Mengambil Risiko untuk Dengar dan Dengarkan dengan Hati

Adakah Anda Mengambil Risiko untuk Dengar & Dengarkan?

Keadaan komunikasi manusia sekarang adalah primitif. Kita mungkin berfikir bahawa kerana pembangunan jentera berteknologi tinggi, rangkaian komunikasi serat optik, dan keupayaan untuk melihat dan mendengar ke dalam ruang yang jauh, kita mesti maju dalam bidang komunikasi; selepas semua AT & T menjamin bahawa kita boleh bercakap dengan orang asli di New Guinea.

Tetapi semua ini hanyalah teknologi yang memperluaskan sempadan kita alam semesta; ia mempunyai sedikit kesan ke atas keupayaan kita untuk mendengar dengan hati kita untuk menjadi yang lain atau, untuk perkara itu, kepada Tuhan / dess. Mampu untuk mendengar suara di luar negara tidak bermakna kita benar-benar mendengarkan jiwa itu. Pendengaran hanya bererti bahawa telinga menilai bunyi. Mendengar sejati adalah sedar.

Kami adalah pendengar yang lemah pada kebanyakan masa. Walaupun kami mendengar, komunikasi memerlukan sambungan medium dan keupayaan untuk memahami maklumat yang disampaikan. Bahasa maklumat mesti diproses (diterjemahkan) ke dalam pemahaman. Bahasa mesti dipelajari; jika tidak, hasilnya dianggap sebagai satu blok serius kepada pembangunan manusia.

Oleh kerana komunikasi interpersonal adalah aliran dan pertukaran tenaga antara manusia, itu bukan hanya sebahagian dari kehidupan sehari-hari tetapi keperluan kehidupan. Kami tidak tinggal di pulau yang sepi. Kita perlu berkomunikasi setiap hari dan, bagi kebanyakan kita, ia adalah aktiviti yang kita terlibat lebih daripada yang lain. Apabila kita bersama orang lain, kita ditarik ke dalam hubungan dan komunikasi menghubungkan kita dengan hubungan itu.

Memudahkan Dinamik Komunikasi

Dinamik komunikasi dapat dipermudahkan. Di mana-mana masa yang diberikan, komunikasi termasuk orang yang memberikan tenaga dan orang yang menerima tenaga itu. Dalam bukunya Antara Orang, Dr. John A. Sanford menggunakan analogi bermain tangkapan. Satu orang memegang bola dan mengumumkan hasratnya untuk membuang bola kepada yang lain. Dia bergerak melalui gerakan dan mendorong bola ke tangan yang menunggu tangan yang lain. Untuk permainan untuk berjaya, mesti ada beberapa peraturan yang boleh digunakan iaitu;

1. jangan buang bola sehingga saya bersedia untuk menangkapnya;

2. jangan melemparkannya ke atas kepala saya; dan


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


3. jangan buangnya terlalu keras.

Dalam erti kata lain, dalam permainan ini, izinkan saya melayan anda kerana saya ingin anda merawat saya. Permainan ini mungkin berlangsung lama atau sesaat kerana kami berdua bersetuju. Sekiranya kita tidak boleh bersetuju, satu atau kedua-dua kita mungkin berasa sakit hati. Kemudian badan emosi kita terlibat dan menambah lebih banyak kesukaran untuk proses itu.

Tujuan Komunikasi: Kedua-dua Orang Manfaat

Objektif permainan "komunikasi" bukan untuk bersaing. Ia tidak seperti tenis, di mana kita cuba memukul bola supaya tidak dapat dikembalikan kepada kita, atau seperti bola sepak, di mana kita harus menghentikan orang dengan bola dari mencapai matlamat. Tujuan komunikasi adalah untuk kedua-dua orang mendapat manfaat: orang yang merasa dirasakan dalam pemberian, dan orang yang menerima merasa dipenuhi dalam menerima. Apabila kedua-dua orang boleh memberi dan menerima, proses itu berfungsi dengan sempurna.

Begitu juga, dalam kehidupan rohani kita, kita perlu terbuka kepada aliran tenaga dalam kedua-dua arah. Kita tidak hanya meminta Tuhan / dess; kita berkomunikasi supaya kita boleh memberi dan menerima. Kami mengalami kedua-dua belah duit syiling dalam keadaan seimbang, dan setiap sisi penuh.

Mendengar & Menanggapi: Mempelajari Kemahiran Menjadi Hadir

Lebih praktikal, jika seseorang bercakap dengan kami, kita tidak boleh hanya mendengarnya; kita mesti bersedia untuk mendengar dan menjawab. Ini adalah kemahiran yang kita pelajari. Ia memerlukan keupayaan untuk berada di masa kini dan terbuka kepada apa yang orang lain mahu berkongsi dengan kami. Ini tidak selalu mudah; banyak isu boleh menyekat apa yang kelihatannya merupakan proses yang mudah. Adakah saya mahu mendengar? Adakah saya bersedia untuk mendengar?

Banyak kali kita menganggap yang lain ada, bersedia, dan berminat. Anggapan anda mungkin berdasarkan kepercayaan palsu atau kehendak kosong. Juga, saya fisiologi dapat mendengar - adakah saya penat atau jelas dengan teliti? Sebagai contoh, berapa ramai anak sekolah yang benar-benar dapat mendengar guru mereka pada hari yang panas, lembab selepas makan tengah hari yang berat? Kadang kala kita mengabaikan sebab-sebab mudah seperti kegagalan komunikasi.

Apabila seseorang memberi ceramah kepada kami tanpa niat mendengar respon kami, selepas seketika kami mula mematikan kerana tenaga tidak melengkapkan kitarannya. Syarahan ini boleh didasarkan pada agenda orang lain tanpa persetujuan dari penerima, seperti dalam pendidikan wajib. Ceramah yang berlaku dalam hubungan interpersonal sering kali menjadi mekanisme penghindaran yang menghalang sambungan intim, atau ia boleh menjadi mekanisme pertahanan untuk menyembunyikan ketakutan kita.

Begitu juga, seseorang boleh membuat pengumuman atau deklarasi yang tidak memerlukan tindak balas: "Saya pulang!" atau "Saya tidak mempunyai apa-apa lagi untuk mengatakan mengenai perkara itu, kes ditutup." Kita boleh merasa terputus dan kecewa dengan jenis komunikasi ini. Kita mungkin mahu mengaitkannya, tetapi yang lain secara sepihak memutuskan untuk menutup proses komunikasi.

Menutup Down untuk Melindungi Kami dari Komunikasi Sakit

Kerana manusia pada umumnya komunikator miskin, kita telah membangunkan tingkah laku untuk mengimbangi dan melindungi diri kita daripada komunikasi yang menyakitkan. Berapa kali kita cuba untuk mendapatkan mesej kami sebelum kita akhirnya berputus asa?

Adalah biasa untuk melihat komunikasi gagal. Ia berlaku setiap hari; ia menjadi kebiasaan. Hasilnya ialah kami berhenti mendengar atau kami menutup emosi. Apabila kita berhenti mendengar, kita memutuskan diri kita dan menarik diri daripada hubungan atau mencari sesuatu yang lain untuk menduduki perhatian kita.

Ia memerlukan keberanian tertentu untuk membuka diri kepada komunikasi kerana apabila kita berhubung dengan orang lain, ia tidak selalu menyenangkan. Jika kita sering terluka, komunikasi menjadi bersyarat dan dijaga, seolah-olah kita berkata, "Saya hanya akan mendengar anda jika anda berjanji untuk tidak mengatakan apa-apa yang akan mencederakan saya." Sudah tentu, ini tidak berfungsi kerana ketakutan awal kita tentang "apa yang mungkin berlaku" telah memihak kepada kemampuan kita untuk menjadi terbuka dan terbuka.

Kadang-kadang seseorang mendekati kami seolah-olah mereka memakai peralatan pelindung besbol - pad dada, topeng muka, pengawal jem, dll. Mereka sangat bertahan sehingga kita tidak dapat mencari orang sebenar di bawah semua yang boleh kita kaitkan . Sekiranya orang itu ditutup atau "tidak hadir," bagaimanakah kita berhubung dengan mereka? Bagaimanakah kita berhubung dengan seseorang yang tidak ada, tingkah laku yang mengatakan, "Saya tidak berminat", "Saya takut", atau "Tinggalkan aku sendiri"?

Beberapa contoh tingkah laku komunikasi yang sukar ini menunjukkan kerumitan dan spektrum komunikasi manusia yang luas. Bagaimanakah kita belajar untuk berjaya dalam komunikasi kita apabila penyumbatan dan kegagalan adalah peraturan?

Mengambil Risiko: Menjadi Terbuka & Sadar

Kita mesti memilih untuk sedar dan mengambil risiko, walaupun kita akan terluka dari semasa ke semasa. Harapan kami mungkin hancur dan ia tidak akan selalu bersenang-senang. Hati manusia pecah, tetapi ironi adalah bahawa hati itu berdaya tahan dan belajar dan tumbuh lebih kuat.

Jantung berkembang melalui pengalaman. Kita mendapati bahawa kita dapat bertahan hidup, bahawa kita dapat mengatasinya, dan dari sudut pandangan rohani kita yang berkembang, semuanya baik-baik saja. Sebaik sahaja kita mengambil langkah ini dan memilih untuk terbuka, sedar, niat dan sikap kita dapat disesuaikan untuk membantu keadaan kita.

Niat Murni: Menjadi Hadir & Boleh Diketahui sebagai Pendengar

Tujuan kami memainkan peranan penting. Secara ideal, kami membuat pilihan yang sedar, dengan tanggungjawab yang jelas, untuk mengejar hubungan tanpa syarat. Apabila kami menetapkan hasrat kami untuk hadir dan tersedia kepada seseorang, kami memenuhi peranan kami sebagai pendengar, secara terbuka penuh perhatian dan terbuka. Kemudian kami telah mencapai bahagian perkongsian kami. Secara rohani, kita tetap jelas dan tidak terikat pada hasilnya.

Dalai Lama pernah memberitahu saya, "Dengan niat murni, dengan hati yang murni, maju ke hadapan dengan tindakan tanpa penyesalan."Jika niat kita jelas ada di sana untuk seseorang, untuk menjadi hubungan dengan hati yang terbuka, maka apa-apa boleh berlaku, dan kita boleh bebas dari penyesalan, Karma akan bermain seperti yang kita perlu. melekat pada hasilnya.

Proses komunikasi membolehkan tenaga mengalir untuk tujuan bermain sendiri, dan kita menghadapi secara terbuka dan sedar. Dengan contoh kami, kami menunjukkan keterbukaan. Daripada penutupan, keterbukaan boleh menjadi norma. Daripada komunikasi bersyarat, ia boleh menjadi mengenai kejujuran dan kepercayaan.

Kita boleh menyampaikan niat kita untuk hadir, tanpa mengira tindak balas atau tindakan, kerana kita boleh mengatasinya. Kami tidak mahu menjadi codependent - kita tidak perlu berjanji atau bersetuju untuk mengambil tanggungjawab untuk tingkah laku orang lain; tetapi kita boleh didapati dan kita boleh bertanggungjawab untuk tindak balas dan perasaan kita sendiri dalam interaksi ini.

Artikel ini dikecualikan dengan izin dari buku
Komunikasi Penyembuhan: Pendekatan Psikospiritual
oleh Rick Phillips, diterbitkan oleh Yayasan Deva. www.deva.org

Buku disyorkan:

Damai, Cinta dan Penyembuhan: Komunikasi Tubuh dan Laluan Penyembuhan Sendiri - Eksplorasi
oleh Bernie Siegel.

Bernie SiegelSatu klasik pemakanan pesakit, Kedamaian, Cinta & Penyembuhan menawarkan mesej revolusioner bahawa kita mempunyai kemampuan semula jadi untuk menyembuhkan diri kita sendiri. Sekarang terbukti dengan banyak kajian saintifik, hubungan antara minda dan badan kita semakin diterima sebagai fakta di seluruh komuniti perubatan arus perdana. Dalam pengenalan baru, Dr Bernie Siegel menyoroti penyelidikan mengenai hubungan antara kesedaran, faktor psikososial, sikap dan fungsi imun.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon dan / atau muat turun edisi Kindle.download edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Rick PhillipsRick Phillips menarik lebih dari dua puluh tahun kerja sebagai seorang pengamal dalam bidang rohani dan rohani. Dia adalah pengasas bersama, dengan isterinya, Rachel Kaufman, dari Deva Foundation of New Mexico, di mana dia berfungsi sebagai fasilitator. Rick adalah seorang pengamal perubatan Cina, dan telah mengajar amalan meditasi. Untuk maklumat tambahan mengenai Rick dan karyanya, anda boleh menghubunginya di: Deva Foundation, PO Box 309, Glorieta, NM 87535 USA. www.deva.org

Buku

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = listening love; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}