The Victorians Memiliki Keprihatinan Sama Mengenai Teknologi Seperti yang Kita Lakukan

John Orlando Parry, 'A Street Street London', 1835. © Alfred Dunhill Collection (Wikimedia Commons) John Orlando Parry, 'A Street Street London', 1835. © Alfred Dunhill Collection (Wikimedia Commons)

Kita hidup, kita sering diberitahu, dalam usia maklumat. Ia adalah era yang terobsesi dengan ruang, masa dan kelajuan, di mana media sosial menanamkan kehidupan maya yang selari dengan kehidupan "sebenar" kita dan di mana teknologi komunikasi runtuh di seluruh dunia. Ramai di antara kita berjuang dengan pengeboman maklumat yang kami terima dan mengalami kecemasan akibat media baru, yang kami rasa mengancam hubungan kami dan cara "biasa" interaksi manusia.

Walaupun teknologi mungkin berubah, ketakutan-ketakutan ini sebenarnya mempunyai sejarah yang sangat panjang: lebih daripada satu abad yang lalu, saudara-saudara kita mempunyai kebimbangan yang sama. Sastera, perubatan dan kebudayaan jawapan dalam zaman Victoria hingga masalah yang dihadapi oleh tekanan dan kerja keras menjangkakan banyak keasyikan era kita hingga ke tahap yang mungkin mengejutkan.

Selari ini digambarkan dengan baik oleh kartun 1906 berikut dari Punch, majalah mingguan British satirikal:

Tajuk ini berbunyi: "Kedua tokoh ini tidak berkomunikasi satu sama lain. Wanita menerima mesej amatori, dan lelaki itu menghasilkan hasil lumba. "Pengembangan" telegraf tanpa wayar "digambarkan sebagai teknologi yang sangat mengasingkan.

Gantikan semula perangkap aneh ini dengan telefon pintar, dan kami diingatkan tentang banyak aduan kontemporari mengenai perkembangan sosial dan emosi yang teruk dari golongan muda, yang tidak lagi hang out secara peribadi, tetapi dalam persekitaran maya, selalunya pada jarak fizikal yang hebat. Teknologi yang berbeza, pernyataan yang sama. Dan ia disokong oleh kebimbangan yang sama bahawa interaksi manusia yang "nyata" semakin terancam oleh inovasi teknologi yang kita ada, secara sedar atau tidak sedar, diasimilasikan ke dalam kehidupan seharian. Dengan menggunakan peranti sedemikian, jadi paranoia yang popular akan memilikinya, kita sepatutnya merosakkan diri kita sendiri.

Cacophony of voices

Abad 19th menyaksikan perkembangan pesat industri percetakan. Teknik-teknik baru dan format penerbitan massa menimbulkan akhbar berkala yang lebih luas, mencapai pembaca yang lebih luas daripada sebelumnya. Ramai yang menyambut kemungkinan berita segera dan komunikasi yang lebih baik. Tetapi kebimbangan telah dibangkitkan mengenai pembaca kelas pertengahan yang dikhuatiri, yang difikirkannya, tidak mempunyai kefahaman untuk menilai maklumat baru yang kritikal, dan sebagainya membaca semuanya dengan cara yang cetek dan tidak menentu.

Sebagai contoh, ahli falsafah dan esai, Thomas Carlyle, meratapi kekurangan hubungan langsung dengan masyarakat dan sifat yang disebabkan oleh campur tangan jentera dalam setiap aspek kehidupan. Penerbitan cetak cepat menjadi medium utama perdebatan dan pengaruh awam, dan mereka membentuk dan, dalam pandangan Carlyle, memutarbelitkan pembelajaran dan komunikasi manusia.

Ahli falsafah dan ahli ekonomi John Stuart Mill dengan sepenuh hati bersetuju, menyatakan ketakutannya dalam satu esei bertajuk "Tamadun". Dia berfikir bahawa kekerasan suara yang kononnya mengatasi masyarakat umum telah mewujudkan:

Suatu keadaan masyarakat di mana setiap suara, tidak dibina dalam kunci yang dibesar-besarkan, hilang dalam keriuhan. Kejayaan dalam bidang yang begitu padat tidak bergantung kepada apa yang seseorang itu, tetapi atas apa yang dia nampak: sifat-sifat semata-mata yang dipasarkan menjadi objek bukannya yang besar, dan modal dan buruh manusia dibelanjakan kurang dalam melakukan apa-apa selain membujuk orang lain bahawa dia telah melakukannya. Usia kita sendiri telah melihat kejahatan ini dibawa ke pemenuhannya.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Penulis dan penulis individu telah menjadi tidak berkuasa, hilang dalam pasaran yang gagah, pendapat, iklan dan pertengkaran.

Aduan lama

Persamaan dengan kebimbangan masyarakat kita amat mencolok. Hujah-hujah di sepanjang tidak sama sekali garis-garis yang berbeza telah maju ke arah cara kontemporari memperoleh maklumat, seperti Twitter, Facebook, dan akses terus kepada kami Internet secara umum.

Dalam artikel 2008 beliau, "Adakah Google Membuat Kita Bodoh?", Wartawan Nicolas Carr berspekulasi bahawa" kita mungkin berada di tengah-tengah perubahan laut dalam cara kita membaca dan berfikir ". Membaca dalam talian, dia menonjol, tidak menggalakkan rendaman yang panjang dan penuh semangat dalam teks yang memihak kepada satu bentuk melangkaui, mengimbas dan mengecil melalui hiperpautan yang akhirnya akan mengurangkan keupayaan kami untuk tumpuan dan renungan.

Penulis juga telah berkongsi kebimbangan Carr. Philip Roth dan Will Self, sebagai contoh, kedua-duanya telah menubuatkan trend-trend ini sebagai menyumbang kepada kematian novel itu, dengan alasan bahawa orang semakin tidak digunakan dan tidak dilengkapi untuk melibatkan bentuk yang linear, panjangnya.

Sudah tentu, semua teknologi lama sekali baru. Orang pada satu ketika benar-benar prihatin terhadap perkara-perkara yang kita ambil untuk diberikan sebagai tidak berbahaya sekarang. Dalam dekad-dekad yang lalu dalam abad 19th, ia dianggap bahawa telefon itu akan menyebabkan kepekakan dan wap sulfur adalah penumpang asphyxiating di London Underground. Kemajuan yang baru ini menggantikan teknologi masih lebih lama yang telah menyebabkan kecemasan yang serupa pada pengenalan mereka. Plato, sebagai budaya lisannya mula beralih kepada sebuah karya sastera, agak risau bahawa menulis sendiri akan mengikis memori.

Walaupun kita tidak boleh menarik terlalu ketat garis perbandingan antara sikap abad ke-19 dengan teknologi seperti telegraf, kereta api, telefon, dan surat khabar serta tanggapan kita sendiri sebagai budaya kepada kedatangan internet dan telefon bimbit, ada persamaan yang hampir berhujah terhadap Luddite kedudukan. Seiring dramatiknya perubahan teknologi, kami, sekurang-kurangnya dalam cara kami menganggapnya, terus mengejutkan tidak berubah.

Tentang Pengarang

Melissa Dickson, Penyelidik Postdoctoral, University of Oxford

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

at InnerSelf Market dan Amazon

 

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

adakah ia covid atau najis jerami 8 7
Inilah Cara Mengetahui Sama ada Ia Covid atau Demam Hay
by Samuel J. White, dan Philippe B. Wilson
Dengan cuaca panas di hemisfera utara, ramai orang akan mengalami alahan debunga.…
pemain besbol dengan rambut putih
Bolehkah Kita Terlalu Tua?
by Barry Vissell
Kita semua tahu ungkapan, "Anda setua yang anda fikirkan atau rasakan." Terlalu ramai yang berputus asa…
inflasi di seluruh dunia 8 1
Inflasi Meningkat Di Seluruh Dunia
by Christopher Decker
Kenaikan 9.1% dalam harga pengguna AS dalam tempoh 12 bulan yang berakhir pada Jun 2022, tertinggi dalam empat…
tongkat sage smudge, bulu, dan penangkap mimpi
Membersih, Membumikan dan Melindungi: Dua Amalan Asas
by MaryAnn DiMarco
Banyak budaya mempunyai amalan pembersihan ritual, selalunya dilakukan dengan asap atau air, untuk membantu menghilangkan…
mengubah fikiran orang 8 3
Mengapa Sukar Mencabar Kepercayaan Palsu Seseorang
by Lara Millman
Kebanyakan orang berpendapat mereka memperoleh kepercayaan mereka menggunakan standard objektiviti yang tinggi. Tetapi baru-baru ini…
mengatasi kesunyian 8 4
4 Cara Untuk Pulih Daripada Kesepian
by Michelle H Lim
Kesepian bukanlah sesuatu yang luar biasa memandangkan ia adalah emosi semulajadi manusia. Tetapi apabila diabaikan atau tidak berkesan…
kanak-kanak yang berjaya melalui pembelajaran dalam talian 8 2
Bagaimana Sesetengah Kanak-kanak Berjaya Dalam Pembelajaran Dalam Talian
by Anne Burke
Walaupun media sering melaporkan aspek negatif persekolahan dalam talian, ini bukanlah…
covid dan warga emas 8 3
Covid: Sejauh Manakah Saya Masih Perlu Berhati-hati dengan Ahli Keluarga Yang Lebih Tua Dan Terdedah?
by Simon Kolstoe
Kita semua agak bosan dengan COVID, dan mungkin berminat untuk musim panas cuti, acara sosial dan…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.