Bagaimana Cinderella kehilangan kelebihan feminis asalnya di tangan lelaki

Bagaimana Cinderella kehilangan kelebihan feminis asalnya di tangan lelaki

Dengan kata-kata jabatan publisiti, produksi Cinderella baru Andrew Lloyd Webber menawarkan penonton tidak kurang dari "penemuan semula sepenuhnya kisah dongeng klasik”. Ditulis oleh Emerald Fennell (Oscar yang dicalonkan untuk Wanita Muda yang Menjanjikan), produksi menjanjikan penyemakan feminis mengenai dongeng klasik, mengemas kini kisah terkenal untuk mencerminkan sikap kontemporari terhadap jantina.

Tetapi Cinderella selalu menjadi teks feminis. Anda mungkin pernah mendengar tokoh seperti Charles Perrault, yang Brothers Grimm dan Walt Disney, masing-masing memainkan peranan penting dalam mempopularkan cerita rakyat untuk generasi baru. Tetapi di sebalik versi dongeng klasik mereka terdapat kisah kisah pencerita wanita yang tidak terkira Marie-Catherine D'Aulnoy dan juga Comtesse de Murat.

Sebelum Grimms, wanita-wanita perintis ini tertarik kepada Cinderella bukan kerana mereka merasakan cerita perlu diperbaharui atau disemak semula, tetapi kerana mereka tertarik dengan budaya yang melahirkannya - rangkaian penceritaan dicipta oleh dan untuk wanita.

Asal-usul Cinderella

Cinderella memulakan hidupnya sebagai kisah rakyat, diteruskan secara lisan dari rumah ke rumah. Salinan yang paling awal direkodkan bermula dari China pada tahun 850-860. Versi cerita ini mungkin masuk ke dalam masyarakat Eropah oleh wanita-wanita yang bekerja hebat Laluan Sutera.

Pada masa yang hanya lelaki boleh menjadi penulis atau seniman, wanita menggunakan cerita rakyat sebagai alat untuk mengekspresikan kreativiti mereka. Pekerja wanita dan suri rumah saling menyampaikan cerita satu sama lain untuk menghilangkan kebijaksanaan bersama, atau untuk menghilangkan kebosanan pada hari kerja yang lain ketika mereka berusaha menjauhkan diri dari mata lelaki.

Tradisi bercerita ini bergema hingga hari ini. Di sinilah kita mendapat tanggapan mengenai kisah isteri tua. Menurut penulis feminis suka Marina Warner, itu juga mengapa kita mesti datang untuk mengaitkan gosip dengan wanita. Cinderella mencerminkan adat istiadat ini. Ini adalah kisah mengenai pekerja rumah tangga, keganasan wanita dan persahabatan, dan penindasan terhadap kehambaan. Mungkin yang paling ketara, ini adalah kisah tentang keinginan wanita di dunia di mana wanita tidak diberi peranan dalam masyarakat.

Kisah tepat mengenai Cinderella selalu berubah. Dalam beberapa, dia masih mempunyai ibu. Pada yang lain, saudara tiri berusaha untuk memotong tumit mereka untuk memenangi hati putera. Tetapi apa sahaja penjelmaan, Cinderella secara historis menjadi kisah mengenai wanita dan wanita. Jadi apa yang terjadi pada Cinders yang malang sehingga membuatnya tidak berdaya?

Baiklah, lelaki. Oleh kerana kisah ini semakin popular, penulis dan seniman lelaki berminat untuk menyesuaikan kisahnya. Tetapi dengan berbuat demikian, mereka mendapati di Cinderella bukan kisah pemenuhan keinginan wanita melainkan rasa pelarian yang lebih umum.

Perrault yang memperkenalkan labu dan selipar kaca yang terkenal, memberikan kisah dua ciri paling ikoniknya. The Grimms menjadikan anak tiri jelek, dan juga menyingkirkan ibu baptis peri yang memihak kepada pohon harapan yang ajaib. Penyesuaian ini mencerminkan misogyny yang tidak disedari, menghilangkan kisah tentang banyak potensi feminisnya dan menjadikannya tentang pesona atas perwakilan.

Cinderella pergi ke pawagam

Tradisi ini berterusan dalam adaptasi sinematik Cinderella. Orang pertama yang mengadaptasi Cinderella untuk layar lebar adalah penyihir Perancis yang menjadi pengarah filem Georges Méliès. Di tangannya, watak itu menjadi tidak lebih dari pengabaian pasif dan ketakutan, tugasnya seolah-olah berdiri di sudut tembakan dan kelihatan kagum dengan kesan khas terbaru yang muncul di layar.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Beberapa dekad kemudian, Walt Disney menggunakan Cinderella sebagai sebahagian strategi studio melombong cerita rakyat Eropah untuk hiburan popular, tradisi yang dimulakan dengan Putri Salji dan Tujuh Kerdil (1937).

Dikeluarkan pada tahun 1950, Disney's Cinderella mencerminkan nilai-nilai konservatif masyarakat AS pada masa itu. Tokoh ibu tiri yang jahat itu mempunyai kualiti supervillainesque dalam bentuk Lady Tremaine. Walaupun sosok ibu tiri menjadi antagonis dalam kebanyakan versi cerita rakyat, Disney's Tremaine adalah penjahat yang berada di antara banyak wanita terkenal yang terkenal di studio. Di tangan Disney, watak yang sering bernuansa dalam kisah aslinya telah berubah menjadi karikatur hidup dan keserakahan feminin.

Pembuatan semula aksi langsung terbaru yang dibintangi oleh Cate Blanchett sebagai Tremaine tidak banyak mengubah prasangka ini mengenai kisah rakyat, kerana Cinderella menjadi simbol nostalgia bukan hanya untuk penceritaan masa kecil tetapi untuk Disney sebagai pencerita paling popular. Peranan wanita dalam penciptaan Cinderella seperti yang kita tahu ia hilang dari animasi dan kesan khas.

Oleh itu, apakah moral dari kisah dongeng ini? Sekiranya ada, Cinderella bukanlah kisah yang memerlukan penemuan semula sepenuhnya. Sebaliknya, kisah itu perlu diambil semula dari tangan mereka yang akan menganggapnya sebagai cerita dongeng atau akan menggunakannya sebagai kenderaan untuk tontonan dengan mengorbankan kisah yang terkubur di bawahnya.

Tentang Pengarang

Alexander Sarjan, Pensyarah Pengajian Filem & Media, University of Portsmouth

Artikel ini pada asalnya muncul pada Perbualan ini

 

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

kesedaran dan menari kesihatan mental 4 27
Bagaimana Kesedaran Dan Tarian Boleh Meningkatkan Kesihatan Mental
by Adrianna Mendrek, Universiti Bishop
Selama beberapa dekad, korteks somatosensori dianggap hanya bertanggungjawab untuk memproses deria…
cara ubat tahan sakit berfungsi 4 27
Bagaimana Ubat Sakit Sebenarnya Membunuh Sakit?
by Rebecca Seal dan Benedict Alter, Universiti Pittsburgh
Tanpa keupayaan untuk merasakan kesakitan, kehidupan lebih berbahaya. Untuk mengelakkan kecederaan, sakit memberitahu kita untuk menggunakan…
barat yang tidak pernah wujud 4 28
Mahkamah Agung Menghadirkan Wild West Yang Sebenarnya Tidak Wujud
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Mahkamah Agung hanya, dalam semua penampilan, dengan sengaja menjadikan Amerika sebagai kem bersenjata.
bagaimana menjimatkan m0ney pada makanan 6 29
Cara Menjimatkan Bil Makanan Anda Dan Masih Makan Hidangan Yang Lazat dan Berkhasiat
by Clare Collins dan Megan Whatnall, Universiti Newcastle
Harga barangan runcit telah meningkat atas pelbagai sebab, termasuk kenaikan kos…
bagaimana pula dengan keju vegan 4 27
Apa yang Anda Perlu Tahu Mengenai Keju Vegan
by Richard Hoffman, Universiti Hertfordshire
Nasib baik, terima kasih kepada peningkatan populariti veganisme, pengeluar makanan telah mula…
kelestarian lautan 4 27
Kesihatan Lautan Bergantung Pada Ekonomi Dan Idea Ikan Infiniti
by Rashid Sumaila, Universiti British Columbia
Orang Tua Orang Asli baru-baru ini berkongsi kekecewaan mereka tentang penurunan ikan salmon yang belum pernah terjadi sebelumnya…
dapatkan penggalak vaksin 4 28
Sekiranya Anda Dapatkan Suntikan Penggalak Covid-19 Sekarang Atau Tunggu Sehingga Musim Gugur?
by Prakash Nagarkatti dan Mitzi Nagarkatti, Universiti Carolina Selatan
Walaupun vaksin COVID-19 terus sangat berkesan untuk mencegah kemasukan ke hospital dan kematian, ia…
menjimatkan kos penyejukan 4 27
Cara Menjimatkan Kos Penyejukan Anda
by Universiti Oregon
Strategi penyejukan pasif boleh mengurangkan beban pada penyaman udara sebanyak 80%, lapor…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.