Lembu Suci! Kini Susu Adalah Faktor Risiko Kanser Payudara

Lembu Suci! Kini Susu Adalah Faktor Risiko Kanser Payudara

Kanser payudara kini telah mengatasi barah paru-paru sebagai dunia paling kerap didiagnosis barah, dan sebagai punca utama kematian akibat barah bagi wanita di banyak negara. Walaupun genetik pasti dapat meningkatkan risiko penyakit ini, bagi kebanyakan wanita faktor gaya hidup, seperti alkohol atau berlebihan berat badan atau gemuk, adalah pengaruh yang lebih besar untuk mengembangkan barah payudara. Kini, dua kajian berasingan, kedua-duanya diterbitkan pada tahun 2020, telah mengenal pasti susu lembu sebagai satu lagi faktor risiko barah payudara.

. kajian pertama, yang meninjau 33,780 wanita Sweden sejak tahun 1997, mendapati bahawa kira-kira 300 mililiter susu lembu sehari (bersamaan dengan cawan besar) meningkatkan risiko barah payudara sekitar sepertiga berbanding wanita yang tidak minum susu.

. kajian kedua, dari AS, melihat 52,795 dalam jangka masa hampir lapan tahun dan mendapati bahawa wanita yang meminum sekitar 300 mililiter susu setiap hari mempunyai risiko 50% peningkatan untuk barah payudara berbanding dengan mereka yang minum susu sangat sedikit.

Kedua-dua kajian mendapati bahawa risikonya hanya terbatas pada wanita pasca-menopaus yang mengembangkan sejenis barah payudara yang dirangsang oleh estrogen, yang disebut estrogen-reseptor positif kanser payudara. Tidak ada peningkatan risiko kanser payudara jenis lain yang bergantung pada faktor pertumbuhan lain (seperti HER2 positif kanser payudara).


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Tetapi kerana reka bentuknya, kajian hanya dapat menyimpulkan bahawa ada kaitan antara penggunaan susu dan barah payudara - mereka tidak dapat membuktikan bahawa minum susu menyebabkan barah. Penulis kajian mengambil kira penyebab barah payudara lain yang diketahui yang mungkin telah menjelaskan hasilnya, seperti usia wanita ketika dia mengalami haid pertama dan menopaus, dan pengambilan alkohol. Tetapi penulis masih belum dapat sepenuhnya menolak semua penjelasan lain yang mungkin ada untuk penemuan mereka. Oleh itu, betapa pentingnya susu sebagai penyebab barah payudara jenis ini?

Untuk memahami mengapa susu lembu dapat meningkatkan risiko barah payudara positif reseptor estrogen, penting untuk melihat kajian biologi, yang dapat membantu kita melihat mekanisme mana yang berlaku di dalam badan. Susu lembu secara semula jadi mengandungi perangsang untuk pertumbuhan dan pembelahan sel. Perangsang ini bertindak di dalam badan dengan meningkatkan tahap faktor pertumbuhan yang disebut IGF1 (faktor pertumbuhan seperti insulin 1). Kajian menunjukkan bahawa pada manusia, tahap IGF1 yang dinaikkan ini adalah sangat tersirat dalam meningkatkan risiko barah payudara, mungkin sebabnya minum susu dikaitkan kepada risiko yang lebih besar.

Menariknya, produk tenusu fermentasi (yogurt dan keju) tidak meningkatkan risiko barah payudara dalam mana-mana kajian sebelumnya. Ini mungkin kerana yogurt dan keju jangan bertambah Tahap IGF1 dalam badan. Ini mungkin kerana faktor perangsang IGF1 yang terdapat dalam susu hilang semasa pembuatan keju dan yogurt.

Mangkuk yoghurt biasa dengan sudu kayu. Produk tenusu yang diperam tidak meningkatkan tahap IGF1. DONOT6_STUDIO / Shutterstock

IGF1 tidak meningkatkan risiko barah payudara sendiri. Sebaliknya, kemampuannya untuk merangsang pertumbuhan sel adalah sangat hebat oleh estrogen. Ini dapat menjelaskan mengapa dalam dua kajian tersebut, pengambilan susu yang tinggi meningkatkan risiko barah payudara positif reseptor estrogen, tetapi tidak untuk jenis lain. Mungkin kedua-dua estrogen dan IGF1 diperlukan agar sel payudara menjadi barah - dan ini hanya boleh berlaku pada sel yang bertindak balas terhadap estrogen dan juga IGF1.

Faktor risiko lain

Serta susu, banyak faktor lain yang meningkatkan risiko barah payudara juga bertindak dengan meningkatkan tahap IGF1 atau estrogen dalam badan. Obesiti meningkatkan tahap kedua-duanya IGF1 dan estrogen pada wanita selepas menopaus. Dan menarche awal, menopaus lewat dan minum alkohol semua meningkat jangka masa dan jumlah pendedahan sel payudara kepada estrogen.

Oleh kerana banyak faktor risiko mempengaruhi tahap estrogen dan IGF1, terlalu mudah untuk menunjukkan jari penyalahgunaan barah payudara hanya pada satu makanan, seperti susu. Banyak faktor yang perlu dipertimbangkan. Ini dapat membantu menjelaskan mengapa, misalnya, Belgium, Belanda, dan Luxembourg menduduki tiga tempat teratas di dunia untuk kejadian barah payudara. Pengambilan susu tinggi di Belanda, tetapi tidak terlalu tinggi di Belgium atau Luxembourg. Dan sementara kadar obesiti bagi wanita di negara-negara ini adalah tinggi, mereka pastinya bukan yang tertinggi di dunia. Mereka juga tidak penggunaan alkohol terutamanya tinggi. Oleh itu mungkin terdapat banyak faktor risiko yang meningkatkan tahap estrogen dan IGF1 yang menyumbang kepada kejadian barah payudara yang sangat tinggi di negara-negara Benelux.

Sama pentingnya untuk mempertimbangkan faktor perlindungan. Aktiviti fizikal menurunkan risiko barah payudara dan meningkatkan kelangsungan hidup pada pesakit barah payudara, dan ini berkaitan dengan menurunkan tahap IGF1. Diet juga dapat melindungi terhadap peningkatan kadar estrogen dan IGF1. Beberapa makanan mengandungi zat yang disebut fitoestrogen yang menyekat tindakan estrogen. Contohnya, minyak zaitun extra virgin adalah sangat kaya sumber. Ini juga sebahagiannya menjelaskan mengapa wanita yang makan diet Mediterranean (yang biasanya tidak termasuk susu lembu) berada di risiko kanser payudara yang lebih rendah. Oleh itu, walaupun susu lembu mungkin menjadi faktor risiko barah payudara, ia berfungsi bersamaan dengan banyak faktor risiko lain.Perbualan

Mengenai Penulis

Richard Hoffman, pensyarah Bersekutu, Biokimia Pemakanan, Universiti Hertfordshire

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

 books_health

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Malay Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.