Apabila Saya Berkembang, Saya Ingin Menjadi Seperti Yesus

Apabila Saya Berkembang, Saya Ingin Menjadi Seperti Yesus

"Dan bagaimana jika Tuhan bercakap melalui mulut saya,
apa yang akan menjadi mesej itu? "
- Alejandro Jodorowsky, Tarian Realiti

Saya diingatkan baru-baru ini tentang pemikiran yang datang kepada saya sebagai seorang kanak-kanak. Saya tidak tahu berapa umur saya, tetapi saya ingat bahawa saya duduk di gereja semasa massa Ahad mendengar khotbah imam mengenai ajaran Yesus. Saya dengan jelas ingat berfikir pada diri sendiri, hampir sebagai perisytiharan tujuan hidup, "ketika saya membesar saya ingin menjadi seperti Yesus".

Beberapa tahun kemudian, apabila saya berkongsi kisah ini dengan seseorang, saya berasa agak malu kerana ia kelihatan agak dahsyat saya berfikir saya boleh seperti Yesus. Lagipun, dalam tahun-tahun yang diikuti wahyu saya di Gereja, saya telah belajar bahawa menjadi seperti Yesus entah bagaimana tidak dapat dicapai, dan sebenarnya bukan matlamat. Setelah semua "Dia" adalah "Anak Tunggal Allah". Tiada sebutan tentang apa yang kami ...

Oh, ya, pada pemikiran kedua, ada banyak sebutan tentang apa yang kita ... orang berdosa itu yang kita ada. Dilahirkan dengan tanda hitam yang tidak dapat dilupakan pada jiwa kita, satu tanda yang bukan kesalahan kita. Aduh! Apa beban untuk membesar. Kami diberitahu bahawa kami telah ditakdirkan sebelum kita dilahirkan. Kita dilahirkan sudah menjadi orang berdosa.

Namun begitu saya merenungkan pengisytiharan yang saya buat pada diri saya pada pagi Ahad yang duduk di bangku gereja, saya menyedari bahawa ingin berkembang menjadi seperti Yesus (atau model peranan lain yang mungkin anda pilih) tidaklah terlalu gagah. Ia adalah matlamat yang baik. Ia juga matlamat yang boleh dicapai, sekurang-kurangnya dalam cara yang sesaat demi masa, jika tidak semestinya dalam cara 24-jam-pada-masa.

Cara Menjadi Seperti Yesus (atau Buddha, Kwan Yin, dll)

1. Beritahu kebenaran anda dan ambil tindakan yang sewajarnya.

Apabila Yesus sampai ke kuil dan mendapati ia penuh dengan pemungut cukai dan penipu, dia tidak takut untuk membuangnya. Dia melihat sesuatu yang salah, dan mengambil tindakan.

2. Menerima orang lain tanpa penghakiman.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Yesus tidak menilai dan mengutuk orang lain. Dia makan dengan pemungut cukai, dia bercampur dengan orang miskin dan kaya, dia suka orang tanpa mengira kepercayaan politik atau agama mereka. Dia tidak memandang rendah pelacur itu. Sebaliknya dia berkata, "Barangsiapa yang tanpa dosa melemparkan batu pertama".

3. Cinta orang lain dan sayangi diri sendiri.

Yesus mengingatkan kita untuk "mengasihi sesamamu seperti dirimu". Sekarang kebanyakan orang hanya mendengarnya cinta kepada sesama kamu sebahagian daripada pengajaran itu. Tetapi bahagian yang paling penting adalah yang kedua ... seperti diri anda sendiri. Dalam erti kata lain, jika saya tidak suka diriku sendiri, bagaimanakah saya akan mengasihi jiran saya sendiri? Jika saya benci diri saya dan meletakkan diri saya, saya tidak akan memperlakukan jiran saya dengan cara yang sama?

4. Menjadi perkhidmatan kepada orang lain.

Yesus memberitahu kita bahawa dia datang untuk tidak dilayan tetapi untuk berkhidmat. Dengan cara yang sama, kita berada di sini untuk "mengasihi satu sama lain" dan saling membantu, bukan untuk mengagumkan diri kita sendiri. Jika kita boleh menyembuhkan "buta", kita berbuat demikian. Sekiranya kita boleh berpakaian telanjang, maka kita perlu. Jika kita dapat merasai banyak orang dengan berkongsi roti kita, ini adalah sesuatu yang kita lakukan.

5. Mempercayai diri sendiri

Yesus berbicara kepada murid-muridnya tentang imannya dengan ukuran biji sawi, yang merupakan biji kecil yang kecil. Mereka diberitahu bahawa walaupun dengan kepercayaan kecil seperti itu mereka dapat memindahkan gunung. Oleh itu, beliau mengajar bahawa jika kita percaya kepada diri sendiri dan orang lain, mukjizat akan berlaku.

6. Hidup sekarang

Bagi kita yang berfikir bahawa "hidup pada masa ini" adalah ajaran baru, tidak begitu! Yesus mengingatkan pengikutnya: "Jangan risau tentang esok, kerana hari esok akan risau tentang dirinya sendiri." Oleh itu, hidup hari ini, dengan iman pada hari esok, adalah saran untuk cara hidup kita.

7. Terlindung kepada diri sendiri

Yesus bertanya kepada soalan berikut: "Apa gunanya bagi seseorang untuk memperoleh seluruh dunia, tetapi kehilangan jiwa mereka?" Kita kehilangan jiwa kita apabila kita tidak mengikuti bimbingan dan kebijaksanaan kita sendiri, melainkan tunduk pada perintah fesyen, tekanan rakan sebaya, sikap popular.

8. Ampun

"Jika anda memegang apa-apa terhadap sesiapa, ampunilah mereka" dan juga "Saya memberitahu kamu mencintai musuh kamu". Petrus datang kepada Yesus dan bertanya, "Tuhan, berapa kali saudara saya berdosa terhadap saya dan saya memaafkannya? Sampai tujuh kali? "Kata Yesus kepadanya," Aku tidak mengatakan kepadamu, hingga tujuh kali, tetapi sampai tujuh puluh kali tujuh ".

9. Dan pada hari ketiga, bangkit semula

Yesus bangkit dari kematian selepas tiga hari. Selain daripada mesej yang jelas bahawa kematian hanya peralihan, saya suka memikirkannya sebagai pelajaran yang lebih praktikal juga. Apabila seseorang "membunuh kita" dengan kata-kata mereka, atau "memusnahkan kita" dengan tindakan mereka, atau "mengebumikan kita" di bawah keadaan negatif mereka, selepas hari ketiga kita bangkit dan berjalan kembali, bebas dari masa lalu. Kami tidak membiarkan mana-mana perkara ini membebani kami selama lebih dari tiga hari. Kami mengangkat mereka, sama seperti Yesus mengangkat bahu kematian, dan kami teruskan. Kami memilih untuk tidak membiarkan masa lalu mempengaruhi kita secara negatif selama lebih daripada tiga hari.

Ini sudah tentu hubungan dengan pengampunan, tetapi lebih daripada itu, ia adalah simbol kebebasan dan harapan untuk masa depan. Apapun yang berlaku kepada kami, kami membebaskan diri dari berat dan sekatan selepas tiga hari. Dan kita bebas hidup, suka dan ketawa sekali lagi.

Adakah Semua ini Kemungkinan Kemanusiaan?

Semua perkara ini boleh dilakukan. Kadang-kadang hanya untuk seketika, tetapi dengan amalan, kita menjadi lebih baik. Kami adalah makhluk tabiat, tetapi kita juga sentiasa belajar dan berubah.

Kita boleh berusaha, setiap hari, untuk menjalani pelajaran di atas yang diajarkan oleh kebanyakan tuan besar, sama ada dalam agama Kristian atau agama atau falsafah lain. Ajaran adalah sama. Dan asas bagi mereka semua adalah Cinta. Sekiranya anda membaca semula perkara-perkara 8 di atas, anda dapat melihat bahawa semuanya diterjemahkan ke dalam Cinta.

Dan jika anda fikir anda tidak boleh melakukannya kerana anda "manusia", ingat pernyataan ini: "Sesungguhnya saya memberitahu anda, jika anda mempunyai iman ukuran biji sawi, anda boleh mengatakan kepada gunung ini, 'Bergerak dari sini ke sana, 'dan ia akan bergerak. Tidak ada yang mustahil bagi awak. "

Dan tentunya, jika kita boleh memindahkan gunung, kita boleh mengubah tingkah laku kita.

Inspirasi Artikel

Kad Siasatan: Dek 48-kad, Buku Panduan dan Stand
oleh Jim Hayes (artis) dan Sylvia Nibley (penulis).

Kad Siasatan: Dek 48-kad, Buku Panduan dan Stand oleh Jim Hayes dan Sylvia Nibley.Dek yang meminta anda soalan ... kerana jawapannya adalah di dalam anda. Alat meditasi yang baru. Permainan yang menarik untuk melibatkan keluarga, rakan dan pelanggan dengan cara yang baru.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan dek kad ini.

Kad Pertanyaan yang digunakan untuk artikel ini: Apakah yang saya komited untuk?

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}