Mengapa Melangkau Ritual Percutian Mencetuskan Kemarahan

Mengapa Melangkau Ritual Percutian Mencetuskan Kemarahan
Imej dari Pixabay

Dengan hanya memberitahu orang untuk tidak berkumpul untuk ritual percutian untuk mengelakkan penyebaran COVID-19 tidak akan berjaya, kata para penyelidik yang memetik psikologi ritual.

Pegawai kesihatan mungkin harus melakukan lebih dari sekadar memberitahu orang untuk tidak berkumpul agar berkesan, kata mereka.

"ORANG TIDAK INGIN MEMILIKI SATU NILAI YANG SAKIT LAGI LAIN."

Ini kerana bersama-sama untuk bertukar hadiah pada hari Krismas bukan sekadar mendapatkan hadiah; ia adalah simbol cinta. Makan ayam belanda pada Hari Kesyukuran bukan sekadar makanan bersama; itu adalah ungkapan terima kasih. "Kami melihat ritual lebih penting daripada jenis aktiviti kumpulan biasa kerana mereka mencerminkan nilai-nilai kumpulan," kata Dan Stein, seorang pelajar kedoktoran di University of California, Berkeley's Haas School of Business dan penulis utama makalah tersebut.

"Apabila orang mengubah aktiviti yang lebih bersifat ritual, itu akan menjadi lebih kuat kemarahan moral, ”Kata Juliana Schroeder, seorang penolong profesor dalam Kumpulan Pengurusan Organisasi Haas dan penulis buku tersebut. Mengenakan jarak pandemi sosial terhadap nilai-nilai cinta dan kebersamaan yang diwakili oleh percutian menimbulkan konflik moral bagi banyak orang. "Sekiranya mesej dari pegawai ke jarak sosial akan berhasil, mereka mesti memberikan respons terhadap nilai-nilai kelompok yang kuat ini."

RITUAL HARI RAYA

Makalah ini, akan dikeluarkan dalam Jurnal Personaliti dan Psikologi Sosial, meneliti psikologi ritual melalui eksperimen yang membawa pulang betapa kuatnya perasaan orang terhadap tradisi dan menentang bahkan perubahan kecil.

Dalam satu eksperimen, para penyelidik meminta pelajar sarjana Berkeley untuk menilai 15 hari cuti mengikut bagaimana ritualistik mereka. Mereka kemudian meminta mereka menilai pada skala 1 hingga 7 seberapa marah dan kecewa mereka jika pemerintah AS "memindahkan perayaan untuk percutian satu minggu ke depan," dan juga betapa tidak bermoral dan tidak pantas mengubah tarikhnya.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Semakin hari ritual, semakin tinggi skor pada kedua-dua skala, menandakan "kemarahan moral" yang lebih kuat untuk mengubahnya. Skor Krismas dan Tahun Baru di atas 5 pada kedua-dua skala, sementara Columbus Day menjaringkan 2 di kedua-dua skala.

GERAKAN ATAU KEJOHANAN ALLEGIAN

Dalam eksperimen lain, mereka mendapati bahawa mengubah ritual menimbulkan kemarahan moral walaupun seseorang mempunyai alasan yang baik untuk melakukannya. Ketika mereka bertanya kepada peserta - semua warga AS - bagaimana perasaan mereka jika mereka melihat warganegara lain tetap duduk daripada berdiri untuk Ikrar Kesetiaan, peserta melaporkan kemarahan walaupun mereka diberitahu orang itu sedang duduk untuk menunjukkan solidariti dengan orang kurang upaya Amerika.

Peserta menyatakan lebih banyak kemarahannya, bagaimanapun, ketika diberitahu bahawa orang itu duduk untuk memprotes nilai AS — yang menunjukkan bahawa alasan perubahan itu penting — dan mereka juga kecewa jika diberitahu bahawa orang itu lupa untuk berdiri. Kerengsaan mereka hanya reda apabila mereka diberitahu bahawa orang itu cedera dan secara fizikal tidak dapat berdiri.

Bahkan perubahan yang mungkin menjadikan ritual lebih selamat menimbulkan kemarahan moral, mereka dapati. Dalam eksperimen lain, para penyelidik bertanya kepada peserta Yahudi bagaimana perasaan mereka jika upacara berkhatan - acara yang sangat ritual yang berlaku dengan cara yang sama selama ribuan tahun - dilakukan di rumah sakit dan bukannya di kuil. Lebih 80% responden bersetuju bahawa upacara rumah sakit akan lebih selamat, namun mereka juga melaporkan lebih banyak kemarahannya mengenai cadangan memindahkan upacara berkhatan ke hospital daripada tetap sama, walaupun ia lebih berisiko.

"Orang tidak mahu meletakkan satu nilai suci terhadap yang lain," kata Stein. “Walaupun keselamatan perubatan mewakili nilai suci kehidupan dalam agama Yahudi, sunat merupakan perjanjian darah harfiah dengan Tuhan. Itu menimbulkan konflik yang tidak selesa di fikiran orang. "

Malah, para penyelidik mendapati bahawa peserta kajian yang paling komited terhadap nilai AS menyatakan paling marah kerana mengubah tradisi percutian. "Kami berteori bahawa kemarahan moral berfungsi dalam jangka panjang kerana dapat membantu sekumpulan melindungi ritual suci," kata Stein. "Kami memerlukan orang-orang yang berkomitmen agar kumpulan itu dapat bertahan, tetapi penyelidikan kami menunjukkan bahawa berusaha memberitahu orang-orang, 'Dengan tidak menjalankan ritual anda, anda akan menyelamatkan nyawa,' mungkin tidak efektif untuk semua orang."

Cabaran untuk keluarga berusaha untuk tetap selamat semasa pandemi adalah bagaimana mengubah ritual dengan cara yang menjaga nilai-nilai mereka tetap utuh, walaupun tidak dapat berkumpul secara fizikal. "Penyelidikan ini menunjukkan bahawa untuk mengurangkan kemarahan ketika mengubah ritual, Anda harus berusaha mengubahnya dengan cara yang masih memungkinkan orang merayakan nilai kelompok," kata Schroeder. "Itulah yang membuat orang kecewa ketika ritual diubah - dan itulah yang perlu dipertahankan."

Mengenai Pengarang

Penulis kajian ini adalah dari Harvard Business School dan firma perunding The Behaviorist.

Kajian asal

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...