Bagaimana Fantasi Media Sosial Dapat Memusnahkan Keyakinan Anda

media sosial boleh merosakkan keyakinan 2 9Kadang-kadang memikatnya di Instagram adalah baik-baik saja. Bruno Gomiero / Unsplash

Sekiranya media sosial adalah seseorang, anda mungkin akan mengelakkannya.

Facebook, Twitter dan Instagram dimuatkan dengan gambar orang yang pergi ke tempat yang eksotik, kelihatan seperti mereka akan berada di sampul Vogue, dan sebaliknya hidup kewujudan dongeng. Dan, seperti semua cerita dongeng, naratif ini merasakan banyak fiksyen.

Apabila anda membandingkan "realiti yang diunjurkan" kepada pengalaman hidup anda, mudah untuk menyimpulkan itu anda tidak mengukur. Penyelidikan menunjukkan bahawa orang dewasa muda sangat terdedah kepada perkara ini fenomena.

Kami juga mengkaji trend ini di kalangan pelajar siswazah, generasi ulama kami: mereka juga, secara tersirat membandingkan diri mereka dengan rakan-rakan mereka, kadang-kadang secara automatik. Kami dilatih secara sosial untuk melakukan ini seperti yang ditunjukkan oleh a litany kajian penyelidikan meneroka hubungan kita dengan orang lain imej yang diunjurkan.

Perbandingan yang tersirat ini boleh mengancam anda keperluan psikologi yang semula jadi: autonomi, kecekapan dan keterkaitan. Bukan sekadar salah satu daripada mereka. KESEMUANYA. Dan perbandingan sebegini telah beralih hidup dalam talian ke arah persaingan yang tidak dapat dielakkan.

Kami banyak kalah dan dihantar keluar oleh orang lain dan ia boleh membuat kita berasa sangat teruk jika kita membiarkannya. Tidak semudah untuk menjadi tidak selamat terhadap diri sendiri dan pencapaian kami berkat torrent "pembaharuan" yang pernah disiarkan oleh kebanyakan orang yang bermaksud baik mencari peluang untuk sambungan dan pengesahan.

Dari mana asalnya?

Media sosial memenuhi hari-hari kita, tetapi ia tidak selalunya. Malah, kelahiran tapak dan aplikasi seperti platform mikro-blog tumblr (2007), pembina perbualan bersaiz kecil Twitter (2006) dan bintang-bintang Instagram (2010) semuanya tiba di scene teknologi seiring dengan revolusi e-book. Walau bagaimanapun, dalam masa satu dekad lagi, alat-alat ini telah meletup di seluruh pelayar kami, ke dalam telefon kami dan ke persepsi diri kami.

Orang kelihatan menghabiskan satu jam sehari dalam pelbagai aplikasi media sosial, yang tidak terlalu kasar jika kita menganggap semua orang hanya menggunakan satu aplikasi. Walau bagaimanapun, kecenderungan untuk pengguna muda untuk memeluk aplikasi media sosial banyak (dan untuk mengakses akaun mereka beberapa kali sehari) adalah meningkatkan.

Apa yang dimaksudkan untuk kebanyakan kita adalah bahawa kita menghabiskan berjam-jam setiap hari berhubung dan memakan kandungan, dari tweet pendek hingga dipentaskan dengan indah #bookstagram Imej-imej untuk selfies dibuat dengan susah payah yang kadangkala membuatnya kelihatan seperti teman-teman kita hidup dalam kehidupan yang glamor, walaupun mereka bangun sebelum fajar untuk menjaga anak-anak mereka.

Kehadiran media sosial tidak semestinya palsu, tetapi sesetengah orang yang berinteraksi dalam ruang ini merasa tekanan untuk melakukan. Dan itu tidak selalu buruk!

Seperti yang dikatakan oleh Amy Cuddy, kadang-kadang ia membantu untuk berpura-pura kita adalah siapa yang kita mahu untuk memberikan diri kita keyakinan untuk berkembang ke hadapan kita. Ada sejarah yang kaya "Bertindak seolah-olah" dalam ruang rohani dan berorientasikan pertumbuhan. Tetapi terdapat satu garis antara "palsu sehingga anda menjadi" dan menghabiskannya gambar menembak petang untuk mendapatkan lebih banyak "suka".

Titik gelap jiwa

Setelah melakukan wawancara 60 dan kaji selidik 2,500 dalam dua kajian berterusan pelajar pasca menengah, penemuan menunjukkan bahawa secara berterusan dibandingkan dengan orang lain dapat merobohkan keyakinan kami cepat.

Sebagai contoh, seorang pelajar PhD tahun pertama memberitahu kami: "Saya berasa seperti kegagalan kerana saya tidak mempunyai sebarang kertas dan saya tidak memenangi biasiswa utama seperti kumpulan lab saya yang lain." Seorang pelajar tahun pertama ?!

Satu lagi mengulas: "Semua rakan saya lebih baik daripada saya, kenapa saya ada di sini?"

Ini adalah pemikir berprestasi tinggi, namun keyakinan mereka sedang dialihkan sebahagiannya kerana media sosial tidak memudahkan perbandingan yang adil.

Kami berharap pengalaman ini unik untuk konteks tertentu, tetapi mereka sentiasa ada. Kami telah menjadi begitu biasa untuk melihat dunia melalui media sosial yang kami berikan kesetaraan palsu dengan pengalaman hidup kami. Secara tersirat kita membandingkan kehidupan kita terhadap sensasi media sosial dan menganggapnya sebagai pertikaian yang adil.

Sudah tentu, duniawi tidak mengukur sehingga media sosial. Jawatan media sosial perlu epik untuk dikongsi.

Hampir tiada sesiapa yang mengepos kemas kini status "meh"; jawatan media sosial kami biasanya pada satu ekstrem atau yang lain, baik atau buruk, dan kami dibiarkan membandingkan realiti individu kami dengan anekdot luar biasa tanpa konteks. Itu semua gula, dengan tiada serat itu.

Ia bukan semua keputusasaan

Walaupun gambar ini agak muram, cara kami melakukan media sosial tidak sepenuhnya merosakkan. Untuk permulaan, kesedaran yang kita semua nampak tentang persembahan tidak rasmi kehidupan manusia yang kita makan dalam talian (dan perbandingan yang menyakitkan yang sering diikuti) juga telah menimbulkan aksi satire kreatif yang subversif.

Salah satu contohnya ialah dari "Ia Seperti Mereka Tahu Kami, "Sebuah subkultur blog / buku / subkultur keibubapaan yang dibina di sekeliling mengambil gambar stok keluarga dan menyediakan kapsyen yang menyemarakkan standard mustahil imej-imej ini kekal. Dan artikel seperti yang baru-baru ini "Bagaimana Menjadi Eksperimen Terkenal Instagram"Mengingatkan kita semua bahawa di sebalik imej yang dibina dengan teliti adalah serangkaian percubaan yang gagal dan usaha kadang-kadang tidak masuk akal untuk menangkap pukulan yang sempurna.

Bagaimana Fantasi Media Sosial Dapat Memusnahkan Keyakinan AndaSelalu dibandingkan dengan orang lain tidak baik untuk kita. Pj Accetturo / Unsplash

Terdapat satu jenis kreativiti yang buruk yang kehadiran eb-tepu imej kami telah melahirkan. Dan sekerap kita jatuh ke dalam kitaran yang merosakkan membandingkan kotor kita, kehidupan yang sahih kepada gambar kesempurnaan yang kita lihat dalam talian, kita sepertinya sering melangkah mundur dan menertawakan betapa bodohnya semuanya.

Mungkin kita hanya bermain bersama; Bukankah menyeronokkan untuk berfikir, hanya seketika, bahawa di suatu tempat di luar sana, seseorang benar-benar menjalani kehidupan terbaik mereka? Dan mungkin, mungkin, jika kita mengatur buku-buku kita dengan komposisi berseni atau menangkap selfie yang menakjubkan pada percubaan 10th, mungkin kita akan dapat melihat kecantikan yang wujud di dalam setiap realiti yang tidak sempurna, kacau, sahih otentik kita di luar gambar .

Mungkin sangat baik bagi kita untuk "bertindak seolah-olah," selagi kita ingat bahawa kandungan yang kita kongsi dan terlibat dalam talian hanya sebahagian kecil daripada cerita kita yang sebenar. Ingat, walaupun cerita dongeng mempunyai butiran kebenaran.Perbualan

Tentang Pengarang

Eleftherios Soleas, Calon PhD dalam Pendidikan, Queen's University, Ontario dan Jen McConnel, Pelajar PhD dalam Pendidikan, Universiti Queen, Queen's University, Ontario

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = wellbeing; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}