Mengapa Dunia Memerlukan Pemimpin Pintar Dan Apa Yang Diperlukan Untuk Menjadi Satu

Mengapa Dunia Memerlukan Pemimpin Pintar Dan Apa Yang Diperlukan Untuk Menjadi Satu

Dunia hari ini dicirikan oleh peningkatan pelbagai, saling ketergantungan dan penyambungan; kerumitan, perubahan, kekaburan, kebesaran dan kemampanan. Tidak ada keraguan bahawa pemimpin yang lebih bijak diperlukan untuk menangani cabaran dan tuntutan baru ini.

Tetapi dunia adalah tanpa henti cepat dan dinamik. Ini bermakna para pemimpin menghadapi risiko yang sebenar menjadi hanya jumlah keseluruhan pengalaman dan maklumat yang tidak tercantum, tidak dicabar, sentiasa dan cepat mengumpulkan. Terdapat terlalu sedikit masa untuk kehidupan reflektif - jenis yang menyediakan 'masa yang tenang' sehingga pemimpin pintar dapat terus mengubah pengalaman menjadi maklumat, maklumat ke pengetahuan, dan pengetahuan menjadi kebijaksanaan.

Perisikan (dari bahasa Latin 'untuk difahami') merujuk kepada pemimpin yang boleh mengamati, berfikir, menilai, bertindak, belajar dan mencerminkan dengan pemahaman yang semakin meningkat kerana mereka terlibat - secara konseptual dan praktikal - dengan dunia. Larry Page, yang membawa web ke dunia melalui Google, adalah satu contoh.

Jumlah 'kecerdasan' (atau meta-kecerdasan) seorang pemimpin yang cemerlang terdiri daripada lima mod perisikan yang saling bergantung. Ini adalah:

  • Kecerdasan intra- dan interpersonal: pemimpin yang mempunyai identiti yang sahih;

  • Kecerdasan sistemik: pemimpin yang mempunyai gambaran besar bagaimana dunia bekerja dari segi masa sebenar, corak dinamik;

  • Idea perisikan: pemimpin yang dapat menggambarkan impian baru dan batas-batas yang menghantui impian dan warisan sebagai cara untuk membawa niaga hadapan yang diinginkan;


    Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


  • Kecerdasan aksi: pemimpin yang boleh membawa perubahan yang bermakna, bersungguh-sungguh secara besar-besaran; dan

  • Kepintaran kontekstual: para pemimpin dapat sepanjang masa agar dapat dipadankan secara optimal dengan konteks mereka, menggunakan kerangka penafsiran yang tepat untuk terlibat dengannya.

Perisikan intra-peribadi dan interpersonal

Pengetahuan diri adalah pokok di sini. Kecerdasan intra dan kecerdasan interpersonal - termasuk kecerdasan emosi - berpusat di sekitar tahap identiti saya sebagai seorang pemimpin yang telah crystalised dan saya telah menjadi orang di saya sendiri. Saya tahu siapa dan apa yang saya sebagai pemimpin; apa kekuatan dan kelemahan saya. Saya tahu apa yang saya ada. Saya tahu impak saya terhadap orang lain dan impaknya kepada saya. Kecerdasan ini adalah utama dan titik permulaan bagi setiap yang lain.

Tetapi yang lebih penting daripada mempunyai identiti yang terhablur ialah identiti saya diselitkan dengan kesahihan. Mempunyai identiti sahih adalah bentuk tertinggi kecerdasan ini. Ia berkaitan dengan mempunyai perasaan yang benar kepada diri saya sebagai seorang pemimpin. Ini bermaksud menjadi tulen dari segi pemahaman saya dan penerimaan siapa saya dan ingin menjadi seperti orang, 'real' saya. Ini memberikan hidup saya sebagai makna pemimpin dan menjadikannya bermakna.

Keaslian sebenar membekalkan identiti kristal saya dengan keyakinan, kerendahan hati, integriti dan empati. Ia membentuk asas menjadi pemimpin yang berpusat kepada orang yang benar.

Satu contoh utama seorang pemimpin yang mencirikan kecerdasan interpersonal ini ialah Afrika Selatan Nelson Mandela, yang membongkar warisan aparteid negara dan memupuk perdamaian kaum. Satu lagi Anne Frank, seorang penulis dan penulis kelahiran Jerman yang bersembunyi dari Nazi semasa Perang Dunia 2. Dia menulis yang terkenal Anne Diary menarik kepada kemanusiaan kami yang dikongsi.

Intellignece sistemik

Perisikan sistemik (termasuk kognitif) memerlukan penguasaan kepimpinan dalam menyusun pemahaman masa nyata, bersepadu dan dinamik tentang bagaimana dunia yang baru muncul berfungsi dalam arena operasi pemimpin. Meletakkan secara berbeza, ia adalah 'teori kerja' arena operasi pemimpin terhadap latar belakang pesanan dunia yang muncul seperti yang dilukis dalam pengenalan.

Teori ini digunakan oleh pemimpin sebagai 'peta Google' untuk mencatat dan mengembara di arena operasi mereka. Pengertian ini dinyatakan sebagai corak dinamik yang dibina mengenai bagaimana fungsi dunia, sama ada sebagai kitaran ganas atau mulia. Corak yang berkuatkuasa dimaklumkan oleh peraturan tadbir urus yang terhad yang telah ditemui.

Kecerdasan sistemik tinggi menunjukkan bahawa pemimpin dapat menghasilkan pandangan baru yang membolehkan mereka mengubah corak yang ada atau membawa pola baru menjadi. Contoh yang baik ialah Jan Smuts yang memainkan peranan penting dalam membawa Liga Bangsa dan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu selepas Perang Dunia 1 dan Perang Dunia 2 masing-masing.

Kecerdasan idea

Intip kecerdasan ini membayangkan. Idea (termasuk rohani) kecerdasan merangkumi penguasaan kepimpinan yang mempunyai impian tanpa batas tentang apa yang dapat, boleh dan harus di dunia. Ini adalah tentang idealisasi masa depan yang lebih baik dan rasa semangat tujuan utama bagi semua orang.

Kepintaran ini memerlukan seorang pemimpin yang menjadi pakar dalam bermimpi dalam pencarian mereka untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik untuk generasi sekarang dan akan datang. Ini boleh terdiri daripada cara membuat yang lebih baik, cara untuk menambah sesuatu yang baru, bagaimana untuk mengubah apa yang wujud menjadi sesuatu yang berbeza dan lebih baik. Akhirnya ia adalah tentang bagaimana untuk membawa yang benar-benar baru menjadi.

Kecerdasan aksi

Inti kecerdasan ini adalah ke arah masa depan untuk membuat impian yang diinginkan menjadi kenyataan. Kecerdasan aksi merangkumi penguasaan kepimpinan untuk membawa perubahan yang bermakna dan bermakna secara besar-besaran. Niaga hadapan yang diinginkan akibat impian pencitraan mesti bertukar menjadi tindakan dengan memberi kesan kepada perubahan nyata, tulen.

Pengurusan perubahan tradisional adalah berdasarkan kepada linearity dan predictability. Ia tidak lagi cukup baik dalam tatanan dunia yang baru muncul. Dalam perubahan perintah dunia yang baru muncul mengambil ciri-ciri radikal, radikal, asas dan huru-hara. Ia bersifat tidak linear. Ia sangat tidak menentu dalam hasilnya.

Di bawah syarat-syarat ini pemimpin tindakan yang bijak perlu mengamalkan proses pembelajaran tindakan yang mencerminkan dan masa nyata untuk mewujudkan perubahan yang berpanjangan, bermakna. Proses ini terdiri daripada kitaran berturut-turut:

  • penerokaan,

  • penemuan,

  • aplikasi dan

  • pembelajaran / refleksi.

Mahatma Ghandi yang mengejar kemerdekaan India; Malala Yousafzai yang menentang Taliban untuk hak wanita; dan Ché Guevara sebagai penggerak revolusi Amerika Selatan dan Kuba, adalah contoh pemimpin yang mencirikan kecerdasan jenis ini.

Kecerdasan kontekstual

Inti dari kecerdasan ini adalah sesuai. Kecerdikan kontekstual (termasuk kebudayaan) adalah berkaitan untuk memastikan secara berterusan pertandingan dinamik, optimal antara pemimpin dan konteksnya yang digambarkan oleh arena operasi organisasi mereka. Ini memerlukan satu pandangan mendalam tentang cabaran kepimpinan dan tuntutan arena operasi mereka, pada masa kini dan ke masa depan. Di sisi lain, ia memerlukan penyesuaian keperluan dan profil pemimpin.

Kritikal yang sesuai adalah penggunaan kerangka tafsiran yang sesuai. Ia memerlukan cara tertentu untuk melihat dan berurusan dengan dunia untuk mempunyai pertalian kontekstual yang membina dengan dunia yang baru muncul. Seorang pemimpin yang mempunyai kecerdasan kontekstual yang tinggi memahami bahawa mereka memerlukan 'gelas mata yang betul' untuk melihat konteks yang terdiri daripada:

  • pandangan dunia yang diterima pakai secara terang-terangan: pemahaman yang betul tentang sifat dan dinamika dunia yang mereka hadapi;

  • rangka kerja membuat keputusan yang mereka gunakan: bagaimana mengenali situasi untuk apa yang mereka ada, dan kemudian membuat keputusan yang tepat; dan

  • orientasi nilai yang mereka pakai: apa yang penting, sah dan wajar.

Bagaimana untuk sampai ke sana

Dua soalan penting datang kepada para pemimpin yang mahu bersesuaian dengan dunia yang baru muncul. Pertama, adakah setiap pemimpin mengetahui tahap kecerdasan meta peringkatnya? Kedua, adakah setiap pemimpin mempunyai rencana tindakan bagaimana untuk memelihara dan mengembangkan kecerdasan mereka?

Tentang Pengarang

veldsman theoPerbualanTheo Veldsman, Profesor dan Ketua, Jabatan Psikologi Industri dan Pengurusan Orang, Universiti Johannesburg. Beliau mempunyai penyelidikan dan pembangunan yang luas, serta pengalaman perundingan sepanjang tahun 30 yang lalu dalam bidang perumusan dan pelaksanaan strategi; perubahan organisasi yang strategik; reka bentuk (semula) organisasi; Kerja dalam kumpulan; kepimpinan / pengurusan; dan orang strategik / pengurusan bakat; penggabungan dan pengambilalihan dimensi organisasi dan rakyat.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = latihan kepimpinan; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}