Hubungan

Kesabaran: Kenapa Kita Perlu dan Cara Mendapatkannya

Kesabaran: Kenapa Kita Perlu dan Cara Mendapatkannya

Kesabaran adalah kebajikan - kita semua telah mendengar banyak kali. Walau bagaimanapun, saya selalu merasakan bahawa walaupun kita "tahu" kesabaran adalah penting, ia tetap menjadi salah satu pelajaran yang paling penting dalam kehidupan. Dalam masyarakat moden kami, kepuasan segera, kadang-kadang nampaknya kesabaran adalah komoditi yang terlupakan. Ia agak seperti jenaka yang berlaku "Tuhan memberi saya kesabaran, dan memberikannya kepada saya segera."

Kamus Webster mendefinisikan sebagai pesakit sebagai:

   1. menahan kesakitan, masalah, dll tanpa keluhan
   2. dengan tenang menanggung penghinaan, kelewatan, kekeliruan, dll.
   3. menunjukkan ketahanan yang tenang
   4. rajin; tekun.

Tidak hairanlah kita menahan sabar ... Lagipun, jika kita menyamakannya dengan kesengsaraan yang kekal tanpa pengaduan, dengan toleransi yang melampaui penghinaan, maka tidak ada rayuan. Ia pasti menjadikannya seperti kita akan mengambil peranan martir ... "menderita dalam diam" ... Tetapi jika kita menyamakannya dengan menunjukkan ketahanan yang tenang, menjadi rajin dan tekun, maka kita melihat aspek kesabaran yang berbeza.

Untuk Memiliki Kesabaran Apakah Memiliki Iman

Saya merasakan bahawa kesabaran perkataan adalah sinonim dengan iman. Untuk bersabar adalah untuk memiliki iman ... dalam diri kita sendiri, dalam sesama manusia, dalam kehidupan secara umum. Sebagai contoh, apabila seorang kanak-kanak belajar bercakap, walaupun kita mungkin tidak memahami bunyi yang mereka katakan, pada mulanya, kita mempunyai kesabaran (iman) bahawa suatu hari nanti, tidak lama lagi, mereka akan dapat berbicara dengan jelas dan difahami.

Dengan cara yang sama, apabila kami sedang mengusahakan projek yang kita bersabarlah (iman) yang ia akan bekerja keluar dan kita akan berjaya dalam mencapai matlamat yang telah kita tetapkan. Namun ada kalanya kita berputus asa, kita kehilangan iman, kita hilang sabar, baik dengan diri kita sendiri dan dengan orang lain.

Menjadi Pesakit dengan Orang Lain ... Ia Tidak Selalu Mudah!

Bagaimana sukarnya untuk bersabar ... Kadang-kadang kita tidak sabar untuk sesuatu hingga akhir, dan kadang-kadang sesuatu untuk bermula. Tetapi sentiasa, tidak sabar menandakan kekurangan penerimaan apa yang "sekarang". Kami tidak sabar untuk hari esok yang akan datang, kita tidak sabar untuk hujung minggu, kami tidak sabar untuk kenaikan pangkat, kenaikan gaji, pekerjaan baru, untuk tarikh kami tiba, untuk tarikh kami untuk meninggalkan ... Ia seolah-olah bahawa terdapat sentiasa sebab tidak sabar ...

Namun, jika kita melihat sebab-sebab ketidaksabaran kita, mereka selalu menunjukkan rasa tidak puas hati dengan masa kini. Kami mahu sesuatu yang lain daripada yang kita ada sekarang. Walaupun itu, dengan sendirinya, tidak semestinya buruk - selepas semua, adalah baik untuk mempunyai visi kehidupan yang lebih baik untuk diri kita sendiri - tetapi untuk berbuat demikian pada "kos" tidak hidup dan mencintai hidup kita sekarang ada kerugian besar. Kita mengabaikan "sekarang" kerana kita mempunyai visi tentang bagaimana sesuatu boleh atau "harus" menjadi ...

Satu lagi contoh di mana kesabaran sering kurang sengsara adalah ketika berurusan dengan sesama manusia (dan dengan diri kita sendiri). Kami membiarkan ketidaksabaran kita dengan cara perkara menjadi penyebab pembahagian antara diri kita dan orang lain. Kami tidak sabar kerana ada orang yang "perlahan", "bodoh", "bertentangan", "keras kepala", "ketagih", "sombong", dan sebagainya. Kami membiarkan ketidaksabaran kita berubah menjadi penghakiman dan kemarahan, keluarga, tempat kerja kami, kejiranan kami. Kami juga membiarkannya berlaku dalam diri kita sendiri.

Menjadi Pesakit dengan Kami ... Ia Tidak Selalu Mudah!

Kami (saya termasuk) tidak sabar dengan diri kita sendiri kerana tidak "cukup baik" ... kerana belum lagi menurunkan tabiat apa yang cuba kita pecah ... kerana bukan orang yang kita tahu kita boleh ... untuk bertindak dari "rendah diri kita" daripada "diri kita yang lebih tinggi" ... Kita tidak sabar dengan diri kita sendiri, marah kepada diri kita sendiri, dan berperang dengan diri kita sendiri.

Namun jika kita bersabar (iman), kita akan melihat bahawa semua perkara ini bersifat sementara. Sama seperti pembelajaran bayi berjalan atau bercakap mempunyai proses pembelajaran di mana ia membuat kesilapan - dan cuba lagi dan lagi - kita juga membuat kesilapan dan mesti cuba dan cuba lagi.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Kehilangan kesabaran dengan diri kita sendiri, dan dengan rakan-rakan kita, tidak membantu sama sekali. Ia menempatkan kita dalam kedudukan musuh, dan bukannya kawan. Ia meletakkan kita dalam kedudukan hakim dan juri, dan bukannya sumber sokongan. Ia mewujudkan dinding pembahagian, dan bukannya menyediakan cahaya untuk menjadikan jalan lebih mudah.

Apa yang paling diperlukan semasa cabaran, sama ada cabaran peribadi, cabaran hubungan, atau cabaran universal, adalah untuk mempercayai diri kita dan iman kepada umat manusia. Kita mesti melihat diri kita sebagai kanak-kanak belajar berjalan, dan tahu bahawa ya kita akan jatuh, kita akan membuat kesilapan, tetapi kita harus menyimpan dalam hati kita iman yang kita akan membuatnya. Kita akan berjaya, akhirnya. Kita akan belajar untuk hidup dari diri kita yang "tinggi" - belajar untuk hidup dengan cinta, penerimaan orang lain, dan iman kepada mereka dan dalam diri kita sendiri.

Apa Dunia Keperluan Sekarang ...

Kita mesti mempunyai kesabaran ... dengan semua orang dan segala-galanya, termasuk diri kita sendiri. Kadang-kadang, kesabaran yang paling diperlukan dengan orang-orang yang paling dekat dengan kita. Kami telah melihat mereka berjuang melalui kehidupan mereka untuk sekian lama, bahawa ia sering terlalu mudah bagi kita untuk melihat apa yang mereka "harus" lakukan ... dan kerana itu, kita menghakimi mereka dan berasa marah, atau membenarkan diri sendiri.

Walaupun kita kini mempunyai tubuh orang dewasa, di dalam kita masih kecil, masih belajar. Kemahiran yang kita pelajari kini tidak semestinya fizikal - mereka lebih emosi dan rohani. Kita belajar untuk mengasihi diri kita sendiri dan orang lain, untuk bersabar dan percaya kepada diri sendiri dan orang lain, untuk menghormati diri kita dan orang lain, dll.

Ini "pelajaran hayat" jauh lebih mencabar daripada belajar berjalan, kerana selalu ada banyak godaan untuk mengambil jalan lain ... jalan mudah, jalan kemalasan atau kemalasan, jalan penghakiman dan kritikan.

Nampaknya lebih mudah untuk menjadi egois daripada menjadi penyayang. Nampaknya lebih mudah untuk dihakimi daripada menjadi menyokong. Tetapi harga yang kami bayar hebat. Harga adalah kehilangan cinta, kegembiraan, dan ketenangan batin sejati. Kita tidak boleh berdamai dengan diri kita apabila kita sentiasa menundukkan adik-adik lelaki kita, apabila kita mengejek mereka (sama ada secara senyap atau tidak), apabila kita menghakimi mereka kerana tidak "menggabungkannya".

Menjadi Pesakit dengan Ahli Keluarga

Ia mudah untuk jatuh ke dalam corak dengan keluarga kita ... selepas semua, sudah bertahun-tahun bahawa "Jo" telah cuba untuk berhenti [apa sahaja] dan masih ketagih ... sudah bertahun-tahun bahawa "Jane" telah menjadi orang yang sombong dan kasar ...

Namun, pelajaran hidup tidak berada dalam tingkah laku "mereka". Seperti yang kita ketahui (sekurang-kurangnya secara sedar), kita tidak boleh mengubah orang lain. Kita hanya boleh menukar diri kita sendiri. Dan perkara yang ajaib ialah semakin kita menerima (dari diri kita sendiri dan orang lain), semakin kita menjadi penyayang, kurang penghakiman dan kritikal, semakin banyak orang di sekeliling kita (termasuk diri kita) dapat berubah.

Kita semua mempunyai sedikit pemberontak di dalam ... dan ketika kita merasakan dinding perlawanan, kita kadang-kadang menggali di tumit kita ... Ingat ketika kamu masih remaja dan ibumu ingin kamu melakukan sesuatu yang kamu tidak mahu lakukan ... semakin dia menolak, lebih banyak anda menentang (atau adakah itu hanya saya?).

Kita semua masih mempunyai remaja yang tinggal di dalamnya, dan semakin kita menolak (diri kita dan orang lain), semakin banyak perlawanan akan muncul. Walau bagaimanapun, semakin banyak cinta dan penerimaan yang ada dalam hati kita, tentangan yang kurang akan kita hadapi.

Cinta adalah jawapan - ia adalah kunci untuk membuka kunci masa depan yang kita impikan. Namun, kita tidak boleh bermula dengan bertanya "yang lain" untuk mencintai kita tanpa syarat, jika kita tidak terlebih dahulu mengasihi diri kita dan mereka tanpa syarat ... tanpa penghakiman, tanpa kritikan, dan dengan kesabaran.

Kita mesti melihat "diri yang lebih tinggi" dalam setiap orang yang kita hadapi, kita mesti tahu bahawa walaupun tingkah laku luar adalah "kurang daripada penyayang", diri yang lebih tinggi tetap ada di dalam menunggu peluang untuk "bangkit dan bersinar" ... Dan semakin banyak cinta yang kita miliki, semakin banyak kesabaran, semakin banyak penerimaan "apa" pada masa ini, tentangan yang kurang akan kita hadapi.

Ia bukan jalan yang mudah, tetapi ia menjadi lebih mudah. Bahagian keras mengatasi inersia dari tingkah laku dan sikap masa lalu ... sebaik sahaja kita membuka hati kita untuk kesabaran, iman, kasih sayang tanpa syarat dan penerimaan, jalan menjadi lebih mudah ... Kita belajar untuk mengabaikan "kelemahan" dan "kesilapan". Apabila kita berasa lebih teruk pada seseorang (dan diri kita sendiri), kita mungkin bertanya kepada diri sendiri "Apakah perbezaannya dalam 10 hari, 10 minggu, 10, abad 10?" Itu boleh membantu meletakkan perkara ke dalam perspektif.

Mari kita bersabar dengan diri kita, dengan orang-orang di sekeliling kita, dan dengan dunia pada umumnya. Mari kita percaya bahawa cinta akan menang.

Disyorkan Book

Menjadi Syurga Sekarang SEKARANG: Jawapan untuk Setiap Dilema Moral yang Pernah Ditulis oleh Andrea Mathews.Mendiami Syurga SEKARANG: Jawapan untuk Setiap Dilema Akhlak Yang Pernah Diemukakan
oleh Andrea Mathews.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 4.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

Sedna dan Dunia Baru Kita
Sedna dan Dunia Baru Kita
by Sarah Varcas
Sedna ialah dewi laut Inuit, juga dikenali sebagai ibu atau perempuan simpanan laut dan dewi…
seorang lelaki muda bermeditasi di luar
Bagaimana untuk Bermeditasi dan Mengapa
by Joseph Selbie
Meditasi memberi kita akses yang lebih besar kepada realiti bukan tempatan: menaikkan semangat dan mengharmonikan emosi,…
tanda-tanda ketidaksamaan 9 17
AS Telah Turun Secara drastik pada Kedudukan Global yang Mengukur Demokrasi dan Ketaksamaan
by Kathleen Frydl
Amerika Syarikat mungkin menganggap dirinya sebagai "pemimpin dunia bebas," tetapi indeks pembangunan…
penyakit tropika 9 24
Mengapa Penyakit Tropika Di Eropah Mungkin Tidak Jarang Lebih Lama
by Michael Head
Denggi, jangkitan virus yang disebarkan oleh nyamuk, adalah penyakit biasa di bahagian Asia dan Latin…
sistem suria rumah 9 30
Apabila Grid Kuasa Padam, Bolehkah Suria Menjanakan Rumah Anda?
by Will Gorman et al
Di banyak kawasan yang terdedah kepada bencana dan gangguan, orang ramai mula bertanya sama ada melabur di atas bumbung…
seorang nenek membacakan kepada dua orang cucunya
Kisah Scotland Nenek untuk Ekuinoks Musim Gugur
by Ellen Evert Hopman
Cerita ini mempunyai sedikit Amerika di dalamnya dan sedikit Orkney di dalamnya. Orkney berada di…
tangga menjangkau ke bulan
Terokai Rintangan Anda terhadap Peluang Kehidupan
by Beth Bell
Saya tidak benar-benar memahami frasa “never say never” sehingga saya mula menyedari bahawa saya…
badan saya pilihan saya 9 20
Bagaimanakah Patriarki Bermula dan Adakah Evolusi Menghapuskannya?
by Ruth Mace
Patriarki, setelah agak berundur di beberapa bahagian dunia, kembali muncul di hadapan kita. dalam…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.