Diskriminasi Terhadap Ibu Bekerja Adalah Akar Ketidakseimbangan Jantina

diskriminasi terhadap wanita yang bekerja

Satu standard yang mustahil adalah punca ketidaksetaraan gender di tempat kerja, menurut dua kajian baru mengenai ketidakselesaan dan diskriminasi terhadap ibu.

Secara sederhana: Ibu yang bekerja sering diharapkan bekerja seperti mereka tidak mempunyai anak dan membesarkan anak-anak seolah-olah mereka tidak bekerja.

Kertas penyelidikan, diterbitkan secara berasingan (pertama, kedua) dalam Demografi, menunjukkan bagaimana jadual yang tidak fleksibel dan amalan pengambilan pekerja yang berat sebelah, digabungkan dengan norma budaya gender berdasarkan pencari nafkah dan pengasuhan, menyebabkan diskriminasi terhadap ibu dan mengekalkan ketidaksamaan jantina yang ada di tempat kerja.

Penyelidikan ini juga memperingatkan mengapa ibu mungkin menghadapi peningkatan pasca pandemi diskriminasi di tempat kerja, menurut Patrick Ishizuka, penolong profesor sosiologi di Washington University di St. Louis.

"Pandemi ini telah membuka mata kita terhadap perjuangan yang dihadapi oleh ibu bapa yang bekerja - terutama ibu," kata Ishizuka.

"Ibu-ibu telah memikul beban pengasuhan secara tidak proporsional selama wabah itu. Akibatnya, mereka juga cenderung putus tenaga pekerja, mengurangkan waktu kerja mereka, atau menggunakan peruntukan cuti keluarga yang dimungkinkan melalui Akta Tindak Balas Coronavirus Pertama Keluarga. Dan untuk ibu bapa yang telah dapat bekerja dari jauh, status ibu bapa mereka lebih menonjol daripada sebelumnya dengan anak-anak muncul di Zoom atau didengar di latar belakang.

"Keprihatinan saya adalah bahawa daripada membuat dasar untuk menyokong keluarga, majikan akan lebih cenderung melakukan diskriminasi terhadap ibu kerana mereka akan menganggap mereka kurang komited terhadap pekerjaan mereka," katanya.

Diskriminasi terhadap ibu yang bekerja

Penyelidikan sebelumnya mengenai diskriminasi majikan terhadap ibu dalam proses pengambilan pekerja telah memfokuskan secara eksklusif pada wanita berpendidikan perguruan dalam pekerjaan profesional dan pengurusan. Tidak banyak yang diketahui mengenai sama ada ibu yang kurang berpendidikan yang menavigasi pasaran buruh bergaji rendah mengalami kekurangan yang serupa.

Untuk mengkaji diskriminasi di seluruh pasaran buruh, Ishizuka melakukan eksperimen lapangan di mana dia mengemukakan 2,210 permohonan fiktif untuk pekerjaan bergaji rendah dan profesional / pengurusan di enam bandar AS. Untuk setiap jawatan, dia mengemukakan dua permohonan yang serupa. Satu-satunya perbezaan adalah bahawa satu aplikasi merangkumi isyarat keibuan, seperti pekerjaan sukarelawan Persatuan Ibu Bapa dan Guru, sementara aplikasi yang lain - juga untuk calon wanita - menyenaraikan pekerjaan sukarelawan dalam organisasi yang tidak berkaitan dengan ibu bapa.

Di seluruh pekerjaan, kadar panggilan balik jauh lebih rendah bagi ibu berbanding wanita tanpa anak. Dalam pekerjaan perkhidmatan bergaji rendah, 26.7% wanita tanpa anak mendapat panggilan balik berbanding 21.5% ibu. Begitu juga, 22.6% pemohon wanita tanpa anak menerima panggilan balik untuk jawatan profesional dan pengurusan, berbanding 18.4% untuk ibu.

"Penemuan menunjukkan bahawa diskriminasi tidak terbatas pada wanita dengan ijazah perguruan dalam pekerjaan profesional intensif waktu," kata Ishizuka. "Di segmen pasar buruh, ibu tampaknya juga kurang beruntung pada tahap pengambilan pekerja."

Dan anggaran diskriminasi terhadap ibu mungkin konservatif kerana pemohon wanita tanpa anak tidak memberi isyarat bahawa mereka bukan ibu bapa, kata Ishizuka. Sebilangan majikan cenderung menganggap bahawa pemohon ini juga mempunyai anak.

Ibu yang bekerja bersedia untuk bekerja ... bila-bila masa

Menurut Ishizuka, diskriminasi terhadap ibu mungkin disebabkan oleh konflik antara komitmen masa yang dirasakan perlu untuk menjadi "ibu yang baik" dan pekerja yang ideal. Walaupun banyak pekerja profesional dan pengurusan diharapkan bekerja sepanjang masa, pekerja perkhidmatan bergaji rendah dijangka bekerja pada bila-bila masa, katanya.

"Ketidakselesaan pada waktu kerja menimbulkan konflik keluarga-keluarga yang akhirnya mendorong ibu keluar dari tenaga kerja."

"Norma budaya yang ibu akan memikul tanggungjawab utama untuk anak-anak bertentangan langsung dengan norma-norma bahawa pekerja harus bebas dari kewajiban keluarga," kata Ishizuka. “Majikan sering mempersoalkan komitmen dan kemampuan ibu untuk bekerja berjam-jam atau melakukan perjalanan. Tidak hairanlah, bapa tidak menghadapi soalan yang sama. ”

Ishizuka juga menemui bukti bahawa majikan mendiskriminasi ibu dengan lebih kuat apabila tuntutan tertentu disenaraikan dalam iklan pekerjaan. Dalam kajian ini, kebarangkalian ibu untuk menerima panggilan balik adalah 5.7, 6.6, dan 13.6 mata peratusan lebih rendah apabila tekanan masa, kolaborasi, dan keperluan perjalanan, masing-masing, disenaraikan dalam iklan pekerjaan profesional / pengurusan.

"Seiring dengan tekanan waktu, keperluan kolaborasi membatasi fleksibiliti ketika dan di mana pekerjaan dilakukan, yang memerlukan pekerja berada di sekitar lebih banyak pekerja dan klien pada waktu-waktu tertentu," kata Ishizuka.

"Sekiranya majikan menganggap bahawa ibu akan kurang dapat memenuhi tuntutan waktu yang tidak fleksibel, mereka mungkin melakukan diskriminasi yang lebih kuat terhadap ibu apabila pekerjaan memerlukan kerjasama. Jenis tuntutan pekerjaan ini sangat biasa dalam pekerjaan profesional dan pengurusan. "

Dalam pekerjaan dengan gaji rendah, majikan nampaknya melakukan diskriminasi yang serupa terhadap ibu tanpa mengira sama ada waktu tidak standard — seperti malam atau hujung minggu — diperlukan. Namun, apabila iklan pekerjaan menunjukkan ketidakstabilan penjadualan, ibu 10.1 mata peratusan kurang mendapat panggilan balik daripada wanita tanpa anak.

Pekerjaan yang tidak fleksibel untuk ibu yang bekerja

Dalam makalah yang terpisah, Ishizuka dan pengarang bersama Kelly Musick dari Cornell University, mengkaji bagaimana struktur dan pampasan waktu kerja membentuk ketidaksetaraan gender di pasaran buruh. Dengan menggunakan data individu dari panel Survei Pendapatan dan Penyertaan Program perwakilan nasional baru-baru ini, bersama dengan data ciri pekerjaan dari Kajian Komuniti Amerika, Ishizuka dan Musick meneliti kesan ketidakfleksibelan pekerjaan terhadap pekerjaan bagi ibu, ayah, dan wanita tanpa anak baru.

Mereka mendapati bahawa wanita yang bekerja dalam pekerjaan dengan saham yang lebih tinggi bekerja 40 atau lebih jam seminggu dan pekerjaan yang membayar premium upah yang lebih tinggi untuk jam yang lebih lama sebelum kelahiran pertama secara signifikan cenderung untuk bekerja selepas kelahiran. Mereka tidak menemukan hubungan yang serupa antara waktu kerja yang tidak fleksibel dan pekerjaan untuk bapa atau wanita tanpa anak.

Kebarangkalian ibu untuk bekerja selepas kelahiran sangat bergantung pada pekerjaan sebelum kelahiran mereka. Di antara wanita dalam pekerjaan yang fleksibel — didefinisikan sebagai mereka yang 1 sisihan piawai di bawah rata-rata dalam waktu kerja tidak fleksibel — dianggarkan 79.2% wanita terus bekerja selepas kelahiran. Sebaliknya, hanya 67.6% wanita dalam pekerjaan yang tidak fleksibel — mereka yang merupakan 1 sisihan piawai di bawah rata-rata dalam ketidakselarasan jam kerja — terus bekerja selepas kelahiran.

"[Hasil] menggambarkan bagaimana keputusan pekerjaan individu dikekang bersama oleh struktur pasar tenaga kerja dan norma budaya gender yang berterusan mengenai pencari nafkah dan pengasuhan," tulis penulis.

"Ketidakselesaan pada waktu kerja menimbulkan konflik keluarga-keluarga yang akhirnya mendorong ibu keluar dari tenaga kerja."

Mengapa sambilan tidak berfungsi untuk ibu yang bekerja

Penemuan ini penting kerana walaupun gangguan kerja yang singkat dapat mengakibatkan gaji dan kos kerjaya jangka panjang yang besar dan menyukarkan ibu untuk mencari pekerjaan di masa depan. Dasar dan struktur tempat kerja yang membolehkan lebih ramai ibu mengekalkan pekerjaan selepas kelahiran dapat menggerakkan jarum untuk menutup jurang upah gender.

Menurut Ishizuka, pekerjaan sambilan bukanlah pilihan yang sesuai untuk kebanyakan kerjaya kerana insurans kesihatan yang disediakan syarikat bergantung pada bekerja sepenuh masa dan kadar setiap jam sering dipotong dengan ketara bagi pekerja sambilan.

Sebaliknya, banyak negara Eropah telah menurunkan minggu kerja sepenuh masa standard mereka kepada lingkungan yang lebih mesra keluarga di bawah 40 jam. Selain itu, pekerja di negara-negara ini mempunyai hak untuk mengurangkan waktu kerja tanpa rasa takut kehilangan pekerjaan atau menghadapi diskriminasi. Bukan secara kebetulan, pekerjaan wanita lebih tinggi di negara-negara dengan dasar yang menyokong waktu kerja yang fleksibel.

"Penyelidikan kami menunjukkan bahawa corak kerja gender di pasaran rumah dan buruh terus dibentuk oleh norma budaya yang mengikat kebapaan terutama untuk pekerjaan sepenuh masa dan keibuan kepada pengasuhan yang memusatkan perhatian pada anak-anak."

sumber: Universiti Washington di St. Louis

Tentang Pengarang

Sara Savat-WUSTL

 


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Awak juga mungkin menyukai

VOICES INNERSELF

gambar siluet pendaki gunung menggunakan pilihan untuk melindungi dirinya
Benarkan Ketakutan, Transformasikannya, Lalui, dan Fahami
by Lawrence Doochin
Rasa takut terasa sayu. Tidak ada jalan penyelesaiannya. Tetapi kebanyakan kita tidak bertindak balas terhadap ketakutan kita dalam…
wanita yang duduk di mejanya kelihatan risau
Preskripsi Saya untuk Kebimbangan dan Risau
by Jude Bijou
Kami masyarakat yang suka risau. Bimbang sangat lazim, hampir terasa diterima secara sosial.…
jalan melengkung di New Zealand
Jangan Terlalu Keras Pada Diri Anda
by Marie T. Russell, InnerSelf
Hidup terdiri daripada pilihan ... ada yang pilihan "baik", dan yang lain tidak begitu baik. Walau bagaimanapun, setiap pilihan ...
Foto nebula Messier M27
Minggu Semasa Horoskop: 13 - 19 September 2021
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
lelaki yang berdiri di dermaga menyalakan lampu suluh ke langit
Berkat bagi Pencari Kerohanian dan bagi Orang yang Menderita Kemurungan
by Pierre Pradervand
Terdapat keperluan seperti ini di dunia hari ini yang paling lembut dan penuh kasih sayang dan lebih mendalam, lebih…
Hukuman atau Hadiah Ilahi?
Adakah Hukuman atau Pemberian Ilahi?
by Joyce Vissell
Ketika tragedi, kematian orang yang disayangi, atau kekecewaan melampau, adakah anda pernah tertanya-tanya adakah…
botol air berwarna jernih
Selamat Datang di The Love Solution
by Will Wilkinson
Bayangkan segelas air jernih. Anda memegang setetes dakwat di atasnya dan anda mengeluarkan satu…
Pembetulan Getaran Pantas yang Boleh Anda Lakukan Di Rumah atau di Tempat Lain
Pembetulan Getaran Pantas yang Boleh Anda Lakukan Di Rumah atau di Tempat Lain
by Athena Bahri
Anda adalah tenaga yang luar biasa, individu dan unik dalam diri anda. Anda mempunyai kedua-dua…
Ikuti Diri Anda dan Lakukan Kerja
Ikuti Diri Anda dan Lakukan Kerja
by Malcolm Stern
Sama ada tidak sedar atau sedar, kita semua dahagakan hubungan yang lebih mendalam dan lebih banyak tujuan.…
Petua untuk Mencipta Hubungan Awesome dan Hadiah Valentine Besar yang Tidak Bercampur
Petua untuk Mencipta Hubungan Awesome dan Hadiah Valentine Besar yang Tidak Bercampur
by Jude Bijou, MA, MFT
Untuk mencipta bulan Valentine yang benar-benar indah dan membina lebih banyak kegembiraan, cinta, dan kedamaian dalam hidup anda, saya…
Penunjuk Refleksologi Mudah untuk Sakit Kepala
Penunjuk Refleksologi Mudah untuk Sakit Kepala
by Ewald Kliegel
Dalam petikan ini, Ewald Kliegel memberikan teknik refleksologi untuk salah satu manusia yang paling biasa…

READ PALING

Cara Hidup Di Pantai Berkaitan Dengan Kesihatan Yang Buruk
Cara Hidup Di Pantai Berkaitan Dengan Kesihatan Yang Buruk
by Jackie Cassell, Profesor Epidemiologi Penjagaan Primer, Perunding Kehormat dalam Kesihatan Awam, Brighton dan Sussex Medical School
Ekonomi yang tidak menentu di banyak bandar tepi pantai tradisional semakin merosot sejak…
Bagaimana saya tahu apa yang terbaik untuk saya?
Bagaimana saya tahu apa yang terbaik untuk saya?
by Barbara Berger
Salah satu perkara terbesar yang saya dapati bekerja dengan pelanggan setiap hari adalah betapa sukarnya…
Isu-isu yang paling umum untuk Malaikat Bumi: Cinta, Takut, dan Amanah
Isu-isu yang paling umum untuk Malaikat Bumi: Cinta, Takut, dan Amanah
by Sonja Grace
Ketika anda mengalami menjadi malaikat bumi, anda akan mengetahui bahawa jalan layanan penuh dengan…
Kejujuran: Satu-satunya Harapan untuk Hubungan Baru
Kejujuran: Satu-satunya Harapan untuk Hubungan Baru
by Susan Campbell, Ph.D.
Menurut kebanyakan perseorangan yang saya temui dalam perjalanan saya, keadaan temu janji yang biasa berlaku…
Apa Peranan Lelaki Pada Kempen Anti-Seksisme 1970-an Dapat Mengajar Kami Tentang Persetujuan
Apa Peranan Lelaki Pada Kempen Anti-Seksisme 1970-an Dapat Mengajar Kami Tentang Persetujuan
by Lucy Delap, Universiti Cambridge
Gerakan lelaki anti-seksis tahun 1970-an mempunyai infrastruktur majalah, persidangan, pusat lelaki…
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
by Glen Park
Tarian Flamenco sangat menggembirakan. Seorang penari flamenco yang baik memancarkan keyakinan diri yang luar biasa ...
Mengambil Langkah Ke Arah Keamanan Dengan Mengubah Hubungan Kita Dengan Pemikiran
Melangkah Ke Arah Keamanan dengan Mengubah Hubungan Kita Dengan Pikiran
by John Ptacek
Kita menghabiskan hidup kita dengan tenggelam dalam pemikiran, tanpa menyedari bahawa dimensi kesedaran lain ...
Mempunyai Keberanian Untuk Menghidupkan Hidup dan Meminta Apa Yang Anda Perlu Atau Ingin.
Mempunyai Keberanian Untuk Menghidupkan Hidup dan Meminta Apa Yang Anda Perlu Atau Ingin
by Amy Fish
Anda perlu mempunyai keberanian untuk menjalani kehidupan. Ini termasuk belajar untuk meminta apa yang anda perlukan atau…

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.