Apa yang Kita Boleh Belajar Daripada Kuda untuk Hubungan di Tempat Kerja dan Di Rumah

Apa yang Boleh Kita Ajarkan Kuda

Belajar untuk berkongsi kuasa adalah cabaran abad kedua puluh satu.

Lelaki dan wanita dengan latar belakang pendidikan dan ekonomi yang pelbagai dapat mengakses maklumat dan sumber yang tidak ada pada mereka sedekad yang lalu. Hari ini, sesiapa yang mempunyai idea hebat dapat mengumpulkan wang dalam talian, memesan bekalan yang dihantar ke pintu, dan mengandung syarikat berjuta-juta dolar di sudut ruang bawah tanah atau garaj.

Dalam budaya global kita, bukan sahaja wartawan dan ahli politik yang menyebarkan maklumat dan berkongsi pandangan. Orang-orang di seluruh dunia menonton drama ketika mereka terungkap seketika untuk momen, empati, dan menyertai perbualan antarabangsa yang kadang-kadang mengubah fikiran dan kehidupan.

Akibatnya, bentuk kepemimpinan perintah-dan-kawalan tiba-tiba kurang relevan - dan dalam perjalanan untuk menjadi mati pucuk dan, akhirnya, usang.

Namun, setelah lima ribu tahun model hierarki, berorientasikan penaklukan, memerlukan masa, imaginasi, dan eksperimen untuk mengubah corak lama. Blok kejayaan muncul setiap hari apabila orang kekurangan kemahiran interpersonal yang canggih untuk berkolaborasi dengan rakan sekerja, pekerja, pelanggan - dan ahli keluarga, dalam hal ini. Tetapi kami berada di landasan yang betul.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Perisikan Emosi (EQ) vs IQ

Dalam dua puluh tahun yang lalu, banyak telah ditulis tentang kepentingan kecerdasan emosi dan sosial di tempat kerja - walaupun dalam bidang teknikal di mana jenius berkembang. Satu kajian bercita-cita tinggi, yang dijalankan oleh UC Berkeley, mengikuti lapan puluh lima calon PhD dalam pelbagai bidang saintifik disiplin selama tempoh empat puluh tahun. Hasilnya mengejutkan: kecerdasan emosi tinggi (EQ) ternyata empat kali lebih penting dalam menentukan kejayaan profesional daripada IQ mentah dan latihan.

Sebagai Bob Wall, pengarang Coaching for Intelligence Emotional dan Hubungan Kerja suka mengatakan, "IQ dan latihan membawa anda di arena; EQ membantu anda memenangi permainan. "

Sama seperti penyesuaian fizikal memerlukan konsistensi dan dedikasi, kecergasan emosi tidak berlaku dalam semalam. Tetapi ada satu lagi cabaran yang meningkatkan tarafnya: Kami, sebagai spesies, ditugaskan untuk menulis ulang buku permainan untuk era baru sukan egaliter, dan peraturannya berubah dengan cepat.

Sekilas Masa Depan

Apabila saya dinaikkan pangkat ke kedudukan pengurusan di 1980s, tidak ada kajian untuk mengesahkan apa yang masih longgar, kadang-kadang menolak, yang disebut sebagai "kemahiran lembut." Istilah "kecerdasan emosi" tidak muncul sehingga 1990.

Ia mengambil masa enam tahun lagi untuk Daniel Goleman untuk menerbitkan buku berpengaruhnya, Kecerdasan emosi. Tajuknya yang sama pentingnya Kepimpinan Primal (dengan Richard Boyatzis dan Annie McKee) dan Perisikan Sosial: Sains Baru Hubungan Manusia masing-masing tidak dibebaskan sehingga tahun 2002 dan 2006. Buku-buku ini dan buku-buku lain oleh pihak berkuasa sejak itu telah menjual berjuta-juta salinan. Populariti mereka adalah bukti kepada sesuatu yang penting yang tidak disebutkan namanya terlalu lama.

Gajah di dalam bilik

Selama dua puluh tahun berikutnya, saya bekerja dalam konteks bukan untung, korporat, bebas, keusahawanan, dan juga terapeutik, kadang-kadang sebagai pengurus, kadang-kadang sebagai pekerja yang mengambil peranan kepemimpinan tidak rasmi, dan kadang-kadang sebagai kolaborator, pendidik, ahli lembaga atau perunding . Lama kelamaan, saya mula melihat corak.

Orang-orang yang bijak, baik bermakna yang secara teknis dicapai dalam pelbagai bidang mempunyai kesulitan bergaul. Walaupun kebanyakan mengatakan bahawa mereka merasa disekat oleh struktur hierarki tradisional, konflik yang melemahkan terlalu kerap berlaku apabila para profesional yang sama diberi pengecualian bebas untuk mempersoalkan status quo, eksperimen, dan mencipta sesuatu yang baru dengan orang lain.

Walaupun saya menjangkakan hal ini dalam persekitaran perniagaan dan politik yang sangat kompetitif, saya paling terkejut dengan tingkah laku orang di bidang penyayang. Saya berjumpa dengan beberapa ahli psikologi yang berpengalaman, misalnya, yang akan membuat malapetaka dalam situasi inovatif di mana tidak ada pemimpin yang dilantik secara rasmi. Mereka sepertinya hanya berfungsi dengan baik ketika mereka adalah tokoh berwenang atau menangguhkan seseorang yang mereka anggap bertanggung jawab. Walaupun pesakit mereka menyayangi mereka, ahli terapi yang berpengalaman ini tidak dapat berkolaborasi dengan rakan sebaya.

Hasil daripada menyaksikan semua jenis tingkah laku tidak produktif dalam bidang perkhidmatan korporat dan sosial, saya terus mencari alat komunikasi interpersonal yang lebih cekap, dan saya mula mengajar kemahiran ini kepada organisasi dan pelanggan individu. Penelitian yang semakin meningkat mengenai kecerdasan emosi tentunya membantu. Namun, yang paling saya nyatakan adalah kekuatan, yang sangat sedikit orang, termasuk saya pada awalnya, bersedia - atau dapat - untuk berbincang.

Sebilangan besar profesional menghindari masalah ini, dengan diam-diam menahan pelbagai cara yang tidak berfungsi sehingga orang dewasa yang bersesuaian dengan baik berjuang untuk merundingkan keperluan mereka dan mendapatkan pengaruh. Mainan kekuatan banyak berlaku dalam situasi yang paling jinak - kadang-kadang secara terang-terangan, tetapi lebih kerap daripada tidak melalui gerakan tersembunyi, pasif-agresif.

Ia seolah-olah tiada siapa yang tahu bagaimana untuk membincangkan tentang gajah lembu di dalam bilik, apatah lagi mengajarnya bagaimana bermain dengan baik dengan orang lain.

Kuda Kuda

Menggunakan kuasa dengan baik bukan kemahiran yang lembut. Walau bagaimanapun, ia memerlukan integrasi kepimpinan dan kecerdasan sosial yang canggih untuk menyalurkan daya letupan yang berpotensi menjadi sumber tenaga yang terfokus dan baik. Saya mula-mula mengalami keseimbangan ini dengan bekerja dengan kuda, bukan orang.

Di musim sejuk 1993, saya tinggal di Tucson, Arizona. Selepas menghadiri beberapa konsert dan mendaki beberapa laluan kaktus, saya memutuskan untuk melakukan sesuatu yang berbeza: Saya mengambil salah satu daripada banyak tunggangan kuda jejak yang diiklankan di sekitar bandar. Pengalaman itu begitu tenang, luas, dan menyegarkan bahawa saya membeli kuda pertamanya, Nakia, hujung minggu berikut.

Maksud saya adalah untuk menunggang padang pasir untuk melarikan diri dari dunia hal ehwal manusia yang kadang-kadang mengecewakan. Namun, kuda cantik dan sengaja saya mempunyai sesuatu yang lain dalam fikiran. Nakia, bekas lumba kuda Thoroughbred, menguji saya setiap langkah. Banyak taktik dan strategi yang saya pelajari berurusan dengan orang tidak bekerja dengannya.

Namun satu perkara yang pelik mula berlaku. Ketika saya menjadi lebih mahir memotivasi kuda saya, menumpukan perhatiannya, dan memperoleh penghormatannya, hubungan di rumah dan bekerja dengan baik. Orang berkomentar mengenai perubahan itu, namun tiada siapa yang dapat menentukan apa yang telah beralih. Plot itu menebal kerana saya mendapat lebih banyak pengetahuan mengenai kelakuan kuda naluri.

Apa Yang Bekerja untuk Stallion Yang Tidak Terjaga Bekerja untuk Orang yang Sulit

Berdasarkan pemerhatian saya bagaimana kepimpinan, dominasi, dan kerjasama bekerja bersama dalam kawanan yang berfungsi dengan baik, saya mula melihat dinamika kuasa nonverbal antara manusia yang memperkuat corak yang tidak produktif. Lebih-lebih lagi, teknik yang saya gunakan untuk mendapatkan kepercayaan dari kuda-kuda kuda yang tidak berat sebelah bekerja dengan baik dengan orang yang sukar. Saya mengesyaki bahawa dengan sedikit pengubahsuaian, saya bahkan boleh mengajar kemahiran ini untuk tidak ada khidmat nasihat untuk digunakan di rumah dan kerja, tetapi membangunkan program sebegini akan memakan masa.

Selama lapan tahun akan datang, saya mengunjungi pusat-pusat berkuda utama dan terapeutik, menemubual pakar dalam semua bidang yang berkaitan, mempelajari pelbagai teknik menunggang dan latihan, dan bereksperimen dengan kawanan saya yang semakin meningkat.

Pelanggan pertama saya adalah penunggang kuda yang berurusan dengan "kuda masalah." Apabila saya perlahan-lahan menjadi lebih berjaya dalam mengajar kepemimpinan yang tidak agresif, hubungan yang saling menghormati, dan kemahiran menyelesaikan konflik, sesuatu yang mendalam - namun, dari sudut pandangan saya, dapat diramalkan - berlaku kepada pelajar saya. Kehidupan mereka di rumah dan pekerjaan bertambah baik juga. Dan saya mula meninjau kembali impian saya untuk membuat program untuk orang-orang yang tidak bernasib baik untuk mendapat manfaat daripada mempelajari kemahiran yang sama ini dalam aktiviti yang tidak selamat.

Ia adalah masa yang menarik. Namun, kepingan itu perlu diterangkan apa orang boleh belajar dari kuda tidak sepenuhnya dibangunkan oleh 1990 akhir. Pada masa itu, psikoterapi yang diperuntukkan secara equine hanya muncul dari bidang menunggang terapeutik, dan para ekuestrial arus perdana hanya mula menerima idea bahawa kuda adalah makhluk hidup dengan martabat dan kebijaksanaan semua mereka sendiri.

Jadi, anda boleh membayangkan betapa sukarnya untuk menerangkan kepada orang-orang yang ketika saya tertarik dan ternyata terinspirasi oleh potensi terapi yang disediakan oleh kuda, saya paling berminat untuk bekerjasama dengan kuda untuk membantu orang yang disebut "orang yang diselaraskan dengan baik" bagaimana untuk cemerlang dalam kehidupan dan bekerja.

Kebijaksanaan yang tidak dijangka

Dalam enam bulan di antara menghantar manuskrip akhir [Kuasa Kumpulan] dan penerbitan hardcovernya, saya mengembangkan apa yang akhirnya saya sebut "Lima Peranan Master Herder", dan saya bereksperimen dengan keberkesanannya pada pelanggan dan kakitangan. Dengan bekerjasama dengan rakan saya Juli Lynch, PhD, saya juga membuat penilaian kendiri untuk membantu klien menilai peranan mana mereka menunjukkan kecekapan atau bakat dan peranan mana yang mereka hindari atau tinggalkan.

Dalam melakukan penyelidikan untuk Kuasa Kumpulan, Saya mendapati bahawa selama beribu-ribu tahun, "Master Herders" dalam budaya pastoral nomadik telah membentuk kepimpinan kepimpinan yang beragam, sosial yang menggabungkan lima peranan, yang saya sebut Dominant, Pemimpin, Pengasuh / Sahabat, Sentinel, dan Pemangsa.

Saya menyedari pendekatan bernuansa yang sama untuk kepemimpinan dan organisasi sosial ini mesti dibangkitkan semula, pada awal abad ke-XNUMX, jika kita berharap dapat memotivasi suku moden yang berwibawa, mudah alih, inovatif, dan dapat menyesuaikan diri untuk saling menyokong satu sama lain melalui musim kering yang tidak dapat dielakkan dan keraguan hidup ketika kita bergerak dengan lebih setia dan yakin ke arah padang rumput hijau dari potensi manusia yang belum dimanfaatkan.

Cabaran

Menggunakan peranan ini, secara sedar dan lancar, mungkin kelihatan seperti tugas yang luar biasa pada pandangan pertama, tetapi saya berjanji kepada anda, mereka mudah dikenali, bahkan di kalangan manusia yang disebut. Rata-rata orang dewasa sudah pandai menggunakan lebih dari satu orang. Tetapi idea individu membangun dan menyeimbangkan kelima-lima peranan ini untuk kebaikan keluarga, perniagaan, dan masyarakat tempatan - dan global - yang semakin luas menjanjikan sesuatu yang lebih bercita-cita tinggi: lompatan dalam evolusi sosial kemanusiaan itu sendiri, yang membantu besar bilangan orang untuk menjadi orang dewasa yang diberi kuasa dan benar-benar berakal.

Dalam usaha ini, kita mesti secara sedar memanfaatkan kebijaksanaan yang telah dipromosikan oleh alam semula jadi selama ribuan tahun. Dalam budaya kita yang tidak aktif, hanya sedikit orang - bahkan penunggang berkuda yang berpengalaman - menyedari bahawa dalam kawanan herbivora yang bebas berkeliaran, Pemimpin dan haiwan yang dominan sering menjadi dua individu yang berbeza, bahawa mereka melakukan fungsi khusus yang penting untuk kesejahteraan kumpulan, dan bahawa yang lain tiga peranan juga menyumbang kepada fungsi sistem sosial yang sihat - walaupun manusia tidak terlibat.

Namun, kebanyakan haiwan, Homo sapiens termasuk, ditarik ke arah beberapa peranan, sambil mengabaikan, menghindari, atau secara langsung menolak yang lain. Kecenderungan ini tidak hanya membuat semua orang dalam keadaan tertangkap; ia mempunyai kecenderungan untuk mendatangkan malapetaka dalam situasi yang mencabar - kecuali kawanan atau suku itu diuruskan oleh pemimpin luar biasa yang, seperti Master Herder dalam budaya pastoral tradisional, mampu menggunakan pelbagai peranan sebagai alat, dan bukan hanya mengenalinya atau dua.

Kebenaran yang sederhana dan menjengkelkan yang berterusan adalah bahawa setiap peranan mempunyai sisi bayangan yang menghasilkan tingkah laku yang tidak berfungsi ketika terlalu ditekankan. Kita sedia maklum, misalnya, orang yang berpegang teguh pada peranan Dominan atau peranan Predator dapat menjadi sangat merosakkan dalam perniagaan, keluarga, dan tentunya dalam politik.

Rata-rata diktator anda mengambilnya selangkah lebih jauh, menggabungkan peranan Dominan dan Predator dan memperbudak dan mengorbankan orang untuk berkembang maju dengan perbelanjaan mereka. Tetapi ramai orang tidak menyedari bahawa kedua-dua peranan ini berguna, sebenarnya perlu, apabila dipisahkan dan digunakan dengan berhati-hati, untuk tujuan yang sangat spesifik, oleh orang yang mahir dalam bentuk kekuatan yang tidak disukai: orang yang tahu kapan dan bagaimana menggunakan kelima-lima peranan untuk kebaikan suku.

Bagi banyak orang, ini juga berlawanan dengan intuisi, tetapi akhirnya memberi pencerahan, untuk menyedari bahawa walaupun peranan Nurturer / Companion boleh memberi kesan toksik pada organisasi dan keluarga apabila fungsi ini terlalu ditekankan pada seseorang.

© 2016 oleh Linda Kohanov. Digunakan dengan kebenaran daripada
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA. www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Peranan Lima Pemelihara Guru: Model Revolusi Kepimpinan Sosial Secara Pintar oleh Linda Kohanov.Lima Peranan seorang Pemagih Guru: Satu Model Revolusi untuk Kepimpinan Sosial Secara Pintar
oleh Linda Kohanov.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Linda Kohanov, penulis buku laris The Tao of EquusLinda Kohanov, pengarang buku terlaris Tao of Equus, bercakap dan mengajar di peringkat antarabangsa. Beliau telah menubuhkan Eponaquest Worldwide untuk meneroka potensi penyembuhan bekerja dengan kuda dan menawarkan program pada segala-galanya dari kecerdasan emosi dan sosial, kepimpinan, pengurangan tekanan, dan keibubapaan untuk membina konsensus dan kesedaran. Laman web utamanya adalah www.EponaQuest.com.

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Malay Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.