Maggot burger dapat membantu menyelesaikan rasa lapar dunia

Tergoda? Pengambilan beberapa burger maggot di Zoo London. Imej: Oleh Cory Doctorow, melalui Wikimedia Commons

Burger maggot mewah untuk makan malam? Memakan haiwan dan tumbuhan yang memberontak banyak dari kita dapat mengurangkan rasa lapar yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Makanan burger maggot, lendir hijau dan rumput laut mungkin tidak menarik bagi kebanyakan orang, tetapi para saintis mengatakan bahawa sangat penting jika dunia menghindari kekurangan zat makanan.

"Makanan baru" ini, seperti yang disebut oleh para peneliti, mungkin terdengar menjijikkan bagi beberapa budaya, tetapi idea di baliknya sangat serius. Ia tidak mengesyorkan memakan bahan mentah, atau dimasak, tetapi diproses menjadi makanan yang lebih biasa.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Ia telah dikembangkan oleh pasukan di Pusat Pengajian Risiko Eksistensi (CSER) di University of Cambridge, UK, yang menerima bahawa mengetahui apa yang terdapat dalam resipi merupakan halangan yang berpotensi untuk makanan baru, jadi "pertimbangan harus diberikan kepada preferensi gastronomi (orang)." Penyelidikan mereka diterbitkan dalam jurnal Makanan Alam.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah menjijikkan adalah dengan membuat pasta, burger, bar tenaga dan makanan serupa untuk melihat dan merasakan seperti biasa, sambil mengandung larva serangga atau mikro-dan makro-alga.

"Makanannya suka kelapa gula, lalat, cacing makan dan alga bersel tunggal seperti chlorella, berpotensi memberikan diet yang sihat dan tahan risiko yang dapat mengatasi kekurangan zat makanan di seluruh dunia, ”kata Dr Asaf Tzachor, pengarang pertama laporan tersebut.

Berjuta-juta berisiko

“Sistem makanan kita sekarang terdedah. Ia terdedah kepada banyak risiko - banjir dan embun beku, kekeringan dan musim kering, patogen dan parasit - yang mana peningkatan dalam produktiviti tidak akan berubah. Untuk membuktikan bekalan makanan kita di masa hadapan, kita perlu menggabungkan cara pertanian yang sepenuhnya baru ke dalam sistem semasa. "

Pasukan mengatakan kejutan baru-baru ini mengenai pandemi Covid-19, ditambah dengan kebakaran dan kekeringan di Amerika Utara, wabak demam babi Afrika yang mempengaruhi babi di Asia dan Eropah, dan kawanan belalang gurun di Afrika Timur, telah menunjukkan betapa rentannya pemanenan dan jaringan pengedaran dunia terhadap peristiwa di luar kawalan manusia - dan bagaimana peningkatan berjuta-juta orang akan menderita kecuali kita menggunakan makanan baru. Masalahnya hanya akan bertambah apabila pemanasan iklim semakin meningkat.

Makanan baru ini dapat ditanam di persekitaran terkawal dalam jumlah besar hampir di mana sahaja, kerana tidak bergantung pada cuaca. Ini berarti mereka dapat dihasilkan di mana kekurangan zat makanan sudah banyak terjadi, meningkatkan diet anak-anak yang mengalami pertumbuhan yang terhambat.

Pada masa ini dua bilion orang mengalami kekurangan makanan, dengan 690 juta lebih kekurangan makanan, di antaranya 340 juta kanak-kanak diberi makanan yang buruk.

Alga, rumput laut dan larva lalat tentera, cacing makan dan lalat rumah dapat ditanam di lingkungan tertutup dalam bekas yang ditumpuk satu sama lain. Walaupun setiap spesies mempunyai keperluan serangga dan ladang ganggang yang sedikit berbeza, setelah dibentuk, dapat menggunakan banyak wadah dan sistem automatik. Mereka juga akan memberikan manfaat tambahan menggunakan sisa organik sebagai stok makanan untuk lalat dan alga.

“Sistem makanan kita sekarang terdedah. Ia terdedah kepada banyak risiko ”

Mereka akan menghindari masalah cuaca buruk yang dialami oleh sistem pertanian lain, dan akan menghilangkan keracunan makanan seperti salmonella. Pengurusan yang betul akan membolehkan penanam menyesuaikan pengeluaran untuk memenuhi permintaan yang berubah.

Satu kelebihan lain ialah sistem ini dapat beroperasi dalam iklim apa pun, sehingga dapat digunakan di berbagai belahan dunia di mana makanan itu harus dikonsumsi, mengurangi kebutuhan rantai bekalan yang panjang. Ini sangat penting di tempat-tempat seperti kepulauan Pasifik di mana, para penyelidik mengatakan, "pertanian yang lemah dan pengambilan makanan yang kekurangan nutrien menyumbang kepada stunting pada anak-anak, dan anemia kekurangan zat besi pada wanita usia reproduktif."

Namun, walaupun sistem baru ini tidak bergantung pada cuaca atau cahaya, mereka memerlukan keadaan stabil yang lain, terutamanya bekalan elektrik yang baik. Oleh itu, adalah penting untuk memastikan bahawa kilang makanan baru didirikan di tempat-tempat di mana pengurusan dilindungi dari kejutan luar dan tiba-tiba bekalan. Mereka juga harus dilindungi dari kemungkinan pencemaran.

Para penyelidik mendesak "saintis, jurutera, pelabur dan pembuat kebijakan untuk mempertimbangkan makanan masa depan sebagai jalan mitigasi kekurangan zat makanan." Catherine Richards, penyelidik doktoral di CSER, mengatakan: "Kemajuan dalam teknologi membuka banyak kemungkinan untuk sistem bekalan makanan alternatif yang lebih tahan risiko, dan dapat membekalkan nutrisi yang berkelanjutan kepada berbilion orang.

"Pandemik coronavirus adalah salah satu contoh peningkatan ancaman terhadap sistem makanan global kita. Mempelbagaikan diet kita dengan makanan masa depan ini akan menjadi penting dalam mencapai keamanan makanan untuk semua. " - Rangkaian Berita Iklim

Mengenai Penulis

paul coklatPaul Brown adalah editor bersama Rangkaian Berita Iklim. Beliau adalah bekas wartawan alam sekitar untuk akhbar The Guardian dan mengajar kewartawanan di negara-negara membangun. Beliau telah menulis buku 10 - lapan mata pelajaran alam sekitar, termasuk empat untuk kanak-kanak - dan skrip bertulis untuk dokumentari televisyen. Dia boleh dihubungi di [e-mel dilindungi]

Amaran Global: The Last Chance untuk Perubahan oleh Paul Brown.Buku oleh Penulis ini:

Amaran Global: Peluang Terakhir untuk Perubahan
oleh Paul Brown.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

books_solutions

Artikel ini pada asalnya muncul di Rangkaian Berita Iklim

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Denmark Dutch Filipina Finnish French German Greek Bahasa Ibrani Hindi Hungary Indonesian Itali Japanese Korean Malay Norwegian Parsi Poland Portuguese Romania Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.