Mengapa Ucapan Bebas Memerlukan Definisi Baru Pada Zaman Internet

Mengapa Ucapan Bebas Memerlukan Definisi Baru Pada Zaman Internet
Imej oleh Engin Akyurt 

Sehari selepas penyerbuan Capitol Hill oleh penyokong Trump, yang menggunakan bendera Gabungan menandakan pemberontakan supremasi putih, Simon & Schuster mengumumkan bahawa ia adalah membatalkan penerbitan buku Senator Josh Hawley, Kezaliman Teknologi Besar. Simon & Schuster membenarkan keputusan mereka berdasarkan penglibatan Hawley dalam mencabar keputusan pilihan raya dan membantu menghasut keganasan.

Hawley membalas dengan tweet marah mengenai bagaimana ini merupakan penghinaan terhadap Pindaan Pertama dan dia akan melihatnya di mahkamah. Sudah tentu Hawley, lulusan Yale Law School, menyedari sepenuhnya bahawa penerbit yang membatalkan kontrak buku tidak ada kaitan dengan Pindaan Pertama. Simon & Schuster adalah syarikat swasta yang bertindak demi kepentingannya sendiri dan ini hanya bergantung pada cetakan kontrak buku yang bagus.

Kemarahan Hawley bukan hanya kekecewaan bodoh atau salah tempat, tetapi kelanjutan strategi jangka panjang yang telah disebut oleh sejarawan Amerika Joan Wallace Scott sebagai "menggunakan senjata bebas"Oleh sayap kanan, atau penyalahgunaan idea idea bebas yang sengaja.

Seperti yang ditunjukkan oleh Wallace, penakrifan semula kebebasan bersuara oleh sayap kanan yang berbahaya ini tidak ada hubungannya dengan menerima pelbagai pendapat. Sebaliknya, itu adalah senjata dalam perang budaya mereka yang bertujuan menimbulkan kekeliruan dan salah faham.

Dalam konteks inilah kita semua mesti memikirkan implikasi kekacauan pada 6 Januari dan memahami hujah di sebalik prinsip kebebasan bersuara. Kita juga harus bertanya apakah prinsip asas yang dikembangkan pada abad ke-18 dan ke-19 ini dapat memenuhi fungsinya hari ini dalam persekitaran media digital dan sosial yang sangat berbeza.

Platform media sosial dan pertuturan bebas

Ahli falsafah Inggeris dan ahli ekonomi JS Mill mempertahankan kebebasan bersuara termasuk batasan yang berkaitan langsung dengan pengepungan Capitol. Dalam risalah falsafahnya Pada Liberty, Mill menyatakan bahawa tindakan tidak boleh bebas seperti ucapan. Dia segera memberikan contoh ucapan di depan gerombolan marah yang dapat menimbulkan keganasan. Mill berpendapat bahawa ucapan itu tidak boleh dianggap sebagai kebebasan bersuara tetapi adalah tindakan, dan ketika berbahaya harus diatur.

Ini menggambarkan dengan tepat bagaimana kebanyakan pengulas media dan ahli politik Demokrat memahami pidato Trump secara terang-terangan pada tunjuk perasaannya pada 6 Januari. Yang penting, pemimpin Republikan yang menyokong Trump, seperti senator Mitch McConnell dan Lindsey Graham, bersetuju. Mereka secara terang-terangan menyatakan bahawa serangan ganas itu, dalam kata-kata mantan ketua staf Trump John Kelly, "hasil langsung”Ucapan Trump.

Tetapi bukan pemerintah, tetapi syarikat swasta, Twitter dan Facebook, yang membuat keputusan itu Ucapan Trump begitu membakar semangat sehingga terpaksa ditangguhkan. Syarikat-syarikat ini adalah sasaran buku Hawley yang kini dibatalkan.

01 03 2 mengapa kebebasan bersuara memerlukan definisi baru di zaman internetPada 8 Januari 2021, Twitter menggantung Trump secara kekal dari platformnya, dengan alasan 'risiko penghasutan keganasan lebih lanjut.' (Foto AP / Tali Arbel)


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Seperti yang dicatat oleh pengkritik, kedua platform media sosial tersebut hampir tidak berkecuali dalam membuat penentuan sedemikian. Mereka boleh dirugikan oleh - dan pada masa yang sama, mendapat manfaat dari - tweet Trump yang tidak henti-henti yang memintas media tradisional untuk berkomunikasi secara langsung dengan penyokongnya.

Twitter dan Facebook adalah institusi swasta, untuk keuntungan dan mesti mengutamakan kepentingan mereka sendiri. Mereka tidak boleh diharapkan menjadi kenderaan utama kepentingan umum. Masa depan Twitter dan Facebook akan dibentuk oleh undang-undang kongres dan peraturan yang berpotensi. Mengharapkan mereka tidak mempunyai anjing dalam pergaduhan ini adalah tidak masuk akal.

Sejarah bersuara bebas

Prinsip kebebasan bersuara dikembangkan secara historis setelah munculnya mesin cetak, surat khabar dan, secara besar-besaran, literasi massa melalui pendidikan awam wajib. Sebelum penemuan mesin cetak dan literasi massa, ini tidak masuk akal kerana "pembaca awam" tidak benar-benar ada.

Radikal untuk tahun 1784, hujah ahli falsafah Jerman Immanuel Kant yang memihak kepada kebebasan bersuara - apa yang disebutnya sebagai “penggunaan akal secara terbuka”- secara khusus bergantung pada sekatan yang tidak demokratik dan tidak liberal terhadap semua kebebasan awam yang lain. Kant memuji slogan yang diberikannya kepada Frederick the Great, "berhujah sebanyak yang anda mahu, dan tentang apa yang anda mahu, tetapi patuh. " Optimisme Kant tentang penggunaan akal secara terbuka oleh masyarakat, melampaui kebimbangan mengenai autokrasi. Walaupun hujah penting dalam pengembangan kebebasan bersuara, kedudukan umum Kant jelas tidak sesuai untuk demokrasi kontemporari.

Mill, menulis 75 tahun kemudian, takut demokrasi sebagai "kezaliman majoriti, ”Tetapi lebih menerimanya daripada Kant. Mill tidak menunjukkan hubungan antagonis antara kebebasan bersuara dan kebebasan sivil lain seperti yang dimiliki Kant. Namun, untuk membenarkan kebebasan bersuara, dia dengan jelas membezakannya dari tindakan. Dan kedudukan Mill bertumpu pada optimisme yang serupa mengenai idea terbaik yang berjaya berbanding idea yang tidak disukai dan berpotensi memudaratkan. Mill melangkah lebih jauh, dengan pandangan utilitarian bahawa idea palsu dan buruk sekalipun dapat memperkuat idea yang benar dan lebih baik.

Sudah tentu, kita harus mempersoalkan apakah ini tetap berlaku dari segi ucapan kebencian dan perkauman di tengah-tengah dasar Trump.

Ucapan bebas dan tindakan ganas

Kant dan Mill sama-sama menerima prinsip yang sekarang biasa bahawa lebih banyak pertuturan adalah tindak balas terbaik terhadap idea-idea berbahaya atau tidak menyenangkan. Tetapi hari ini, pengundi memberitahu kita bahawa 70 peratus pengundi Republik tidak menyangka pilihan raya 2020 adalah "bebas dan adil"Walaupun terdapat sejumlah besar bukti empirikal dan undang-undang bahawa ia sekurang-kurangnya sah seperti kemenangan pilihan raya Trump 2016. Dan ada kaitan yang jelas antara ini dan keganasan yang kita lihat pada 6 Januari, serta ironi mengenai sejarah penindasan pemilih (terutamanya pengundi Hitam) dan gerrymandering di AS

Walaupun sukar untuk menentukan dalam praktiknya, logik kebebasan bersuara bergantung pada formula masa kecil itu: "Tongkat dan batu boleh mematahkan tulang saya tetapi nama tidak akan menyakitkan saya." Sudah tentu, nama dan pertuturan bukan sahaja menyakitkan orang, tetapi seperti yang kita lihat, mereka juga dapat mengancam demokrasi.

Gerombolan marah Trump tidak hanya dihasut olehnya ucapan tunggal pada 6 Januari, tetapi telah lama berkecimpung dalam talian. Kepercayaan pada akal yang dipegang oleh Mill dan Kant didasarkan pada mesin cetak; pertuturan bebas harus dikaji semula dalam konteks internet dan media sosial.

Mengenai PenulisPerbualan

Peter Ives, Profesor, Sains Politik, Universiti Winnipeg

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

sosok kayu memanjat tangga menuju kejayaan dan mencari perkataan "What's Next?"
Mitos Akumulasi-Kebahagiaan Didorong oleh Kepercayaan Palsu
by Lawrence Doochin
Apabila kita diajar bahawa kita harus mempunyai sesuatu atau mencapai sesuatu perkara dan kita belum…
pemain besbol dengan rambut putih
Bolehkah Kita Terlalu Tua?
by Barry Vissell
Kita semua tahu ungkapan, "Anda setua yang anda fikirkan atau rasakan." Terlalu ramai yang berputus asa…
makanan terlalu tua untuk dimakan 7 24
Cara Lain Untuk Mengetahui Apa yang Terlalu Lama Untuk Dimakan
by Jill Roberts
Mengelakkan bahaya makanan yang tidak kelihatan adalah sebab orang sering menyemak tarikh pada pembungkusan makanan. Dan…
seorang anak kecil berjalan dan memegang tangan ayahnya
Beberapa Perkara Mudah yang Saya Pelajari Sepanjang Perjalanan
by Peter Ruppert
Kadang-kadang, apabila kita fokus laser pada matlamat kita dan membuat tanda kita di dunia,…
perubahan iklim dan banjir 7 30
Mengapa Perubahan Iklim Menjadikan Banjir Lebih Buruk
by Frances Davenport
Walaupun banjir adalah kejadian semula jadi, perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia menyebabkan banjir teruk…
diet nordic 7.31
Adakah Diet Nordic Menyaingi Rakan Sejawat Mediterranean Untuk Faedah Kesihatan?
by Duane Mellor dan Ekavi Georgousopoulou
Setiap bulan nampaknya ada diet baru yang melakukan pusingan dalam talian. Salah satu yang terbaru ialah Nordic…
semangat kekitaan 7 30
4 Cara Untuk Mencari Detik Hubungan Dengan Orang Tersayang Dan Orang Asing
by Dave Smallen, Universiti Negeri Metropolitan
Rasa kekitaan dan keselamatan emosi seseorang dengan keluarga, rakan dan komuniti dibina melalui…
mengapa karbon monoksida membawa maut 7 30
Apakah Karbon Monoksida Dan Mengapa Ia Mematikan?
by Mark Lorch, Universiti Hull
Pembakaran juga menghasilkan gas, paling jelas karbon dioksida. Ini dihasilkan apabila karbon,…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.