Diskriminasi Terhadap Ibu Bekerja Adalah Akar Ketidakseimbangan Jantina

diskriminasi terhadap wanita yang bekerja

Satu standard yang mustahil adalah punca ketidaksetaraan gender di tempat kerja, menurut dua kajian baru mengenai ketidakselesaan dan diskriminasi terhadap ibu.

Secara sederhana: Ibu yang bekerja sering diharapkan bekerja seperti mereka tidak mempunyai anak dan membesarkan anak-anak seolah-olah mereka tidak bekerja.

Kertas penyelidikan, diterbitkan secara berasingan (pertama, kedua) dalam Demografi, menunjukkan bagaimana jadual yang tidak fleksibel dan amalan pengambilan pekerja yang berat sebelah, digabungkan dengan norma budaya gender berdasarkan pencari nafkah dan pengasuhan, menyebabkan diskriminasi terhadap ibu dan mengekalkan ketidaksamaan jantina yang ada di tempat kerja.

Penyelidikan ini juga memperingatkan mengapa ibu mungkin menghadapi peningkatan pasca pandemi diskriminasi di tempat kerja, menurut Patrick Ishizuka, penolong profesor sosiologi di Washington University di St. Louis.

"Pandemi ini telah membuka mata kita terhadap perjuangan yang dihadapi oleh ibu bapa yang bekerja - terutama ibu," kata Ishizuka.

"Ibu-ibu telah memikul beban pengasuhan secara tidak proporsional selama wabah itu. Akibatnya, mereka juga cenderung putus tenaga pekerja, mengurangkan waktu kerja mereka, atau menggunakan peruntukan cuti keluarga yang dimungkinkan melalui Akta Tindak Balas Coronavirus Pertama Keluarga. Dan untuk ibu bapa yang telah dapat bekerja dari jauh, status ibu bapa mereka lebih menonjol daripada sebelumnya dengan anak-anak muncul di Zoom atau didengar di latar belakang.

"Keprihatinan saya adalah bahawa daripada membuat dasar untuk menyokong keluarga, majikan akan lebih cenderung melakukan diskriminasi terhadap ibu kerana mereka akan menganggap mereka kurang komited terhadap pekerjaan mereka," katanya.

Diskriminasi terhadap ibu yang bekerja

Penyelidikan sebelumnya mengenai diskriminasi majikan terhadap ibu dalam proses pengambilan pekerja telah memfokuskan secara eksklusif pada wanita berpendidikan perguruan dalam pekerjaan profesional dan pengurusan. Tidak banyak yang diketahui mengenai sama ada ibu yang kurang berpendidikan yang menavigasi pasaran buruh bergaji rendah mengalami kekurangan yang serupa.

Untuk mengkaji diskriminasi di seluruh pasaran buruh, Ishizuka melakukan eksperimen lapangan di mana dia mengemukakan 2,210 permohonan fiktif untuk pekerjaan bergaji rendah dan profesional / pengurusan di enam bandar AS. Untuk setiap jawatan, dia mengemukakan dua permohonan yang serupa. Satu-satunya perbezaan adalah bahawa satu aplikasi merangkumi isyarat keibuan, seperti pekerjaan sukarelawan Persatuan Ibu Bapa dan Guru, sementara aplikasi yang lain - juga untuk calon wanita - menyenaraikan pekerjaan sukarelawan dalam organisasi yang tidak berkaitan dengan ibu bapa.

Di seluruh pekerjaan, kadar panggilan balik jauh lebih rendah bagi ibu berbanding wanita tanpa anak. Dalam pekerjaan perkhidmatan bergaji rendah, 26.7% wanita tanpa anak mendapat panggilan balik berbanding 21.5% ibu. Begitu juga, 22.6% pemohon wanita tanpa anak menerima panggilan balik untuk jawatan profesional dan pengurusan, berbanding 18.4% untuk ibu.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

"Penemuan menunjukkan bahawa diskriminasi tidak terbatas pada wanita dengan ijazah perguruan dalam pekerjaan profesional intensif waktu," kata Ishizuka. "Di segmen pasar buruh, ibu tampaknya juga kurang beruntung pada tahap pengambilan pekerja."

Dan anggaran diskriminasi terhadap ibu mungkin konservatif kerana pemohon wanita tanpa anak tidak memberi isyarat bahawa mereka bukan ibu bapa, kata Ishizuka. Sebilangan majikan cenderung menganggap bahawa pemohon ini juga mempunyai anak.

Ibu yang bekerja bersedia untuk bekerja ... bila-bila masa

Menurut Ishizuka, diskriminasi terhadap ibu mungkin disebabkan oleh konflik antara komitmen masa yang dirasakan perlu untuk menjadi "ibu yang baik" dan pekerja yang ideal. Walaupun banyak pekerja profesional dan pengurusan diharapkan bekerja sepanjang masa, pekerja perkhidmatan bergaji rendah dijangka bekerja pada bila-bila masa, katanya.

"Ketidakselesaan pada waktu kerja menimbulkan konflik keluarga-keluarga yang akhirnya mendorong ibu keluar dari tenaga kerja."

"Norma budaya yang ibu akan memikul tanggungjawab utama untuk anak-anak bertentangan langsung dengan norma-norma bahawa pekerja harus bebas dari kewajiban keluarga," kata Ishizuka. “Majikan sering mempersoalkan komitmen dan kemampuan ibu untuk bekerja berjam-jam atau melakukan perjalanan. Tidak hairanlah, bapa tidak menghadapi soalan yang sama. ”

Ishizuka juga menemui bukti bahawa majikan mendiskriminasi ibu dengan lebih kuat apabila tuntutan tertentu disenaraikan dalam iklan pekerjaan. Dalam kajian ini, kebarangkalian ibu untuk menerima panggilan balik adalah 5.7, 6.6, dan 13.6 mata peratusan lebih rendah apabila tekanan masa, kolaborasi, dan keperluan perjalanan, masing-masing, disenaraikan dalam iklan pekerjaan profesional / pengurusan.

"Seiring dengan tekanan waktu, keperluan kolaborasi membatasi fleksibiliti ketika dan di mana pekerjaan dilakukan, yang memerlukan pekerja berada di sekitar lebih banyak pekerja dan klien pada waktu-waktu tertentu," kata Ishizuka.

"Sekiranya majikan menganggap bahawa ibu akan kurang dapat memenuhi tuntutan waktu yang tidak fleksibel, mereka mungkin melakukan diskriminasi yang lebih kuat terhadap ibu apabila pekerjaan memerlukan kerjasama. Jenis tuntutan pekerjaan ini sangat biasa dalam pekerjaan profesional dan pengurusan. "

Dalam pekerjaan dengan gaji rendah, majikan nampaknya melakukan diskriminasi yang serupa terhadap ibu tanpa mengira sama ada waktu tidak standard — seperti malam atau hujung minggu — diperlukan. Namun, apabila iklan pekerjaan menunjukkan ketidakstabilan penjadualan, ibu 10.1 mata peratusan kurang mendapat panggilan balik daripada wanita tanpa anak.

Pekerjaan yang tidak fleksibel untuk ibu yang bekerja

Dalam makalah yang terpisah, Ishizuka dan pengarang bersama Kelly Musick dari Cornell University, mengkaji bagaimana struktur dan pampasan waktu kerja membentuk ketidaksetaraan gender di pasaran buruh. Dengan menggunakan data individu dari panel Survei Pendapatan dan Penyertaan Program perwakilan nasional baru-baru ini, bersama dengan data ciri pekerjaan dari Kajian Komuniti Amerika, Ishizuka dan Musick meneliti kesan ketidakfleksibelan pekerjaan terhadap pekerjaan bagi ibu, ayah, dan wanita tanpa anak baru.

Mereka mendapati bahawa wanita yang bekerja dalam pekerjaan dengan saham yang lebih tinggi bekerja 40 atau lebih jam seminggu dan pekerjaan yang membayar premium upah yang lebih tinggi untuk jam yang lebih lama sebelum kelahiran pertama secara signifikan cenderung untuk bekerja selepas kelahiran. Mereka tidak menemukan hubungan yang serupa antara waktu kerja yang tidak fleksibel dan pekerjaan untuk bapa atau wanita tanpa anak.

Kebarangkalian ibu untuk bekerja selepas kelahiran sangat bergantung pada pekerjaan sebelum kelahiran mereka. Di antara wanita dalam pekerjaan yang fleksibel — didefinisikan sebagai mereka yang 1 sisihan piawai di bawah rata-rata dalam waktu kerja tidak fleksibel — dianggarkan 79.2% wanita terus bekerja selepas kelahiran. Sebaliknya, hanya 67.6% wanita dalam pekerjaan yang tidak fleksibel — mereka yang merupakan 1 sisihan piawai di bawah rata-rata dalam ketidakselarasan jam kerja — terus bekerja selepas kelahiran.

"[Hasil] menggambarkan bagaimana keputusan pekerjaan individu dikekang bersama oleh struktur pasar tenaga kerja dan norma budaya gender yang berterusan mengenai pencari nafkah dan pengasuhan," tulis penulis.

"Ketidakselesaan pada waktu kerja menimbulkan konflik keluarga-keluarga yang akhirnya mendorong ibu keluar dari tenaga kerja."

Mengapa sambilan tidak berfungsi untuk ibu yang bekerja

Penemuan ini penting kerana walaupun gangguan kerja yang singkat dapat mengakibatkan gaji dan kos kerjaya jangka panjang yang besar dan menyukarkan ibu untuk mencari pekerjaan di masa depan. Dasar dan struktur tempat kerja yang membolehkan lebih ramai ibu mengekalkan pekerjaan selepas kelahiran dapat menggerakkan jarum untuk menutup jurang upah gender.

Menurut Ishizuka, pekerjaan sambilan bukanlah pilihan yang sesuai untuk kebanyakan kerjaya kerana insurans kesihatan yang disediakan syarikat bergantung pada bekerja sepenuh masa dan kadar setiap jam sering dipotong dengan ketara bagi pekerja sambilan.

Sebaliknya, banyak negara Eropah telah menurunkan minggu kerja sepenuh masa standard mereka kepada lingkungan yang lebih mesra keluarga di bawah 40 jam. Selain itu, pekerja di negara-negara ini mempunyai hak untuk mengurangkan waktu kerja tanpa rasa takut kehilangan pekerjaan atau menghadapi diskriminasi. Bukan secara kebetulan, pekerjaan wanita lebih tinggi di negara-negara dengan dasar yang menyokong waktu kerja yang fleksibel.

"Penyelidikan kami menunjukkan bahawa corak kerja gender di pasaran rumah dan buruh terus dibentuk oleh norma budaya yang mengikat kebapaan terutama untuk pekerjaan sepenuh masa dan keibuan kepada pengasuhan yang memusatkan perhatian pada anak-anak."

sumber: Universiti Washington di St. Louis

Tentang Pengarang

Sara Savat-WUSTL

 

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

VOICES INNERSELF

kumpulan individu berbilang kaum berdiri untuk bergambar kumpulan
Tujuh Cara Anda Boleh Menunjukkan Hormat kepada Pasukan Pelbagai Anda (Video)
by Kelly McDonald
Penghormatan amat bermakna, tetapi tiada kos untuk diberikan. Berikut ialah cara anda boleh menunjukkan (dan…
gajah berjalan di hadapan matahari terbenam
Gambaran Keseluruhan Astrologi dan Horoskop: 16 - 22 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
foto Leo Buscaglia dari kulit bukunya: Living, Loving and Learning
Cara Mengubah Kehidupan Seseorang Dalam Beberapa Saat
by Joyce Vissell
Kehidupan saya berubah secara dramatik apabila seseorang mengambil detik itu untuk menunjukkan kecantikan saya.
gambar komposit gerhana bulan penuh
Gambaran Keseluruhan Astrologi dan Horoskop: 9 - 15 Mei 2022
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
seorang lelaki menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membenarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menulis perkara adalah cara yang baik untuk mempraktikkan kebenaran.
pasangan muda, memakai topeng pelindung, berdiri di atas jambatan
Jambatan Penyembuhan: Virus Corona yang dihormati...
by Laura Aversano
Pandemik Coronavirus mewakili arus dalam realiti psikik dan fizikal kita yang…
silouhette seseorang yang duduk di hadapan kata-kata seperti belas kasihan, penuh perhatian, menerima, dll.
Inspirasi Harian: 6 Mei 2022
by Marie T, Russell, InnerSelf.com
Apakah jenis guru yang tinggal di kepala anda?
Penyelesaian Sebenar untuk Krisis Politik di Amerika: Pandangan Dunia Kuantum Integratif
Penyelesaian Sebenar untuk Krisis Politik: Pandangan Dunia Kuantum Integratif
by Amit Goswami, Ph.D.
Semasa Donald Trump terpilih sebagai Presiden Amerika Syarikat pada tahun 2016, setiap orang yang sedar secara politik…
Bermula Untuk Lihat Dalam: Cara-cara Dunia
Bermula Untuk Lihat Dalam: Cara-cara Dunia
by LouAnne Ludwig
Dia tidak menyedari bahawa ini berlaku seperti semua orang yang pernah dia temui atau kenal. Setiap…
Dari Kotoran ke Tanah: Kotoran Hidup Menjadikan Potensi Pertumbuhan Cemerlang
Dari Kotoran ke Tanah: Kotoran Hidup Menjadikan Potensi Pertumbuhan Cemerlang
by Alan Cohen
Sekiranya anda atau saya berjumpa dengan Joe semasa bertanding komedi, kami mungkin menilai dia sebagai orang yang kasar atau…

READ PALING

05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain (Video)
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
membeli-belah apabila tuhan menyayangi anda 4 8
Bagaimana Perasaan Disayangi Tuhan Mengurangkan Perbelanjaan Pembaikan Diri
by Universiti Duke
Orang Kristian yang rohani atau beragama kurang berkemungkinan untuk membeli produk peningkatan diri…
branin jirim kelabu dan putih 4 7
Memahami Jirim Kelabu dan Putih Otak
by Christopher Filley, Universiti Colorado
Otak manusia adalah organ seberat tiga paun yang sebahagian besarnya masih menjadi teka-teki. Tetapi kebanyakan orang pernah mendengar…
mata meramal kesihatan 4 9
Perkara yang Mata Anda Dedahkan Mengenai Kesihatan Anda
by Barbara Pierscionek, Universiti Anglia Ruskin
Para saintis di University of California, San Diego, telah membangunkan aplikasi telefon pintar yang boleh…
seorang lelaki menulis surat
Menulis Kebenaran dan Membenarkan Emosi Mengalir
by Barbara Berger
Menulis perkara adalah cara yang baik untuk mempraktikkan kebenaran.
05 08 membangunkan pemikiran belas kasihan 2593344 selesai
Membangunkan Pemikiran Ihsan Terhadap Diri dan Orang Lain
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Apabila orang bercakap tentang belas kasihan, mereka kebanyakannya merujuk kepada belas kasihan kepada orang lain... untuk…
gambar kaki kosong seseorang berdiri di atas rumput
Amalan untuk Membumikan dan Menuntut Semula Hubungan Anda dengan Alam Semula Jadi
by Jovanka Ciares
Kita semua mempunyai hubungan ini dengan alam dan seluruh dunia: ke bumi, ke air, ke udara, dan ke…
foto Leo Buscaglia dari kulit bukunya: Living, Loving and Learning
Cara Mengubah Kehidupan Seseorang Dalam Beberapa Saat
by Joyce Vissell
Kehidupan saya berubah secara dramatik apabila seseorang mengambil detik itu untuk menunjukkan kecantikan saya.

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.