mempunyai peluang untuk kembali nikmat yang akan datang.

Perbezaan ini ditunjukkan dalam eksperimen dengan orang sebenar yang memainkan dilema tahananyang sering memilih untuk "bekerjasama" (iaitu, berdiam diri). Jadi, untuk memahami apa-apa tentang apabila orang sebenar boleh bekerjasama, kita mesti memikirkan bagaimana mereka memutuskan masa untuk bekerjasama - dan strategi mana yang dipilih - dan bagaimana perubahan ini berlaku dari masa ke masa.

Oleh kerana tingkah laku kami bergantung pada pengalaman kami berinteraksi dengan banyak orang yang berbeza, kami harus melihat permainan yang dimainkan antara bukan hanya pasangan individu tetapi antara pemain. Kesemuanya membawa kita untuk berfikir tentang populasi pemain, dan dinamik strategi pemain dalam permainan yang berkembang. Kerana kerumitan meningkat, begitu pula utiliti.

Kerjasama dalam jangka panjang

Dalam permainan yang berkembang, kita berfikir tentang pemain yang berinteraksi dengan satu sama lain berkali-kali - yang menjadikannya lebih menyerupai kehidupan dan membuka kegunaan praktikal yang jauh lebih besar untuk kajiannya. Pemain mengubah strategi mereka dan dari masa ke masa mereka mencuba pelbagai jenis, dan juga menyalin pemain lain yang lebih berjaya.

Jadi, bagaimanakah strategi tersebut berubah dari masa ke masa? Akankah orang-orang tertentu berkembang dan terus bertahan? Dan terutama kerjasama akan menjadi norma? Jika ya, kapan?

Pendekatan evolusi teori permainan ini telah membawa kepada banyak wawasan berguna tentang bagaimana untuk memberi insentif kepada kerjasama. Dan ia mempunyai lama diketahui bahawa dengan menghukum orang yang cacat (atau mereka yang tidak bekerjasama), strategi koperasi tertentu boleh dilakukan dengan baik dalam suasana evolusi.

Tetapi baru-baru ini, penyelidik mula berfikir tentang a pelbagai yang lebih luas strategi, dan a lebih kompleks gambar telah muncul.

Penyelidikan kami tidak menanyakan strategi mana yang "menang" dalam populasi, kerana ternyata tidak ada strategi tunggal yang terbaik, dengan begitu banyak pilihan yang tersedia. Malah, dalam jangka masa panjang, tiada tingkah laku (bekerjasama atau kecacatan) menguasai selama-lamanya.

Sebaliknya, apabila kita memberi tumpuan kepada dinamik strategi masa ke masa, apa yang muncul adalah gambar fluks malar. Orang boleh memilih strategi koperasi, tetapi ini secara perlahan-lahan digantikan dengan pembelot atau mementingkan diri sendiri strategi, yang seterusnya sudah terhakis dan diganti.

Sebab fluks ini adalah rasa puas hati yang semulajadi: apabila semua orang bekerjasama, tidak perlu bimbang tentang pembelot ini (memanggil mereka pemberontak tanpa sebab) yang melawan gandum. Pemain bebas untuk mencuba strategi baru - seperti tidak pernah menghukum seorang pencabar - dan dalam jangka pendek mereka tidak mengalami sebarang kos. Tetapi apabila strategi yang berpuas hati itu berlaku, seluruh penduduk terbuka untuk eksploitasi oleh pembelot, dan kerjasama itu hilang.

Walaupun perolehan ini berterusan, kita masih boleh cuba menentukan jenis kelakuan yang dikuasai secara purata. Nasib baik untuk masyarakat, apa yang kita dapati ialah banyak masa kerjasama yang akan menguasai. Perolehan antara koperator dan pembelot mungkin tidak dapat dielakkan, tetapi masih kerjasama adalah peraturan. Walau bagaimanapun, ini bergantung kritikal untuk memastikan kos dan faedah kerjasama diperbaiki. Dan secara umum, mereka tidak.

Apabila Kerjasama Falls Apart

Kami sentiasa mengubah cara kami memberi insentif kerjasama. Kerajaan baru berkuasa, seorang pengurus baru mahu membuat tanda mereka, sebuah buku baru mengenai pembesaran kanak-kanak dibaca oleh ibu bapa.

Dalam permainan dilemma tahanan yang mudah, hukuman penjara yang lebih singkat akan memberi insentif kepada para pemain untuk menutup mulut mereka, dan dengan itu mencapai hasil yang optimum. Dalam kehidupan seharian, kerjasama antara manusia melibatkan beberapa kos - seperti usaha kerja - dan datang dengan beberapa ganjaran - produk yang lebih baik daripada sesiapa pun yang boleh dibuat sendiri. Insentif adalah ganjaran; Kos adalah sumbangan individu untuk mencapai mereka.

Biasanya, manfaat dan ganjaran berbeza-beza bersama; lebih banyak orang yang berusaha untuk bekerjasama, semakin banyak ganjaran yang mereka dapat dari interaksi. Dalam permainan yang berkembang, ini membawa para pemain untuk tidak hanya mengubah strategi mereka tetapi juga usaha yang mereka lakukan ketika mereka memilih untuk bekerjasama.

Ini mungkin kelihatan seperti satu perkara yang baik - ahli pasukan bukan sahaja bekerjasama tetapi pergi yang lebih jauh untuk mendapatkan hasil yang terbaik. Malangnya sekali strategi, kos dan faedah mula untuk bekerjasama berkembang, sesuatu yang bertentangan dengan intuisi boleh berlaku: kerjasama mula runtuh.

Keruntuhan kerjasama berlaku apabila nisbah kos kepada manfaat menjadi terlalu tinggi.

Katakanlah semua orang dalam pasukan itu benar-benar melakukan mil tambahan apabila mereka membuat projek. Kemudian setiap ahli pasukan tahu dia agak tidak dapat dikurangkan dengan kelalaian, kerana usaha tambahan orang lain masih akan membawa mereka.

Ini betul-betul apa yang kita lihat dalam mengembangkan permainan - bekerjasama pemain menyumbang usaha semakin besar kepada kerjasama, hanya untuk membuat ia lebih mudah untuk berpaling tadah untuk berpegang. Ini membentangkan sesuatu yang paradoks, kerana ia bermakna lebih banyak kita bekerjasama, yang lain kurang berkemungkinan adalah untuk melakukan perkara yang sama.

Bagaimana Kami Boleh Membangkitkan Kerjasama Secara Berkesan?

Semua ini menimbulkan persoalan tentang bagaimana untuk memberi insentif kerjasama. Di satu pihak, kita mendapati bahawa tidak mustahil untuk menjamin bahawa ahli-ahli kumpulan akan sentiasa bekerjasama dalam jangka masa panjang, tetapi kita sering dapat menjamin banyak kerjasama secara rata-rata jika kita mendapat hak ganjaran. Sebaliknya jika kita memberi insentif kerjasama terlalu banyak, kita secara paradoks menggalakkan pembelotan pada masa yang sama.

Permainan seperti dilema tahanan terlalu mudah, terutamanya ketika menangkap kerumitan interaksi manusia.

Pendekatan evolusi untuk analisis teori permainan tidak dapat memberitahu kami dengan tepat bagaimana untuk mendapatkan keseimbangan yang tepat antara menggalakkan kerjasama dan pembelotan, tetapi ia menunjukkan bahawa terdapat kos yang curam untuk terlalu insentif.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan.
Baca artikel asal.

Mengenai Penulis

Alexander J StewartAlexander J Stewart adalah Fellow Pascasiswazah Doktor Falsafah di Matematik Biologi di Malaysia Universiti Pennsylvania. Dia menggunakan teori permainan evolusi dan genetik penduduk untuk mengkaji soalan-soalan yang berkaitan dengan evolusi tingkah laku sosial yang rumit, evolvabiliti penduduk dan evolusi seni bina genetik.

Kenyataan Pendedahan: Alexander J Stewart tidak bekerja untuk, berunding, memiliki saham atau menerima dana dari mana-mana syarikat atau organisasi yang akan mendapat manfaat daripada artikel ini, dan tidak mempunyai gabungan yang relevan.

Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1897448732; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}