Terperangkap dalam Terapi? Masalah dengan Psikiatri dan Psikoterapi

Terperangkap dalam Terapi? Masalah dengan Psikiatri dan PsikoterapiImage by Geralt pada Pixabay

Saya akan melepaskan diri ke masa lampau saya untuk menyalakan cahaya pada cermin pandangan belakang psikiatri. Sebagai seorang kanak-kanak, saya mengalami kerongkong yang teruk dan jangkitan telinga, dan dirawat oleh doktor kejiranan serta ayah saya, yang merupakan doktor dan pakar bedah.

Apabila saya berusia kira-kira lima tahun, ayah saya menawarkan untuk memandu saya ke sekolah pada suatu hari. Dia tidak pernah melakukan ini sebelum-dan sebahagian daripada otak anak saya pasti tertanya-tanya mengapa dia akan memandu saya ke sekolah ketika kita tinggal di seberang jalan darinya. Tetapi saya selalu suka menunggang kereta dengan ayah saya, jadi saya bersetuju.

Saya teruja kerana saya melompat ke kerusi belakang Buick sedan kelabu. Dia keluar dari jalan masuk dan menghala ke blok itu. Di sudut blok kami, kami berpaling ke jalan utama utama dan memandu sekurang-kurangnya dua puluh blok dari sekolah. Apabila saya bertanya di mana kita pergi, bapa saya memberitahu saya dia terpaksa berhenti.

Tiba-tiba dia ditarik dan diletakkan di depan sebuah hospital besar. Kerana ayah saya seorang pakar bedah, saya mempunyai pengalaman menunggu di dalam kereta ketika dia membuat panggilan pasca-op untuk melihat salah seorang pesakitnya, sesuatu yang dilakukan lebih kerap kembali pada masa itu. Tetapi kali ini, dia memberitahu saya untuk datang bersamanya. Sudah tentu saya lakukan, tetapi saya mula berasa cemas ketika saya berlumba-lumba bersama-sama, cuba bersaing dengan langkahnya yang panjang.

Kami pergi melalui pintu masuk utama hospital. Hati saya sudah mula berkali-kali ketika seorang jururawat yang gemuk dengan rambut kelabu meraih saya dengan kedua tangan, mengangkat saya langsung dari tanah. Bapa saya berkata dengan tegas, "Mudahkanlah," tetapi dia sudah memegang saya dan mengarahkan saya pergi.

Perkara seterusnya yang saya ingini, saya dimasukkan ke dalam apa yang kelihatan seperti bilik tidur putih yang sejuk, di mana seseorang dalam pakaian putih mengambil darah dari lengan saya. Sudah tentu saya terkejut. Kenapa ini berlaku? Di mana ayah saya, dan mengapa dia membawa saya ke sini? Apa yang akan saya katakan ibu saya apabila dia mengetahui?

Saya teringat bahawa dia tidak memberi saya sebarang sarapan pagi itu. Sekarang, sudah tentu, saya tahu kenapa, tetapi pada masa itu hanya menambah perasaan saya bahawa tiada apa-apa yang normal pada hari itu. Mereka meletakkan saya ke sebuah rumah sakit hospital, seperti katil yang tinggi di atas roda berderak, dan saya dibawa ke sebuah dewan panjang ke bilik operasi. Jururawat berambut kelabu yang sama dengan muka tengah ada di sana. Semasa dia bersandar pada saya, keganasan mengambil alih. Dia meletakkan topeng di mulut saya, dan saya mula melihat pelbagai warna.

Perkara seterusnya yang saya tahu, saya berada di tempat tidur. Seseorang memberi saya ais air untuk diminum. Seperti yang saya ingat, saya agak tenang. Bapa dan ibu saya berada di dalam bilik. Ayah saya memberitahu saya bahawa amandel dan adenoid, yang telah menyebabkan banyak kerongkong dan sakit telinga, baru saja dikeluarkan. Saya tidak akan sakit lagi, katanya. Saya mesti mengakui saya agak gembira.

Ayah saya memberitahu saya bahawa doktor yang diketahui oleh seluruh ahli keluarga kami-pakar telinga, hidung, dan pakar tekak - adalah orang yang beroperasi. Dia juga memberitahu saya bahawa dia sendiri telah berada di bilik operasi sepanjang masa, dan memberitahu saya bahawa saya telah berani. Saya akan pulang ke rumah tidak lama lagi, katanya. Saya tidak perlu bermalam seperti kebanyakan pesakit yang mempunyai tonsillectomy, kerana dia seorang doktor, dia boleh menjaga saya di rumah. Ini menjadikan saya lebih bahagia.

Saya masih ingat berasa sangat bertuah. Tetapi ketika kami meninggalkan bilik hospital, jururawat berambut kelabu itu datang untuk mengucapkan selamat tinggal, dan saya merasakan rasa takut yang sama membasuh saya.

Kami pergi dan kembali ke Buick. Ayah saya berada di roda, seperti sebelum ini, tetapi kali ini saya duduk di kerusi belakang, betul-betul di sebelah ibu saya. Saya masih ingat dia memberitahu saya saya boleh makan banyak ais krim untuk membuat tekak saya berasa lebih baik. Hari yang menakutkan, menakutkan sudah berakhir, atau saya fikir. Tetapi ia tidak benar-benar hilang dari fikiran saya.

Kenangan dan Flashbacks

Cepat ke hadapan untuk remaja dan dewasa: Rancangan kerjaya saya mula menjadi seorang doktor, mengikuti jejak bapa saudara saya dan paman saya. Selama bertahun-tahun selepas mengeluarkan tonsil saya, saya terus mempunyai kenangan dan kilas balik masa yang menakutkan ketika jururawat meraih saya ketika kami masuk ke hospital.

Adalah penting untuk menunjukkan juga, bahawa saya tidak pernah mempunyai perasaan atau pemikiran buruk mengenai ayah saya. Dia telah mengetahui apa yang saya perlukan, dan melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan masalah perubatan untuk anak tunggalnya.

Mereka adalah masa yang berlainan. Gaya keibubapaan berubah seperti yang lain. Ibu bapa hari ini akan mengendalikan situasi seperti ini dengan cara yang berbeza, memberikan penjelasan dan jaminan tentang apa yang akan berlaku, mungkin tinggal dengan anaknya selagi dia dapat. Tetapi pemikiran itu kemudiannya hanya untuk mendapatkan sesuatu.

Saya tidak fikir saya berjalan melalui seluruh prosedur sehingga saya faham ia akan berada dalam fikiran bapa saya pada masa itu, dan saya tidak menyalahkannya untuk itu. Ia tidak mudah untuk menjelaskan hospital dan pembedahan kepada seorang lelaki berumur lima atau enam tahun, dan mungkin dia fikir dia telah menjauhkan saya dari ketakutan dan kebimbangan.

Juga, sebenarnya, perjalanan ke hospital bukanlah semua yang buruk. Berada di dalam kereta dengan ayah saya sentiasa merawat. Kebimbangan saya dan keganasan seterusnya benar-benar datang dari cara seorang jururawat mengendalikan keadaan. Itulah yang benar-benar menakutkan saya. Saya fikir jika dia berkata, "Hai di sana, bagaimana awak? Biar saya tunjukkan kepada anda, "atau menawarkan saya mainan-seperti yang dilakukan hari ini apabila anda membawa satu ke bilik kecemasan-saya akan berasa tenang dan selesa, dan dapat mengendalikan apa sahaja yang akan datang.

Sebagai pakar psikiatri yang melihat kembali pengalaman ini, soalan yang menarik minat saya adalah apa, jika ada, trauma yang berlanjutan berlaku daripadanya? Buat sementara waktu, saya sangat hipersensitif mendengar mengenai hospital, atau orang yang pergi ke hospital-dan diberikan profesion ayah saya, ia sering menjadi topik perbualan keluarga. Saya juga mempunyai penglihatan berulang-ulang mengenai jururawat ini yang merampas saya di dalam pintu hospital, dengan meletakkan topeng anestesia di wajah saya.

Saya fikir ini pada kira-kira umur sebelas, ketika saya membuat keputusan untuk menjadi seorang doktor. Saya masih ingat membuat keputusan yang jelas bahawa saya boleh melepaskan ketakutan ini. Tidak ada yang buruk berlaku kepada saya, selepas semua. saya telah akhir.

Sama ada saya sudah tahu beberapa tahun kemudian tentang teknik LPA saya, saya tidak tahu. [LPA = Belajar, Menggalakkan, dan Bertindak] Tetapi saya ingat berfikir, "Saya tidak perlu ketinggalan ini." Dan saya juga tahu saya telah membuat pemulihan diri lengkap. Sekurang-kurangnya saya fikir begitu, sehingga tahun pertama saya sebagai penduduk jiwa psikiatri, selepas saya selesai sekolah perubatan.

Mengorek Kenangan Lama

Pada tahun pertama latihan, yang terutamanya psikiatri pesakit, belajar merawat pesakit, menghadiri kuliah harian, dan mempunyai penyeliaan individu, kami juga mengadakan sesi terapi kumpulan mingguan untuk semua pelatih. Ini termasuk penduduk dari semua tahun latihan, jadi ia adalah kumpulan yang cukup besar, dikendalikan oleh dua ahli psikiatri. Sebahagian daripada pengalaman itu bukan sahaja mempelajari proses terapi kumpulan, tetapi mempunyai peluang untuk membincangkan tekanan dan masalah menjadi doktor muda, dan masalah emosi dan praktikal yang mungkin kita hadapi dalam merawat pesakit. Semua dalam semua, niat baik. Ia bukan perkara yang buruk untuk dapat bercakap seperti ini.

Tetapi seiring berjalannya waktu, sesi tersebut mengambil nada yang berbeza. Psikiatri yang mengetuai kumpulan itu mula menyelidiki lebih mendalam ke dalam kehidupan peribadi kita, sesuatu yang saya tidak fikir adalah tepat pada masa itu dan masih berfikir tidak sesuai. Kami tidak diminta untuk menjadi pesakit. Dalam kes ini, kami menjadi "psikoanalisasi" -bisa juga berkata diteliti - di depan rakan-rakan kita, dan ia tidak begitu selesa.

Setiap daripada kita diminta untuk menggambarkan keadaan yang menakutkan dalam hidup kita. Secara semulajadi, saya merujuk kepada trauma awal saya terhadap tonsillectomy itu. Ia adalah ingatan, jauh di masa lalu. Tetapi kedua ahli psikiatri merampasnya. Mereka memberi tumpuan kepada bapa saya, membingkai tingkah lakunya sebagai tidak fikir dan bahkan kejam-tidakkah saya melihat bagaimana dia menipu saya untuk pergi ke hospital? Bukankah saya menyedari bahawa saya telah dimanipulasi, seorang kanak-kanak yang menjadi mangsa pretensi palsu?

Nah, tidak, saya katakan. Kerana saya tidak jujur. Sambutan saya adalah pelindung ayah saya. Saya menjaga untuk menunjukkan betapa baik ayahnya. Saya memberitahu kumpulan dan dua pakar psikiatri bahawa setiap petang Rabu, selepas dia selesai menjalani pembedahan, dia akan membawa saya keluar dari sekolah sejam awal dan kami akan pergi ke filem, muzium, pameran bot, pameran kereta atau planetarium itu. Ini bermula pada usia lima tahun dan terus berlanjutan hingga saya berumur dua belas tahun, ketika saya mengembangkan kehidupan sosial saya sendiri dan tidak dapat meninggalkan sekolah lebih awal.

Saya juga memberitahu mereka bahawa ayah saya telah membelikan saya kereta pertama saya, dibayar untuk kolej saya, menampung tuisyen sekolah perubatan saya. Dan dia menjadi inspirasi saya untuk memilih kerjaya perubatan di tempat pertama. Dia adalah batu saya.

Terdapat banyak perkara baik yang dilakukan ayah saya ketika saya membesar. Tetapi psikiatri tidak mendengar. Mereka membalas setiap perkara yang positif yang saya katakan tentang dia, menegaskan bahawa ia adalah "pertahanan," dan saya telah mengasaskan lelaki itu.

Ia adalah keadaan tidak menang. Beberapa pelatih saya mula tertawa dengan cara psikiatri terus mengejar ini, tetapi selain itu, tidak ada yang menunjukkan bagaimana pandangan ini tidak berdasarkan fakta perubatan secara dokumentasi, tetapi pada teori peribadi. Saya masih ingat. Salah seorang pakar psikiatri begitu tersinggung bahawa dia mendakwa "teori" ini, yang dibangunkan oleh para pemikir yang hebat di lapangan (iaitu, Freud dan pengikutnya) adalah lebih tepat daripada matematik atau fizik. Tidakkah saya tahu itu? Setengah kumpulan itu ketawa pada penegasannya, tetapi kami adalah pelatih. Kami dempul di tangan mereka.

Fikiran negatif para doktor ini bertujuan untuk menanamkan dalam fikiran saya, dan percubaan mereka untuk melemahkan hubungan yang hebat, pastinya memberi kesan kepada saya. Tetapi saya ragu ia adalah kesan yang mereka mahu. Daripada meragui diriku dan perasaan saya tentang bapa saya, saya mula meragui pendekatan mereka.

Saya harus mengucapkan terima kasih kepada kedua-dua mereka, sebenarnya, kerana mereka memberi saya permulaan yang kuat untuk mengelakkan jenis terapi itu. Saya benar-benar terkejut dengan cara melemahkannya. Ia adalah pendekatan terapeutik yang tidak memberi tumpuan kepada penyelesaian masalah, tetapi untuk mewujudkan lebih banyak masalah-dengan menanam benih-benih emosional, dan menggali peristiwa-peristiwa yang dikebumikan dari masa lalu dengan tafsiran mereka menjadi ramalan yang terbaik.

Ayah saya masih hidup dan aktif dalam amalan pembedahan pada masa itu, jadi saya berlari dengannya bagaimana ahli psikiatri latihan ini mentafsirkan saya tonsillectomy. Dia menetapkan saya terus beberapa mata. Semasa kami berada di dalam kereta, dia memberitahu saya pergi ke hospital untuk mendapatkan sakit tekak dan sakit telinga saya dan doktor yang saya sudah tahu akan melakukan pekerjaan itu-sesuatu yang saya terlupa sepenuhnya. Dia juga memberitahu saya dengan jelas bahawa dia akan bersama saya sepanjang masa, kerana dia seorang doktor kanan di hospital. Dan dia melaporkan bahawa dia marah pada jururawat itu, yang dia tidak pernah merasa senang.

Saya sebenarnya agak lega untuk mengetahui bahawa dia telah memberitahu saya tentang apa yang akan berlaku. Saya tahu ayah saya mengatakan kebenaran, kerana itu jenis orang yang dia.

A Tale of Two Therapies

Malangnya, begitu ramai orang yang mencari bantuan menerusi terapi dipenuhi dengan pendekatan yang tidak produktif yang sama. Sebagai perbandingan, mari kita lihat bagaimana salah seorang rakan kejiwaan saya yang cemerlang, seorang pengamal pragmatik ke bawah, CBT (Terapi Perilaku Kognitif), dan bagaimana dia bertindak balas.

Ketika saya menceritakan kisah amilelektomi yang sama, dia tidak menyalahkan ayah saya, atau membantah dengan apa jua tanggapan pertahanan saya. Sebaliknya, dia membuat pemerhatian yang lebih tepat bahawa diri remaja saya dapat mendapat manfaat daripada pemahaman yang lebih baik mengenai trauma yang saya alami, dengan imej yang berulang dari jururawat itu. Ia adalah jururawat yang menakutkan saya sebagai seorang anak kecil, dengan wajahnya yang mengejutkan dan cara tidurnya yang keras. Sekiranya psikiatri yang menjalankan sesi itu mendengar sedikit lebih berhati-hati, mereka mungkin dapat memberi tumpuan lebih lanjut mengenai itu.

Apa yang paling mengganggu rakan sekerja saya (dan saya) adalah begitu banyak ahli terapi, termasuk ahli psikiatri, ahli psikologi, dan seluruh pekerja sosial dan pengamal lain, masih terus menyembah tanggapan psychoanalytic lebih daripada satu abad yang lalu. Kesetiaan yang meluas kepada falsafah-falsafah kuno dan kultus seperti ini mengganggu dengan semata-mata cuba memperbaiki kehidupan pesakit sebagai semudah dan cepat mungkin. Tiada bidang perubatan atau penjagaan kesihatan yang lain boleh membanggakan kemustahilan ini.

Dari Bercakap dengan Farmasi ... atau Penyelesaian Masalah

Perkara ini terus dan terus. Proses terapeutik ini boleh mengambil masa bertahun-tahun atau untuk sesetengah pesakit psikoanalisis dalam acuan filem Woody Allen, ramai dekad- dan perbelanjaan yang luar biasa, dan jangan lupa bahawa perbelanjaan adalah faktor utama. Kadang-kadang, anda mungkin akan menjadi lebih buruk dalam reaksi terhadap beberapa idea yang tidak boleh diterima psikiatri anda atau ahli terapi yang menyesatkan. Sekiranya anda sedang melihat pakar psikiatri, dia boleh menetapkan ubat yang anda gagal untuk memperbaiki.

Sekiranya anda melihat seorang ahli terapi bukan MD, dia boleh merujuk anda kepada psikiatri preskripsi atau doktor penjagaan primer untuk menetapkan ubat-ubatan. Apabila anda terus membongkar konflik yang tidak masuk akal dan tidak sedarkan diri ini, ia semakin banyak dan lebih mengecewakan.

Selalunya, pesakit / pelanggan akhirnya membuat beberapa penilaian yang tepat bahawa masalah sebenar tidak ditangani, tetapi yakin bahawa dia "pergi ke sana" atau dituduh "menentang proses". Menurut kajian Harvard beberapa tahun yang lalu , lebih 50 peratus pesakit psikiatri akan kehilangan rawatan terapi talk tradisional, walaupun mereka mengaku suka ahli terapi mereka.

Tetapi dalam program CBT, atau menggunakan teknik LPA saya, prosesnya sama sekali berbeza. Ia pendek, fokus, dan berorientasikan matlamat. Bekerja dengan ahli terapi anda, anda mengenal pasti idea-idea yang salah dan fikiran yang menyimpang yang membawa kepada beberapa jenis kesusahan. Kemudian anda mencabar pemikiran ini dan menukarnya untuk perspektif yang lebih realistik. Proses ini membolehkan anda untuk membangun dan mempelajari satu set respons yang baru dan lebih baik kepada set lama masalah-dan tanggapan tersebut akan terus berfungsi apabila rawatan anda selesai.

Matlamatnya bukan untuk merebak ke seluruh otak anda, meneliti kepercayaan dan fantasi yang ketinggalan zaman bahawa ahli terapi memperlihatkan kepada anda. Matlamatnya adalah untuk belajar dengan teliti atau mempelajari semula teknik dan perspektif baru untuk menyelesaikan masalah anda supaya anda dapat mencari kebebasan dengan cepat.

Hak Cipta 2018 oleh Dr. Robert London.
Diterbitkan oleh Kettlehole Publishing, LLC

Perkara Sumber

Cari Freedom Fast: Terapi Jangka Pendek yang Bekerja
oleh Robert T. London MD

Cari Freedom Fast: Terapi Jangka Pendek yang Diciptakan oleh Robert T. London MDKatakanlah selamat tinggal kepada Kebimbangan, Phobias, PTSD, dan Insomnia. Cari Freedom Fast adalah buku revolusi, 21 abad yang menunjukkan cara untuk mengurus dengan cepat masalah kesihatan mental yang biasa dilihat seperti kebimbangan, fobia, PTSD, dan insomnia dengan terapi kurang jangka panjang dan kurang atau tiada ubat.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini. Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Robert T. London MDDr. London telah menjadi doktor / pakar psikiatri untuk empat dekad. Untuk tahun-tahun 20, beliau mengembangkan dan menjalankan unit psikoterapi jangka pendek di Pusat Perubatan NYU Langone, di mana dia mengkhususkan dan membangunkan banyak teknik terapi kognitif jangka pendek. Beliau juga menawarkan kepakarannya sebagai psikiatri perundingan. Dalam 1970, Dr. London menjadi tuan rumah program radio penjagaan kesihatan berorientasikan pengguna sendiri, yang disindiketkan secara nasional. Dalam 1980, beliau membuat "Petang dengan Doktor," mesyuarat tiga jam dewan bandar untuk penonton bukan perubatan - pelopor untuk rancangan TV hari ini "The Doctors." Untuk maklumat lanjut, layari www.findfreedomfast.com

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = CBT; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}