Pandemik seterusnya sudah berlaku - pengawasan penyakit yang disasarkan dapat membantu mencegahnya

Pandemik seterusnya sudah berlaku - pengawasan penyakit yang disasarkan dapat membantu mencegahnya

Semakin banyak orang di seluruh dunia mendapat vaksin, seseorang hampir dapat mendengar desahan kolektif. Tetapi ancaman pandemik seterusnya kemungkinan besar sudah melintasi penduduk sekarang.

Penyelidikan saya sebagai ahli epidemiologi penyakit berjangkit mendapati bahawa ada strategi sederhana untuk mengurangkan wabak yang muncul: pengawasan proaktif, masa nyata dalam keadaan di mana kemungkinan tumpahan penyakit haiwan ke manusia berlaku.

Dengan kata lain, jangan tunggu orang sakit muncul di hospital. Sebaliknya, pantau populasi di mana tumpahan penyakit sebenarnya berlaku.

Strategi pencegahan wabak semasa

Para profesional kesihatan global telah lama mengetahui bahawa pandemi didorong oleh limpahan penyakit zoonosis, atau penularan penyakit haiwan ke manusia, adalah masalah. Pada tahun 1947, Pertubuhan Kesihatan Sedunia menubuhkan rangkaian hospital global untuk mengesan ancaman pandemik melalui proses yang disebut pengawasan syndromik. Proses ini bergantung pada senarai semak gejala yang standard untuk mencari isyarat timbulnya atau muncul semula penyakit berpotensi pandemik di kalangan populasi pesakit dengan gejala yang tidak dapat didiagnosis dengan mudah.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Strategi klinikal ini bergantung kepada individu yang dijangkiti hospital sentinel dan pihak berkuasa perubatan yang berpengaruh dan berterusan cukup untuk membangkitkan penggera.

Rekrut pengawas sentinel memilih institusi dan kumpulan kesihatan untuk memantau kemungkinan wabak penyakit.

Hanya ada satu halangan: Pada masa seseorang sakit muncul di hospital, wabak sudah berlaku. Dalam kes SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, kemungkinan besar tersebar lama sebelum ia dikesan. Kali ini, strategi klinikal sahaja gagal kita.

Spillover penyakit zoonosis bukan satu dan dilakukan

Pendekatan yang lebih proaktif kini mendapat perhatian di dunia pencegahan pandemik: teori evolusi virus. Teori ini menunjukkan bahawa virus haiwan menjadi virus manusia berbahaya secara bertahap dari masa ke masa melalui limpahan zoonotik yang kerap.

Ini bukan perjanjian satu kali: Haiwan "perantara" seperti kucing musang, pangolin atau babi mungkin diperlukan untuk mengubah virus sehingga dapat membuat lompatan awal kepada orang lain. Tetapi tuan rumah terakhir yang membolehkan varian disesuaikan sepenuhnya dengan manusia mungkin adalah manusia itu sendiri.

Teori evolusi virus dimainkan dalam masa nyata dengan perkembangan yang pesat Varian COVID-19. Sebenarnya, pasukan saintis antarabangsa telah mencadangkan bahawa penularan manusia ke manusia yang tidak dapat dikesan setelah melompat dari manusia ke manusia adalah kemungkinan asal SARS-CoV-2.

Virus melompat spesies melalui proses mutasi rawak yang membolehkan mereka berjaya menjangkiti hos mereka.

Ketika wabak penyakit virus zoonosis seperti Ebola pertama kali mendapat perhatian dunia pada tahun 1970-an, penyelidikan mengenai sejauh mana penularan penyakit bergantung kepada ujian antibodi, ujian darah untuk mengenal pasti orang yang telah dijangkiti. Pengawasan antibodi, juga disebut serosurvei, uji sampel darah dari populasi sasaran untuk mengenal pasti berapa orang yang dijangkiti. Serosurveys membantu menentukan sama ada penyakit seperti Ebola beredar tidak dapat dikesan.

Ternyata mereka: Antibodi Ebola dijumpai di lebih daripada 5% orang diuji di Liberia pada tahun 1982, beberapa dekad sebelum wabak Afrika Barat pada tahun 2014. Hasil ini menyokong teori evolusi virus: Perlu waktu - kadang-kadang banyak masa - untuk menjadikan virus haiwan berbahaya dan menular di antara manusia.

Ini juga bermaksud bahawa para saintis berpeluang untuk campur tangan.

Mengukur limpahan penyakit zoonosis

Salah satu cara untuk memanfaatkan masa teratas untuk virus haiwan sepenuhnya menyesuaikan diri dengan manusia adalah pengawasan berulang-ulang jangka panjang. Menetapkan a sistem amaran ancaman pandemik dengan strategi ini dapat membantu mengesan virus pra-wabak sebelum mereka menjadi berbahaya bagi manusia. Dan tempat terbaik untuk memulakan adalah langsung di sumbernya.

Pasukan saya bekerjasama ahli virologi Shi Zhengli Institut Virologi Wuhan untuk mengembangkan ujian antibodi manusia untuk menguji sepupu SARS-CoV-2 yang sangat jauh yang terdapat pada kelawar. Kami membuktikan bukti limpahan zoonotik dalam serosurvey kecil 2015 di Yunnan, China: 3% peserta kajian tinggal berhampiran kelawar membawa positif antibodi coronavirus seperti SARS ini. Tetapi ada satu hasil yang tidak dijangka: Tidak ada peserta kajian yang dijangkiti sebelumnya melaporkan kesan kesihatan yang berbahaya. Tumpahan koronavirus SARS sebelumnya - seperti wabak SARS pertama pada tahun 2003 dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS) pada tahun 2012 - telah menyebabkan penyakit dan kematian yang tinggi. Yang ini tidak melakukan perkara seperti itu.

Para penyelidik melakukan kajian yang lebih besar di China Selatan antara tahun 2015 dan 2017. Ini adalah wilayah yang mempunyai kelawar yang diketahui membawa coronavirus seperti SARS, termasuk yang menyebabkan pandemik SARS 2003 yang asal dan yang satu paling berkait rapat dengan SARS-CoV-2.

Kurang daripada 1% peserta dalam kajian ini menguji antibodi positif, yang bermaksud mereka pernah dijangkiti koronavirus seperti SARS. Sekali lagi, tidak ada yang melaporkan kesan negatif terhadap kesihatan. Tetapi pengawasan sindromik - strategi yang sama yang digunakan oleh hospital sentinel - menunjukkan sesuatu yang lebih tidak dijangka: Tambahan 5% peserta komuniti gejala yang dilaporkan sesuai dengan SARS pada tahun lalu.

Kajian ini tidak hanya memberikan bukti biologi yang diperlukan untuk membuktikan bukti konsep untuk mengukur tumpahan zoonotik. Sistem peringatan ancaman pandemi juga mengambil isyarat untuk jangkitan seperti SARS yang belum dapat dikesan melalui ujian darah. Bahkan mungkin telah mengesan varian awal SARS-CoV-2.

Sekiranya ada protokol pengawasan, hasil ini akan memicu pencarian anggota masyarakat yang mungkin merupakan bagian dari wabah yang tidak terdeteksi. Tetapi tanpa rancangan yang ditetapkan, isyarat itu terlewat.

Dari ramalan ke pengawasan hingga penjujukan genetik

Sebilangan besar dana dan usaha pencegahan pandemi selama dua dekad terakhir telah berfokus pada penemuan patogen hidupan liar, dan meramalkan pandemi sebelum virus haiwan dapat menjangkiti manusia. Tetapi pendekatan ini belum meramalkan wabak penyakit zoonotik yang besar - termasuk influenza H1N1 pada tahun 2009, MERS pada tahun 2012, wabak Ebola Afrika Barat pada tahun 2014 atau pandemik COVID-19 semasa.

Gregory Gray dan pasukannya di Duke University baru-baru ini menemui novel coronavirus anjing di "tempat panas" global melalui pengawasan dan penjujukan genetik.

Walau bagaimanapun, pemodelan ramalan telah menyediakan peta haba yang kuat dari "tempat panas" global di mana tumpahan zoonotik kemungkinan besar berlaku.

Pengawasan rutin jangka panjang di “hot spot” ini dapat mengesan spillover signal, dan juga perubahan yang terjadi dari waktu ke waktu. Ini termasuk peningkatan pada individu positif antibodi, peningkatan tahap penyakit dan perubahan demografi di kalangan orang yang dijangkiti. Seperti halnya pengawasan penyakit yang proaktif, jika ada isyarat yang terdeteksi, penyelidikan akan terjadi. Orang yang dikenali dengan gejala yang tidak dapat didiagnosis dengan mudah kemudian boleh disaring menggunakan penjujukan genetik untuk mencirikan dan mengenal pasti virus baru.

Inilah yang dilakukan oleh Greg Gray dan pasukannya dari Duke University dalam pencarian mereka coronavirus yang belum ditemui di luar bandar Sarawak, Malaysia, "tempat panas" yang terkenal untuk tumpahan zoonotik. Lapan daripada 301 spesimen yang dikumpulkan dari pesakit radang paru-paru yang dirawat di hospital pada 2017-2018 didapati mempunyai coronavirus anjing yang belum pernah dilihat pada manusia. Penjujukan genom virus yang lengkap bukan sahaja menunjukkan bahawa ia baru saja melompat dari inang haiwan - ia juga mempunyai mutasi yang sama yang menjadikan SARS dan SARS-CoV-2 begitu mematikan.

[Tajuk utama coronavirus yang paling penting dalam Perbualan, setiap minggu dalam buletin sains]

Jangan terlepas isyarat amaran pandemik seterusnya

Berita baiknya ialah infrastruktur pengawasan di “hot spot” global sudah ada. The Menghubungkan Organisasi untuk Pengawasan Penyakit Serantau program menghubungkan enam rangkaian pengawasan penyakit serantau di 28 negara. Mereka mempelopori "pengawasan peserta," bermitra dengan masyarakat yang berisiko tinggi untuk kedua-dua limpahan zoonosis awal dan hasil kesihatan yang paling besar untuk menyumbang pada usaha pencegahan.

Sebagai contoh, Kemboja, sebuah negara yang berisiko tumpah wabak selesema burung, mewujudkan talian bebas nasional untuk anggota masyarakat untuk melaporkan penyakit haiwan secara langsung kepada Kementerian Kesihatan secara real time. Pendekatan boot-on-the-ground seperti ini adalah kunci kepada tindak balas kesihatan awam yang tepat pada masanya dan terkoordinasi untuk menghentikan wabak sebelum menjadi wabak.

Sangat mudah untuk kehilangan isyarat amaran apabila keutamaan global dan tempatan tentatif. Kesalahan yang sama tidak perlu berlaku lagi.

Tentang Pengarang

Maureen Miller, Profesor Madya Epidemiologi Bersekutu, Universiti Columbia

Artikel ini pada asalnya muncul pada percakapan

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Malay Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.