Mengapa Diet Satu Ukuran untuk Semua Tidak Berfungsi

Mengapa Diet Satu Ukuran untuk Semua Tidak Berfungsi Pressmaster / Shutterstock

Pandemik coronavirus telah mendorong kesihatan menjadi barisan hadapan pemikiran ramai orang. Dan cara terbaik untuk mengelakkan COVID-19 adalah untuk tidak menangkap virus di tempat pertama, kita mula memahami mengapa sebilangan orang jatuh sakit dengan penyakit ini sementara yang lain hanya mengalami gejala ringan atau tidak.

Umur dan kelemahan adalah faktor risiko yang paling penting untuk COVID-19 yang teruk, tetapi data dari kami Aplikasi COVID Symptom Study, digunakan oleh hampir empat juta orang, telah menunjukkan bahawa keadaan yang berkaitan dengan diet, seperti obesiti, penyakit jantung dan diabetes jenis 2, adalah faktor risiko yang signifikan untuk berakhir di hospital dengan penyakit ini.

Di UK, sekitar satu daripada tiga orang dewasa mengalami kegemukan dan banyak lagi yang berlebihan berat badan. Di AS, sekitar dua dari lima orang dewasa dan hampir satu daripada lima kanak-kanak mengalami kegemukan. Dari garis panduan pemakanan umum untuk diet fesyen yang sesuai untuk Instagram, tidak ada nasihat mengenai cara menurunkan berat badan. Jelas, ia tidak berfungsi.

Ini adalah masalah yang sukar untuk tidak dipilih. Faktor seperti seks, etnik, status sosioekonomi dan ketersediaan makanan sihat semuanya berperanan. Tetapi pada tahap individu, kita masih kurang memahami bagaimana setiap orang harus makan untuk mengoptimumkan kesihatan dan berat badan mereka.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Untuk mencari jawapan, pasukan penyelidik kami di King's College London bersama rakan-rakan kami di Massachusetts General Hospital, Universiti Stanford dan syarikat sains kesihatan ZOE melancarkan MENJANGKAKAN, kajian pemakanan berterusan terbesar seumpamanya di dunia. Hasil pertama kami kini adalah diterbitkan dalam Nature Medicine.

Fasa satu

PREDICT-1, fasa pertama program penyelidikan PREDICT, melibatkan lebih daripada 1,000 orang dewasa (termasuk beratus-ratus pasangan kembar) yang terus dipantau selama dua minggu untuk mengetahui bagaimana mereka bertindak balas terhadap makanan yang berbeza.

Peserta menjalani hari persediaan awal di hospital untuk pengukuran darah terperinci dan ujian tindak balas setelah makan makanan yang dirancang dengan teliti. Mereka kemudian melakukan sisa kajian di rumah, mengikuti jadual makanan yang ditetapkan dan makanan pilihan mereka sendiri. Kami mengukur pelbagai penanda tindak balas pemakanan dan kesihatan dari tahap glukosa darah, lemak, insulin dan keradangan hingga senaman, tidur dan bakteria usus (mikrobioma).

Analisis terperinci dan berterusan seperti ini dimungkinkan melalui penggunaan teknologi yang boleh dipakai. Ini termasuk monitor glukosa darah berterusan dan pelacak aktiviti digital, yang bermaksud kami dapat mengawasi tahap gula dan aktiviti darah peserta kami 24/7. Ujian darah mudah-jari juga membolehkan kita mengukur kadar lemak darah mereka secara berkala.

Hasil yang mengejutkan

Semua pengukuran ini menambahkan hingga jutaan titik data, yang perlu dianalisis dengan teknik pembelajaran mesin yang canggih (sejenis kecerdasan buatan) untuk melihat corak dan membuat ramalan.

Perkara pertama yang kami perhatikan adalah variasi luas insulin individu, gula darah dan tindak balas lemak darah terhadap makanan yang sama, walaupun untuk kembar yang sama. Sebagai contoh, satu kembar mungkin mempunyai tindak balas yang sihat untuk makan karbohidrat tetapi tidak gemuk, sementara kembar yang lain adalah sebaliknya. Segera, ini memberitahu bahawa kita semua unik dan tidak ada diet yang sempurna atau cara makan yang betul yang akan berfungsi untuk semua orang.

Pemerhatian bahawa genetik hanya memainkan peranan kecil dalam menentukan bagaimana kita bertindak balas terhadap makanan juga memberitahu kita bahawa ujian genetik sederhana yang mengaku menentukan "diet yang tepat untuk gen anda" tidak berkesan dan menyesatkan. Anehnya, kembar yang sama hanya berkongsi sekitar sepertiga spesies mikroba usus yang sama, yang dapat membantu menjelaskan beberapa variasi tindak balas pemakanan dan juga menunjukkan peluang untuk meningkatkan kesihatan dan berat badan dengan memanipulasi mikrobioma.

Kami juga mendapati bahawa waktu makan mempengaruhi tindak balas pemakanan dengan cara yang diperibadikan. Makanan yang sama semasa sarapan menyebabkan tindak balas pemakanan yang berbeza pada sesetengah orang ketika dimakan untuk makan tengah hari. Tetapi pada orang lain tidak ada bezanya, menyangkal mitos bahawa ada waktu makan yang betul yang akan berfungsi untuk semua.

Kejutan lain adalah bahawa komposisi makanan dari segi kalori, lemak, karbohidrat, protein dan serat (makronutrien atau "makro") juga mempunyai kesan yang sangat individual terhadap tindak balas pemakanan. Sebilangan orang mengatasi karbohidrat lebih baik daripada lemak, misalnya, sementara yang lain mempunyai tindak balas yang berlawanan. Jadi diet preskriptif berdasarkan jumlah kalori tetap atau nisbah makronutrien terlalu sederhana dan tidak akan berfungsi untuk semua orang.

Walau bagaimanapun, walaupun terdapat perbezaan yang tinggi antara peserta, tanggapan setiap orang terhadap makanan yang sama dimakan pada masa yang sama pada hari yang berbeza sangat konsisten. Ini memungkinkan untuk ramalkan bagaimana seseorang mungkin bertindak balas terhadap makanan apa pun berdasarkan pengetahuan mengenai metabolisme asasnya.

Penemuan keradangan

Menariknya, kami mendapati bahawa tahap molekul inflamasi dalam darah bervariasi hingga sepuluh kali lipat, bahkan pada orang yang kelihatan sihat, dan peningkatan penanda keradangan ini adalah dikaitkan dengan tindak balas yang tidak sihat terhadap lemak.

Kami menggunakan istilah "keradangan makanan" untuk merujuk kepada kesan metabolik yang tidak sihat yang dipicu setelah makan. Berulang kali mengalami keradangan makanan yang disebabkan oleh tindak balas gula darah dan lemak yang berlebihan dikaitkan dengan peningkatan risiko keadaan seperti penyakit jantung, diabetes jenis 2, penyakit hati berlemak bukan alkohol and obesiti.

Dengan catatan yang lebih positif, penemuan kami menunjukkan bahawa mungkin untuk meningkatkan pengurusan berat badan dan kesihatan jangka panjang dengan makan dengan cara yang lebih diperibadikan yang dirancang untuk mengelakkan mencetuskan tindak balas keradangan yang tidak sihat selepas makan.

Apabila berkaitan dengan berat badan, kami secara tradisional memberi penekanan besar pada faktor yang tidak dapat kami kendalikan, terutama genetik. Faktanya adalah, walaupun genetik berperanan, banyak faktor penting mempengaruhi bagaimana metabolisme, berat badan dan kesihatan kita. Sudah waktunya untuk menjauhkan diri dari garis panduan yang terlalu umum, diet mode dan rancangan satu-ukuran-sesuai-semua dan mengembangkan pendekatan saintifik yang lebih khusus untuk pemakanan yang memahami dan bekerja sama dengan badan kita, bukan menentangnya.

Tentang Pengarang

Tim Spector, Profesor Epidemiologi Genetik, King's College London

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_food

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Malay Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.