Kematian & mati

Apa yang Semakin Tua Lama Seperti Beberapa Orang

orang yang lebih tua makan sebiji epal dan melihat pantulannya di tingkap
Imej oleh pasja1000
 


Diriwayatkan oleh Marie T. Russell.

Versi video

Pandemi itu membawa isu kesepian dan pengasingan yang sudah lama berlaku dalam kehidupan orang-orang tua ke dalam kesedaran masyarakat. Ketika COVID-19 berjaya, kami baru sahaja menyelesaikan 80 wawancara mendalam yang membentuk kumpulan data untuk apa yang kami panggil Projek Kesunyian - penerokaan skala besar dan mendalam mengenai bagaimana orang tua mengalami kesunyian dan apa maksudnya bagi mereka.

Paula * sudah lama tidak tinggal di apartmen persaraannya ketika saya tiba untuk temu ramah kami. Dia menyambut saya ke rumah yang moden dan selesa. Kami duduk di ruang tamu, mengambil pemandangan dari balkoni dan perbualan kami berlangsung.

Paula, 72, memberitahu saya bagaimana empat tahun lalu dia kehilangan suaminya. Dia telah menjadi pengasuhnya selama lebih dari sepuluh tahun, kerana dia perlahan-lahan merosot dari keadaan yang merosot.

Dia adalah jururawat, pemandu, penjaga, tukang masak dan "mesin basuh botol". Paula mengatakan bahawa dia sudah terbiasa dengan orang yang selalu meminta suaminya dan melupakannya. Dia mengatakan kepada saya: "Anda hampir tidak kelihatan ... anda seperti bayang-bayang sebagai penjaga."

Walaupun dia sudah jelas merasa hidup mencabar, itu juga jelas bahwa dia sangat mencintai suaminya dan telah berjuang keras untuk menghadapi kematiannya. Saya bertanya kepada Paula berapa lama masa untuk dia mencari galasnya, dan dia menjawab: "Hampir empat tahun. Dan saya tiba-tiba terbangun suatu hari dan berfikir, anda bodoh, anda membiarkan hidup anda pudar, anda harus melakukan sesuatu . "

Terdapat foto mendiang suami Paula di dinding di belakangnya. Saya melihat gambarnya sebelum penyakitnya berlaku. Mereka sepertinya sedang mengadakan pesta, atau pernikahan, sambil memegang gelas sampanye. Dia memeluknya. Mereka kelihatan gembira. Terdapat gambar suaminya di kerusi roda juga. Dalam gambar ini mereka berdua kelihatan lebih tua. Tetapi tetap gembira.

Kehilangan suaminya telah meninggalkan Paula dengan kekosongan yang tidak dapat diganti dalam hidupnya sehingga dia masih berusaha menyelesaikannya. Dalam wawancara kami, saya melihat sejauh mana rasa kesepian yang mendalam dan tidak dapat dielakkan yang dapat ditimbulkan oleh kehilangan pasangan bagi pasangan yang sedang berkabung - tema yang menyakitkan yang akan dikunjungi oleh pasukan kami berkali-kali dalam wawancara kami dengan orang yang lebih tua.

Projek Kesunyian

Saya (Sam) seorang psikologi dengan minat khusus untuk meneroka hubungan manusia sepanjang hayat. Chao, sementara itu, adalah rakan penyelidikan yang berpusat di Pusat Kematian dan Masyarakat di University of Bath. Penyelidikannya tertumpu pada pengalaman berkabung dan meneroka kesepian emosi orang yang tinggal di komuniti persaraan. Sejak dua tahun kebelakangan ini, kami mengusahakan Projek Kesendirian dengan pasukan penyelidikan kecil.

Yang terpenting, projek ini bertujuan untuk mendengar pengalaman orang-orang tua. Kami merasa terhormat untuk mendengar banyak orang, seperti Paula, berbicara kepada kami tentang kehidupan mereka, dan bagaimana usia tua dan penuaan menimbulkan cabaran yang unik berkaitan dengan kesepian dan pengasingan.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Penyelidikan - kini diterbitkan dalam Penuaan dan Masyarakat - menjana lebih dari 130 jam perbualan dan kami mula memahami apa yang diberitahu oleh peserta kami dengan animasi filem.

Kami mendapati bahawa penuaan membawa kepada serangkaian kerugian yang tidak dapat dielakkan yang sangat mencabar rasa hubungan orang dengan dunia di sekeliling mereka. Kesunyian sering kali disederhanakan atau dikurangkan kepada berapa banyak rakan seseorang atau seberapa sering mereka melihat orang tersayang.

Tetapi fokus khusus bagi kita adalah untuk lebih memahami apa yang menyokong perasaan kesepian pada orang tua pada tahap yang lebih dalam. Penyelidik telah menggunakan istilah tersebut "Kesunyian eksistensial" untuk menggambarkan rasa perasaan yang lebih dalam ini "terpisah dari dunia" - seolah-olah ada jurang yang tidak dapat diatasi antara diri sendiri dan masyarakat lain. Objektif kami adalah untuk mendengar dengan teliti bagaimana orang mengalami dan menanggapi hal ini.

Orang-orang tua dalam kajian kami membantu kami untuk lebih memahami bagaimana mereka merasa semakin tua telah mempengaruhi rasa mereka untuk berhubung dengan dunia - dan terdapat beberapa tema teras.

Kehilangan

Bagi banyak orang, penuaan menyebabkan pengumpulan kerugian yang tidak dapat dielakkan. Ringkasnya, sebilangan orang yang kita ajak bicara telah kehilangan perkara yang sebelumnya menjadi sebahagian besar perasaan berkaitan dengan sesuatu yang lebih besar daripada mereka.

Kehilangan pasangan atau pasangan jangka panjang (lebih daripada separuh sampel kita telah kehilangan pasangan jangka panjang) sangat ketara dan menggarisbawahi rasa kesepian yang mendalam yang berkaitan dengan kehilangan seseorang yang tidak dapat diganti. Mengingat kehilangan suaminya, Paula berkata: "Ketika dia pergi, saya tidak tahu di mana saya pasang lagi. Saya tidak tahu siapa saya lagi kerana saya tidak [kecewa] ... Anda baru sahaja wujud. Pergi membeli-belah, ketika anda memerlukan makanan. Saya tidak mahu melihat orang. Saya tidak pergi ke mana-mana. "

Terdapat bukti betapa menyakitkannya kekosongan yang tidak tergantikan ini bagi orang. Douglas, 86, kehilangan isterinya lima tahun sebelum bercakap dengan kami. Dia berusaha sebaik mungkin untuk mengungkapkan rasa putus asa, putus asa - dan hilangnya makna - yang telah diciptakannya untuknya. Dia mengatakan itu tidak berhenti menjadi sulit, meskipun berlalunya waktu, menambahkan: “Mereka mengatakan itu akan menjadi lebih baik. Ia tidak akan menjadi lebih baik. "

Douglas menjelaskan bagaimana dia tidak pernah berhenti memikirkan isterinya. "Sukar bagi orang untuk memahami banyak masa," katanya.

Orang juga bercakap tentang bagaimana belajar hidup di dunia lagi merasa asing, menakutkan dan, sering, mustahil. Bagi Amy, 76, belajar semula bagaimana melakukan "perkara kecil dalam hidup" adalah pengalaman yang sunyi dan mencabar. "Saya mengambil masa yang lama ... hanya untuk bersarapan sendiri ... saya harus membawa kertas atau buku untuk duduk bersama. Dan tidak pernah, saya tidak akan pernah pergi dan minum secawan kopi saya sendiri di kedai kopi. Jadi, saya benar-benar 'belajar' untuk melakukannya. Dan itu adalah masalah besar, hanya pergi ke kedai kopi dan minum kopi. "

Amy berkata pergi ke tempat yang sibuk sendiri sukar kerana dia menyangka semua orang memandangnya. "Saya akan selalu melakukannya dengan Tony, suami saya ... Tetapi untuk melakukannya sendiri, seorang besar. Ini bodoh, saya tahu, tapi bagaimanapun, hei ho. "

Bagi Peter, 83, kehilangan isterinya telah menimbulkan kekosongan yang menyakitkan di sekitar perasaan sentuhan dan keintiman fizikal yang selalu membuatnya merasa kurang keseorangan. "Saya rasa semua kehidupan seks saya bercinta. Maksud saya, kita sekarang menjadi sangat peribadi, tetapi ketika isteri saya meninggal, saya sangat merindukannya. Ia lebih menyeronokkan pada usia tua, anda tahu, kerana, maksud saya , jika saya mengatakannya kepada anda, anda akan berfikir oh kesedihan yang baik, badan tua yang mengerikan itu dan semua bintik-bintik dan lebam serta luka dan luka dan… menanggalkan kaki kayu dan… mengeluarkan mata. Maaf [ketawa]… Tapi itu bukan seperti itu kerana anda tahu anda berada di kapal yang sama ... anda berpusing, dengan cara yang aneh, anda menerima semuanya. "

Seorang lelaki lain, Philip, 73, juga menggambarkan kesakitan dalam kehilangan keintiman ini. Dia berkata: "Pada pengebumian isteri saya, saya mengatakan satu-satunya perkara yang paling saya rindukan adalah ciuman selamat malam. Dan hembus saya, selepas itu, salah seorang rakan kami datang, dan dia berkata, 'baiklah, kita dapat saling mengirim ciuman jika anda suka tetapi melalui teks setiap malam ', dan adakah anda percaya, kami masih ada, kami masih melakukannya. "

Dengan orang-orang yang sangat tua yang kami ajak bicara, ada rasa bahawa kehilangan hubungan yang rapat dan bermakna adalah kumulatif. Alice, 93, telah kehilangan suami pertamanya, pasangannya yang seterusnya, adik-beradiknya, rakan-rakannya dan, baru-baru ini, satu-satunya anaknya. Dengan rasa sedih dan keletihan, dia menjelaskan: "Anda tahu, di bawah semua itu saya tidak keberatan meninggalkan dunia ini. Semua orang telah mati dan saya rasa saya kesepian."

Penyelidik di Universiti Malmö, Sweden, telah menggambarkan perasaan kesepian eksistensial pada usia yang sangat tua, yang sebahagiannya mencerminkan kehilangan hubungan yang terkumpul.

Kajian itu mendapati bahawa hasilnya dapat dipahami seolah-olah orang yang lebih tua “sedang dalam proses melepaskan hidup. Proses ini melibatkan badan, kerana orang yang lebih tua semakin terhad kemampuan fizikalnya. Hubungan jangka panjang orang tua secara beransur-ansur hilang dan akhirnya prosesnya menyebabkan orang yang lebih tua semakin menarik diri dan mematikan dunia luar ”.

'Bibir atas yang kaku'

Kajian kesunyian telah menekankan bagaimana ketidakmampuan untuk berkomunikasi dapat menimbulkan perasaan bahawa "jiwa dipenjara di penjara yang tidak dapat ditanggung".

Ini ditunjukkan dalam kajian kami juga. Sebilangan besar peserta kami mengatakan bahawa mereka menghadapi masalah untuk berkomunikasi kerana mereka tidak mempunyai alat yang diperlukan untuk menyampaikan emosi yang rumit dan perasaan yang lebih dalam. Ini mendorong kita untuk merenungkan mengapa sebilangan orang tua mungkin tidak mengembangkan alat emosi yang begitu penting.

Penyelidikan telah mencadangkan bahawa orang-orang tua yang dilahirkan pada separuh pertama abad ke-20 secara tidak sengaja diindoktrinasi ke dalam konsep "bibir atas yang kaku". Melalui sebahagian besar kehidupan mereka - termasuk masa perang, pekerjaan damai, wajib militer, dan kehidupan keluarga - ada syarat untuk menjaga tahap kawalan kognitif yang tinggi dan tahap ekspresi emosi yang rendah.

Sebilangan peserta kami secara tidak langsung menyedari fenomena ini dan bagaimana ia membentuk generasi mereka. Polly, 73, menjelaskan secara ringkas bagi kami: "Jika anda tidak memikirkannya, jika anda tidak memberikan kata-kata, maka anda tidak perlu merasakan kesakitannya ... Berapa lama sejak lelaki menangis di depan umum? Jangan pernah menangis. Budak-budak besar tidak menangis. Itulah yang dikatakan ketika saya dewasa. Generasi berbeza. "

Orang mengatakan bahawa masa kanak-kanak masa perang telah “mengeraskannya”, menyebabkan mereka menekan perasaan yang lebih dalam dan merasakan perlunya menjaga rasa tenang dan terkawal.

Sebagai contoh, Margaret, 86, adalah “anak kunci” semasa perang. Ibu bapanya keluar pada pukul 7 pagi dan dia harus bangun dan membuat sarapan sendiri pada usia sembilan tahun. Dia kemudian terpaksa menaiki trem dan bas untuk pergi ke sekolah dan ketika dia kembali pada waktu malam orang tuanya masih akan keluar, bekerja lewat. "Jadi saya biasa menyalakan api, menyiapkan makan malam. Tetapi ketika anda masih kecil, anda tidak memikirkannya, anda hanya melakukannya. Maksud saya, tidak mungkin saya menganggap diri saya sebagai anak yang diabaikan, itu adalah seperti dalam perang, anda hanya perlu melakukannya ... "

Margaret mengatakan itu "hanya sikap". Dia pergi ke 11 sekolah, berkeliling negara kerana perang dan tidak ada kaitan dengan orang lain. Dia menambah: "Saya rasa ini membuat anda sedikit sukar ... saya rasa kadang-kadang saya seorang yang sukar kerana itu. "

Sebagai pewawancara yang telah tumbuh dalam budaya yang mungkin lebih senang menerima ekspresi emosional daripada yang berlaku bagi banyak orang yang kita wawancara, kadang-kadang sukar bagi kita untuk menyaksikan betapa tidak berupaya orang dalam menyatakan penderitaan mereka. .

Douglas jelas berjuang keras setelah kematian isterinya. Tetapi dia kekurangan alat dan hubungan untuk membantunya mengatasinya. Dia mengatakan bahawa dia tidak mempunyai orang yang dekat dengannya yang dia boleh percayai. "Orang tidak pernah mempercayai keluarga saya. Ia berbeza ketika membesar, ”tambahnya.

Beban yang berat

Beban kesepian untuk orang tua sangat berkaitan dengan apa yang mereka sendirian. Ketika kita mencapai akhir hidup kita, kita sering memikul beban berat yang terkumpul di sepanjang jalan, seperti perasaan penyesalan, pengkhianatan dan penolakan. Dan luka dari hubungan masa lalu dapat menghantui orang sepanjang hidup mereka.

Profesor Gerontologi, Malcolm Johnson, telah menggunakan istilah "kesakitan biografi"Untuk menggambarkan penderitaan psikologi dan rohani di masa lalu dan lemah yang melibatkan ingatan yang sangat menyakitkan dan melepaskan dari kesalahan yang dialami, janji-janji diri dan tindakan yang menyesal.

Dia telah menulis bahawa: “Hidup menjadi tua masih dianggap sebagai keuntungan besar. Tetapi mati dengan perlahan dan menyakitkan, dengan terlalu banyak waktu untuk merenungkan dan dengan sedikit atau tidak ada kemungkinan untuk menebus bahaya, defisit, tipu daya, dan kesakitan emosi, mempunyai beberapa ciri penebusan. "

Sebilangan besar dari mereka yang kami ajak bicara memberitahu kami betapa sukarnya dibiarkan dengan kesakitan yang tidak dapat diselesaikan. Sebagai contoh, Georgina, 83, mengatakan bahawa dia belajar di awal kanak-kanak bahawa dia "orang jahat ... bodoh, jelek". Dia teringat abangnya, sebagai seorang lelaki yang lebih tua, meninggal di hospital, "dihubungkan dengan semua mesin ini". Namun, dia tidak dapat memaafkan atau melupakan penderaan yang ditanggungnya selama kecil. "Kepercayaan saya menyuruh saya untuk memaafkannya tetapi, akhirnya, dia menggores jiwa saya semasa kecil," tambahnya.

Orang membawa kenangan dan luka dari masa lalu yang ingin mereka bicarakan, masuk akal dan dikongsi bersama. Susan, 83, dan Bob, 76, membincangkan kenangan yang menyakitkan dan sukar dari kehidupan awal keluarga mereka.

Susan bercakap tentang bagaimana dia mengalami gangguan saraf ketika keluarganya "mengingkari" dia setelah dia hamil pada usia 17 tahun. Dia berkata: "Saya berasal dari keluarga rahsia ini. Kita semua harus hadir seperti yang diharapkan. Sekiranya anda tidak , anda berada di luar, dan itulah intinya. Saya melihat kembali kehidupan saya dan saya tertanya-tanya bahawa saya selamat. "

Sementara Bob mengingati kehidupan keganasan di tangan ayahnya. "Saya mengatasi banyak persembunyian darinya. Kemudian pada suatu malam ... lelaki tua saya mempunyai tabiat buruk. Dia akan bangun dan berjalan melewati anda dan memukul anda di tulang rusuk. Saya merasakan ia datang, saya keluar dari kerusi saya dalam sekejap, saya menangkapnya, menyilangkan tangan di pergelangan tangannya, dan memasukkan buku jari saya ke dalam Apple Adam. Itu adalah kehidupan keluarga, ”katanya.

Janet, 75, menjelaskan kepada kami bahawa dia merasakan apa yang kurang dari hidupnya adalah ruang di mana dia dapat berbicara, memahami, dan merenungkan kesakitan biografi yang dia kumpulkan. "Inilah yang saya sangat rindukan, ruang peribadi untuk bercakap ... Sepanjang hidup saya telah menderita ... dan beberapa perkara yang saya amat sukar ... Dengan semua yang salah, saya ingin bercakap dengan seseorang, tanpa nasihat, saya saya mahu melepaskan wap, memahami semuanya, tapi saya tidak akan berlaku. "

Hidup anda penting

Memikirkan bagaimana orang yang lebih tua dapat disokong mesti melibatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang apa sebenarnya kesepian bagi mereka. Sebilangan usaha kita sendiri memfokuskan pada cara menolong orang yang lebih tua mengekalkan rasa bahawa mereka dihargai di dunia dan bahawa mereka penting.

Sebagai contoh, Projek Kehidupan Luar Biasa berusaha untuk mendengar ingatan, kebijaksanaan dan renungan orang tua. Berkongsi kenangan ini dengan orang lain, termasuk generasi muda, saling menguntungkan dan membantu orang tua untuk merasakan bahawa kehidupan yang mereka jalani dihitung untuk sesuatu.

Ada juga kebutuhan untuk mempertimbangkan bagaimana mendukung orang tua dalam kaitannya dengan mengatasi beberapa kerugian yang tidak dapat dielakkan yang disebabkan oleh penuaan, yang mengancam rasa hubungan mereka dengan dunia. Organisasi yang ingin menghubungkan orang-orang yang melalui perjuangan ini dapat memainkan peranan dalam mengembangkan rasa "mengatasi bersama".

Organisasi seperti ini sudah ada berkaitan dengan sokongan untuk janda, penyediaan ruang seperti kafe kematian untuk membincangkan kematian dan kematian serta meningkatkan akses dan kesedaran terhadap terapi psikologi dan emosi untuk orang yang lebih tua.

Oleh itu, sokongan ada di luar tetapi seringkali berpecah dan sukar dicari. Cabaran teras untuk masa depan adalah menciptakan persekitaran hidup di mana mekanisme sokongan ini disematkan dan disatukan ke dalam komuniti orang tua.

Mendengarkan semua pengalaman ini membantu kita untuk menghargai bahawa kesepian di kemudian hari berjalan jauh - jauh lebih mendalam daripada yang kita fikirkan. Kami belajar bahawa semakin tua dan mendekati akhir hayat menciptakan rangkaian keadaan yang unik seperti kehilangan, kemerosotan fizikal dan kesakitan biografi dan penyesalan yang dapat menimbulkan rasa terputus yang unik dari dunia.

Tetapi orang dapat dan telah menemui jalan keluar melalui cabaran dan gangguan yang ketara yang ditimbulkan oleh penuaan. Sebelum saya (Sam) meninggalkan apartmennya, Paula membuat saya secawan teh dan sandwic ham dan memberitahu saya: "Lucu, anda tahu, saya mempunyai bangunan yang saya warisi, dan saya mempunyai sejumlah wang di bank tetapi siapa adakah saya, apa lagi saya? Itu adalah cabaran utama saya. Tetapi sekarang, empat tahun kemudian, saya telah berpindah ke kampung persaraan dan saya menyedari ada sedikit kegembiraan yang berkaitan dengan dapat melakukan apa yang saya mahu - dan jika orang berkata, 'Oh, tetapi anda harus melakukan ini,' saya pergi, 'Tidak, saya tidak seharusnya!' "

Mengenai Pengarang

foto Sam Carr, Senior adalah Pensyarah Pendidikan dengan Psikologi, University of BathSam Carr, Senior adalah Pensyarah Pendidikan dengan Psikologi, University of Bath. Beliau minat penyelidikan dan pengajaran tertumpu pada hubungan antara dasar dan psikologi. Dia berminat bagaimana dasar dan wacana "membentuk" kita. Dia mengarang buku keduanya mengenai dasar pendidikan dan kaitannya dengan motivasi.

Minatnya adalah untuk meneroka hubungan manusia dan peranannya dalam pengalaman psikologi kita sepanjang hayat. Untuk tujuan ini, teori keterikatan (sebagai cara memikirkan dan memahami hubungan) adalah salah satu kerangka yang disukainya.
foto Chao Fang adalah rakan penyelidikan yang berpusat di Pusat Kematian dan Masyarakat di University of Bath, UK


Chao Fang
 adalah rakan penyelidikan yang berpusat di Pusat Kematian dan Masyarakat di University of Bath, UK. Dia kini sedang mengerjakan projek lintas budaya yang meneroka kesepian emosi orang yang tinggal di komuniti persaraan di UK dan Australia.

Chao juga berafiliasi dengan End of Life Care Studies Group di University of Glasgow, di mana dia telah mengusahakan projek antarabangsa untuk menganalisis isu-isu penjagaan akhir hayat antara UK dan Jepun.

Rahsia Perkahwinan Besar oleh Charlie Bloom dan Linda BloomBuku disyorkan:

Rahsia Perkahwinan Besar: Kebenaran Sebenar dari Pasangan Nyata tentang Cinta Berlaku
oleh Charlie Bloom dan Linda Bloom.

The Blooms menyulingkan kebijaksanaan dunia nyata dari pasangan 27 yang luar biasa menjadi tindakan positif mana-mana pasangan boleh mengambil untuk mencapai atau mendapatkan semula bukan hanya perkahwinan yang baik tetapi yang hebat.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.
 

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

pemain besbol dengan rambut putih
Bolehkah Kita Terlalu Tua?
by Barry Vissell
Kita semua tahu ungkapan, "Anda setua yang anda fikirkan atau rasakan." Terlalu ramai yang berputus asa…
sosok kayu memanjat tangga menuju kejayaan dan mencari perkataan "What's Next?"
Mitos Akumulasi-Kebahagiaan Didorong oleh Kepercayaan Palsu
by Lawrence Doochin
Apabila kita diajar bahawa kita harus mempunyai sesuatu atau mencapai sesuatu perkara dan kita belum…
makanan terlalu tua untuk dimakan 7 24
Cara Lain Untuk Mengetahui Apa yang Terlalu Lama Untuk Dimakan
by Jill Roberts
Mengelakkan bahaya makanan yang tidak kelihatan adalah sebab orang sering menyemak tarikh pada pembungkusan makanan. Dan…
seorang anak kecil berjalan dan memegang tangan ayahnya
Beberapa Perkara Mudah yang Saya Pelajari Sepanjang Perjalanan
by Peter Ruppert
Kadang-kadang, apabila kita fokus laser pada matlamat kita dan membuat tanda kita di dunia,…
perubahan iklim dan banjir 7 30
Mengapa Perubahan Iklim Menjadikan Banjir Lebih Buruk
by Frances Davenport
Walaupun banjir adalah kejadian semula jadi, perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia menyebabkan banjir teruk…
diet nordic 7.31
Adakah Diet Nordic Menyaingi Rakan Sejawat Mediterranean Untuk Faedah Kesihatan?
by Duane Mellor dan Ekavi Georgousopoulou
Setiap bulan nampaknya ada diet baru yang melakukan pusingan dalam talian. Salah satu yang terbaru ialah Nordic…
dibuat untuk memakai topeng 7 31
Adakah Kami Hanya Bertindak Atas Nasihat Kesihatan Awam Jika Seseorang Membuat Kami?
by Holly Seale, UNSW Sydney
Pada pertengahan tahun 2020, penggunaan topeng dicadangkan adalah serupa dengan pemakaian tali pinggang keledar di dalam kereta. Bukan semua orang…
inflasi di seluruh dunia 8 1
Inflasi Meningkat Di Seluruh Dunia
by Christopher Decker
Kenaikan 9.1% dalam harga pengguna AS dalam tempoh 12 bulan yang berakhir pada Jun 2022, tertinggi dalam empat…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.