Beyond Coping: Bagaimana Menemukan Kekuatan untuk Mengambil Perubahan Iklim

Beyond Coping: Bagaimana Menemukan Kekuatan untuk Mengambil Perubahan Iklim

Sukar untuk mengabaikan bukan hanya laporan ilmiah, tetapi juga kenyataan mengenai gangguan iklim. Ia semakin panas dan kering, dan Panel Antara Kerajaan mengenai Perubahan Iklim menganggarkan kita mempunyai masa sekitar 12 tahun untuk membalikkan aliran langsung ini. Ini satu cabaran yang menuntut kita untuk bersatu sebagai keluarga manusia yang matang dan berfungsi.

Ini adalah perintah yang tinggi kerana pada akarnya, krisis iklim juga merupakan krisis hubungan manusia - bagaimana kita berkaitan dengan keadaan emosi kita sendiri, orang lain, dan, akhirnya, konflik. Untuk menyelesaikan masalah dengan-tidak untuk- manusia, yang merupakan keperluan krisis ini, kita perlu menjadi celik konflik. Kita perlu berhubung dengan emosi dan perasaan kita sendiri, yang boleh menjadi menakutkan di dalamnya apabila perubahan iklim dapat dirasakan secara luar. Keadaan ini mengerikan: Peningkatan suhu hanya di Amerika Syarikat dan Mexico diramalkan meningkatkan bilangan bunuh diri oleh orang 21,000 tambahan setiap tahun oleh 2050, menurut satu kajian yang diketuai oleh Marshall Burke di Stanford University. 

Emosi kuat yang tidak terkawal yang disebabkan oleh tekanan peribadi dan persekitaran (kadang-kadang ini disebut keganasan struktur) dapat merebut tenaga mental yang kita perlukan untuk tindakan tanpa kekerasan yang berterusan. Namun hubungan manusia yang sihat penuh dengan budaya apa yang disebut keadilan restoratif dan penyelesaian konflik sebagai "konflik yang sihat": proses dalaman dan luaran untuk menyelesaikan pertikaian yang mendorong kejelasan dan pertumbuhan dan memperkuat hubungan dalam masyarakat.

Dan sementara banyak orang "menghindari konflik," bahkan takut (berfikir melawan atau terbang) seseorang dengan pendapat dan idea yang berlawanan, kita tidak perlu terintimidasi. Semua fakulti kita diuji dalam situasi konflik. Apa yang membantu kita mengambil konflik secara sengaja dan menawarkan kepada kita daya tahan adalah kedalaman keupayaan kita untuk menghadapi pelbagai tenaga emosi dan mental, baik kita dan orang lain '-dan meletakkan mereka untuk bekerja. Tenaga psikik ini adalah sumber alam yang paling berharga dan sumber kuasa yang kita ada.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

"Saya telah belajar melalui pengalaman pahit yang satu-satunya pelajaran untuk memelihara kemurkaan saya," kata Gandhi, "dan sebagai konservasi haba dipancarkan menjadi tenaga, walaupun kemarahan kita dikawal dapat ditransmisikan menjadi kuasa yang dapat memindahkan dunia."

Apa yang diketahui oleh Gandhi adalah bahawa emosi mempunyai potensi besar-dan kita boleh memanfaatkan kuasa itu untuk tindakan yang bermakna dan berkesan.

Kami mempunyai kerja kami yang dipotong untuk kami kerana kemarahan terhadap gangguan iklim bukan satu-satunya emosi yang kami bekerjasama. Ashlee Cunsolo, seorang penyelidik yang menghubungkan iklim dan kesihatan mental, telah mendokumentasikan bahawa kawasan Inuit di Artik di Kanada percaya jalan hidup mereka terancam, dan mengalami kebimbangan, kemurungan, kesedihan, dan ketakutan yang lebih besar. Di Indonesia, rasa panik mungkin akan memotivasi kerajaan untuk memindahkan ibu kotanya ke Borneo, kerana Jakarta tenggelam dan kehabisan air bersih. Dan di AS, kebanyakan orang ramai berasa "bimbang mengenai kemudaratan daripada peristiwa cuaca yang melampau, "dan juga perasaan tidak berdaya, jijik, dan bahkan harapan, menurut laporan awal 2019 dari lebih banyak projek penyelidikan decadelong di Yale yang menyebut Perubahan Iklim dalam Pikiran Amerika.

Seperti turbin angin yang mengambil semua angin-sama ada ia melewati medan terawat atau padang rumput lavender-semua emosi negatif dan positif ini boleh dimanfaatkan oleh minda kita dan dinyatakan dengan cara yang positif dan berkesan yang membantu kita mengambil konflik iklim dari kedudukan kekuatan dalaman.

Malah penafian boleh dimanfaatkan, jika kita mengambil sedikit masa untuk memahami dengan lensa kasih sayang.

Di seberang papan, harapan adalah salah satu negara emosi utama yang memaksa kita bertindak. 

Kami telah mengetahui penyangkalan yang paling teruk, peletakan jawatan pasif yang kami alami sebagai penyebaran hutan dan spesies hilang. Penafian juga merupakan mekanisme penangguhan yang kuat untuk melepaskan diri kita dari tekanan yang datang dengan kemarahan, kesedihan, atau membanjir, dengan perasaan seperti masalahnya terlalu besar. Walau bagaimanapun, sebagai psikologi klinikal di Columbia University Wendy Greenspun berhati-hati untuk menunjukkan, "perkara yang melindungi kita juga menghalang kita mengambil tindakan."

Dia mencadangkan agar memecahkan mekanisme pertahanan kita, kita harus berhubung dengan orang lain dan mengambil strategi penjagaan diri. Contohnya, kita boleh menenangkan reaktifiti dengan pernafasan yang sedar untuk mengaktifkan sistem saraf parasympatetik kita, keluar secara semula jadi, meluangkan masa dengan kawan-kawan, dan juga mengambil beberapa bentuk meditasi. Kita boleh meneroka strategi seperti ini dengan menghadiri bengkel dan retret, seperti yang dihoskan oleh Greenspun, yang memberi tumpuan kepada bagaimana menangani tekanan gangguan iklim. Dan kita juga boleh mencari organisasi dan individu yang membuat perubahan dan terlibat, bahkan dengan menawarkan bengkel serupa dalam kalangan kita sendiri.

Menamakan emosi kita juga membantu. Apabila kita lakukan, kita mengaktifkan sebahagian daripada otak yang membantu mengawalnya. Ini membantu dengan lebih baik apabila mengalami lebih daripada satu emosi pada satu masa, yang biasa dan sering mengelirukan. Di sebalik kemarahan saya ke arah kerajaan untuk mendegradasi industri yang berbahaya, saya juga mungkin mengalami kecemasan. Dengan menamakan kedua-duanya, saya memiliki mereka. Kemudian, kerana saya telah membuat saya tahu tentang mereka, saya boleh membuat keputusan dengan lebih mudah bagaimana untuk bertindak secara konstruktif dengan kuasa yang terkunci dalam perasaan tersebut. Sebagai contoh, aktivis di Iceland mengadakan a pengebumian awam untuk glasier Okjökull, bermotivasi dengan memiliki kesedihan mereka. Tindakan itu bergema di seluruh dunia.

Tetapi bagaimana dengan harapan? Bagaimana dengan sambungan?

Di seberang papan, harapan adalah keadaan emosi utama yang memaksa kita bertindak. Bukan harapan bahawa seseorang akan solat menyelesaikan masalah kita-tapi harap dapat dilakukan jika kita mengambil tindakan kolektif yang strategik. Rangkaian Nasional untuk Samudera dan Tafsiran Perubahan Iklim telah mengenal pasti strategi sedemikian, membawa bersama institusi pendidikan sains tidak formal (akuarium dan kebun binatang sebagai contoh) dan psikologi sosial dengan alat untuk perbualan yang berkesan. Matlamat utama mereka adalah untuk menyambung penonton mereka dengan contoh-contoh perubahan positif akar umbi yang disedari dalam masyarakat seluruhnya.

Sikap yang penuh semoga itu hanya mungkin cukup untuk membantu kita kekal seimbang. Barbara Fredrickson, psikologi dan profesor di University of North Carolina, Chapel Hill, telah berdedikasi beberapa dekad untuk meneliti positivity. Dalam kajian 2003, misalnya, dia melihat daya tahan dan peranan emosi positif dalam bagaimana pelajar-pelajar kolej di Universiti Michigan mengatasi dengan 9 / 11. Dia ingin mencari kewujudan negara-negara emosi yang positif dengan keadaan-keganasan yang negatif dan kecemasan di satu pihak, dan kedekatan dan kesyukuran yang lebih besar di pihak yang lain.

Dan selepas bertahun-tahun penyelidikan, dia melakukannya. Dia mendapati itu memupuk emosi positif dalam krisis dapat membuat minda kita lebih tenang dan membatalkan kesan seperti peningkatan tekanan darah, vasokonstriksi, dan degupan jantung yang datang dengan serangan "emosi negatif" seperti ketakutan, kemarahan, dan kegelisahan. Dan kita dapat melakukannya dengan sengaja: Gunakan humor, peluklah orang yang anda sayangi, malah cuba lebih banyak tersenyum (yang ini membuat saya merasa ngeri sebagai feminis, tetapi sains mengatakan ia boleh mencetuskan endorfin).

Jangan belikan bagaimana perasaan anda. Seperti yang dikatakan oleh guru meditasi, ini adalah parti yang datang-seperti-kamu. Di mana sahaja anda mendapati diri anda sekarang adalah bagaimana kami memerlukan anda untuk muncul. Hanya muncul.

Tentang Pengarang

Stephanie Van Hook menulis artikel ini untuk YA! Majalah. Stephanie adalah pengarah eksekutif Metta Center for Nonviolence, tuan rumah Radio Non-Kekerasan, dan pengarang "Pencarian Gandhi untuk Kebenaran: Biografi Praktikal untuk Kanak-kanak. " Cari semua ini di www.mettacenter.org

Artikel ini pada asalnya muncul di YES! Majalah

 
 

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Melayu Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.