Cara Memanfaatkan Setiap Minit

seorang wanita memanjat jam
Imej oleh ThePixelman  

Satu komoditi yang kita semua kongsi dalam jumlah yang sama ialah masa: 1,440 minit — 86,400 saat — setiap hari. 

Orang yang membuat sesuatu — usahawan, artis, penulis, pemuzik, pelawak, pengukir, pembuat perabot, tukang periuk, pengait, tukang kebun, pereka permainan video, pencipta YouTube, podcaster — mesti menggunakan minit ini dengan lebih berkesan, kerana melainkan anda mempunyai penaung atau dana amanah, anda mungkin perlu meluangkan masa di antara banyak tuntutan lain dalam kehidupan untuk mengejar minat kreatif anda. Sekurang-kurangnya untuk seketika.

Kebanyakan orang kreatif sedang menahan kerja lain (atau dua atau tiga) sambil menunggu keghairahan mereka membuahkan hasil. Tragedinya ialah orang kreatif (dan orang yang bermimpi untuk menjadi kreatif) sering menggunakan masa mereka dengan kurang berkesan daripada kebanyakan orang, dan lebih kerap daripada tidak, mereka menghabiskan hidup mereka menunggu saat yang sesuai dan bukannya meluangkan masa.

Caranya ialah menggunakan masa anda dengan berkesan. Untuk menilai setiap minit hari secara sama rata, tidak kira berapa minit lain dilampirkan padanya. Sebaik sahaja anda telah memilih untuk menilai setiap minit, anda boleh mula mencipta sistem yang membolehkan minit berharga tersebut digunakan.

Menunggu Masa "Ideal"?

Saya telah menulis sebelas buku dan menerbitkan sembilan buku sejak berbelas tahun yang lalu kerana saya tidak menunggu masa yang sesuai untuk menulis. Saya tidak membuang masa untuk nilai, kesombongan, dan kesempurnaan.

Ya, memang benar bahawa pada musim panas, apabila saya tidak mengajar, saya mempunyai lebih banyak masa untuk menumpukan kepada penulisan, tetapi saya tidak menunggu Julai dan Ogos untuk bekerja. Saya menulis sepanjang tahun. Saya menulis pada waktu awal pagi sebelum anak-anak saya jatuh menuruni tangga. Saya menulis pada waktu makan tengah hari jika saya tidak mempunyai sebarang kertas kerja untuk dibetulkan atau pelajaran untuk dirancang.

Saya sebenarnya menulis ayat ini pada hari Jumaat semasa rehat tengah hari saya. Saya menulis sambil menunggu air mendidih untuk spageti. Saya menulis semasa mekanik menukar minyak saya di Jiffy Lube. Saya menulis dalam beberapa minit pertama mesyuarat yang gagal dimulakan tepat pada masanya.

Adakah ini masa yang sesuai untuk menulis? Sudah tentu tidak. Tetapi melainkan anda diberkati dengan penaung yang sanggup menyokong setiap keinginan duniawi anda, anda perlu meluangkan masa untuk menulis. Walaupun dikurniakan penaung, saya mungkin masih menulis di celah-celah hidup saya ini. Saya dipenuhi dengan cerita dan keinginan untuk berkongsi sebanyak mungkin daripada mereka dengan dunia. Mengapa mengehadkan aliran kreatif saya pada waktu tengah hari? Minit penting. Setiap satu daripada mereka penting.

Masalahnya ialah ramai di antara kita menolak nilai minit dan melebihkan nilai satu jam atau sehari atau hujung minggu. Kami mengabaikan minit kami seolah-olah ia tidak berguna, dengan mengandaikan bahawa kreativiti hanya boleh berlaku dalam penambahan satu jam atau sehari atau lebih. Macam sekumpulan hooey.

Saya mahu anda berhenti memikirkan panjang hari dari segi jam dan mula berfikir dari segi minit. Minit penting.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Duduk di atas "Tetapi" Anda

Saya duduk di restoran McDonald's, bercakap dengan seorang wanita yang ingin menjadi penulis novel. Dia meminta saya untuk beberapa minit masa saya untuk memilih otak saya, dan saya bersetuju. Dia telah mencadangkan kedai kopi tempatan, tetapi saya tidak minum kopi. Saya tidak pernah merasa barang itu. Jadi saya suruh dia jumpa saya di McDonald's di Turnpike. Dia terdengar agak keliru dengan pilihan lokasi saya tetapi bersetuju.

Kami duduk di atas bangku di belakang restoran. Dia bertanya kepada saya tentang ejen dan editor sastera. Kontrak buku dan jualan antarabangsa. Hak filem dan royalti. Saya mendengar dengan teliti dan menjawab soalannya, menunggu masa yang sesuai untuk bertanya sendiri — soalan yang jauh lebih penting daripada soalan yang dia ajukan kepada saya setakat ini.

Akhirnya, saya melihat pembukaan saya. “Jadi,” saya berkata, “bagaimana buku itu datang?”

"Oh," katanya, kelihatan sedikit terkejut. "Saya belum benar-benar memulakannya lagi."

Saya takut dengan jawapan ini. Saya melihatnya datang dari satu batu jauhnya. “Betul ke?” kataku, berpura-pura terkejut. "Kenapa tidak?"

Dia memberitahu saya bahawa proses menulis adalah rumit untuknya. Dia mendapati bahawa dia hanya boleh menulis dalam kenaikan dua hingga tiga jam pada satu masa, dan dia benar-benar perlu berada di ruang yang betul untuk bekerja. Kedai kopi yang tenang atau bangku taman. tengah pagi. Cappuccino sudah siap. Dia berharap untuk mendedikasikan setahun hidupnya untuk menulis buku itu, tetapi dia mahu memahami dunia penerbitan terlebih dahulu sebelum memulakan.

Saya mengangguk. Saya menggigit lidah saya.

“Jadi bagaimana proses penulisan anda?” dia bertanya kepada saya.

Saya mempunyai banyak jawapan untuk soalan ini. Saya ingin mengingatkannya bahawa askar Amerika bertopeng gas sedang mencangkung di dalam parit yang dibasahi hujan semasa Perang Dunia I, mencoretkan perkataan di muka surat ketika peluru dan bom memenuhi langit di atas kepala. Keperluan anda untuk kedai kopi, cappucino yang dipanaskan dengan sempurna hingga 154 darjah, dan jazz yang licin adalah jenaka.

Tetapi saya tidak mengatakan ini.

Saya ingin memberitahunya bahawa dia sebenarnya tidak mahu menulis. Dia mahu "telah menulis." Dia menyukai apa yang dia bayangkan dalam kehidupan menulis — lawatan tengah pagi ke kedai kopi untuk menulis beberapa ratus perkataan di halaman sebelum menikmati makan tengah hari lewat dengan rakan-rakan — tetapi dia tidak bersedia untuk melakukan kerja sebenar yang diperlukan untuk menghasilkan sesuatu yang layak masa dan wang orang ramai, dia juga tidak cukup bersemangat untuk melibatkan diri dalam kraf itu pada saat-saat yang kurang ideal itu.

Penulis tidak boleh tidak menulis, saya nak beritahu dia. Mereka tidak menunggu untuk menulis. Mereka terpaksa menulis.

Tetapi saya tidak mengatakan ini, sama ada. Sebaliknya, saya berkata, "Anda lewat tujuh minit tiba hari ini."

Dia membuka mulutnya untuk meminta maaf, tetapi saya menghalangnya.

“Tidak, tidak mengapa. Anda tidak pernah ke sini sebelum ini. Itu bukan maksud saya.”

“Lalu apa maksud awak?” dia bertanya.

"Bagaimana saya menghabiskan tujuh minit itu?" Saya tanya.

“Saya tidak tahu,” katanya. “Bagaimana?”

"Saya menulis sembilan ayat yang bagus." Saya memusingkan komputer riba di atas meja ke arahnya dan menunjuk pada perenggan baharu yang baru saya tulis. "Saya juga menyemak perenggan di atasnya," kataku sambil menunjuk perkataan tepat di atas perenggan baharu. “Purata novel adalah antara lima ribu hingga sepuluh ribu ayat. Setiap ayat yang saya tulis mendekatkan saya kepada penghujungnya. Hari ini saya mendapat sembilan ayat lebih dekat.

Kesedaran membasuh wajahnya. Dia faham apa yang saya cakap. Ia digantikan dengan cepat oleh kedegilan. "Itu mungkin berfungsi jika anda berada di tengah-tengah buku," katanya. "Tetapi saya masih belum bermula lagi."

"Adakah anda fikir saya memulakan novel ini pada pagi Rabu yang cerah di kedai kopi?" Saya tanya. "Kerana saya pasti saya tidak melakukannya."

Saya menjelaskan bahawa masa terbaik saya dalam hari untuk menulis juga adalah tengah pagi, dan saya juga suka bekerja dalam blok dua atau tiga jam pada satu masa. Saya juga mempunyai tempat kegemaran saya untuk menulis. Ia bukan kedai kopi, kerana saya tidak minum kopi dan tidak tahan dengan bisikan perbualan kedai kopi, tetapi saya pasti lebih suka tempat untuk bekerja, termasuk hiruk-pikuk keriangan restoran makanan segera yang sibuk. Malangnya, saya sering mengajar pelajar tingkatan lima semasa masa penulisan ideal saya, jadi saya memulakan buku ini, dan setiap buku sebelum itu, pada bila-bila masa dan di mana sahaja saya boleh. Sebaik sahaja minit pertama untuk menulis tersedia untuk saya.

Saya memberitahunya tentang bagaimana saya memulakan novel kedua saya, Tak sangka, Milo, pada pagi Ahad tahun lalu. Saya sedang duduk di meja makan saya, menulis bab terakhir buku pertama saya, Sesuatu hilang. Saya menulis ayat akhir bab terakhir, mengeluh, kemudian menelefon isteri saya untuk memberitahu berita gembira itu. "Saya sudah selesai," saya memberitahunya. "Saya sebenarnya menulis sebuah buku."

Dia mengucapkan tahniah kepada saya. Memberitahu saya bahawa dia akan pulang dalam beberapa jam. “Kami akan meraikan dengan makan tengah hari dan aiskrim.”

Saya tidak percaya. Saya telah menghabiskan novel saya. Saya mengepam penumbuk saya dengan gembira. Blasted Springsteen "No Surrender." Menari di sekeliling apartmen saya dengan kemeja-T dan seluar pendek boxer.

Rancangan 

Rancangan saya adalah untuk mengambil cuti beberapa bulan dari kesibukan menulis sebelum memulakan buku saya yang seterusnya. Isi semula bateri saya. Rehatkan sel otak saya. Ketahui cara untuk menerbitkan buku itu. Saya duduk di kerusi ruang makan itu, merenung muka surat akhir buku pertama saya, melihat kursor berkelip selepas tempoh akhir.

Saya masih tidak percaya. Saya telah menulis sebuah buku. Yang bagus juga, saya fikir. Saya melihat jam. Masih lebih sejam sebelum Elysha akan tiba di rumah.

“Apa kejadahnya?” Saya berkata dengan kuat. Saya menggerakkan tetikus ke bahagian atas sebelah kiri skrin dan mengklik File kemudian Dokumen baru. Di bahagian atas halaman, saya menulis "Bab 1" dan bermula.

Permulaan novel saya yang seterusnya. 

Hak Cipta 2022, Matthew Dicks. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit, Perpustakaan Dunia Baru.

Source:

BUKU: Someday Is Today

Someday Is Today: 22 Cara Mudah dan Boleh Ditindaklanjuti untuk Mendorong Kehidupan Kreatif Anda
oleh Matthew Dicks

kulit buku Someday Is Today oleh Matthew DicksAdakah anda pandai bermimpi tentang apa yang akan anda capai "suatu hari nanti" tetapi tidak pandai mencari masa dan bermula? Bagaimanakah anda sebenarnya akan membuat keputusan itu dan melakukannya? Jawapannya ialah buku ini, yang menawarkan cara yang terbukti, praktikal dan mudah untuk menjadikan minit rawak sepanjang hari anda menjadi poket produktiviti, dan impian menjadi pencapaian.

Selain membentangkan strategi kemenangannya sendiri untuk beralih daripada bermimpi kepada melakukan, Matthew Dicks menawarkan pandangan daripada pelbagai orang kreatif — penulis, editor, penghibur, artis, dan juga ahli silap mata — tentang cara menambah inspirasi dengan motivasi. Setiap langkah yang boleh diambil tindakan disertakan dengan anekdot peribadi dan profesional yang lucu dan memberi inspirasi serta pelan tindakan yang jelas. Someday Is Today akan memberikan anda setiap alat untuk memulakan dan menyelesaikan _______________ itu [isi tempat kosong].

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, tekan di sini. Juga tersedia sebagai Buku Audio dan sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

foto Matthew Dicks, pengarang Someday is TodayMatthew Dicks, seorang novelis terlaris, pencerita yang diiktiraf di peringkat kebangsaan, dan guru sekolah rendah yang memenangi anugerah, mengajar penceritaan dan komunikasi di universiti, tempat kerja korporat dan organisasi komuniti. Dia telah memenangi beberapa pertandingan cerita Moth GrandSLAM dan, bersama isterinya, mencipta organisasi itu Bersuara untuk membantu orang lain berkongsi cerita mereka. 

Lawati dia dalam talian di MatthewDicks.com.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini.
    

Awak juga mungkin menyukai

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWdanltlfifrdeeliwhihuiditjakomsnofaplptroruesswsvthtrukurvi

READ PALING

sihir dan amerika 11 15
Apa yang Diceritakan oleh Mitos Yunani Tentang Ilmu Sihir Moden
by Joel Christensen
Tinggal di North Shore di Boston pada musim luruh membawa perubahan indah daun dan…
menjadikan perniagaan bertanggungjawab 11 14
Bagaimana Perniagaan Boleh Membicarakan Cabaran Sosial dan Ekonomi
by Simon Pek dan Sébastien Mena
Perniagaan menghadapi tekanan yang semakin meningkat untuk menangani cabaran sosial dan alam sekitar seperti…
wanita muda atau gadis berdiri di dinding grafiti
Kebetulan Sebagai Latihan untuk Minda
by Bernard Beitman, MD
Memberi perhatian yang teliti kepada kebetulan melatih minda. Senaman memberi manfaat kepada minda sama seperti…
menyebarkan penyakit di rumah 11 26
Sebab Rumah Kita Boleh Menjadi Titik Panas COVID
by Becky Tunstall
Semasa berada di rumah melindungi ramai daripada kita daripada dijangkiti COVID di tempat kerja, di sekolah, di kedai atau…
Sindrom kematian bayi mengejut 11 17
Cara Melindungi Bayi Anda Daripada Sindrom Kematian Bayi Mengejut
by Rachel Moon
Setiap tahun, kira-kira 3,400 bayi AS mati secara tiba-tiba dan tidak dijangka semasa tidur, menurut…
wanita memegang kepalanya, mulut terbuka ketakutan
Takut Terhadap Hasil: Kesilapan, Kegagalan, Kejayaan, Ejekan dan banyak lagi
by Evelyn C. Rysdyk
Orang yang mengikuti struktur apa yang telah dilakukan sebelum ini jarang mempunyai idea baru, kerana mereka telah…
bergerak pulang ke rumah tidak gagal 11 15
Mengapa Berpindah Balik Rumah Tidak Bermakna Anda Gagal
by Rosie Alexander
Idea bahawa masa depan anak muda dilayan dengan sebaiknya dengan berpindah dari bandar kecil dan luar bandar…
memanjakan bayi 11 15
Untuk Membiarkan Menangis Atau Tidak. Itulah soalannya!
by Amy Root
Apabila bayi menangis, ibu bapa sering tertanya-tanya sama ada mereka perlu menenangkan bayi atau membiarkan bayi…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.