NPR Mengucapkan Selamat tinggal kepada Komen Pembaca Dan Pemandu Yang Paling Berpengaruh

NPR Mengucapkan Selamat tinggal kepada Komen Pembaca Dan Pemandu Yang Paling Berpengaruh

Sambutan baik kepada bahagian komen NPR, yang ditutup Selasa selepas lapan tahun. Di sana mempunyai untuk menjadi cara yang lebih baik untuk organisasi berita untuk melibatkan diri dengan orang ramai.

NPR menyertai senarai organisasi media yang semakin meningkat yang mengatakan "finito" kepada komen termasuk, 'Ini Kehidupan Amerika,' Reuters, Recode, Mic, Chicago Sun-Times, Popular Science, CNN, Bintang Toronto dan Minggu.

Apabila bahagian komen dimulakan di laman berita, mereka dipuji sebagai cara untuk mendemokrasikan media, membolehkan perbualan dua hala antara pembaca dan wartawan yang melayani mereka.

Tetapi pembaca sering bercakap antara satu sama lain kerana kebanyakan wartawan tidak terlibat. Dan ada sebab. The Washington Post 's Chris Cillizza bersemangat memeluk penontonnya semasa dia memulakan blog politiknya, The Fix, di 2006.

"Saya kerap pergi ke komen untuk berinteraksi (atau cuba berinteraksi) dengan pembaca. Saya memberi insentif dan mengutip pengulas biasa untuk menjaga ketenteraman, "tulisnya dalam lajur yang memuji keputusan NPR. "Kemudian saya berputus asa. Kerana tiada taktik atau strategi yang kami cuba pernah mempunyai kesan sebenar terhadap kualiti dialog yang berlaku di The Fix. Tidak peduli apa jawatan yang asal, segelintir suara paling kuat atau paling komited di dalam bilik yang dirampas benang komen untuk menolak agenda mereka sendiri. "

Sebagai Ombudsman NPR dari 2007 ke 2011, saya tahu secara langsung bagaimana bahagian komentar sia-sia dan frustrasi. Walaupun NPR mempunyai sistem pendaftaran, dan mengupah penyokong luar untuk menyemak komen sebelum menghantar, seorang pendengar masih boleh membuat alias dan menulis apa sahaja yang dia (dan biasanya lelaki) suka. Komen-komen sering kali bersemangat dan tidak sedikit untuk membina perbualan sivil.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


'Matlamatnya adalah dialog, "saya menulis dalam esei 2011 pada bahagian komen untuk Nieman Reports, "Tetapi cukup jelas bahawa perdebatan di antara dialog dan sajak masih dilakukan. Dari pandangan saya selama tiga tahun yang lalu sebagai ombudsman NPR yang saya katakan diatribe memenangi tangan. "Ini masih benar hari ini.

Trolls yang memerintah laut komen sebenarnya mungkin menang kerana mereka sering menakutkan orang dengan serangan ganas mereka. Bilangan kecil NPR 25 hingga 35 juta pengguna bulanan unik diganggu untuk menyertai perbualan halaman cerita.

"Lebih kurang satu peratus daripada penonton itu mengulas, dan jumlah peserta komen tetap lebih kecil," menulis Scott Montgomery, editor pengurusan NPR untuk berita digital mengumumkan penutupan itu. "Hanya orang 2,600 yang telah memaparkan sekurang-kurangnya satu ulasan dalam setiap tiga bulan terakhir - 0.003 peratus daripada pengguna 79.8 juta NPR.org yang melawat laman web tersebut dalam tempoh itu."

Ombudsman semasa NPR, Elizabeth Jensen, berkata bahawa sistem komentar NPR yang menyeramkan menjadi lebih mahal kerana jumlah komen bertambah - kadang-kadang membiayai dua kali apa yang dianggarkan. Oleh itu pada dasarnya, NPR memutuskan bahawa ia tidak bernilai wang untuk hanya melibatkan sekumpulan penontonnya.

Kos pastinya merupakan faktor kritikal bagi mana-mana syarikat media tetapi pertanyaan yang lebih sah kekal: Apakah nilai mengulas kecuali jika ia disederhanakan secara sederhana dan wartawan terlibat?

Terdapat beberapa laman web yang mengendalikan komen dengan baik, kata Alex Howard, penganalisis kanan di Yayasan Sunlight. "Membina komuniti dalam talian yang sihat sukar, tetapi cawangan seperti TechDirt dan forum seperti MetaFilter menunjukkan bahawa ia bukan sahaja mungkin tetapi mampan, "kata Howard. "Pada pendapat mereka yang terbaik, baik adalah penambahbaikan terhadap kewartawanan yang mereka fokuskan, tetapi mereka memerlukan mengadakan komuniti dan melabur dalam kesesuaian dan alat editorial."

Howard, antara lain, tidak gembira dengan keputusan NPR.

"Sebagai pengguna berita dan program NPR sepanjang hayat, saya sedih bahawa salah satu organisasi media awam yang hebat di dunia sedang berusaha untuk melabur dalam mewujudkan dan mengekalkan forum yang sihat untuk orang ramai untuk membincangkan berita mengenai platform yang dimiliki oleh orang awam, bukan syarikat teknologi swasta, "katanya.

Montgomery NPR menunjukkan rangkaian rangkaian laman Facebook 30 dan lebih daripada akaun Twitter 50 serta memiliki "kehadiran bersemangat di Snapchat, Instagram dan Tumblr." Beliau berkata NPR sedang meneroka alat penglibatan yang menjanjikan yang lain.

Monica Guzman, seorang 2016 Nieman Fellow, yang telah menulis panduan untuk penglibatan komuniti, percaya organisasi berita yang bergantung pada platform media sosial untuk bercakap dengan penonton mereka membuat kesilapan.

"Itu bermasalah kerana anda tidak dapat mengawalnya, walaupun ia tidak lain hanyalah memberi faedah dari segi penonton," katanya memberitahu yang Projek Karang, satu usaha untuk menanggapi masalah itu. "Semakin kami menyerahkan platform lain, semakin kurang kawalan kami mempunyai tempoh."

Walaupun NPR boleh menyiarkan kisah-kisah 20 sehari di Facebook dan mendapat komen yang teguh, perbincangan itu tetap di pelayan Facebook dan NPR tidak boleh melaburnya dengan cara yang bermakna. "Sebahagian besar ruang berita menggunakan alat pihak ketiga yang memiliki penyimpanan data mereka sendiri," kata Andrew Losowsky, yang mengetuai Projek Karang. "Menyambung ke pangkalan data anda sendiri sangat sukar."

The New York Times mengendalikan komen secara strategik membuka hanya 10 peratus cerita untuk komen dan kemudian menyederhanakan perdebatan.

Dengan semua inovasi kewartawanan, harus ada cara yang lebih baik untuk laman berita untuk membawa penonton lebih dekat kepada wartawan - dan mungkin ada jika Projek Karang berjaya.

Pada bulan November 2013, New York Times dan Washington Post kakitangan bertemu untuk membincangkan mencari cara yang lebih baik untuk melibatkan komuniti mereka. Mereka bekerjasama dengan Yayasan Mozilla dan memulakan kerjasama unik di 2014 dengan bantuan geran bernilai $ 3.89 dari John S. dan James L. Knight Foundation. Tahun lepas, ahli pasukan Projek Coral mula menemuramah orang 300 di bilik berita 150 di negara-negara 30.

Projek kini sedang berusaha untuk menghasilkan alat sumber terbuka percuma dan mengembangkan amalan untuk setiap saluran media saiz untuk menjalin lebih baik, lebih banyak komuniti yang produktif di sekitar kewartawanan mereka.

"Ruang dalam talian adalah tempat untuk terlibat," kata Losowsky. "Tetapi jika tidak ada pertunangan antara peminat terbesar dan wartawan itu sendiri, maka kami akan menjauhkan diri dari ruang berita dari pembaca. Saya rasa seperti itu perkara yang salah. "

Kini, kedai berita memberi tumpuan untuk menyingkirkan troll daripada mencari komen emas premium.

"Kami mempunyai keupayaan untuk mencari orang yang paling teruk di laman web kami," kata Losowsky. "Tetapi hampir tiada apa yang benar-benar membantu mencari orang yang terbaik. Jadi apa yang anda ada adalah pengulas terbaik merasa seperti mereka tidak mendapat perhatian dari bilik berita. Dan mereka tidak. Anda perlu meraikan ulasan terbaik dan mencari dan menggalakkan orang ramai untuk berbuat lebih banyak. "

Projek ini sedang membangunkan empat alat - satu yang dikenali sebagai "Ask" harus keluar pada akhir bulan. "Ia seperti borang Google yang digabungkan dengan Storify," kata Losowsky. "Dengan Ask, anda boleh dengan cepat dan mudah membuat borang untuk bertanya soalan khusus penonton anda. Anda boleh membenamkannya di laman web anda, sambungkan sumbangan dengan orang-orang di komen anda atau pada borang sebelumnya, dan buat galeri jawapan yang terbaik untuk dipaparkan dalam kisah masa depan. "

Alat lain, Amanah, sedang diuji di Washington Post. Ia direka untuk menyaring dan mencari pengulas berkualiti tinggi yang boleh dipercayai oleh sesebuah organisasi. Sekiranya ada pakar yang merupakan pengulas tetap, saluran berita akan mengetahui tentang orang itu dan dapat menyerlahkan sumbangan mereka.

"Anda dapat melihat bagaimana pengguna bertindak di laman web anda, dan kemudian menulis formula mudah untuk mencari penyumbang yang baik dan buruk merentas pelbagai konteks yang berbeza," menurut laman web Beta Project Coral.

Selepas lebih daripada satu dekad genangan dalam bahagian komen, Projek Coral atau, Dengar, yang membolehkan wartawan untuk bergaul dengan orang ramai, mungkin apa yang diperlukan untuk mengalihkan perdebatan dari negatif ke positif, mendengar lebih banyak kepada penonton dan meningkatkan perbualan bagi mereka yang ingin terlibat.

Tentang Pengarang

Alicia Shepard adalah wartawan dan ahli yang memenangi anugerah di media dan etika media. Bekas ombudsman NPR, dia baru-baru ini kembali dari dua tahun di Afghanistan di mana dia bekerja dengan wartawan Afghanistan dan Kedutaan AS. Ikuti dia di Twitter: @Ombudsman.

ini hantar pertama kali muncul di BillMoyers.com.

Nota Editor: InnerSelf menjatuhkan beberapa tahun yang lalu apabila ia menjadi nyata, kita tidak dapat melindungi pembaca dari kesat. Walaupun mengulas sepatutnya menjadi forum bermaklumat dan bersifat partisipatif, malangnya ia menjadi format untuk tingkah laku keji dan benar-benar antisosial oleh sesetengah pihak.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = troll comment; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}