Inspirasi

Menamakan semula dan Menuntut semula Yang Suci

bayi tersenyum
Imej oleh Victoria_rt

Untuk menjadi dewasa bermakna kita perlu bertanggungjawab untuk penjelmaan kita sendiri, dan bagi kebanyakan orang ini bukan pilihan. Selagi kita mempunyai kepercayaan yang membolehkan kita kekal tidak matang secara rohani, menggenggam secara tidak layak untuk serbuk kasih sayang Tuhan dan memohon untuk dibebaskan, kita kekal tidak matang, dan evolusi rohani kita disekat. Kita menjadi terpisah dari dunia dalaman pengabdian sejati kepada ilahi dalam diri kita dan dalam semua ciptaan, dan terus mencapai ke atas kepada seorang ayah atau ibu yang mungkin suatu hari nanti akan memandang kita dalam belas kasihan.

Falsafah ini menjadikan kita mangsa dan kecil, dan bukanlah kerendahan hati yang sebenar. Ia adalah satu bentuk penolakan diri dan menggalakkan ketidakberdayaan kesedaran mangsa.

Saya menulis kata-kata ini dengan sedikit kuasa, kerana pada awal tahun 1960-an saya menghabiskan beberapa tahun sebagai biarawati Katolik di sebuah biara di Ireland. Saya meninggalkan biara kerana saya perlu kembali ke dunia dan menamakan semula dan menuntut semula yang suci untuk diri saya sendiri.

Namakan semula yang Suci

Saya suka perkataan "suci", kerana ia adalah mengenai sakramen. Pada pandangan saya, dalam hidup dan mati kita perlu menamakan semula yang suci untuk diri kita sendiri jika kita ingin menjalani kehidupan yang integral dengan integriti dan pengabdian.

Apabila saya meninggalkan biara, saya ditanya sama ada saya telah menemui Tuhan di sana. Jawapan saya adalah seperti berikut, “Tidak, saya tidak menemui Tuhan di biara sebagai seorang biarawati. Saya menemui Tuhan apabila saya melihat ke dalam mata seekor kuda dua minggu selepas saya meninggalkan tabiat itu.” Kebiasaannya adalah untuk menamakan ketuhanan mengikut dogma dan perintah gereja sahaja. Saya mula menamakan semula yang suci untuk diri saya daripada kebenaran pengalaman.

Orang sering melihat keramat melalui anak-anak mereka. Berjalan di alam semula jadi, makan makanan yang lazat, puisi, bermain dengan anak-anak kita, menari dan menyanyi, bercinta, semua rahmat yang boleh kita namakan sebagai pertemuan suci dengan kehidupan itu sendiri. Pengalaman ini membuka kita kepada keadaan yang berbeza dan mempunyai kesan positif pada jiwa kita.

Indoktrinasi

Saya rasa sudah terlalu lama kita telah didoktrinkan mengikut apa yang hierarki Gereja dianggap suci atau profan. Seperti kanak-kanak kecil, kita telah percaya bahawa untuk menjalani kehidupan yang soleh, kita harus menamakan diri kita sebagai makhluk yang berdosa, memohon ampun atas kesalahan kita, menerima kesalahan yang tidak sepatutnya, hidup dalam pemisahan daripada rahmat—“Tuhan saya tidak layak”—dan percaya kita tidak pernah cukup baik, tidak kira betapa kerasnya kita berusaha untuk menjadi seperti Yesus.

Secara keseluruhannya, kami memohon keampunan daripada seorang bapa yang kelihatan tidak mendengar. Bagi kebanyakan kita, ini adalah replika seorang bapa duniawi, bapa yang tidak hadir.

Saya menjalani separuh hayat mangsa ini sebagai seorang gadis Katolik pada tahun 1950-an dan benar-benar menerimanya sebagai seorang biarawati yang telah menawarkan kehidupan mudanya yang belum matang kepada Yesus sebagai persembahan korban supaya Dia dapat menyelamatkannya. Bagi saya pada masa itu, kemungkinan mencari perlindungan dalam diri saya adalah mustahil.

Kami belajar sejak awal dalam pendidikan Katolik kami bahawa apa sahaja yang dilahirkan di bumi adalah berdosa dan semua yang tidak berbentuk, tanpa badan tanah liat, adalah baik dan suci. Sukar untuk melihat bagaimana tanah ilahi dan tanah liat semata-mata boleh wujud bersama dalam manusia. Yang suci itu juga berarah dan arah itu ke atas. Yang profan mengambil laluan ke bawah.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Syurga atau Neraka -- Satu-satunya Pilihan Kita?

Manusia dilahirkan di bumi dan dikebumikan ke bumi. Bayang-bayang cahaya kita, diri emas kita, ketuhanan kita tidak pernah dimiliki dan tidak pernah disatukan, dan badan juga tidak dianggap suci. Tubuh wanita khususnya dilihat sebagai najis, fasik dan agen dosa. Oleh itu kami terus mencari Tuhan di luar diri kami. Trajektori hierarki kekudusan dari Paus kepada imam paroki berterusan sepanjang masa. Orang-orang ini adalah perantara kita dengan Tuhan tanpa arahan-Nya seseorang tidak dapat menjalani kehidupan yang baik dan suci.

Kematian juga memberi kita banyak masalah kerana syurga atau neraka adalah pilihan yang diberikan kepada kita, dengan api penyucian sebagai pertimbangan di antara jika kita telah menjadi separuh baik! Saya duduk di tepi katil orang yang dikasihi kerana percaya bahawa mereka akan masuk ke dalam api neraka yang kekal kerana mereka tidak sempurna.

Ibu bapa saya sendiri mati dengan kepercayaan yang begitu menakutkan. Di ranjang kematiannya, ibu saya berkata kepada saya, "Jalan anda kepada Tuhan adalah cinta, jalan saya penuh dengan ketakutan." Kata-kata itu menyakitkan hati saya untuk masa yang lama.

Menamakan semula Yang Suci dalam Kehidupan Seharian Kita

Jadi apa gunanya menamakan semula yang suci dalam kehidupan seharian kita supaya kita boleh menjalani hidup kita dengan kegembiraan dan mati dalam rahmat dan kebebasan? Saya sering bertanya kepada diri sendiri apa yang perlu diramaikan semula dalam diri saya. Saya bukan lagi korban korban!

Jadi bagaimana saya menamakan diri saya dalam keluarga perkara? Adakah saya menamakan diri saya suci atau tidak layak?

Apa itu menamakan diri saya suci, suci? Bagi saya, ia perlu disempurnakan; seorang wanita yang menjelma sepenuhnya dengan identiti dan keperibadian yang diselitkan dengan rahmat, hidup secara autentik dan gembira dari jiwa. Bertanggungjawab sendiri untuk pilihan dan mengetahui bahawa semua dan segala-galanya di dunia saya hanyalah maklumat untuk saya.

Cara saya mentafsir maklumat ini ada kaitan dengan psikologi saya sendiri yang sembuh atau tidak sembuh, dari sudut personaliti bersepadu atau terpecah-pecah. Jika saya hidup setiap hari dengan Hati Sejagat yang berdenyut di samping hati manusia saya, maka saya benar-benar dapat menerima penderitaan dunia dan tidak pernah letih atau jemu dari menawarkan kehadiran, kerana saya akan dihidupkan oleh aliran rahmat yang saya terima dari piala yang melimpah ini. belas kasihan.

Saya melihat kehidupan itu sendiri sebagai sakramen pembuatan keseluruhan. Kehidupan menyumbang kepada keseluruhan pembuatan kita dan kepada kekudusan kita sepanjang masa. Ia adalah lingkaran berterusan yang mempengaruhi evolusi rohani kita. Dan evolusi rohani ini juga mesti merangkumi biologi kita kerana ia tidak terpisah daripada kerohanian kita.

Diri Terbayang

Nampaknya apa yang benar-benar perlu disepadukan dalam diri kita sebagai manusia, adalah diri bayangan. Ia meminta bukan sahaja untuk integrasi tetapi untuk dijadikan suci dan dianggap suci. Ini mungkin mengejutkan ramai tetapi sehingga bayangan dan diri yang hilang dialu-alukan ke dalam rumah cinta di dalam, ia akan kekal sebagai orang asing.

Keperibadian yang telah dikondisikan dan disosialisasikan terpaksa meninggalkan dirinya untuk diterima dan disayangi, dan pengabaian ini bermula pada zaman kanak-kanak. Saya sering mengingatkan orang bahawa apabila mereka tidak mengalu-alukan bahagian bayangan diri mereka sebenarnya mereka meninggalkan diri mereka sendiri.

Apabila kita enggan menerima ketakutan, cemburu dan kesombongan kita sebagai sebahagian daripada kesucian kita, kita menolak diri kita sendiri. Apabila kita menghantar emosi kita yang tidak terubat di luar sana di dunia, kita sebenarnya menafikan sebahagian daripada diri kita dan kita kemudian melihatnya pada orang lain.

Selama beberapa tahun saya menyalahkan ayah dan ibu saya atas kewujudan saya yang keliru. Ramai di antara kita yang merasa tidak disayangi semasa kanak-kanak berkelakuan pelik untuk disayangi. Sesetengah daripada kita belajar untuk melacurkan kepercayaan kita sendiri untuk orang lain dan seterusnya menyalahgunakan diri secara emosi dengan mengatakan ya apabila kita bermaksud tidak. Kami bersetuju dengan situasi yang menyakitkan hati kami untuk mengekalkan apa yang dipanggil "cinta" orang lain.

Oleh itu adalah perlu untuk kita benar-benar melihat hari ini, bagaimana kita mengabaikan hati kita sendiri sehingga orang lain merestui kita. Kami akan memberikan hati kami dan menjadikan diri kami mangsa untuk beberapa saat kelulusan daripada orang lain. Ini tidak membantu kami membuat keseluruhan, namun kami meneruskan amalan tidak suci sehingga satu hari kami melihat bahawa ia tidak berfungsi dan kami memerlukan bantuan. Ini adalah permulaan rahmat.

Berikut adalah kata-kata daripada lagu yang saya cipta pada tahun 1980-an:

Saya tidak tahu
Mereka tidak pernah berkata
Saya tidak pernah mendengar
Sesiapa berkata
I love you
Awak adalah istimewa
Jadi saya tidak pernah rasa ok.

Kemudian saya membesar
Dan saya berumur tujuh tahun
Saya belajar cara baru
Untuk membuat mereka berkata
I love you
Awak adalah istimewa
Tetapi saya tidak pernah berasa ok.

Sekarang saya lebih tua
Dan saya lebih bijak
Saya memberitahu diri saya setiap hari
I love you
Bagi saya awak istimewa
Dan sekarang akhirnya saya rasa ok.

Memahami Cinta Diri

Jika cinta diri ini, keberanian untuk melangkah ke tempat yang tidak diketahui ini tidak dipupuk oleh hati kebijaksanaan ia boleh dengan mudah jatuh di antara celah-celah mementingkan diri sendiri dan penyerapan diri. Saya dapati bahawa tidak ramai yang benar-benar memahami cinta diri. Mereka menyamakannya dengan memanjakan diri atau beberapa versi romantis penerimaan diri, seperti melihat cermin dan mengulangi kata-kata, "Saya cantik seperti saya", akhirnya diikuti dengan, "tetapi saya tidak, Saya mengerikan.” Kenyataan ini perlu diambil serius dan digunakan pada masa yang sesuai. Jika tidak, ia adalah kosmetik dan tidak membentuk sebahagian daripada kepercayaan yang selamat.

Cinta diri bukanlah untuk memenuhi kehendak dan keinginan saya yang tidak dipenuhi oleh ibu bapa. Saya pernah mendengar orang berkata, "Nah, anak batin saya tidak pernah bermain, jadi saya akan bermain semampu saya." Malangnya mereka yang dikasihi ini kelihatan agak bodoh sebagai orang dewasa yang berkelakuan seperti kanak-kanak atau remaja.

Kenyataan lain yang pernah saya dengar beberapa kali ialah, “Anak batin saya tidak pernah mempunyai wang jadi saya akan membeli sendiri kereta baharu—yang paling mahal yang saya boleh dapat.” Itulah anak yang mahu dan memerlukan dan ia tidak akan pernah puas kerana kebendaan tidak memuaskan hati yang mendambakan penerimaan dan belas kasihan yang sebenar.

Cinta diri perlu mempunyai asas yang kuat dan berdisiplin jika kita ingin membesar menjadi orang yang penuh kasih sayang dan disayangi. Jika kita terlalu terikat secara emosi dengan anak dalaman kita, dia tidak akan pernah mencapai kuasa dalaman atau harga diri. 

Ia adalah perjalanan yang panjang mencari diri dalaman seseorang, kelemahan diri, kerapuhan seseorang, kekuatan dan disiplin yang baik disertai dengan konsistensi. Kami memerlukan atribut teras ini sebagai kanak-kanak, tetapi kebanyakan kami tidak mempunyai akses kepada mereka.

Hak Cipta 2021. Hak Cipta Terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Findhorn Press, kesan dari Inner Traditions Intl..

Perkara Sumber

Ekstasi Kehidupan Terakhir: Misteri Kematian dan Kematian Celtic
oleh Phyllida Anam-Áire

seni muka depan: The Last Ecstasy of Life: Celtic Mysteries of Death and Dying oleh Phyllida Anam-ÁireDalam tradisi Celtic, kematian dianggap sebagai tindakan melahirkan, kesedaran kita berpindah dari kehidupan ini ke kehidupan seterusnya. Dimaklumkan oleh pengalaman hampir mati yang awal, bidan rohani dan bekas biarawati Phyllida Anam-Áire menawarkan gambaran yang intim tentang peringkat suci proses kematian yang dilihat melalui lensa warisan Celticnya. Dengan penuh belas kasihan menggambarkan pembubaran terakhir unsur-unsur, dia menekankan betapa pentingnya untuk menyelesaikan dan menyepadukan bayang-bayang dan luka psiko-rohani kita dalam hidup ini. 

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, tekan di sini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

foto: Phyllida Anam-ÁirePhyllida Anam-Áire, bekas biarawati Ireland, serta nenek dan ahli terapi yang dilatih dengan Elisabeth Kübler-Ross, telah bekerja secara meluas dengan orang yang sakit dan hampir mati. Dia menawarkan retret Conscious Living, Conscious Dying di Eropah dan memberi ceramah tentang kanak-kanak dan kematian kepada jururawat dan pekerja penjagaan paliatif. Juga seorang penulis lagu, dia mengajar Celtic Gutha atau Caoineadh, lagu Ireland atau bunyi berkabung. Dia adalah pengarang Buku Kematian Celtic

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini.
    

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

menyebarkan penyakit di rumah 11 26
Sebab Rumah Kami Menjadi Titik Panas COVID
by Becky Tunstall
Semasa berada di rumah melindungi ramai daripada kita daripada dijangkiti COVID di tempat kerja, di sekolah, di kedai atau…
tradisi natal dijelaskan 11 30
Bagaimana Krismas Menjadi Tradisi Cuti Amerika
by Thomas Adam
Setiap musim, perayaan Krismas mempunyai pemimpin agama dan konservatif secara terbuka…
bersedih untuk haiwan peliharaan 11 26
Cara Membantu Menyedihkan Kehilangan Haiwan Kesayangan Keluarga
by Melissa Jalak
Sudah tiga minggu sejak pasangan saya dan saya kehilangan anjing kesayangan kami yang berusia 14.5 tahun, Kivi Tarro. Ia adalah…
wanita berambut kelabu memakai cermin mata hitam merah jambu funky menyanyi sambil memegang mikrofon
Memakai Ritz dan Meningkatkan Kesejahteraan
by Julia Brook dan Colleen Renihan
Pengaturcaraan digital dan interaksi maya, pada mulanya dianggap sebagai langkah henti jurang semasa…
bagaimana untuk mengetahui jika sesuatu yang benar 11 30
3 Soalan untuk Ditanya Sama ada Sesuatu Itu Benar
by Bob Britten
Kebenaran boleh menjadi sukar untuk ditentukan. Setiap mesej yang anda baca, lihat atau dengar datang dari suatu tempat dan…
laluan kereta api pergi ke awan
Beberapa Helah untuk Mendiamkan Fikiran
by Bertold Keinar
Tamadun Barat tidak membiarkan minda berehat; kita sentiasa "perlu" disambungkan, untuk menggunakan lebih banyak…
dua tangan menghulurkan satu sama lain di hadapan hati yang bersinar terang
Seseorang Mencuri Perhatian Kami. Oh, Betulkah Mereka?
by Pierre Pradervand
Kita hidup dalam dunia di mana seluruh hidup kita, hampir di mana-mana, diceroboh sepenuhnya oleh pengiklanan.
imprtiance of ventalization untuk pencegahan covid 12 2
Pengudaraan Mengurangkan Risiko COVID. Jadi Mengapa Kita Masih Mengabaikannya?
by Lidia Morawska dan Guy B. Marks
Pihak berkuasa mengesyorkan langkah kawalan, tetapi ia adalah "sukarela". Mereka termasuk memakai topeng,…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.