Inspirasi

Jalan-Jalan Kedua-duanya Di Jalan

dua gadis berjalan di jalan
Imej oleh Percuma-Foto


Diriwayatkan oleh Marie T. Russell.

Versi video

Kita tidak mempunyai kepercayaan kerana kita faham.
Kita mempunyai iman kerana kita mendengar
gema dari Kedalaman.
                                          - Oshida Shigeto

Saya pertama kali mendengar tentang Bapa Oshida dari Sisters of St. Joseph di Tsu-shi. Mereka memberitahu saya mengenai lawatannya dengan Dalai Lama, di mana kedua-dua lelaki itu duduk bersama dalam diam selama satu jam. Pada penghujung jam, Dalai Lama bertanya apakah Bapa Oshida akan kembali lagi suatu hari dan menghormatinya dengan pertemuan yang lain.

Setelah mendengar cerita, saya ingin berjumpa dengan lelaki itu. Dia tinggal jauh di Pegunungan Alpen Jepun, kata saudari itu, di tempat percutian kecil yang dia bina bersama beberapa orang lain. Legenda mengatakan bahawa sebagai pendeta Dominika di Tokyo, dia adalah aktivis sosial, selalu menganjurkan untuk orang miskin, menegaskan bahawa gereja mendedikasikan lebih banyak dana untuk pihak mereka. Secara umum, duri di sisi hierarki.

Oleh itu, mereka menginjilnya di pergunungan di sebidang tanah kecil dan mengirimnya beberapa orang seminari. Dia adalah Pengarah Novice mereka. Bersama-sama mereka membangun Takamori, sebuah biara ragtag pondok jerami bengkok yang dirancang untuk kesederhanaan, kehidupan bersama, perenungan, dan kerja keras di sawah.

Saudara perempuan Tsu-shi sangat bersemangat ketika saya mengunjungi Takamori. Mereka mengesan nombor telefon. Mereka membawa peta Jepun supaya kita dapat melihat sejauh mana jaraknya dan seberapa tinggi di pergunungan. "Buddha dan Katolik, sudah tercerahkan! " mereka ketawa. Mereka bahkan memetakan jadual perjalanan untuk saya, kereta api untuk ditangkap dan ke mana. Mereka membayangkan keseluruhan perjalanan dan kegembiraan mereka meluap.

Ketika saya bangun keesokan harinya, saya memanggil Bapa Oshida. Dia mengajak saya segera. "Ya, ya, datang mengunjungi kami di Takamori. Anda bekerjasama dengan kami. Anda berdoa dengan kami. Kami memberi makan kepada anda. Segera datang. Tinggal lama. OKEY. OKEY." Dibutuhkan beberapa kereta api dan bas untuk sampai ke sana dari tempat saya berada. Saya tiba pada awal petang dan disambut oleh Bapa Oshida dan seorang saudari dari Filipina yang telah tinggal di sana selama bertahun-tahun.

Takamori, Pegunungan Alpen Jepun, Disember 1983

Sepuluh orang tinggal di Takamori pada waktu itu, tiga biarawati, tiga orang seminari, dan beberapa orang yang mengundurkan diri. Setelah minum teh dan beberapa makanan manis, saudari itu menunjukkan saya ke sebuah bilik kecil dengan katil kecil.

"Lonceng loceng jam 5:30," katanya. “Kami bermeditasi dan berdoa, kemudian Misa, lalu makan. Jumpa awak nanti. Kapel di sebelah. "

Saya tidur seperti bayi dan bangun dengan loceng yang memanggil kita untuk bersolat. Kapel itu dipahat dengan tangan seperti semua bangunan, sedikit bengkok, melihat celah-celah di dinding, tikar jerami yang menutupi lantai. Suhu ialah 24 darjah Fahrenheit pada pagi pertama. Ia awal November di kawasan pergunungan. Kami duduk dalam bulatan di sekitar mezbah, yang hanyalah kain di lantai di tengah-tengah bilik dengan piala, lilin, piring, dan mangkuk air di atasnya.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Selama tiga puluh minit, kami duduk dalam meditasi senyap. Kusyen di lantai. orang yang duduk bersila. Saya diseksa. Saya dapat melihat nafas saya. Berada di sana adalah bencana yang saya fikirkan. Tiada ketenangan di otak. Tiada kesunyian. Tiga puluh minit, terus mengeluh. Kemudian Pastor Oshida membunyikan loceng dan kami menyanyikan sebuah nyanyian Gregorian selama beberapa minit. Berikutan itu, katanya Mass, kemudian kami berkongsi sarapan sederhana dan pergi ke ladang untuk bekerja dalam diam. Kami bekerja pagi dan petang untuk menjaga nasi, kemudian bertemu untuk bertafakur sebelum makan malam.

Itu adalah makanan vegetarian. Nasi, miso, sayur-sayuran, teh. Pada suatu malam, seorang jiran datang membawa hadiah. Mereka menyalakan barbeku, memanggang apa yang dibawa oleh jiran itu, dan kami semua berdiri di dekat api dengan rasa enak. Itu adalah perkara paling sedap yang saya rasakan dalam beberapa bulan. Ketika saya bertanya kepada Bapa Oshida apa itu, dia berkata belut. Kami sedang makan belut bakar.

"Saya fikir kami vegetarian," kata saya.

"Hanya vegetarian sampai jiran membawa belut," katanya, yang serius.

Bolehkah Kita Mengambil Kedua-dua Jalan?

Setiap malam selepas makan malam, orang berkumpul di sekitar perapian kecil dan Bapa Oshida memberi ceramah malam. Kebanyakannya dalam bahasa Jepun, tetapi dia menerjemahkan bahagian-bahagian penting ke dalam bahasa Inggeris untuk saya. Saya telah membaca buku-buku mengenai agama Buddha setiap malam sebelum tidur dan menghadapi dilema yang semakin meningkat.

Ketika dia bertanya pada suatu malam jika ada di antara kita yang mempunyai pertanyaan, saya bertanya kepadanya.

“Bapa, sebagai orang Kristian, saya selalu belajar menjadi aktivis sosial. Yesus berkata untuk keluar dan mengajar semua bangsa. Saya telah berusaha menjadi peguam bela orang miskin, pembuat perdamaian. Tetapi ketika saya membaca teks-teks Buddha, mereka nampaknya mengatakan sebaliknya: 'Diam dan sedar bahawa semuanya terungkap dengan sempurna.' Seorang berkata diam, yang lain berkata bersuara. Sekarang saya tidak tahu apa yang harus dilakukan, ”kataku.

"Tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan apa?"

"Baiklah, saya melihat kebenaran pada keduanya, dan saya tidak tahu mana yang harus dipilih. Saya baru memulakan perjalanan ini ke seluruh dunia dan saya tidak mahu pulang, tetapi jika lebih baik hanya bermeditasi dan memikirkan semuanya sebagai sempurna, mungkin saya harus melakukannya. Saya sangat keliru! "

"Kedua-duanya!" katanya segera. "Kedua-dua jalan dengan betul! Tidak memilih! Jadilah kedua-duanya! Lakukan kedua-duanya! "

"Tetapi Yesus dan Buddha mengatakan perkara yang berbeza," kata saya, berharap mendapat jawapan yang lebih panjang. "Mana yang harus saya ikuti?"

"Mereka sama," katanya. "Buddha pemikiran. Yesus peristiwa itu. Sama! Sama!"

Momen Aha!

Semasa dia menyebut Yesus sebagai kategori acara pemikiran Buddha, sesuatu yang menarik bagi saya. Tidak ada yang dapat saya bicarakan, atau mendakwa bahawa saya faham atau dapat menjelaskan kepada orang lain. Ia hanya bergema di dalam. Rasanya benar. Ini menghubungkan perkara-perkara dalam fikiran saya.

Kami baru sahaja berkembang, dari stardust ke materi ke perkara sedar hingga ke langkah seterusnya selepas itu. Kami mengambil bahagian dalam evolusi Kesadaran Sendiri, Pikiran-Besar-Datang untuk melihat dan merenungkan dirinya sendiri dari pelbagai perspektif. Tubuh saya berada di sini untuk melayani itu, dan walaupun ia tidak akan bertahan, kesedaran dalam diri akan terus berkembang.

Kita semua adalah versi yang lebih baik dari yang sebelumnya, dan walaupun tuan-tuan kesadaran yang kita kenal sebagai guru kita mungkin telah mencapai kesempurnaan yang tidak kita ketahui, kita mempunyai keupayaan untuk kecerdasan yang lebih tinggi daripada orang Neanderthal, orang-orang Kegelapan Zaman, Zaman Renaissance, zaman Pencerahan, dan era apa pun di hadapan kita, berdasarkan masa dan tempat kita dalam skema evolusi sesuatu.

Kita tidak perlu terus merujuk kepada teks-teks suci masa lalu yang ditulis oleh orang-orang untuk orang-orang pada masa itu. Kami adalah para nabi dan ahli mistik ini masa, dan kita adalah penulis teks suci baru.

Setelah menyebut Yesus sebagai peristiwa pemikiran Buddha, Bapa Oshida mendesak saya, dan siapa saja di sana yang dapat memahami bahasa Inggeris, untuk berhenti berusaha memahami sesuatu secara harfiah dan memperhatikan peristiwa itu.

Alami Kehidupan - Pengalaman Kebijaksanaan

“Rasakan hidup anda dan segala sesuatu di sekitar anda sebagai penjelmaan. Jangan berfikir dengan fikiran anda. Turun ke kedalaman. Alami hikmah. Semua agama adalah sama, kecuali agama Kristian bertanggung jawab atas kebanyakan peperangan dan kematian, ”katanya.

Saya cuba mempraktikkan apa yang dia katakan dalam meditasi pagi. Berusaha untuk kurang memperhatikan pemikiran saya yang sedang dalam kesakitan dan hanya mengalami kesukaran duduk di sebuah kapel sejuk yang sejuk di Alps Jepun dengan seorang pendeta Buddha Katolik yang tidak bertanggungjawab dan beberapa orang asing lain yang bekerja sebagai lampu paling terang yang dapat kita hadapi dunia.

Saya diberkati berada di sana, hanya itu yang saya tahu - dan gembira kerana saya tidak perlu memilih antara Yesus dan Buddha.

Hak Cipta 2021. Hak Cipta Terpelihara.
Dicetak semula dengan kebenaran daripada penerbit.

Perkara Sumber

Masih Terbakar — Nota Medan dari Misteri Queer
oleh Jan Phillips

kulit buku Still On Fire — Field Notes dari Queer Mystic oleh Jan PhillipsMasih terbakar adalah memoar luka agama dan penyembuhan rohani, penghakiman dan pengampunan, dan aktivisme sosial di dunia yang berada di kami tangan. Jan Phillips mengembara dunia dengan ziarah damai satu wanita, meningkatkan kesedaran wanita, menghadapi hak istimewa dalam perjalanan ke India, dan berusaha untuk menghilangkan perkauman struktural. Dia Yayasan Kebajikan menyokong pelajar sekolah di Nigeria. “Kerohanian apa pun yang tidak membawa lebih banyak keadilan, lebih banyak kesadaran sosial, tindakan yang lebih tepat di dunia adalah alasan untuk iman yang pincang dan tidak kuat… Tindakan saya untuk keadilan is kerohanian saya. "

Dia menceritakan kisah hidupnya dengan humor dan belas kasihan, berkongsi puisi, lagu, dan fotonya sepanjang perjalanan.

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, klik di sini. 

Mengenai Penulis

gambar Jan PhillipsJan Phillips adalah aktivis yang merapatkan kecerdasan rohani, kreativiti sedar, dan transformasi sosial. Dia adalah pengarang sebelas buku pemenang anugerah, telah mengajar di lebih dari 25 negara, dan telah menerbitkan karya di New York Times, Ms., Newsday, People, Parade Magazine, Christian Science Monitor, New Age Journal, Wartawan Katolik Nasional, Majalah Sun, dan Utne Pembaca. Dia telah tampil dengan Pete Seeger, dipersembahkan dengan Jane Goodall, dinyanyikan kepada Gladys Knight, dan bekerja untuk Mother Teresa.

Jan mengajar di seluruh Amerika Syarikat dan Kanada, memfasilitasi pengunduran iman evolusi dan tindakan kenabian. Pencariannya telah membawanya masuk dan keluar dari komuniti agama, di seluruh negara dengan menggunakan motosikal Honda, dan di seluruh dunia dengan ziarah damai satu wanita. Dia telah menghasilkan tiga CD muzik asli, beberapa video, dan program audio tujuh jam yang dipanggil Mencipta Setiap Hari. Ini adalah petikan dari memoirnya yang akan datang,. (Buku Perpaduan, 2021) www.janphillips.com

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini.
    

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

VOICES INNERSELF

kumpulan individu berbilang kaum berdiri untuk bergambar kumpulan
Tujuh Cara Anda Boleh Menunjukkan Hormat kepada Pasukan Pelbagai Anda (Video)
by Kelly McDonald
Penghormatan amat bermakna, tetapi tiada kos untuk diberikan. Berikut ialah cara anda boleh menunjukkan (dan…
gajah berjalan di hadapan matahari terbenam
Gambaran Keseluruhan Astrologi dan Horoskop: 16 - 22 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
foto Leo Buscaglia dari kulit bukunya: Living, Loving and Learning
Cara Mengubah Kehidupan Seseorang Dalam Beberapa Saat
by Joyce Vissell
Kehidupan saya berubah secara dramatik apabila seseorang mengambil detik itu untuk menunjukkan kecantikan saya.
gambar komposit gerhana bulan penuh
Gambaran Keseluruhan Astrologi dan Horoskop: 9 - 15 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
seorang lelaki menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membenarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menulis perkara adalah cara yang baik untuk mempraktikkan kebenaran.
pasangan muda, memakai topeng pelindung, berdiri di atas jambatan
Jambatan Penyembuhan: Virus Corona yang dihormati...
by Laura Aversano
Pandemik Coronavirus mewakili arus dalam realiti psikik dan fizikal kita yang…
silouhette seseorang yang duduk di hadapan kata-kata seperti belas kasihan, penuh perhatian, menerima, dll.
Inspirasi Harian: 6 Mei 2022
by Marie T, Russell, InnerSelf.com
Apakah jenis guru yang tinggal di kepala anda?
pelangi di atas padang
Beri Diri Anda Masa, Jadilah Baik, dan Sembuhkan dengan Cara Anda Sendiri
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Malangnya banyak dari kita menjadi mangsa kepuasan segera. Kami mahu berjaya dan kami…
Komitmen: Bagaimana Kita Tahu Apa yang Perlu Dilakukan?
Komitmen: Bagaimana Kita Tahu Apa yang Perlu Dilakukan?
by Marie T. Russell
Kadang-kadang nampaknya komitmen adalah kata empat huruf. Ini adalah perkataan yang sering muncul ...
Pengembaraan Penyembuhan: Mengalami Keselesaan Pengampunan
Bagaimana Anda Terlalu Dapat Mengalami Keselesaan Pengampunan
by MJ Ryan
Ketika pasaran saham menjunam pada tahun 2003 dan saya kehilangan sepertiga simpanan saya, saya mengalami masa yang sangat sukar…

READ PALING

05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain (Video)
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
membeli-belah apabila tuhan menyayangi anda 4 8
Bagaimana Perasaan Disayangi Tuhan Mengurangkan Perbelanjaan Pembaikan Diri
by Universiti Duke
Orang Kristian yang rohani atau beragama kurang berkemungkinan untuk membeli produk peningkatan diri…
05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
branin jirim kelabu dan putih 4 7
Memahami Jirim Kelabu dan Putih Otak
by Christopher Filley, Universiti Colorado
Otak manusia adalah organ seberat tiga paun yang sebahagian besarnya masih menjadi teka-teki. Tetapi kebanyakan orang pernah mendengar…
mata meramal kesihatan 4 9
Perkara yang Mata Anda Dedahkan Mengenai Kesihatan Anda
by Barbara Pierscionek, Universiti Anglia Ruskin
Para saintis di University of California, San Diego, telah membangunkan aplikasi telefon pintar yang boleh…
seorang lelaki menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membenarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menulis perkara adalah cara yang baik untuk mempraktikkan kebenaran.
gambar kaki kosong seseorang berdiri di atas rumput
Amalan untuk Membumikan dan Menuntut Semula Hubungan Anda dengan Alam Semula Jadi
by Jovanka Ciares
Kita semua mempunyai hubungan ini dengan alam dan seluruh dunia: ke bumi, ke air, ke udara, dan ke…
foto Leo Buscaglia dari kulit bukunya: Living, Loving and Learning
Cara Mengubah Kehidupan Seseorang Dalam Beberapa Saat
by Joyce Vissell
Kehidupan saya berubah secara dramatik apabila seseorang mengambil detik itu untuk menunjukkan kecantikan saya.

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.