Apakah Bible Pertama Seperti?

Apakah Bible Pertama Seperti?
Codex Sinaiticus, Kitab Matius.
Wikimedia

Pada tahun-tahun selepas Yesus telah disalibkan di Calvary, kisah hidupnya, kematian dan kebangkitan tidak segera ditulis. Pengalaman murid-murid seperti Matius dan John akan diberitahu dan diceritakan semula di banyak meja makan dan kebakaran, mungkin selama beberapa dekad, sebelum seseorang direkodkan mereka untuk keturunan. St Paul, yang tulisannya sama rata dengan Perjanjian Baru, bahkan tidak hadir di kalangan orang percaya awal sehingga beberapa tahun selepas pelaksanaan Yesus.

Tetapi jika ramai orang akan mempunyai idea tentang jurang ini antara peristiwa Perjanjian Baru dan buku yang muncul, beberapa orang mungkin menghargai betapa sedikitnya kita mengetahui tentang Bible Kristian pertama. The lengkap tertua Perjanjian Baru yang bertahan hari ini adalah dari abad keempat, tetapi ia mempunyai pendahulunya yang telah lama berubah menjadi habuk.

Jadi apa yang kelihatan seperti Bible Kristian yang asal? Bagaimana dan di mana ia muncul? Dan kenapa kita ulama masih berhujah tentang beberapa tahun 1,800 selepas peristiwa itu?

Dari mulut ke mulut

Ketepatan sejarah adalah pusat kepada Perjanjian Baru. Isu-isu yang dipertimbangkan telah dipikirkan dalam buku itu sendiri oleh Luke the Evangelist ketika dia membahas alasan-alasan untuk menulis apa yang menjadi Injil eponimnya. Dia menulis: "Saya juga membuat keputusan untuk menulis akaun teratur ... supaya anda tahu pasti perkara-perkara yang telah diajar."

Pada abad kedua, bapa gereja Irenaeus dari Lyons berhujah untuk kesahihan Injil oleh mendakwa bahawa apa yang ditulis oleh penulis dahulu, setelah menerima "pengetahuan sempurna" dari Tuhan, kemudian mereka menulis secara bertulis. Hari ini, para sarjana berbeza mengenai isu-isu ini - dari penulis Amerika Bart Ehrman menegaskan berapa banyak akaun yang akan diubah oleh tradisi lisan; kepada rakan sejawatnya, Michael Bird hujah itu kekaburan sejarah mesti dipermalukan oleh fakta bahawa buku itu adalah firman Tuhan; atau sarjana Inggeris Richard Bauckham penekanan pada mata saksi sebagai penjamin di belakang injil lisan dan tulisan.

Buku-buku Perjanjian Baru yang pertama yang akan dituliskan dikira sebagai 13 yang terdiri Surat Paulus (sekitar 48-64 CE), mungkin bermula dengan 1 Tesalonika atau Galatia. Kemudian datang Gospel Mark (sekitar 60-75 CE). Baki buku - tiga Injil, surat Petrus, John dan lain-lain juga Wahyu - semuanya ditambah sebelum atau sekitar akhir abad pertama. Menjelang beratus-ratus pertengahan CE, perpustakaan gereja utama akan mempunyai salinan-salinan ini, kadang-kadang bersama dengan manuskrip lain kemudian dianggap apocrypha.

Titik di mana buku-buku itu dapat dilihat sebagai tulisan suci dan kanun adalah perkara perdebatan. Sesetengah berikan kepada ketika mereka datang untuk digunakan dalam perkhidmatan ibadah mingguan, kira-kira 100 CE dan dalam beberapa kes sebelumnya. Di sini mereka diperlakukan setanding dengan Kitab Suci lama yang akan menjadi Perjanjian Lama, yang selama berabad-abad telah menjadi kebanggaan tempat di rumah-rumah ibadat di seluruh Israel pada zaman akhir dan Timur Tengah yang lebih luas.

Yang lain menekankan masa ini sebelum atau sekitar 200 CE apabila tajuk "Lama" dan "Perjanjian Baru" adalah diperkenalkan oleh gereja. Peralihan dramatik ini jelas mengakui dua koleksi utama dengan status tulisan suci yang membentuk Bible Kristian - yang berkaitan dengan satu sama lain sebagai perjanjian lama, baru dan nubuatan. Ini mendedahkan bahawa bible pertama Kristian dua-bukti telah sekarang di tempat.

Ini tidak rasmi atau tepat untuk kumpulan lain Walau bagaimanapun, para ulama. Mereka lebih suka berfokus pada abad keempat lewat, apabila senarai kanun yang dipanggil memasuki tempat kejadian - seperti yang satu ditetapkan oleh Athanasius, Uskup Alexandria, dalam 367 CE, yang mengakui buku-buku Perjanjian Lama 22 dan buku-buku Perjanjian Baru 27.

Bible #1

Teks penuh tertua dari Perjanjian Baru adalah tulisan yang indah Codex Sinaiticus, yang "ditemui"Di biara St Catherine di dasar Gunung Sinai di Mesir dalam 1840s dan 1850s. Dating dari sekitar 325-360 CE, ia tidak diketahui di mana ia ditulis - mungkin Rom atau Mesir. Ia diperbuat daripada kulit kulit menyembunyikan, dengan teks di kedua-dua belah halaman, ditulis dalam skrip Yunani yang berterusan. Ia menggabungkan seluruh Perjanjian Baru dan Lama, walaupun hanya kira-kira separuh daripada yang lama bertahan (Perjanjian Baru mempunyai beberapa kecacatan yang agak kecil).

Walau bagaimanapun, Sinaiticus tidak boleh menjadi biblian yang tertua. Satu lagi kompendium Perjanjian Lama dan Baru adalah Codex Vaticanus, iaitu dari sekitar 300-350 CE, walaupun jumlah kedua-dua testamen hilang. Kitab-kitab ini berbeza antara satu sama lain dalam beberapa aspek, dan juga dari Kitab-kitab moden - selepas buku-buku Perjanjian Baru 27, sebagai contoh, Sinaiticus termasuk sebagai lampiran dua tulisan edisi Kristian yang terkenal Surat Barnabas dan Gembala Hermas. Kedua-dua Kitab Suci juga mempunyai urutan yang berlainan - meletakkan Surat Paulus selepas Injil (Sinaiticus), atau selepas Akta dan juga Surat-surat Katolik (Vaticanus).

Mereka berdua mengandungi ciri-ciri menarik seperti demarcasi khusus atau penyataan kredtif nama suci, yang dikenali sebagai nomina sacra. Ini memendekkan kata-kata seperti "Yesus", "Kristus", "Tuhan", "Tuhan", "Roh", "salib" dan "menyalibkan", ke huruf pertama dan terakhir, diserikan dengan overbar mendatar. Contohnya, nama Greek untuk Yesus, Ἰησοῦς, ditulis sebagai ɓ ̅ ̅ ̅; Sedangkan Tuhan, θεός, adalah ⲑ ⲥ ̅ ̅. Kemudian, kadang-kadang bibliahan membentangkan ini surat emas atau menjadikannya lebih besar atau lebih hiasan, dan amalan ini berterusan sehingga percetakan Alkitab bermula pada masa Reformasi.

Walaupun Sinaiticus dan Vaticanus kedua-duanya dianggap telah disalin daripada pendahulu yang telah lama hilang, dalam satu format atau yang lain, Perjanjian Baru yang baru dan yang terakhir diseragamkan terdiri daripada koleksi empat coded individu - Injil yang empat kali ganda; Akta dan tujuh surat Katolik; Surat 14 Paulus (termasuk Ibrani); dan juga Buku Wahyu. Mereka berkesan mengumpulkan koleksi.

Tetapi jika tiada satu buku sebelum abad keempat, kita perlu memberi kandungan diri kita dengan banyak serpihan yang lebih lama yang sensasi yang ditemui semasa abad 20th. Kami sekarang ada beberapa manuskrip Perjanjian Baru 50 yang ditulis pada papirus yang tarikh dari abad kedua dan ketiga - termasuk yang berharga Papyrus 45 (Injil dan Kisah empatfold), dan Papyrus 46 (koleksi surat Pauline). Secara keseluruhannya, ini terdiri daripada hampir keseluruhan 20 dari 27 dalam Perjanjian Baru.

Usaha itu mungkin akan berterusan untuk sumber-sumber tambahan dari buku-buku asal Perjanjian Baru. Oleh kerana tidak ada sesiapa pun yang akan dapat menemui Alkitab yang lebih tua yang setanding dengan Sinaiticus atau Vaticanus, kita perlu terus menggabungkan apa yang kita miliki, yang sudah cukup banyak. Ini cerita yang menarik yang tidak akan dinafikan terus menimbulkan argumen antara para ulama dan peminat selama bertahun-tahun ke masa depan.Perbualan

Tentang Pengarang

Tomas Bokedal, Profesor Madya dalam Perjanjian Baru, NLA University College, Bergen; dan Pensyarah dalam Perjanjian Baru, University of Aberdeen

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 056766371X; maxresults = 1}

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bible in history; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}