Mengapa Anda Harus Makan Popcorn Dengan Penyepit - Dan Trik Psikologi Lain Untuk Membuat Kehidupan Lebih Menikmati

Mengapa Anda Harus Makan Popcorn Dengan Penyepit - Dan Trik Psikologi Lain Untuk Membuat Kehidupan Lebih MenikmatiBerikannya pada malam filem seterusnya. Betsy Weber / flickr, CC BY-SA

Ia berlaku dengan cepat. Anda retak membuka sebotol minuman kegemaran anda dan letakkan di bibir anda. Rasa yang lazat adalah sangat menggembirakan. Tetapi semenit kemudian, anda hampir tidak dapat melihat rasa semasa anda meminumnya.

Atau anda membeli kereta baru dan fikir ia akan membuat anda tersenyum setiap kali anda memandu selama bertahun-tahun. Tetapi sebulan kemudian, sensasi itu hilang. Sekarang ia hanya kereta.

Pemadaman ini, dikenali sebagai penyesuaian hedonik, berlaku hampir segala yang menjadikan kita bahagia. Lihatlah sekeliling dan fikirkan betapa anda mula-mula menikmati perkara-perkara yang mengelilingi anda. Kemudian berfikir tentang berapa banyak anda menikmati mereka hari ini.

Bukankah lebih baik untuk mendapatkan beberapa keseronokan awal itu?

Didalam siri kajian tidak lama lagi akan diterbitkan dalam Personaliti dan Sosial Buletin Psikologi, we ditemui yang memakan sesuatu dengan cara yang tidak konvensional meningkatkan kesenangan mereka.

Ini adalah tempat penyepit masuk.

Seni memberi perhatian

Dalam satu kajian, kami meminta peserta 68 untuk makan beberapa popcorn. Walaupun separuh diberitahu untuk makan dengan cara biasa, satu kernel pada satu masa, selebihnya menggunakan sumpit. Kami mendapati bahawa mereka yang makan dengan penyepit menikmati popcorn lebih banyak daripada yang lain, walaupun kedua-dua kumpulan diberitahu untuk makan pada kadar yang perlahan.

Ini adalah kerana sesuatu yang terkenal dengan ahli psikologi: Apabila sesuatu kelihatannya baru, orang akan lebih memperhatikannya. Dan apabila orang memberi perhatian lebih kepada sesuatu yang menyeronokkan, mereka cenderung menikmati lebih banyak lagi.

Inilah sebabnya mengapa ramai orang mencari pelbagai jenis apa yang mereka makan. Kami membeli sesuatu dan menggunakannya untuk sementara waktu sehingga menjadi biasa dan biasa, maka kita membeli sesuatu yang lain berfikir ia akan membuat kita bahagia. Malangnya, penggantian ini mahal, dan, dalam kes seperti rumah dan rumah pasangan, kadang kala pilihan yang sangat melampau sebagai tindak balas kepada kebiasaan yang tidak dapat dielakkan.

Penyelidikan kami mencadangkan satu lagi pilihan: Alih-alih menggantikan sesuatu sebaik sahaja anda menjadi sakit, cubalah memakannya atau berinteraksi dengannya dengan cara yang tidak konvensional.

Buat setiap kiraan sip

Dalam eksperimen lain, kami mempelajari orang 300 kerana mereka menggunakan air.

Mula-mula, kami meminta para peserta untuk menghasilkan cara yang tidak konvensional untuk memakan air. Maklum balas mereka berkisar dari minum dari kaca martini atau cawan perjalanan untuk memukulnya seperti kucing. Satu pun mencadangkan air minuman keluar dari sampul penghantaran.

Mereka kemudiannya diberitahu untuk mengambil lima sips air dan menilai keseronokan mereka selepas setiap minuman. Satu pertiga melakukannya secara normal, satu lagi menyingsap dengan menggunakan salah satu kaedah yang tidak dipilih secara rawak sendiri secara berulang dan selebihnya menggunakan kaedah yang tidak konvensional yang berbeza bagi setiap sip.

Kami mendapati bahawa orang yang minum air dalam cara yang berbeza setiap kali menikmati air mereka yang paling - dengan peningkatan yang lebih besar ke arah akhir ujian rasa. Dengan kata lain, keseronokan mereka tidak merosot dari masa ke masa. Walaupun semua orang menikmati air kurang untuk setiap sip, mereka yang meminumnya dengan cara yang berbeza tidak menunjukkan corak biasa ini keseronokan menurun.

Ini membentangkan penyelesaian yang jarang berlaku kepada fenomena pembaharuan yang hampir sejagat, atau keseronokan menurun yang datang dengan kebiasaan. Selagi anda dapat mencari cara baru dan menarik untuk berinteraksi dengan sesuatu, anda mungkin tidak akan bosan dengannya.

Peluang bisnes

Idea ini tidak sepenuhnya novel, sudah tentu. Banyak syarikat telah mengambil kesempatan daripada konsep ini untuk memberikan pengalaman yang lebih menyeronokkan kepada pelanggan.

Restoran ada di mana makan makan semasa berbaring di katil, sambil melayang di langit dan off model telanjang. Terdapat juga sebuah restoran di mana pengunjung makan telanjang.

Halaman Reddit WeWantPlates membentangkan katalog yang kaya dengan banyak cara yang kreatif dan mengelirukan bahawa restoran menyajikan makanan pelanggan mereka, dari nachos dalam sink kepada ravioli pada garis basuh.

Walaupun tidak ada batasan untuk cara yang berbeza untuk membentangkan perkara lama yang sama, pada satu ketika, kebiasaannya biasanya dipakai. Penyelidikan kami mencadangkan ini adalah peluang yang tidak dijangka untuk perniagaan menawarkan lebih banyak variasi bagaimana makanan tunggal dimakan.

Sebagai contoh, apabila orang makan beberapa keping pizza di sebuah restoran, mereka biasanya memakan mereka semua dengan cara yang sama. Adalah masalah jika orang menikmati kepingan terakhir mereka kurang kerana kenyang, kerana memori kami untuk pengalaman banyak dibentuk oleh apa yang berlaku pada akhir.

Daripada mematikan semua lampu untuk membuat makan lebih menyeronokkan, seperti di trend makan gelap, panti pizza boleh menggalakkan pelanggan mereka makan setiap kepingan dengan cara yang berbeza, seperti biasanya, dilipat separuh, ke belakang, dengan garpu dan pisau, dengan penyepit atau ditutup mata. Sekiranya mereka melakukannya, kami percaya mereka mungkin akan mendapati bahawa pelanggan mereka menikmati slaid terakhir mereka seperti yang pertama.

PerbualanIntinya adalah pelbagai adalah rempah kehidupan, bukan hanya dalam apa yang kita lakukan tetapi juga bagaimana kita melakukannya. Mengetahui ini boleh membantu kedua-dua perniagaan dan pelanggan memaksimakan keseronokan.

Tentang Pengarang

Robert W. Smith, Penolong Profesor Pemasaran, The Ohio State University dan Ed O'Brien, Penolong Profesor Sains Kelakuan, Universiti Chicago

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = spicing up life; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}