Bagaimana Media Sosial Memperkuat Aktivisme Politik dan Mengancam Integriti Pilihan Raya

Bagaimana Media Sosial Memperkuat Aktivisme Politik dan Mengancam Integriti Pilihan Raya Perhimpunan kempen Presiden Trump di Tulsa, Okla. Mempunyai ribuan tempat kosong, terima kasih sekurang-kurangnya sebahagian daripada tindakan remaja yang bergerak di platform media sosial TikTok. AP Photo / Evan Vucci

Kehadiran yang lebih rendah dari yang dijangkakan pada tunjuk perasaan Presiden Trump di Tulsa pada 20 Jun dikaitkan, sekurang-kurangnya sebahagiannya, oleh tentera peminat K-pop dalam talian yang menggunakan rangkaian sosial TikTok untuk mengatur dan menempah tiket untuk perhimpunan sebagai kaedah prank kempen.

Begitu juga, skala protes George Floyd yang tidak pernah berlaku sebelumnya dikaitkan sebahagiannya ke media sosial. Dengan beberapa anggaran 25 juta orang Amerika mengambil bahagian semasa tunjuk perasaan.

Media sosial telah membuktikan dirinya sebagai alat untuk aktivisme politik, dari boikot dalam talian hingga perhimpunan luar talian. Ini juga mempunyai implikasi bagaimana kempen politik dijalankan. Media sosial dapat membantu kempen dengan usaha mensasarkan pengundi, tetapi ia juga boleh membuat proses pemilihan terdedah kepada salah maklumat dan manipulasi, termasuk dari pelakon asing.

Merampas hashtag

Media sosial mempunyai membolehkan protes dan tindakan politik yang bermakna dengan menarik perhatian orang ramai, dan oleh sifatnya yang terdesentralisasi, yang memudahkan para aktivis menghindari penapisan dan menyelaraskan tindakan. Aksi peminat K-pop melalui TikTok membentang lebih dari seminggu dan tetap berada di luar media arus perdana.

Remaja TikTok dan peminat K-pop mengambil alih hashtag anti-Black Lives Matter seperti #WhiteLivesMatter dan menenggelamkan mesej anti-Black Lives Matter dengan GIF dan meme. Apabila orang di platform media sosial mencari hashtag ini, mereka bertemu dengan yang kelihatannya tidak berkesudahan gambar dan video peminat kumpulan K-pop yang popular seperti Twice dan EXO.

Ini seterusnya mengarahkan algoritma di platform media sosial untuk dikelaskan hashtag yang sedang tren seperti K-pop tren dan bukannya tren politik, menggagalkan aktivis anti-Black Lives Matter yang cuba menggunakan hashtag untuk mempromosikan mesej mereka.

Peminat K-pop juga menyahut panggilan dari Jabatan Polis Dallas, yang berusaha mengumpulkan maklumat mengenai penunjuk perasaan Black Lives Matter dari media sosial, dan mengebom mereka dengan gambar dan video bintang K-pop kegemaran mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pengaruh dan hubungan yang berpikiran sama

Kajian saya sendiri menunjukkan bahawa terdapat dua mekanisme yang menjadikan media sosial berpengaruh dalam aktivisme digital.

Pertama, media sosial memberi peranan membuat pendapat kepada beberapa orang yang berpengaruh - orang yang mempunyai rangkaian media sosial yang luas. Syarikat yang lebih suka seperti Uber dan United Airlines timbul di media sosial kerana salah laku telah dimulakan oleh segelintir individu.

[Pengetahuan yang mendalam, setiap hari. Mendaftar untuk surat berita The Conversation.]

Kedua, di media sosial orang bergaul dengan orang yang berfikiran sama, a fenomena yang disebut homophily.

Bersama-sama, mekanisme ini memberikan khalayak yang luas kepada kedua-dua pihak yang berpengaruh dan pengikutnya yang masuk ke dalam rangkaian dalam talian yang padat. Seperti yang ditunjukkan oleh penyelidikan saya, sekali meme, hashtag atau video menjadi viral, perkongsian pasif boleh berubah menjadi penyiaran aktif idea yang sedang tren.

Sebagai contoh, ketika selebriti Jane tweet untuk menyokong hashtag viral seperti #BlackOutTuesday, jika peminat Alyssa meng-retweet ini, kemungkinan besar akan ditweet semula oleh orang-orang seperti Alyssa. Pengaruh Jane diperbesar oleh kemampuan Alyssa untuk mempengaruhi hubungan sosialnya. Aktivisme yang dihasilkan berputar ke dalam gerakan dalam talian berskala besar yang sukar untuk diabaikan.

Media sosial dan kempen politik

Kekuatan membuat keputusan media sosial dan pilihan untuk hubungan yang serupa juga menyebabkan gelembung penapis dalam talian, ruang gema yang memperkuat maklumat orang cenderung untuk setuju dan menyaring maklumat yang bertentangan dengan pandangan orang. Pilihan raya baru-baru ini di AS dan suara Brexit di UK mungkin dipengaruhi oleh gelembung penapis.

Media sosial juga menjadikannya lebih mudah untuk menyasarkan kelas pengundi secara sempit. Pada tahun 2016, kempen presiden Hilary Clinton melampaui kempen Donald Trump, dan keberkesanan kempen Trump dikaitkan dengan keupayaan untuk menyasarkan kumpulan tertentu pengundi Clinton dengan iklan negatif.

Dengan pengiklanan dalam talian secara umum, dan dengan kemampuan untuk pengundi sasaran mikro melalui media sosial berdasarkan data demografi terperinci, media sosial dapat membantu dan menghalang kemampuan kempen politik untuk menyasarkan pengundi mereka.

Juga, kempen politik memerlukan data yang baik untuk membuat model kemungkinan pemilih, yang mereka gunakan untuk membuat pemilih keluar dan meyakinkan kemungkinan pengundi memilih calon mereka. Nampaknya pengguna TikTok menghasilkan banjir data buruk untuk kempen Trump. Aktiviti seperti ini memaksa kempen menghabiskan masa dan wang untuk membersihkan data mereka.

Media sosial dan integriti pilihan raya

Kekuatan media sosial juga menimbulkan cabaran untuk integriti pilihan raya. Sebuah entiti yang dikaitkan dengan kerajaan Rusia dilaporkan bertanggungjawab menyebarkan kempen maklumat yang besar yang mungkin mempengaruhi pilihan raya 2016. Jawatankuasa Senat menyimpulkan bahawa "Koperasi ini menggunakan iklan yang disasarkan, artikel berita yang sengaja dipalsukan, kandungan yang dihasilkan sendiri, dan alat platform media sosial" untuk memanipulasi persepsi berjuta-juta orang Amerika dengan sengaja.

Begitu juga, fenomena Tulsa menggarisbawahi bahawa sekiranya mudah bagi sekumpulan remaja untuk mempengaruhi perolehan dalam perhimpunan kempen, betapa mudahnya pelakon asing campur tangan dalam proses pemilihan? Proses pemilihan, termasuk bagaimana kempen dan pemerhati mengumpulkan maklumat politik, rentan terhadap maklumat yang salah dan trolling terkoordinasi.

Media sosial memperkuat jangkauan dan jangkauan tindakan yang tersedia untuk pelaku politik yang teratur, terlibat dan berjejaring, apa pun niat mereka. Dengan berlakunya wabak meningkatkan kebergantungan masyarakat terhadap internet, kebimbangan ini cenderung meningkat. Persoalannya, apabila digabungkan dengan penapis algoritma dan disinformasi, bagaimana kekuatan ini akan membentuk politik protes dan tindakan demokratik pada tahun-tahun mendatang?Perbualan

Tentang Pengarang

Anjana Susarla, Profesor Madya Sistem Maklumat, Michigan State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...