Covid yang teruk pada orang muda kebanyakannya dapat dijelaskan oleh kegemukan

Covid yang teruk pada orang muda kebanyakannya dapat dijelaskan oleh kegemukan
Indeks Jisim badan.
Pikovit / Shutterstock

Dari awal pandemi, jelas bahawa beberapa orang yang dijangkiti dengan coronavirus mengalami penyakit yang lebih parah, yang meningkatkan kemungkinan mereka dimasukkan ke hospital, dimasukkan ke unit perawatan intensif (ICU) atau meninggal dunia.

Seiring usia kita, sistem imun yang lemah dan keadaan kesihatan kronik dapat mempengaruhi cara tubuh kita bertindak balas terhadap virus. Memang, usia adalah faktor risiko terbesar untuk menghidap COVID yang teruk atau mati akibatnya. Lebih 70% kematian disebabkan oleh COVID di UK adalah pada mereka yang berumur 75 tahun ke atas.

Etnik, seks dan kegemukan juga didapati menjadi faktor risiko untuk hasil COVID yang teruk. Tetapi, tentu saja, kita tidak dapat melakukan apa-apa mengenai usia, jantina atau etnik kita. Kita boleh melakukan sesuatu yang berlebihan berat badan.

Indeks Jisim badan (BMI) adalah ukuran yang menggunakan tinggi dan berat untuk mengira skor berat. Seseorang dengan BMI lebih dari 25 dianggap berat badan berlebihan, dan lebih dari 30 dianggap gemuk.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Kajian awal melaporkan bahawa lebih banyak orang yang berlebihan berat badan atau gemuk dimasukkan ke ICU dan memerlukan pengudaraan mekanikal daripada orang yang tidak berlebihan berat badan atau obes. Malah, bahkan Perdana Menteri Boris Johnson mengaitkan keparahan jangkitan COVID sendiri kerana ia adalah "berat badan berlebihan"Pada masa itu.

A kajian yang diterbitkan tahun lalu di Nature melaporkan bahawa kegemukan meningkatkan risiko kematian berkaitan COVID dengan ketara. Orang dengan BMI tertinggi (lebih dari 40) berisiko 92% lebih tinggi untuk mati akibat COVID berbanding dengan orang yang mempunyai BMI yang sihat (18.5-25). Tetapi kebanyakan orang tidak berlebihan berat badan ini. Banyak orang tidak aktif semasa penutupan dan mungkin telah menambah sedikit berat badan, jadi bolehkah berat badan berlebihan juga meningkatkan risiko terkena COVID yang teruk? Kajian terbaru kami memandang begitu sahaja.

Dengan menggunakan rekod kesihatan tanpa nama dari hampir 7 juta orang berusia 20-99 tahun di England, kami meneroka risiko COVID teruk di seluruh BMI.

Dari 6,910,695 orang yang mencatat berat badannya, 13,503 dimasukkan ke hospital dengan COVID, 1,602 memerlukan rawatan di ICU, dan 5,479 meninggal kerana COVID semasa gelombang pertama di UK (Januari-Mei 2020). Sebilangan besar orang ini berumur lebih dari 60 tahun (72% kemasukan ke hospital, 56% kemasukan ICU dan 93% kematian).

Risiko mula meningkat pada tahap berat badan yang sihat

Kami mendapati bahawa risiko terendah dijumpai di antara mereka yang mempunyai BMI 23, di mana risiko meningkat secara linear, sekitar 5% risiko kemasukan ke hospital lebih tinggi, 10% lebih tinggi risiko kemasukan ICU, dan 4% kematian setiap unit meningkat dalam BMI.

Diabetes Lancet & EndokrinologiDiabetes Lancet & Endokrinologi

Analisis kami mengambil kira beberapa faktor yang mungkin mempengaruhi risiko, seperti usia, seks, etnik dan keadaan kesihatan yang ada, termasuk diabetes jenis 2. Orang dengan BMI di bawah 23 tahun, yang merangkumi orang yang kurang berat badan (BMI di bawah 18.5) juga berisiko mendapat kemasukan dan kematian di hospital yang berkaitan dengan COVID. Ini boleh dikaitkan dengan kelemahan yang berkaitan dengan berat badan yang rendah.

Terutama, kesan berat badan berlebihan terhadap risiko COVID teruk adalah paling besar pada orang muda berusia 20 hingga 39 tahun, dan menurun setelah usia 60 tahun. Berat berlebihan memberi kesan yang sangat kecil terhadap risiko COVID yang teruk pada orang berusia lebih dari 80 tahun .

Peningkatan risiko kemasukan ke hospital setiap unit BMI bagi mereka yang berumur 20-39 tahun adalah 9%; bagi mereka yang berumur 40-59 tahun, 8%; selama 60-79 tahun, 4%; dan 1% untuk orang berumur 80-99 tahun. Peningkatan risiko kematian per unit BMI bagi mereka yang berumur 20-39 tahun adalah 17%; bagi mereka yang berumur 40-59 tahun, 13%; selama 60-79 tahun, 3%; dan 0% untuk orang berumur 80-99 tahun.

Orang muda pada amnya mengalami COVID yang jauh lebih teruk dan cenderung mati berbanding dengan orang yang lebih tua. Namun, orang yang lebih muda dengan BMI 30 akan mempunyai risiko COVID yang lebih tinggi daripada berat badan mereka yang sihat.

Risiko yang berkaitan dengan BMI yang lebih tinggi adalah lebih besar bagi orang kulit hitam berbanding dengan orang kulit putih. Peningkatan risiko kemasukan ke hospital per unit BMI untuk orang kulit hitam adalah 7% berbanding dengan 4% untuk orang kulit putih. Dan peningkatan risiko kematian bagi orang kulit hitam adalah 8% berbanding 4% untuk orang kulit putih. Tidak ada bukti bahawa risiko bagi etnik lain berbeza dengan risiko populasi kulit putih.

Banyak alasan yang baik untuk menurunkan berat badan

Walaupun kita tidak dapat melihat apakah menurunkan berat badan dapat mengurangi risiko ini dalam penelitian ini, masuk akal jika menurunkan berat badan berlebihan dapat membantu mengurangi risiko terkena COVID yang teruk. Dan, tentu saja, menurunkan berat badan juga mempunyai manfaat kesihatan yang lain.

Tetapi menurunkan berat badan adalah sukar. Kami memerlukan lebih banyak sistem sokongan untuk membantu orang menurunkan berat badan. Ini dapat membantu mengurangkan keparahan COVID pada tingkat populasi, yang dapat membantu mengurangkan beban sistem penjagaan kesihatan, sementara juga mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2 dan beberapa barah.Perbualan

Mengenai Pengarang

Nerys M Astbury, Penyelidik Kanan, Diet dan Obesiti, Universiti Oxford; Carmen Piernas, Pensyarah Penyelidikan Universiti, Pemakanan, Universiti Oxford, dan Min GAO, Calon PhD, Penyakit Kronik Tidak Berjangkit, Universiti Oxford

books_health

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

 

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Melayu Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.