Apa Sejarah Mengajar Kami Mengenai Hidup Lebih Rendah, Kurang Gaya Hidup Pengguna

Sejarah Mengajar Kami Mengenai Hidup Lebih Rendah, Kurang Gaya Hidup Pengguna

Apabila baru-baru ini dipilih Pope Francis diasaskan pejabatnya, dia mengejutkan pemikirannya dengan memulihkannya di istana Vatican mewah dan memilih untuk tinggal di sebuah rumah tamu kecil. Dia juga dikenali kerana mengambil bas daripada menunggang limosin paus.

Paus Argentinian tidak sendirian melihat kebaikan pendekatan yang lebih sederhana dan kurang materialistik terhadap seni hidup. Malah, kehidupan mudah mengalami kebangkitan kontemporari, sebahagiannya disebabkan oleh kemelesetan yang berterusan memaksa banyak keluarga untuk mengetatkan tali pinggang mereka, tetapi juga kerana waktu kerja semakin meningkat dan ketidakpuasan kerja mencecah paras rekod, menyebabkan pencarian kurang berantakan , kurang tertekan, dan lebih banyak masa hidup.

Pada masa yang sama, banyak kajian, termasuk psikologi pemenang Hadiah Nobel Daniel Kahneman, telah menunjukkan bahawa apabila pendapatan dan penggunaan kami naik, tahap kebahagiaan kami tidak dapat dipertahankan. Membeli pakaian baru yang mahal atau kereta mewah mungkin memberi kita rangsangan keseronokan jangka pendek, tetapi tidak menambah banyak kebahagiaan kebanyakan orang dalam jangka panjang. Tidak hairanlah terdapat ramai orang mencari jenis pemenuhan peribadi baru yang tidak melibatkan perjalanan ke pusat membeli-belah atau peruncit dalam talian.

Jika kita mahu melepaskan diri daripada budaya pengguna dan belajar untuk menjalani kehidupan yang mudah, di manakah kita dapat mencari inspirasi? Biasanya orang melihat kesusasteraan klasik yang muncul sejak 1970s, seperti buku EF Schumacher Small is Beautiful, yang berhujah bahawa kita harus bertujuan "untuk mendapatkan kesejahteraan maksimum dengan minimum penggunaan." Atau mereka mungkin mengambil Duane Elgin Kesederhanaan Sukarela atau Joe Dominguez dan Vicki Robin Wang Anda atau Hidup Anda.

Saya peminat semua buku ini. Tetapi ramai orang tidak menyedari bahawa kehidupan mudah adalah tradisi yang bermula sejak hampir tiga ribu tahun, dan telah muncul sebagai falsafah kehidupan di hampir setiap tamadun.

Apa yang boleh kita pelajari dari tuan-tuan besar kehidupan yang mudah dari masa lalu untuk memikirkan semula kehidupan kita hari ini?

Ahli falsafah eksentrik dan Radikal Agama

http://www.innerself.com/content/images/article_photos/x460/Ahli antropologi telah lama menyedari bahawa hidup mudah datang secara semula jadi di banyak masyarakat pemburu-pengumpul. Dalam satu kajian terkenal, Marshall Sahlins menegaskan bahawa orang asli di Australia Utara dan! Orang-orang Botswana biasanya hanya bekerja tiga hingga lima jam sehari. Sahlins menulis bahawa "bukannya keseronokan yang berterusan, pencarian makanan berselang-seli, berlimpah luang, dan terdapat lebih banyak tidur pada siang hari per kapita setahun daripada keadaan masyarakat yang lain." Orang-orang ini, dia berhujah, "masyarakat mewah yang asal."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam tradisi kehidupan sederhana Barat, tempat untuk memulakan adalah di Yunani purba, sekitar 500 tahun sebelum kelahiran Kristus. Socrates percaya wang itu merosakkan minda dan moral kita, dan kita harus mencari kehidupan yang sederhana dan bukannya menyerahkan diri kita dengan minyak wangi atau berbaring di dalam syarikat pengadilan.

Ketika seorang bijaksana yang ditanya tentang gaya hidupnya yang hemat, dia menjawab bahawa dia suka melawat pasar "untuk pergi dan melihat semua perkara yang saya gembira tanpa." Ahli falsafah Diogenes - anak seorang bank kaya - memegang pandangan yang sama, hidup sedekah dan membuat rumahnya di tong wain lama.

Kita tidak boleh melupakan Yesus sendiri yang, seperti Gautama Buddha, terus-menerus memberi amaran terhadap "kebohongan kekayaan." Orang-orang Kristian awal yang beriman tidak lama lagi memutuskan bahawa laluan terpantas ke syurga meniru kehidupannya yang sederhana. Banyak yang mengikuti contoh St Anthony, yang pada abad ketiga menyerahkan harta pusaka keluarganya dan pergi ke padang pasir Mesir di mana dia tinggal selama bertahun-tahun sebagai pertapa.

Kemudian, pada abad ketiga belas, St Francis mengambil tongkat hidup yang mudah. "Beri saya hadiah kemiskinan yang luhur," dia menyatakan, dan meminta pengikutnya untuk meninggalkan semua harta benda mereka dan hidup dengan mengemis.

Kesederhanaan Tiba di Kolonial Amerika

Hidup mudah mula menjadi serius radikal di Amerika Syarikat pada zaman penjajahan awal. Antara eksponen yang paling menonjol adalah Quakers - sebuah kumpulan Protestan yang secara rasmi dikenali sebagai Persatuan Agama Persahabatan - yang mula menetap di Lembah Delaware pada abad ketujuh belas. Mereka adalah penganut apa yang mereka sebut sebagai "jelas" dan mudah dilihat, memakai pakaian gelap yang tidak berwarna tanpa poket, gesper, renda atau sulaman. Serta sebagai pacifis dan aktivis sosial, mereka percaya bahawa kekayaan dan harta benda adalah gangguan dari membangun hubungan peribadi dengan Tuhan.

Tetapi para Quaker menghadapi masalah. Dengan kelimpahan bahan yang semakin banyak di tanah baru yang banyak, banyak yang tidak dapat membantu mengembangkan penagihan kepada kehidupan mewah. Negarawan Quaker William Penn, misalnya, memiliki rumah besar dengan taman-taman formal dan kuda-kuda tulen, yang dibina oleh lima tukang kebun, budak 20, dan pengurus kebun anggur Perancis.

Sebahagiannya sebagai tindak balas kepada orang-orang seperti Penn, di 1740s sekelompok Quakers memimpin pergerakan untuk kembali ke akar rohani dan etika iman mereka. Pemimpin mereka adalah anak petani yang tidak jelas yang digambarkan oleh seorang sejarawan sebagai "contoh hidup paling mulia yang pernah dihasilkan di Amerika." Nama dia? John Woolman.

Woolman kini sebahagian besar dilupakan, tetapi pada masa sendiri dia adalah satu pasukan yang berkuasa yang melakukan jauh lebih daripada memakai pakaian kosong yang tidak jelas. Selepas menegakkan dirinya sebagai pedagang kain di 1743 untuk mendapatkan kehidupan yang hidup, dia tidak lama lagi mempunyai dilema: perniagaannya terlalu berjaya. Dia merasakan dia membuat terlalu banyak wang dengan perbelanjaan orang lain.

Dalam satu langkah yang tidak mungkin disyorkan di Harvard Business School, dia memutuskan untuk mengurangkan keuntungannya dengan memujuk pelanggannya untuk membeli barangan yang lebih sedikit dan lebih murah. Tetapi itu tidak berfungsi. Jadi untuk terus mengurangkan pendapatannya, dia meninggalkan peruncitan sama sekali dan bertukar untuk menyesuaikan dan menjaga kebun apel.

Woolman juga bersungguh-sungguh berkempen terhadap perhambaan. Semasa perjalanannya, apabila menerima layanan daripada pemilik hamba, dia berkeras untuk membayar hamba secara langsung dengan perak untuk keselesaan yang dinikmatinya semasa lawatannya. Perbudakan, kata Woolman, termotivasi oleh "cinta kemudahan dan keuntungan," dan tidak ada kemewahan yang dapat wujud tanpa orang lain harus menderita untuk menciptakannya.

Kelahiran Utopian Hidup

Amerika abad kesembilan belas menyaksikan pembungaan eksperimen utopian dalam kehidupan sederhana. Banyak yang mempunyai akar sosialis, seperti masyarakat yang tinggal pendek di New Harmony di Indiana, yang ditubuhkan di 1825 oleh Robert Owen, seorang pembaharu sosial Welsh dan pengasas gerakan koperasi British.

Dalam 1840s, naturalis Henry David Thoreau mengambil pendekatan yang lebih individualis untuk kehidupan yang sederhana, yang terkenal menghabiskan dua tahun di kabinnya sendiri di Walden Pond, di mana dia cuba untuk mengembangkan sebahagian besar makanannya sendiri dan hidup dalam diri yang tersendiri ( walaupun dengan kemasukannya sendiri, dia kerap berjalan satu mil ke Concord berdekatan untuk mendengar gosip tempatan, mengambil beberapa makanan ringan, dan membaca kertas-kertas).

Itulah Thoreau yang memberikan kita pernyataan ikon hidup sederhana: "Seorang lelaki kaya dengan banyaknya jumlah perkara yang dia mampu membiarkan sahaja." Baginya, kekayaan datang dari masa lapang untuk berkomunikasi dengan alam, membaca, dan menulis.

Kehidupan sederhana juga berayun di seluruh Atlantik. Pada Paris abad kesembilan belas, pelukis dan penulis bohemian seperti Henri Murger - pengarang novel autobiografi yang menjadi asas untuk opera Puccini Bohemian - kebebasan artistik yang bernilai atas pekerjaan yang masuk akal dan mantap, hidup dari kopi murah dan perbualan sementara perut mereka tumbuh dengan kelaparan.

Mewujudkan semula Mewah untuk Abad Dua Puluh Pertama

Apa yang paling biasa pada masa lalu mempunyai keinginan untuk menundukkan keinginan material mereka kepada beberapa ide lain - sama ada berdasarkan etika, agama, politik atau seni. Mereka percaya bahawa memeluk matlamat hidup selain daripada wang boleh membawa kepada kewujudan yang lebih bermakna dan memuaskan.

Sebagai contoh, Woolman, "memudahkan kehidupannya untuk menikmati kemewahan berbuat baik," menurut seorang ahli biografinya. Bagi Woolman, kemewahan tidak tidur pada tilam lembut tetapi mempunyai masa dan tenaga untuk bekerja untuk perubahan sosial, melalui usaha-usaha seperti perjuangan menentang perhambaan.

Kehidupan yang sederhana bukanlah mengenai kemewahan yang ditinggalkan, tetapi menemuinya di tempat-tempat baru. Tuan-tuan kesederhanaan ini bukan hanya memberitahu kita untuk lebih berhati-hati, tetapi mencadangkan bahawa kita mengembangkan ruang dalam kehidupan kita di mana kepuasan tidak bergantung kepada wang. Bayangkan melukis gambar semua perkara yang menjadikan hidup anda sesuai, sengaja, dan menyeronokkan. Ini mungkin termasuk persahabatan, hubungan keluarga, cinta, bahagian pekerjaan terbaik, muzium yang melawat, aktivisme politik, kerajinan, bermain sukan, sukarela, dan orang yang menonton.

Terdapat peluang yang baik bahawa kebanyakan kos ini sangat sedikit atau tidak. Kita tidak perlu melakukan banyak kerosakan kepada baki bank kita untuk menikmati persahabatan yang intim, ketawa yang tidak terkawal, dedikasi kepada sebab-sebab atau masa yang tenang dengan diri kita sendiri.

Seperti yang dikatakan humorist Art Buchwald, "Perkara-perkara terbaik dalam kehidupan bukan perkara." Pelajaran yang mengejutkan dari Thoreau, Woolman, dan lain-lain yang mudah di masa lalu adalah bahawa kita harus mensasarkan, tahun demi tahun, untuk memperbesar bidang-bidang ini hidup bebas dan mudah di peta kehidupan kita. Begitulah cara kita mencari kemewahan yang menjadi kekayaan kita yang tersembunyi.

Dicetak semula dengan izin Ya! Majalah.
Platform artikel asal boleh didapati di laman web mereka.

Perkara Sumber

Bagaimana Kami Boleh Hidup? Gagasan Besar dari Masa Lalu untuk Kehidupan Sehari-hari
oleh Roman Krznaric, Ph.D.

Bagaimana Kami Boleh Hidup? Gagasan Besar dari Masa Lalu untuk Kehidupan Sehari-hari.Dua belas topik universal - termasuk kerja, cinta, dan keluarga; masa, kreativiti, dan empati - diterokai dalam buku ini dengan menerangi masa lampau dan mendedahkan kebijaksanaan yang telah hilang. Melihat sejarah untuk inspirasi boleh mengejutkan kuat. In Bagaimana Kami Boleh Hidup?, pemikir budaya Romawi Krznaric berkongsi idea dan cerita dari sejarah - setiap yang memberikan semangat yang tidak ternilai pada keputusan yang dibuat setiap hari. Buku ini adalah sejarah praktikal - menunjukkan sejarah dapat mengajar seni hidup, menggunakan masa lalu untuk memikirkan kehidupan sehari-hari.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon:
http://www.amazon.com/exec/obidos/ASIN/1933346841/innerselfcom

Mengenai Penulis

Roman Krznaric, Ph.D., pengarang buku itu: Bagaimana Kita Boleh Hidup? Gagasan Besar dari Masa Lalu untuk Kehidupan Sehari-hariRoman Krznaric, Ph.D., menulis artikel ini untuk YES! Majalah, sebuah pertubuhan media kebangsaan yang tidak bertanggungjawab yang menggabungkan idea-idea yang berkuasa dengan tindakan praktikal. Rom adalah pemikir budaya Australia dan pendiri Sekolah The Life di London. Artikel ini didasarkan pada buku barunya, Bagaimana Kami Boleh Hidup? Gagasan Besar dari Masa Lalu untuk Kehidupan Sehari-hari (BlueBridge). www.romankrznaric.com @romankrznaric

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Roman Krznaric; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}