Penulisan Wanita Telah Lama Duri Di Sisi Penubuhan Sastera Laki-Laki

Penulisan Wanita Telah Lama Duri Di Sisi Penubuhan Sastera Laki-Laki
Wikimedia

Penulisan wanita telah lama menjadi duri di sisi penubuhan kesusasteraan lelaki. Dari ketakutan di abad 18 yang lewat, membaca novel - terutamanya yang ditulis oleh wanita - akan menjadi merbahaya secara emosi dan fizikal bagi wanita, kepada saudara-saudara Brontë yang mula-mula menerbitkan nama samaran lelaki, sehingga pemecatan genre fiksyen percintaan sebagai di luar pucat yang kritikal, terdapat budaya dominan yang mendapati persatuan wanita dan tulisan menjadi berbahaya. Ia telah lama dikawal, dikendalikan dan ditolak.

Salah satu cara yang digunakan penerbit, penjual buku dan pengkritik untuk "mengurus" kesusasteraan adalah melalui pengertian genre: pelabelan buku sebagai "Fiksyen detektif" menjadi cara mudah untuk mengenal pasti tropes tertentu dalam novel. Penamaan genre ini amat berguna untuk penerbit dan penjual buku, dengan logik yang menjalankan sesuatu seperti ini: pembaca boleh pergi ke mana-mana kedai buku, di mana sahaja, dan pergi ke bahagian fiksyen detektif dan mencari buku untuk dibaca, kerana dia telah membaca detektif fiksyen sebelum dan dinikmati.

Apa yang merumitkan ini adalah siapa yang membuat keputusan genre mana yang dianggap sesuai, dan buku mana yang dimasukkan ke dalam kategori mana. Genre juga rumit oleh idea penulisan wanita. Bolehkah kita mempunyai genre yang ditetapkan hanya oleh jantina pengarang? Bagaimana jika kita membelok ini, dan bukannya genre, tulisan wanita adalah istilah yang digunakan untuk meraikan tulisan tentang wanita?

Berikut adalah lima novel oleh wanita - dan tentang wanita - dari seluruh abad 20th. Novel-novel ini semua bergulat, dengan cara yang sangat berbeza, dengan wanita dan kemerdekaan.

Agatha Christie, The Man in the Brown Suit (1924)

Anna Beddingfeld, seorang heroin sendiri, yang sangat menyedari konvensyen jantina dan genre, secara drastik membeli tiket ke Afrika Selatan kerana tambang bot adalah jumlah sebenar yang telah ditinggalkannya di dunia. Dia akhirnya mengambil sindiket jenayah antarabangsa dengan aplomb dan panache.

Lucy Maud Montgomery, Istana Biru (1926)

Doss adalah wanita tua yang belum berkahwin dalam novel Victoria. Tetapi dalam kisah ini, dia berjalan keluar untuk keluarganya yang tidak tertarik untuk pergi ke sebuah kabin di sebuah pulau dengan seorang lelaki yang hanya bertemu seketika. Satu fantasi padang rumput di Kanada, novel itu adalah salah satu daripada beberapa novel Montgomery untuk orang dewasa.

Mary Stewart, Sembilan Jurulatih Menunggu (1958)

Penulisan ulang Jane Eyrenovel ini mengandungi semua kumpulan romantik Gothic - kastil, rahsia keluarga, pembunuhan - tetapi ini dicabar oleh salah seorang tokoh protagonis Stewart, Linda Martin. Martin bekerja sebagai pentadbir oleh keluarga bangsawan, tetapi menolak perangkap romantik untuk melindungi pertuduhannya, dan integritinya sendiri.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Octavia Butler, Kindred (1979)

Edana Franklin bangun di hospital dengan lengannya dipotong dan polis mempersoalkan suaminya. Telah didedahkan bahawa dia telah melakukan perjalanan ke 1815, di mana dia masuk ke dalam berulang kali dan bertentangan dengan Rufus, salah seorang nenek moyangnya. Satu novel yang menimbulkan persoalan penting tentang kekerabatan, kekuasaan dan keganasan.

Shelley Jackson, Patchwork Girl (1995)

Salah satu daripada fiksyen elektronik yang paling awal, ini menceritakan mengenai Shelley Frankenstein (1818) dan Baum's The Patchwork Girl (1913) meletakkan naratif di tangan pembaca, yang menyusun cerita melalui ilustrasi bahagian-bahagian tubuh perempuan.

Selalunya novel popular oleh wanita mempunyai arka naratif yang dapat dilihat dari awal: protagonis akan mencari pasangan romantis pada akhirnya. Dalam beberapa buku di atas, beberapa wanita lakukan, dan sebahagian daripada mereka tidak, mencari pasangan romantis. Bagi mereka yang melakukan, percintaan adalah sekunder untuk kerja yang mereka lakukan, dan pilihan yang mereka buat tentang kehidupan mereka sendiri.

Apa yang menyatukan novel-novel ini adalah penerokaan pilihan-pilihan yang perlu dibuat oleh beberapa wanita sebagai akibat dari penjelmaan mereka dan jantina, sama ada perjalanan ke Afrika Selatan dengan keinginan yang sama-sama, yang tidak disengajakan kembali ke ladang budak atau membuat panggilan yang jelas pembaca (wanita) untuk membuat pilihan mengenai bagaimana kisah elektronik berkembang.

PerbualanMenulis tentang wanita (dan selalunya oleh wanita) memberi kita beberapa contoh bagaimana untuk mencabar status quo, jika hanya untuk seketika. Namun, setiap cabaran memberikan contoh lain bagaimana untuk mempengaruhi perubahan dalam budaya patriarki. Berikut adalah penulis tentang wanita yang telah melakukan ini - dari Jane Austen ke Shirley Jackson, dari Frances Burney kepada Josephine Tey, dan dari Angela Carter ke Val McDermid.

Tentang Pengarang

Stacy Gillis, Pensyarah dalam Sastera Moden dan Kontemporari, Universiti Newcastle

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "Stacy Gillis"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}