Depresi dan Demensia Adalah Dua Sisi Satu Duit Syiling

Depresi dan Demensia Adalah Dua Sisi Satu Duit Syiling
Lebih separuh pesakit demensia juga mengalami kemurungan. Sekiranya kemurungan tidak dapat dirawat, ingatan dan masalah kognitif yang berkaitan akan bertambah buruk. Sebaliknya, sejarah kemurungan yang ketara nampaknya menjadi faktor risiko demensia.
(Sumber Gambar: Pixabay)

Setiap tujuh saat, seseorang di dunia didiagnosis dengan demensia. Kes biasa yang sering saya lihat dalam praktik saya adalah seperti berikut: Seorang wanita berusia 76 tahun mempunyai sejarah dua tahun kemerosotan ingatan jangka pendek dan penurunan kognitif secara progresif. Dia tidak dapat mengingat nama cucu-cucunya dan hancur oleh kemampuannya yang semakin merosot.

Namun, ini bukan pertama kalinya dalam hidupnya dia mengalami perasaan kehilangan dan putus asa. Selama 30 tahun yang lalu, dia secara berselang-seli mengalami kemurungan dan kegelisahan. Keluarganya mempunyai banyak soalan: Adakah dia menghidap demensia atau Alzheimer? Mungkinkah kemurungannya menyebabkan diagnosis demensia? Adakah hanya kemurungan dan bukan demensia? Ini semua adalah soalan yang baik dan jawapan kolektif untuk mereka adalah "ya."

Demensia dan kemurungan

Demensia dan kemurungan adalah dua diagnosis "D" yang ditakuti yang semakin merobohkan kesihatan dan kebahagiaan kita yang semakin tua kedua-dua gangguan menghampiri berhampiran perkadaran wabak, diperburuk oleh wabak COVID-19. Sebenarnya, prevalensi kemurungan pada penderita demensia adalah dilaporkan melebihi 60 peratus.

Walaupun terdapat perbezaan yang nyata, semakin jelas bahawa kemurungan dan demensia mungkin merupakan dua sisi duit syiling yang sama. Orang dengan demensia sering mengalami kemurungan; jika kemurungan tetap tidak dirawat, masalah ingatan dan kognitif yang berkaitan bertambah buruk. Sebaliknya, sejarah kemurungan yang ketara nampaknya menjadi faktor risiko demensia; Oleh itu, kedua-dua gangguan itu dapat wujud dalam kitaran sara diri.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Pada usia COVID-19, hubungan ini menjadi lebih jelas - dan menonjolkan senario yang lebih mengerikan. Sekiranya kesunyian dan pengasingan sudah diketahui faktor risiko untuk kedua-duanya kemurungan and demensia, maka penguncian yang menghalang keluarga dan pengasuh untuk berinteraksi dengan orang yang mereka sayangi dalam perawatan jangka panjang berfungsi untuk mempercepat penurunan. Kami baru mula memerhatikan akibat buruk dari pengasingan yang dikenakan ini - langkah yang perlu, diambil dengan tujuan menyelamatkan nyawa, tetapi yang pada akhirnya dapat menyebabkan lebih banyak kehancuran / keputusasaan dalam kehidupan mereka yang hidup dengan demensia dan Alzheimer.

Sambungan kompleks

Jelas, hubungan antara demensia dan kemurungan adalah mendalam, pelbagai aspek dan bidang minat saintifik dan kesihatan awam yang semakin meningkat.

Lebih separuh pesakit demensia juga mengalami kemurungan. Pada tahap awal demensia, individu yang menderita menyedari bahawa mereka bukan orang yang sama seperti dulu - kognisi melambatkan, ingatan tidak begitu tajam, kata-kata tidak beratur di otak secepat yang biasa. Ini berfungsi untuk terus menjejaskan rizab kognitif dan membiarkannya simptom demensia dapat dijelaskan lebih awal dan dengan tahap keparahan yang lebih besar. Untuk merumitkan lagi hubungan, ramai pengidap demensia mungkin tidak dapat menyedari bahawa mereka sebenarnya tertekan.

Juga, nampaknya orang yang mempunyai sejarah masa lalu kemurungan mempunyai dua kali ganda risiko menghidap demensia. Ini berlaku walaupun kemurungan itu berlaku lebih dari satu dekad sebelum bermulanya demensia.

Terdapat mekanisme yang jelas untuk peningkatan risiko ini. Kerosakan yang berpanjangan pada bahagian otak yang disebut hippocampus, penemuan yang berkaitan dengan kemurungan, telah diusulkan untuk mendasari hubungan penyebab ini. Ini disahkan lagi oleh kajian yang menunjukkan peningkatan deposit hippocampal plak dan kusut pada orang dengan Alzheimer (ciri patologi penyakit ini) dengan sejarah kemurungan seumur hidup. Di samping itu, penyelidik lain membuat spekulasi bahawa keradangan otak yang sering berlaku ketika seseorang mengalami kemurungan mungkin merupakan faktor pencetus demensia jangka panjang. Penjelasan-penjelasan ini menunjukkan keperluan masyarakat untuk mengenali dan merawat kemurungan.

Perkembangan penyakit tunggal?

Pada sesetengah orang, kemurungan dan demensia bukan sebab-akibat, tetapi mungkin merupakan tahap yang berbeza dari proses penyakit tunggal yang sama.

Pada sesetengah orang, kemurungan dan demensia mungkin bukan sebab dan akibat, tetapi dua peringkat proses penyakit tunggal yang sama. (kemurungan dan demensia pada usia covid 19 adalah dua sisi satu duit syiling)Pada sesetengah orang, kemurungan dan demensia mungkin bukan sebab dan akibat, tetapi dua peringkat proses penyakit tunggal yang sama. (Piqsel)

Depresi bukan sahaja menjadi faktor risiko demensia, tetapi juga permulaan demensia. Kemurungan mungkin manifestasi awal penyakit neurodegeneratif yang mendasari.

Bagi orang-orang seperti itu, rawatan kemurungan sangat penting. Walau bagaimanapun, pada orang lain, rawatan untuk kemurungan secara paradoks dapat memburukkan lagi gejala demensia. Kerosakan kognitif pada orang tua yang tertekan boleh diperburuk dengan penggunaan antidepresan, walaupun dengan penggunaan antidepresan jenis SSRI moden, ini tidak mungkin berlaku.

Simptom bertindih

Akhirnya, gejala demensia dan kemurungan dapat meniru satu sama lain, yang bermaksud orang yang menghidapnya demensia secara keliru didiagnosis dengan kemurungan dan sebaliknya. Gejala demensia awal termasuk masalah ingatan (terutama mengingati peristiwa baru-baru ini), peningkatan kekeliruan, perubahan tingkah laku, sikap tidak peduli, penarikan sosial dan ketidakupayaan untuk melakukan tugas sehari-hari.

Sebilangan besar gejala ini dikongsi dengan kemurungan, di mana pesakit mengalami gangguan tidur, kekurangan tenaga (malah tugas kecil memerlukan usaha tambahan), kegelisahan, kegelisahan dan masalah dengan berfikir, menumpukan perhatian, membuat keputusan dan mengingat sesuatu.


Penyakit Alzheimer mempengaruhi seluruh keluarga, bukan hanya individu.

Jelas, hubungan antara demensia dan kemurungan adalah kompleks, dengan kedua-dua gangguan itu mudah dikelirukan antara satu sama lain dan juga faktor risiko antara satu sama lain. Kedua-duanya sangat teruk, keduanya meningkat dalam populasi penuaan kita dan kedua-duanya mungkin dipengaruhi oleh tekanan COVID-19.

Namun, ada satu perbezaan besar yang memisahkan keduanya: tidak ada terapi yang berkesan untuk demensia, sedangkan ada sejumlah agen yang berpotensi berkesan untuk kemurungan. Usaha harus selalu dilakukan untuk mengesan kehadiran kemurungan, dan jika ada, untuk mengatasinya, dengan itu menghilangkan salah satu wajah koin demensia-depresi dua muka ini.Perbualan

Mengenai Penulis

Donald Weaver, Profesor Kimia dan Pengarah Krembil Research Institute, University Health Network, Universiti Toronto

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_mental

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Melayu Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.