Adakah Coronavirus Berlama-lama Di Badan? Apa yang Kita Ketahui Mengenai Bagaimana Virus Secara Umum Menahan Di Otak Dan Zakar

Adakah Coronavirus Berlama-lama Di Badan? Apa yang Kita Ketahui Mengenai Bagaimana Virus Secara Umum Menahan Di Otak Dan Zakar Adakah terdapat tempat di dalam badan di mana SARS-CoV-2 dapat bersembunyi dari sistem imun? fotograzia / Getty Images

As berjuta-juta orang pulih dari COVID-19, persoalan yang tidak dijawab adalah sejauh mana virus itu dapat "bersembunyi" pada individu yang kelihatan pulih. Jika ya, bolehkah ini menjelaskan beberapa gejala COVID-19 yang berlanjutan atau menimbulkan risiko penularan jangkitan kepada orang lain walaupun selepas pemulihan?

Saya seorang doktor-saintis penyakit berjangkit di University of Virginia, tempat saya merawat pesakit dengan jangkitan dan menjalankan penyelidikan mengenai COVID-19. Di sini saya akan mengulas secara ringkas apa yang diketahui hari ini COVID-19 kronik atau berterusan.

Apakah jangkitan virus yang kronik atau berterusan?

Jangkitan kronik atau berterusan berlanjutan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, di mana virus terus dihasilkan, walaupun dalam banyak kes pada tahap rendah. Kerap kali jangkitan ini berlaku di laman web yang disebut imun.

Apakah laman web yang mempunyai keistimewaan?

Terdapat beberapa tempat di dalam badan yang kurang mudah dicapai oleh sistem imun dan di mana sukar untuk membasmi semua jangkitan virus. Ini termasuk sistem saraf pusat, testis dan mata. Adalah difikirkan bahawa kelebihan evolusi untuk memiliki kawasan yang memiliki kekebalan tubuh adalah melindungi kawasan seperti otak, misalnya, dari kerusakan akibat keradangan yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh melawan infeksi.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Laman istimewa imun tidak hanya sukar untuk memasuki sistem kekebalan tubuh, tetapi juga membatasi protein yang meningkatkan keradangan. Sebabnya ialah walaupun keradangan membantu membunuh patogen, ia juga boleh merosakkan organ seperti mata, otak atau testis. Hasilnya adalah gencatan senjata yang tidak selesa di mana keradangan adalah terhad tetapi jangkitan berterusan.

Jangkitan laten berbanding jangkitan virus yang berterusan

Tetapi ada cara lain bahawa virus dapat menyembunyikan di dalam badan dan muncul semula kemudian.

Jangkitan virus laten berlaku apabila virus terdapat di dalam sel yang dijangkiti tetapi tidak aktif dan tidak membiak. Dalam virus laten, seluruh genom virus ada, dan virus berjangkit dapat dihasilkan jika latensi berakhir dan jangkitan menjadi aktif. Virus terpendam boleh menyatu ke dalam genom manusia - seperti HIV, misalnya - atau wujud di nukleus sebagai kepingan DNA yang meniru diri sendiri yang disebut episom.

Virus laten dapat mengaktifkan semula dan menghasilkan virus berjangkit, dan ini boleh berlaku beberapa bulan hingga beberapa dekad selepas jangkitan awal. Mungkin contoh terbaik dari ini adalah cacar air, yang walaupun nampaknya dihapuskan oleh sistem imun boleh mengaktifkan semula dan menyebabkan herpes zoster beberapa dekad kemudian. Nasib baik, cacar air dan zoster sekarang dicegah dengan vaksinasi. Untuk dijangkiti virus yang mampu menghasilkan jangkitan laten adalah dijangkiti seumur hidup anda.

Adakah Coronavirus Berlama-lama Di Badan? Apa yang Kita Ketahui Mengenai Bagaimana Virus Secara Umum Menahan Di Otak Dan Zakar Jangkitan laten (kiri) adalah ketika sel dijangkiti dan virus telah memasukkan kod genetiknya ke dalam DNA manusia kita. Sistem kekebalan tubuh tidak dapat mengesan sel ini dijangkiti. Jangkitan HIV boleh beralih dari laten ke aktif jika sel yang dijangkiti menghasilkan virus baru. ttsz / Getty Images

Bagaimana virus menjadi jangkitan laten?

Virus herpes adalah jangkitan virus yang paling biasa yang menunjukkan kependaman.

Ini adalah keluarga besar virus yang bahan genetiknya, atau genom, dikodekan oleh DNA (dan bukan RNA seperti coronavirus baru). Virus herpes merangkumi bukan sahaja virus herpes simplex 1 dan 2 - yang menyebabkan herpes oral dan genital - tetapi juga cacar air. Virus herpes lain, seperti virus Epstein Barr, penyebabnya mononucleosis, dan cytomegalovirus, yang merupakan masalah tertentu pada individu yang kekurangan imun, juga dapat muncul setelah kependaman.

Retrovirus adalah keluarga virus lain yang menunjukkan kependaman tetapi dengan mekanisme yang berbeza daripada virus herpes. Retrovirus seperti HIV, yang menyebabkan AIDS, dapat memasukkan salinan genomnya ke dalam DNA manusia yang merupakan bahagian dari genom manusia. Di sana virus boleh wujud dalam keadaan laten selama-lamanya pada manusia yang dijangkiti sejak genom virus disalin setiap kali DNA ditiru dan sel terbahagi.

Virus yang menetapkan kependaman pada manusia sukar atau mustahil untuk membasmi sistem imun. Ini kerana semasa latensi terdapat sedikit atau tidak ada produksi protein virus dalam sel yang dijangkiti, menjadikan jangkitan tidak terlihat oleh sistem kekebalan tubuh. Nasib baik coronavirus tidak menunjukkan jangkitan laten.

Adakah Coronavirus Berlama-lama Di Badan? Apa yang Kita Ketahui Mengenai Bagaimana Virus Secara Umum Menahan Di Otak Dan Zakar Adakah selamat bagi lelaki untuk melakukan hubungan seks setelah pulih dari COVID-19? Andrey Zhuravlev / Imej Getty

Bolehkah anda menangkap SARS-CoV-2 dari pasangan seksual lelaki yang telah pulih dari COVID-19?

Dalam satu kajian kecil, the coronavirus baru telah dikesan dalam air mani pada seperempat pesakit semasa jangkitan aktif dan sedikit kurang daripada 10% pesakit yang nampaknya sembuh. Dalam kajian ini, RNA virus adalah apa yang dikesan, dan belum diketahui apakah RNA ini berasal dari virus yang masih menular atau mati di dalam air mani; dan jika masih hidup adakah virus itu dapat menular secara seksual. Begitu banyak persoalan penting yang masih belum dijawab.

Ebola adalah virus yang sangat berbeza dengan SARS-C0V-2 namun berfungsi sebagai contoh kegigihan virus di laman web yang diberi imun. Pada sebilangan individu, virus Ebola bertahan di tempat istimewa imun selama berbulan-bulan setelah penyembuhan penyakit akut. Penyelamat Ebola telah didokumentasikan dengan jangkitan berterusan pada testis, mata, plasenta dan sistem saraf pusat.

. WHO mengesyorkan bagi mangsa Ebola lelaki agar air mani diuji virus setiap tiga bulan. Mereka juga menunjukkan bahawa pasangan tidak melakukan hubungan seks selama 12 bulan setelah pemulihan atau sehingga air mani mereka negatif untuk Ebola dua kali. Seperti yang dinyatakan di atas, kita perlu mengetahui lebih lanjut mengenai jangkitan koronavirus baru yang berterusan sebelum cadangan serupa dapat dipertimbangkan.

Mungkinkah gejala berterusan selepas COVID-19 disebabkan oleh kegigihan virus?

Pemulihan dari COVID-19 ditangguhkan atau tidak lengkap pada banyak individu, dengan gejala termasuk batuk, sesak nafas dan keletihan. Nampaknya tidak mungkin bahawa gejala konstitusional ini disebabkan oleh kegigihan virus kerana gejala tersebut tidak berasal dari laman web yang mempunyai keistimewaan.

Di mana lagi coronavirus baru dapat bertahan setelah pemulihan dari COVID-19?

Laman web lain di mana coronavirus telah dikesan termasuk plasenta, usus, darah dan tentu saja saluran pernafasan. Pada wanita yang menangkap COVID-19 ketika hamil, yang plasenta mengalami kecacatan pada saluran darah ibu yang membekalkan plasenta. Walau bagaimanapun, kepentingan ini terhadap kesihatan janin masih belum dapat ditentukan.

koronavirus baharu juga boleh menjangkiti janin melalui plasenta. Akhirnya, coronavirus baru juga terdapat dalam darah dan rongga hidung dan lelangit sehingga sebulan atau lebih selepas jangkitan.

Bukti yang semakin meningkat menunjukkan bahawa SARS-CoV-2 dapat menjangkiti tempat-tempat istimewa imun dan, dari situ, mengakibatkan jangkitan kronik - tetapi tidak laten - kronik. Masih terlalu awal untuk mengetahui sejauh mana jangkitan berterusan ini mempengaruhi kesihatan seseorang seperti ibu mengandung, misalnya, atau sejauh mana mereka menyumbang kepada penyebaran COVID-19.

Seperti banyak perkara dalam wabak ini, apa yang tidak diketahui hari ini diketahui esok, jadi nantikan dan berhati-hati agar tidak terkena jangkitan atau, lebih buruk lagi, menyebarkannya kepada orang lain.Perbualan

Tentang Pengarang

William Petri, Profesor Perubatan, Universiti Virginia

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_health

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Melayu Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.