Mengapa Kita Diharapkan Menyukai Pekerjaan Kita?

Mengapa Kita Diharapkan Menyukai Pekerjaan Kita?
Imej oleh StartupStockPhotos 

Selama beberapa dekad, orang Amerika diberitahu bahawa mereka harus menyukai pekerjaan mereka. Tetapi adakah ini hubungan yang sihat?

Pekerjaan pertama yang pernah saya lakukan adalah menjaja $ 2.50 keping pizza pepperoni kepada pengunjung konsert gaduh dan peserta festival musim panas yang lain. Saya berusia 14 tahun, dan sangat menyeronokkan: Lagu-lagu pop berteriak dari pentas yang jauh; kepingan percuma tidak berkesudahan; tangan saya sesekali menepis jari gadis remaja. Ketika pelanggan melemparkan tempat tinggal mereka ke dalam kaleng dekat daftar, kami berteriak, "Tip di dalam balang!" dan semua orang di gerai akan bersorak. Saya menyukai detik-detik itu dengan cara yang tidak saya fahami sepenuhnya. Saya suka memori mereka masih.

Bos saya adalah orang Amerika Itali yang kasar (di kedua-dua belah pihak, bukan hanya separuh, seperti saya), yang berasal dari Queens, dan jiran di kawasan perumahan di Seattle tempat saya dibesarkan. Dia lucu dan sarkastik dan sukar dan sepertinya benar-benar menyukai saya. Saya merasakan bahawa adalah suatu keistimewaan untuk berkeliling dengannya di dalam trak hijau yang reyot, kami berdua menenun melalui lereng Capitol Hill atau South Lake Union, kotak kadbod pizza keju sejuk di papan pemuka di antara kami, sebilangan besar wang kertas dimasukkan ke dalam poket depan seluar jeans bernoda sos tomato saya. 

 Saya tidak ingat bila hubungan antara kami mula berubah. Mungkin ketika saya muncul untuk bekerja pada suatu pagi yang kelabu dan hampir tidak ada pelanggan sama sekali. Daripada membayar upah setiap jam saya sebanyak $ 7.75 untuk berdiri di belakang kaunter kosong, dia memberitahu saya untuk "berhenti sebentar" dan kembali ketika terdapat lebih banyak pelanggan.

Ketika saya menerima gaji yang membayar saya selama beberapa jam lebih sedikit daripada jam yang sebenarnya saya kerjakan, dia menjelaskan, "Anda tidak cukup bekerja." Pada masa yang lain, dia memberi saya upah satu jam tetapi membayar saya dengan kadar yang lebih rendah. Ini adalah contoh klasik pencurian gaji, tetapi pada masa itu satu-satunya perkara yang saya faham ialah jika saya ingin terus bekerja di gerai pizza, saya harus mengikut peraturannya. 

Saya bekerja selama lima musim panas lagi. Dengan cara yang pelik, saya suka bekerja di gerai pizza. Tetapi gerai pizza (untuk membaca judul buku baru wartawan buruh Sarah Jaffe) tidak menyukai saya kembali. Bos saya bukan kawan saya, dan dia pasti bukan keluarga saya. Dia hanyalah seorang yang memegang kekuasaan atas saya, dan kesetiaan utamanya adalah pada dasarnya.

Ketika saya beralih ke pekerjaan perkhidmatan makanan lain - bersama tugas sebagai pengasuh bagi orang kurang upaya, penasihat politik, pengajar kolej komuniti, dan pentadbir bukan untung, di antara banyak pertunjukan lain - itu adalah pelajaran yang akan saya pelajari berulang kali. Pekerjaan adalah cara untuk mencari nafkah seseorang, jelas bukan tempat untuk mencari kebahagiaan atau mengembangkan jati diri seseorang, walaupun kadang-kadang dapat menyenangkan atau bahkan bermanfaat.

Sikap saya terhadap pekerjaan, saya faham, membuat saya keluar dari arus perdana, sebahagiannya kerana, seperti Sarah Jaffe Kerja Tidak Akan Menyayangi Anda (Bold Type Books, 2021) menunjukkan, ia bertentangan dengan pesanan budaya yang telah diberi makan oleh orang Amerika selama 40 tahun terakhir. Perkara yang bukan sahaja harus anda lakukan tetapi juga menyukai pekerjaan anda adalah idea yang ada di mana-mana sehingga kelihatan tidak dapat disangkal. Tetapi asal usulnya, Jaffe menunjukkan kepada kita, sebenarnya cukup baru, dan penyebarannya merosakkan pekerja dan kelas pekerja secara keseluruhan.

Sejarah Jaffe berjalan seperti ini: Kapitalisme setiap era memerlukan etika rohani atau material untuk membenarkan keberadaannya baik kepada orang-orang yang kerjanya dieksploitasi dan kepada orang lain yang mungkin keberatan dengan ketidaksamaan yang dihasilkannya. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, etika kerja Protestan menyamakan kerja dengan kebaikan Kristian. "Seseorang berusaha untuk menjadi baik," tulis Jaffe, "tidak senang." Namun, ketika kapitalisme jatuh ke dalam krisis, dan semakin banyak pekerja diatur, etika kerja Protestan memberi jalan kepada apa yang disebut oleh Jaffe sebagai "tawar-menawar Fordist." Walaupun pekerjaan mungkin tidak menyenangkan, upah dan faedah yang lebih baik menjadikan kesepakatan itu wajar dilakukan. Anda mungkin mampu membeli produk yang anda habiskan seharian berkumpul.

Pekerjaan adalah cara untuk mencari nafkah seseorang, jelas bukan tempat untuk mencari kebahagiaan atau mengembangkan jati diri seseorang, walaupun kadang-kadang dapat menyenangkan atau bahkan bermanfaat.

Baru pada tahun 1970-an, setelah dekad pergolakan sosial yang bergolak yang menyaksikan kesahihan kapitalisme terancam di beberapa bidang, "tawar-menawar Fordist" mulai hancur. Inilah saat ketika pekerja mulai diberitahu bahawa mereka harus menyukai pekerjaan mereka. Jaffe sekali lagi mengesan perkembangan ini ke arah pergeseran kapitalisme. Ketika perindustrian mulai mengeksport pekerjaan kilang, yang kebanyakannya diusahakan oleh lelaki, ke negara-negara miskin, peluang baru bagi pekerja Amerika muncul dalam industri seperti peruncitan, penjagaan kesihatan, pendidikan, dan perkhidmatan makanan, di mana pekerjaan itu kebanyakannya dilakukan oleh wanita, upah lebih rendah, dan status pekerjaan lebih tidak menentu.

Kapitalis baru ini menyerap kritikan karya sebelumnya dan menggunakannya untuk keuntungan mereka. Anda mengatakan bahawa anda merasa kerja anda membosankan? Berulang kali? Tidak bersemangat? Kemudian datang bekerja untuk majikan yang mengambil berat. Cari profesion yang anda gemari. Buat apa yang kamu suka.

Masalahnya bukan hanya banyak, jika tidak kebanyakan, pekerjaan sebenarnya tidak digemari. Arahan ini juga mengurangkan potensi tindakan kolektif. "Sekiranya pekerja mempunyai hubungan satu lawan satu dengan pekerjaan itu," tulis Jaffe, "maka jalan keluarnya kegagalan untuk mencintaimu kembali adalah terus maju atau berusaha lebih keras. Bukan untuk mengatur dengan rakan sekerja anda untuk menuntut yang lebih baik. "

Sejak tahun 1980, peratusan pekerja bersatu di Amerika Syarikat telah menurun lebih dari separuh. Pada masa yang sama, upah telah berhenti, rawatan kesihatan dan kos-kos penting lain telah meroket, dan kekayaan telah diagihkan ke puncak. Buku Jaffe dipenuhi dengan kisah-kisah pekerja dalam pekerjaan baik "penjagaan" atau "kreativiti" ("dua bahagian dari etika pekerja-cinta") yang telah merasa kecewa dengan keadaan pekerjaan mereka dan juga hujah-hujah digunakan untuk membenarkan mereka. Daripada menginternalisasi kegagalan ini sebagai peribadi, mereka telah bersatu dengan orang di sekitar mereka untuk menuntut perubahan positif. Ini adalah cinta sejati yang dinyatakan dalam bentuk solidariti pekerja. 

Kisah saya sendiri tidak begitu berbeza dengan sebilangan orang dalam buku Jaffe. Setelah bertahun-tahun bekerja dengan perkhidmatan rendah, saya memasuki dunia buruh teratur. Saya sekarang bekerja oleh sebuah kesatuan yang membantu pekerja bukan kesatuan untuk mengatur. Ini adalah pekerjaan yang baik untuk saya, dan saya berasa bertuah kerana memilikinya. Tetapi saya tidak akan mengatakan bahawa saya menyukainya. Malah pekerjaan yang dikhaskan untuk menjadikan pekerjaan orang lain lebih baik tetap pada akhirnya adalah pekerjaan. 

Apa yang saya suka? Keluarga saya, rakan-rakan saya, rakan-rakan saya, dan orang lain yang saya buat bersama komuniti. "Kerja tidak akan pernah mengasihi kita," tulis Jaffe. "Tetapi orang lain akan."

Tentang Pengarang

Alex Gallo-Brown adalah penyair, penulis fiksyen, dan esei yang berpusat di Seattle. Dia adalah pengarang Bahasa Kesedihan (2012), koleksi puisi yang diterbitkan sendiri, dan Variasi Tenaga Kerja (Chin Music Press, 2019), kumpulan puisi dan cerita. Dipanggil "penyair ekonomi perkhidmatan" oleh pengarang dan pengkritik Valerie Trueblood, dia telah dianugerahkan Barry Lopez Fellowship dari Seattle's Hugo House, Walthall Fellowship dari Atlanta's WonderRoot, dan Emerging Artist Award dari City of Atlanta. Beliau memiliki ijazah bertulis dari Pratt Institute di Brooklyn dan Georgia State University di Atlanta. 

Artikel ini pada asalnya muncul di YES! Majalah

 


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Awak juga mungkin menyukai

VOICES INNERSELF

bulan purnama di Stonehenge
Minggu Semasa Horoskop: 20 - 26 September 2021
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
seorang perenang di hamparan air yang luas
Kegembiraan dan Ketahanan: Penawar yang Menyedari Tekanan
by Nancy Windheart
Kami tahu bahawa kita berada dalam masa peralihan yang hebat, melahirkan cara baru untuk hidup, hidup, dan…
lima pintu tertutup, satu berwarna kuning, yang lain berwarna putih
Di mana Adakah Kita Pergi Selepas Ini?
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Hidup boleh membingungkan. Terdapat banyak perkara yang berlaku, begitu banyak pilihan yang dikemukakan kepada kami. Malah ...
gambar siluet pendaki gunung menggunakan pilihan untuk melindungi dirinya
Benarkan Ketakutan, Transformasikannya, Lalui, dan Fahami
by Lawrence Doochin
Rasa takut terasa sayu. Tidak ada jalan penyelesaiannya. Tetapi kebanyakan kita tidak bertindak balas terhadap ketakutan kita dalam…
wanita yang duduk di mejanya kelihatan risau
Preskripsi Saya untuk Kebimbangan dan Risau
by Jude Bijou
Kami masyarakat yang suka risau. Bimbang sangat lazim, hampir terasa diterima secara sosial.…
jalan melengkung di New Zealand
Jangan Terlalu Keras Pada Diri Anda
by Marie T. Russell, InnerSelf
Hidup terdiri daripada pilihan ... ada yang pilihan "baik", dan yang lain tidak begitu baik. Walau bagaimanapun, setiap pilihan ...
lelaki yang berdiri di dermaga menyalakan lampu suluh ke langit
Berkat bagi Pencari Kerohanian dan bagi Orang yang Menderita Kemurungan
by Pierre Pradervand
Terdapat keperluan seperti ini di dunia hari ini yang paling lembut dan penuh kasih sayang dan lebih mendalam, lebih…
Hukuman atau Hadiah Ilahi?
Adakah Hukuman atau Pemberian Ilahi?
by Joyce Vissell
Ketika tragedi, kematian orang yang disayangi, atau kekecewaan melampau, adakah anda pernah tertanya-tanya adakah…
Keluk Pembelajaran - Tidak Selalu Apa yang Anda Fikirkan
Keluk Pembelajaran - Tidak Selalu Apa yang Anda Fikirkan
by Sarjan Jerry
Apabila seseorang datang kepada saya dengan ketidakselesaan atau penyakit tertentu, yang ingin mereka hilangkan, saya…
Rahsia Merasa Baik tentang "Menjadi Anda"
Rahsia Menjadi Bahagia dengan Siapa Anda
by Marie T. Russell
Saya tidak pernah menjadi peminat muzik negara. Saya mendapati ia menyedihkan, sedih, merengek,…
Apakah Bentuk Keistimewaan Tertinggi dan Terbaik?
Adakah Ada Satu Kesan Keaslian Yang Baik?
by Alan Cohen
Saya telah memikirkan kembali egois, ego, dan mementingkan diri sendiri. Di beberapa sekolah pemikiran ...

READ PALING

Cara Hidup Di Pantai Berkaitan Dengan Kesihatan Yang Buruk
Cara Hidup Di Pantai Berkaitan Dengan Kesihatan Yang Buruk
by Jackie Cassell, Profesor Epidemiologi Penjagaan Primer, Perunding Kehormat dalam Kesihatan Awam, Brighton dan Sussex Medical School
Ekonomi yang tidak menentu di banyak bandar tepi pantai tradisional semakin merosot sejak…
Bagaimana saya tahu apa yang terbaik untuk saya?
Bagaimana saya tahu apa yang terbaik untuk saya?
by Barbara Berger
Salah satu perkara terbesar yang saya dapati bekerja dengan pelanggan setiap hari adalah betapa sukarnya…
Isu-isu yang paling umum untuk Malaikat Bumi: Cinta, Takut, dan Amanah
Isu-isu yang paling umum untuk Malaikat Bumi: Cinta, Takut, dan Amanah
by Sonja Grace
Ketika anda mengalami menjadi malaikat bumi, anda akan mengetahui bahawa jalan layanan penuh dengan…
Kejujuran: Satu-satunya Harapan untuk Hubungan Baru
Kejujuran: Satu-satunya Harapan untuk Hubungan Baru
by Susan Campbell, Ph.D.
Menurut kebanyakan perseorangan yang saya temui dalam perjalanan saya, keadaan temu janji yang biasa berlaku…
Apa Peranan Lelaki Pada Kempen Anti-Seksisme 1970-an Dapat Mengajar Kami Tentang Persetujuan
Apa Peranan Lelaki Pada Kempen Anti-Seksisme 1970-an Dapat Mengajar Kami Tentang Persetujuan
by Lucy Delap, Universiti Cambridge
Gerakan lelaki anti-seksis tahun 1970-an mempunyai infrastruktur majalah, persidangan, pusat lelaki…
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
by Glen Park
Tarian Flamenco sangat menggembirakan. Seorang penari flamenco yang baik memancarkan keyakinan diri yang luar biasa ...
Mengambil Langkah Ke Arah Keamanan Dengan Mengubah Hubungan Kita Dengan Pemikiran
Melangkah Ke Arah Keamanan dengan Mengubah Hubungan Kita Dengan Pikiran
by John Ptacek
Kita menghabiskan hidup kita dengan tenggelam dalam pemikiran, tanpa menyedari bahawa dimensi kesedaran lain ...
gambar planet Musytari di kaki langit pantai lautan berbatu
Adakah Musytari adalah Planet Harapan atau Planet Ketidakpuasan?
by Steven Forrest dan Jeffrey Wolf Green
Dalam impian Amerika seperti yang sedang dilangsungkan, kami cuba melakukan dua perkara: menjana wang dan kehilangan…

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.