Mengapa Kata-kata Donald Trump Berfungsi ... Dan Apa Yang Perlu Dilakukan Mengenai Ini

Mengapa Kata-kata Donald Trump Berfungsi ... Dan Apa Yang Perlu Dilakukan Mengenai Ini
Dengan bendera Amerika tercermin dalam teleprompter, Presiden Donald Trump berucap pada perhimpunan kempen di Lapangan Terbang Antarabangsa Duluth pada 30 September 2020, di Duluth, Minn.
(Foto AP / Alex Brandon)

Ketika Amerika dengan penuh kekacauan menuju hari pilihan raya dengan Presiden Donald Trump memerangi jangkitan COVID-19, kita harus berhenti dan bertanya: Hanya mengapa dan bagaimana kata-kata Trump berfungsi? Dan bagaimana kekeliruan baru-baru ini yang ditimbulkan oleh doktornya di Pusat Perubatan Walter Reed dapat memperbaikinya?

Mungkin yang lebih penting: Apa yang boleh kita lakukan mengenainya?

Soalan-soalan ini menjadi inti dari salah faham yang mendalam dan berterusan mengenai komunikasi. Terlalu sering orang menganggap bahawa komunikasi adalah masalah penghantaran maklumat dari satu tempat ke tempat lain dan kata-kata hanya membawa makna.

Dari perspektif ini, kata-kata presiden berfungsi sebagai saluran dari kepalanya kepada semua orang yang mendengar. Dengan presiden ini, kita semua sudah terbiasa dengan konsep “maklumat yang salah, "Di mana kami menyedari bahawa maklumat yang sengaja palsu atau menyesatkan dihantar kepada pendengar, dan bagaimana maklumat itu ada kesan buruk semasa pandemik COVID-19.

Kami juga kagum dengan penggunaan Twitternya untuk menyampaikan maklumat yang salah.

Retorik Trump

. model penghantaran komunikasi menerangkan pergerakan teknikal isyarat melalui saluran dan jarak jauh. Tetapi ini adalah gambaran buruk mengenai retorik presiden.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terlalu sering kita berfikir bahawa tugas komunikasi manusia yang kompleks adalah sama dengan proses transmisi teknikal. Kami bimbang sama ada seseorang "mendapat" cadangan kami. Apabila doktor presiden memberitahu kami mengenai status kesihatannya, kami menganggap bahawa mereka hanya "memberi" maklumat kepada kami. "Memberi" dan "mendapatkan" adalah kata kerja penghantaran.

Menghurai maklumat yang dihantar oleh presiden, menentukan sama ada benar atau salah atau apa yang sebenarnya berlaku, adalah cara yang tidak berkesan untuk memahami apa yang sebenarnya dicapai oleh kata-kata Trump. Tidak kira sama ada maklumat yang dihantarnya tepat atau tidak tepat, dan kita membuat kesilapan apabila kita terlalu fokus pada ketepatan dan ketidaktepatan.

Lalu apa yang harus diberi tumpuan?

Apa yang saya dan banyak lagi sebut sebagai "model komunikasi retorik" menunjukkan bahawa kata-kata mempunyai kesan, dan makna itu adalah hasil daripada kesan yang dihasilkan oleh kata-kata. Kira-kira 2,400 tahun yang lalu, Gorgias, yang terkenal sebagai mahir dan ahli teori demokratik, berpendapat bahawa kata-kata mempunyai kesan yang sama dengan ubat-ubatan pada tubuh. Penjaga purba Athena kuno akan berbicara dengan luka tentera dalam pertempuran dengan harapan kata-kata mereka akan sembuh.

Oleh itu, daripada bertanya sama ada retorik presiden itu benar atau salah, bukannya cuba menafsirkan maklumat yang disampaikan untuk mendapatkan pengertian yang tepat mengenai apa yang sebenarnya dikatakan oleh Trump, kita harus mula bertanya: Apa kesan kata-kata presiden kepada kita ? Sebagai contoh, apakah kesan ejekan anti-topengnya kepada pengikutnya dan usaha kesihatan awam untuk menjaga keselamatan rakyat?


Trump mengejek seorang wartawan kerana memakai topeng semasa sidang akhbar, dengan hormatnya The Independent.

Membangkitkan reaksi kuat

Kata-kata Trump bertujuan untuk menghasilkan reaksi yang kuat. Ketika dia mengolok-olok memakai topeng, dia tahu bahawa dia akan menimbulkan reaksi kuat dari media dan pengikutnya, dan dia sepertinya tidak peduli dengan ketepatan maklumat yang dia sampaikan. Dia tahu bahawa pilihan raya tidak dimenangi atau kalah atas idea dasar atau pemilih yang rasional membuat pilihan yang tepat. Mereka menang atau kalah berdasarkan kesan yang dihasilkan oleh kata-kata calon.

Kesan tersebut mendorong kita ke pemilihan dan memotivasi kita untuk bertindak dan beralasan dengan cara tertentu.

Saya telah mengajar kelas retorik dan komunikasi selama 20 tahun, dan di hampir setiap kelas, saya mulakan dengan memberitahu pelajar saya untuk memberi perhatian lebih kepada kesan kata-kata mereka terhadap orang lain dan bukan maklumat yang ingin mereka sampaikan. Presiden ini pasti berjaya menguasai pelajaran itu. Dia bercakap dengan niat untuk menghasilkan kesan sekuat mungkin dan tidak peduli sama sekali mengenai maklumat yang dihantar.

Tidak salah kesan kesan retorik presiden ini. Dia bertujuan untuk mewujudkan perasaan kebencian, ketidakpercayaan dan kecurigaan. Memetakan dunia dari segi "kita" dan "mereka" menimbulkan konflik (dan mungkin merupakan landasan retorik fasis).

Konflik dengan mereka yang kita benci dan ketidakpercayaan menarik perhatian - inilah etos industri hiburan, televisyen realiti dan teater selama ribuan tahun. Membuat kita merasa tidak yakin, cemas, takut - inilah yang dilakukan oleh kata-kata Trump, tanpa mengira maklumat yang mereka sampaikan. Ketidaktentuan yang ditimbulkan oleh doktornya di Walter Reed menjalankan fungsi yang sama - mereka menarik perhatian melalui ketidakpastian.

Perasaan yang disangka Trump menarik kita, membuat kita memperhatikan semua pelanggarannya dan mempengaruhi hubungan kita dengan orang lain yang berkongsi ruang kita. Perhatian adalah pujukan, kerana makna adalah cara kita bertindak balas terhadap kata-katanya, bukan dalam maklumat yang dia sampaikan.

Memperkukuhkan retorik Trump

Setiap kali siaran CNN atau Fox News persidangan berita presiden, mereka memperkuat kesan dengan menyebarkannya ke khalayak yang lebih besar. Trump mengetahui perkara ini, namun kedai berita kami terus membiarkannya berlaku.

Mengapa?

Kerana ketegangan dramatik mendorong perhatian, dan kata-kata Trump berfungsi untuk menimbulkan ketegangan, kegelisahan, konflik dan oleh itu perhatian. Kami dapat menguraikan taktik retorik yang biasanya menghasilkan reaksi paling kuat dan mudah melihatnya dalam kata-kata Trump (hiperbola, pembaharuan, serangan ad hominem, kekaburan). Tetapi kita harus lebih fokus pada bagaimana kita bertindak balas untuk membatasi kemampuannya untuk memujuk.

Kata-kata presiden sekarang mempengaruhi kita semua; mereka mendorong kita satu sama lain dan mencipta garis pertempuran seperti plot drama yang bagus.

Di mana peramal kita? Siapa yang akan berbicara dengan luka kita dengan harapan memberi kesan yang sama seperti ubat-ubatan di badan kita, seperti yang dipercayai oleh Gorgias?

Penentangan terhadap Trump memerlukan perubahan dalam cara kita bertindak balas terhadap kata-katanya. Seperti ibu bapa yang tidak bertindak balas terhadap amukan anak-anak mereka (yang dirancang untuk menjana perhatian), kita mesti bertindak balas dengan berkecuali dan objektif, bukan lebih banyak penghinaan atau hiperbola.

Untuk meletakkannya dengan lebih ringkas: Menyelamatkan demokrasi memerlukan menentang kata-kata Trump dengan bereaksi berbeza dari apa yang biasanya mereka tetapkan atau maksudkan. Kita perlu bertindak balas dengan sopan, berhati-hati dan tenang untuk melepaskan lingkaran perhatian dan pujukan.Perbualan

Mengenai Penulis

Robert Danisch, Profesor Madya, Komunikasi & Ketua Jabatan Seni Komunikasi, University of Waterloo

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...