Memulihkan Mitos Kebudayaan Baru

Mitos yang masuk akal dalam (dan) konteks kebudayaan. Apabila konteks berubah, mitos lama berhenti masuk akal. Inilah yang terjadi pada mitos-mitos Yunani lebih dari dua puluh lima ratus tahun yang lalu, apabila ahli-ahli falsafah seperti Xenophanes mula mempersoalkan realiti dewa-dewi dan dewi-dewi tradisional. Dalam semangat yang sama, ahli falsafah kita sendiri telah tersesat di mythos Judeo-Kristian sejak beberapa abad yang lalu, cuba menggantikannya dengan pengganti sekular.

Dalam Mitos dan Falsafah: Perjudian Kebenaran, ahli falsafah Lawrence J. Hatab dari Dominion University menegaskan bahawa mitos tidak boleh dan tidak boleh dikurangkan kepada cara lain (seperti penjelasan rasional dalam falsafah, matematik, atau sains), dan dalam mitos cara sendiri menawarkan kebenaran sebagai sebenar dan penting sebagai wacana rasional. Tambahan pula, menurut Hatab, apabila falsafah cuba memecahkan sepenuhnya dengan mitos, ia hilang jalannya; dan percubaan ini adalah sebahagian daripada sains dan falsafah moden untuk menafsirkan kesedaran manusia yang telah melemahkan hubungan kita dengan kebenaran terdalam warisan budaya kita.

Para ahli falsafah materialis yang bertentangan dengan Hatab mengatakan bahawa kita harus menyingkirkan mitos sama sekali, menjadi lebih rasional, dan melepaskan diri kita dari tahyul. Mitos, mereka berkata, harus bersara memihak kepada sains. Tetapi sains, walaupun ia dirumuskan dengan cara yang agak berbeza dari mitos-mitos tradisional, masih berfungsi sebagai fungsi mitos: Ia memberitahu kita bagaimana Alam semesta bermula, di mana orang pertama datang, dan bagaimana dunia menjadi seperti itu. Cadangan ini bahawa kita menjauhkan diri dengan mitologi adalah berdasarkan kepada salah faham mitos asas dan jiwa manusia. Mitos dalam beberapa bentuk tidak dapat dielakkan dan perlu. Pengetahuan kita sentiasa terhingga, dan sentiasa bertindih dengan keperluan kita untuk makna. Fikiran dan aspirasi kita mencari beberapa bahasa simbolik yang boleh kita bicarakan, dan mengambil bahagian dalam apa yang kita tidak dapat melihat, menyentuh, atau merasakan. Apakah matlamat kita, makna kita, tujuan kita sebagai manusia? Inilah soalan-soalan mitos yang boleh dijawab.

Hampir setiap orang berfikir melihat perlunya pembaharuan global dramatik jika dunia kita dapat bertahan; dan, sebagai ahli politik, seniman, pemimpin rohani, dan juga saintis yang tahu dalam tulang mereka, hanya satu mitos baru yang dapat mengilhami perubahan budaya yang kreatif. Tetapi di mana akan datang inspirasi ini?

Ironisnya, ketika banyak saintis berusaha untuk membatalkan mitos sama sekali, sains itu sendiri yang seolah-olah saya menjadi sumber utama untuk mitos baru. Kekuatan yang hebat dalam sains adalah pemeriksaan teori berterusan dengan pengalaman dan keupayaannya untuk menghasilkan teori-teori baru sebagai tindak balas terhadap penemuan-penemuan baru. Walaupun ia masih sebuah perusahaan yang sangat muda, dan mampu menghasilkan dogma yang tidak rasionalnya, sains pada dasarnya mudah dibentuk dan dibetulkan sendiri. Pada masa ini, terdapat unsur-unsur mitos baru yang muncul melalui fizik kuantum dan relativiti, walaupun secara langsung dan kuat melalui penemuan antropologi (iaitu "menemui" kebijaksanaan orang asli), psikologi (yang hanya mula membangunkan pemahaman yang komprehensif tentang kesedaran manusia), sosiologi (yang menawarkan pandangan perbandingan tentang ekonomi dan gaya hidup manusia), dan ekologi - serta melalui tindak balas manusia yang hampir universal, universal terhadap pandangan Bumi dari ruang angkasa, imej yang lebih berhutang kepada teknologi daripada sains teori.

Setiap daripada sumber-sumber ini, saya percaya, menyumbang kepada perumusan mitos yang ciri-ciri umum menjadi cukup jelas bahawa ia dapat diartikulasikan dalam bentuk cerita mudah. Kita boleh menyebutnya mitos penyembuhan dan kerendahan hati. Ia bermula agak seperti mitos lama, tetapi menyimpang agak cepat.

Kisah baru

Beribu-ribu tahun yang lalu, manusia hidup dengan mengumpulkan tumbuhan liar. Ini nenek moyang kita adalah nomad dan hidup dalam saling ketergantungan ajaib dengan persekitaran mereka. Haiwan dan pokok adalah kawan mereka dan bercakap dengan mereka. Untuk memastikan, mereka menghadapi cabaran - penyakit dan kemalangan, contohnya - tetapi pada umumnya menikmati kesihatan yang baik dan kehidupan komunal yang stabil dan kaya.

Walaupun penyesuaian makhluk lain kepada persekitaran mereka adalah fizikal dan instinctual, manusia telah mengembangkan otak besar yang membolehkan mereka untuk menyesuaikan diri dan mengembangkan sosial, rohani, dan bahasa linguistik dengan cara yang unik. Keupayaan untuk pembangunan dalaman dan oleh itu untuk ciptaan budaya, orang ramai dapat bertindak balas dengan cepat terhadap perubahan alam sekitar. Dan alam sekitar berubah - zaman es selepas tempoh panas; banjir selepas kemarau - kadang-kadang sepanjang milenium, masa lain dalam ruang jam atau hari.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Peralihan iklim yang paling dramatik telah dibawa oleh kesan komet yang besar-besaran atau kesan asteroid. Pada sekurang-kurangnya satu kali, masih puluhan ribu tahun yang lalu, atmosfera planet telah gelap selama bertahun-tahun oleh debu yang dibangkitkan dari perlanggaran tersebut. Begitu banyak tumbuh-tumbuhan yang mati ketika bertahun-tahun bahawa manusia terpaksa memburu haiwan untuk makanan. Kemudian, mereka mengekalkan tabiat itu.

Kemudian, antara sepuluh ribu dan dua belas ribu tahun yang lalu, satu lagi siri malapetaka memberi inspirasi kepada penyesuaian manusia. Sehingga masa ini, permainan liar telah banyak - begitu banyak, bahawa populasi manusia telah berkembang. Tetapi sekarang banyak haiwan permainan besar sedang diburu untuk menghilangkan kepupusan. Di samping itu, iklim di mana-mana naik turun dengan cepat dan paras laut semakin meningkat, kawasan pesisiran pantai yang padat penduduknya luntur. Tiba-tiba dunia telah berubah, dan orang mesti berubah juga untuk bertahan.

Suku-suku yang telah mengalami trauma yang paling teruk oleh peristiwa-peristiwa ini cenderung untuk hidup dalam keadaan kecemasan yang kekal, untuk menyalahkan diri mereka untuk mencetuskan tuhan-tuhan, dan melewati trauma mereka kepada anak-anak mereka dalam bentuk disiplin yang kasar. Manakala sebelum kumpulan manusia telah egalitarian, krisis baru ini sepertinya memanggil kepimpinan tegas. Lelaki - terutamanya yang paling kuat dan paling didorong - menjadi dominan. Suku mulai takut dan bertarung satu sama lain, dan takut kepada langit dan unsur-unsur.

Satu penyesuaian sosial yang lebih lanjut kepada malapetaka berkaitan dengan cara-cara asas di mana orang yang berkaitan dengan persekitaran mereka. Setiap makhluk, dan setiap budaya, mesti hidup dengan baik dengan menyesuaikan diri dengan persekitarannya, dan dengan mengubah persekitarannya sesuai dengan dirinya sendiri. Tetapi terdapat tahap kompromi relatif antara kedua-dua kursus tindakan ini. Dalam kes-kes nenek moyang Paleolitik yang dilanda krisis, ada yang nampaknya memilih bekas, memutuskan untuk mempelajari lebih lanjut mengenai dunia semula jadi supaya mereka dapat menampung diri dengan lebih baik. Mereka memimpikan mitos bahawa makna yang dikodkan mempunyai kaitan dengan melindungi populasi haiwan liar, dengan mengekalkan bilangan manusia dalam batas, dan dengan menghormati kepelbagaian dan saling hubungan antara web kehidupan.

Walau bagaimanapun, orang lain memutuskan untuk memberi tumpuan kepada menyesuaikan alam sekitar kepada diri mereka sendiri. Mereka memelihara tumbuh-tumbuhan dan haiwan; mereka membersihkan dan membajak tanah itu. Mereka memilih tempat terbaik dan membina penempatan kekal. Populasi kumpulan ini terus berkembang tidak terkawal. Apabila penempatan meningkat dalam saiz, pengaturan sosial menjadi lebih berstrata dan kelas berkembang. Beberapa individu menjadi kaya dan berkuasa; selebihnya cuba menjadikan diri mereka berguna. Apabila wilayah mereka berkembang, mereka menjadi konflik dengan kumpulan yang lain yang diselesaikan, dengan siapa mereka berperang atau membentuk pakatan; atau dengan pengumpul makanan dan pemburu, yang mereka bunuh atau diperhambakan.

Di mana sahaja mereka menetap, mereka meletihkan tanah. Selepas beberapa generasi, kebuluran akan menyerang dan mereka akan bergerak. Walau bagaimanapun, akhirnya, populasi dan wilayah mereka berkembang dengan begitu besar sehingga tidak ada tempat lain untuk pergi. Sementara itu, hampir semua orang yang telah mengambil pilihan pertama kini diserap di dalam tanah penanam dan peternak. Bandar-bandar besar tumbuh, dan peranti dicipta untuk setiap tujuan yang boleh dibayangkan - untuk komunikasi, pengangkutan, pembuatan, memasak, pembersihan, kebersihan diri, dan pembunuhan beramai-ramai. Pemberian makanan rakyat di bandar-bandar dan pengeluaran semua alat-alat baru ini memerlukan pertanian dan perlombongan yang semakin intensif, dan regimentasi buruh manusia yang kejam.

Ketika seluruh Bumi mula berteriak dalam keletihan, ketika kota-kota mulai hancur dalam peperangan faksional, dan ketika kelaparan mencengkeram golongan miskin dari kelompok penanaman dan penggembalaan, belia-belia yang terakhir itu mulai mencari beberapa orang yang tinggal yang telah belajar menyesuaikan diri dengan tanah itu. Para penanam, yang begitu sombong, mulai merendahkan diri sebelum sepupu mereka, dari mana mereka telah berlepas lama dahulu dan yang mereka telah dibantai dan diperhambakan pada setiap kesempatan. Mereka mula merendah diri sebelum perkara-perkara liar dan tempat-tempat liar di Bumi. Mereka bersumpah untuk menyembuhkan dan memperbaharui tanah dan menjalin hubungan suci antara penghormatan dan bantuan bersama antara spesies dan budaya. Dan mereka bersumpah untuk ingat, supaya mereka tidak lagi melakukan kesalahan yang sama.

Semua bersama-sama, secara beransur-ansur, mereka memahami dan melepaskan ketakutan kuno mereka. Mereka mula menggunakan kebijaksanaan dan pengetahuan yang mereka telah terkumpul dan dipelihara selama beribu tahun sebelumnya untuk mula membina cara hidup yang baru, berbeza dari cara pengumpulan makanan mereka dahulu dan dari cara menanam dan penggembalaan mereka. Menyedari sekarang bahawa mereka semua sangat cedera, mereka bersama-sama memutuskan untuk menyembuhkan kesan yang mendalam trauma, dan untuk melepaskan keganasan. Mereka belajar untuk mengehadkan penduduk mereka, dan memenuhi keperluan asas mereka dengan cara yang lebih mudah. Pengumpulan sosial mereka menjadi lebih kecil dan lebih demokratik. Krisis yang telah mereka alami telah mengagumkan mereka dengan rasa moral yang baru: Bahkan sebelum mereka merayakan penggunaan dan pengumpulan yang tidak terkawal, kini mereka tahu bahaya saiz, kelajuan, dan kecanggihan yang berlebihan. Mereka telah belajar bahawa hanya dengan menghormati semua kehidupan yang mereka boleh hidup semula dalam saling ketergantungan ajaib dengan persekitaran semula jadi mereka. Sekarang, sejak dahulu, mereka mula melihat tanah sebagai suci, dan mendengar suara-suara pokok dan haiwan. Sekali lagi, kehidupan adalah baik.

ADAKAH BENAR?

Adalah adil untuk menganggap mitos baru ini dengan tahap keraguan. Lagipun, mitos boleh digunakan untuk memanipulasi orang. Pada banyak kesempatan individu atau kumpulan hanya membuat kejuruteraan mitos baru dengan mengkaji keperluan dan menyesuaikan satu untuk majlis itu. Beberapa mitos budaya kita sekarang menjadi seperti ini - mitos-mitos nasional, mitos ekonomi, mitos mengenai musuh perang dan pemimpin politik yang tercinta. Tetapi mitos-mitos yang paling tulen dan paling tulen tidak dihasilkan: mereka bermimpi dan dinyanyikan dan menari dan hidup.

Dalam menulis kisah ini, saya amat menyedari bahawa saya sedikit sebanyak "mengeluarkan" itu, dalam erti kata di atas, tetapi pada masa yang sama menyuarakannya dari beberapa sumber di luar diri saya. Saya yakin bahawa garis dasar cerita mempunyai kehidupan sendiri dan benar, dalam erti kata bahawa ia adalah faktual dan dalam erti kata ia adalah benar untuk hidup. Sudah tentu, mitos tidak benar sepenuhnya, lebih daripada apa-apa teori saintifik sepenuhnya. Tetapi jika ia membantu kita melihat diri kita dan keadaan kita dari sudut pandangan yang lebih inklusif, maka kita mungkin akan mendapat keuntungan dengan memegangnya ringan untuk masa dan melihat bagaimana ia mempengaruhi cara kita melihat dan menjadi.

Salah satu cara yang saya cadangkan untuk menguji keaslian mitos ini (atau mana-mana) adalah dengan menyoal soalan, siapakah yang berfungsi? Adakah ia melayani kepentingan orang berkuasa dan institusi - sejenis yang ada dalam tabiat pembuatan mitos? Atau adakah ia melayani kawasan yang lebih besar?

Mengandaikan kisah ini dalam mitos baru seperti mitos baru, apa yang perlu kita lakukan? Sekiranya kita mengiklankannya? Dalam erti kata, itulah yang saya lakukan dengan menuliskannya dan menerbitkannya. Jika saya tidak berfikir bahawa terdapat beberapa kegunaan dalam latihan, saya tidak akan mengganggu. Tetapi ia adalah kegunaan terhad. Kisah ini, selepas semua, hanya satu artikulasi mitos baru. Orang lain pada masa yang berlainan dan dengan perspektif yang berbeza pastinya akan membuangnya dalam yang lain, mungkin lebih tepat atau lebih termaklum. Ada yang akan menceritakan kisah dalam bahasa teologi, sedangkan saya memilih untuk tidak. Juga, terdapat banyak sub-cerita yang berkaitan yang saya sebutkan dari penafsiran ini - yang mempunyai kaitan dengan kembalinya Dewi; dengan penemuan semula kelembutan yang lembut dan jujur; dengan butir-butir kami yang sebenar atau berpotensi diperbaharui ikatan dengan haiwan, herba, dan batu-batu.

MELIHAT MUSIM BARU

Lebih penting daripada penyiaran cerita, bagaimanapun, hidup itu. Kita boleh mengetahui kebenarannya dengan mengujinya dalam makmal perilaku dan persepsi kita. Sudah tentu, usaha sebegini hanya masuk akal jika seseorang sudah mempunyai sedikit pemahaman tentang kebenaran dan keperluan mitos baru - yang, saya percaya, ramai orang mempunyai. Mereka yang melihat keperluan untuk menghadkan pertumbuhan penduduk dan untuk memupuk kesaksamaan ekonomi dan demokrasi; yang mencari cara untuk menghormati siklus, tenaga, dan keseimbangan semulajadi dan memupuk prinsip feminin di dunia dan dalam kesedaran kita sendiri, semuanya telah tertarik dengan garis pandangan yang tidak dapat dilihat mengenai maksud dan makna manusia yang baru ini.

Apabila mitos lama runtuh, dengan mengambilnya institusi, ekonomi, dan kehidupan, mungkin kita perlu cerita untuk memahami kekacauan yang semakin mendalam dan membimbing kita ke arah pola kewujudan yang lebih koheren dan mampan. Tetapi kisah baru ini akan memberi kita semangat hanya jika ia menarik kuasa dari kedalaman makhluk kita, di mana kebudayaan, alam semulajadi dan semangat semuanya bertumpu. Adakah hakikatnya, atau adakah hanya pemikiran yang ingin tahu? - bahawa sebagai fasad simen tamadun tumbuh lebih menarik ia juga menjadi lebih rapuh. Retak terus muncul. Dan melalui celah-celah itu kita melihat kerentanan manusia dan kecederaan mereka yang mendiami bangunan itu.

Lebih jauh lagi, kita kadang-kadang dapat melihat sekilas api yang mengalir pada teras manusia, api yang terbakar di tengah penciptaan. Kebakaran ini adalah sumber dari mana budaya baru dan spesis baru musim bunga; ia adalah potensi generatif kehidupan itu sendiri. Dan di sini terletak harapan kita: Dengan panasnya kehancuran dunia dan pembaharuan dunia, kita boleh belajar untuk kekal dalam api itu.


kelahiranArtikel ini dikutip daripada:

Buku Richard Heinberg
Perjanjian Baru dengan Alam.

Dicetak semula dengan kebenaran daripada penerbit, Quest Books. © 1996. http://www.theosophical.org.

buku Info / Order.


Tentang Pengarangkelahiran

Richard Heinberg telah mengajar secara meluas, muncul di radio dan televisyen, dan banyak menulis karangan. Broadside bulanan alternatifnya, MuseLetter, telah dimasukkan ke dalam Utne Reader's senarai tahunan Surat Berita Alternatif Terbaik. Beliau juga merupakan pengarang Raikan Solstice: Menghormati Rhythm Musim Bermusim melalui Festival dan Upacara.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}