Kenapa Pakaian Orang Lain Telah Lama Membuat Kami Tak Mudah

Kenapa Pakaian Orang Lain Telah Lama Membuat Kami Tak Mudah

Kontroversi semasa burkini telah memancarkan masyarakat Perancis dan melancarkan seribu meme. Gambar-gambar Nigella Lawson memakai burkini di Pantai Bondi dan biarawati di pantai Perancis dalam pakaian agama mereka menunjukkan bagaimana undang-undang burkini terpilih dan tidak masuk akal. Tetapi kontroversi terhadap pakaian wanita, dan tanggapan budaya yang bersaing dengan pakaian yang sesuai, tidak ada yang baru.

Semasa 1860s, seorang wanita Inggeris tunggal berhijrah ke Australia untuk mencari kerja, dibiayai oleh Persatuan Emigrasi Kelas Tengah Perempuan. Kebanyakan wanita ini berusia lewat dua puluhan atau tiga puluhan, jadi mereka terlepas pasaran perkahwinan. Harapan terbaik mereka terhadap keselamatan ekonomi adalah untuk menjadi pemimpin, "pendudukan putih" yang diperlukan, di atas semua, kehormatan dan pencapaian. Anda mungkin tidak pandai mengajar matematik, tetapi adab anda mesti tidak boleh dipersalahkan.

Seorang wanita mengalami bencana semasa pelayaran: beberapa minggu dari Australia, dia berjalan di atas geladak apabila angin tiba-tiba angin meniup kapaknya. Ia adalah satu kerugian yang mengerikan untuknya, kerana tanpa bonet, dia tidak boleh naik di atas dek atau muncul di luar di mana dia dapat dilihat oleh anak kapal atau penumpang lelaki. Melangkah bertele-tele akan menjadi tidak berani.

Saya agak pasti dia boleh membeli atau meminjam selendang dari salah seorang wanita yang berhijrah dalam perjalanan, atau menyusun kerchief sejenis menggunakan kain kasa atau sprei, tetapi bonet adalah penting, kerana ia menunjukkan kelas pertengahan status. Sebaliknya, dia menghabiskan seluruh pelayaran di dalam kabinnya, tidak dapat menikmati udara segar atau senaman sehingga kapal mencapai port.

Pada masa yang sama, di seluruh Pasifik, para mubaligh dengan cepat memperkenalkan wanita Islander kepada keluhan Ibu Hubbard, gaun kapas longgar tanpa longgar dengan garis leher yang tinggi dan lengan panjang, yang menyembunyikan semua bahagian anatomi perempuan yang wanita yang sebelum ini tidak sedar perlu menyembunyikannya.

Akhirnya kebanyakan wanita di Pulau Pasifik mengadopsi Ibu Hubbard, kerana ia menjadi simbol penukaran Kristian, dan varian seperti muu muu Hawaii masih dipakai.

Bagaimana orang-orang Islander yang tidak mengamalkan rasa Hubbard? Bentuk pakaian yang menekankan kesopanan melampau boleh merasakan teguran tersirat kepada mereka yang tidak memakainya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Gadis Tahiti memakai pakaian Ibu Hubbard, antara 1860 dan 1879. Perpustakaan Negara PerancisGadis Tahiti memakai pakaian Ibu Hubbard, antara 1860 dan 1879. Perpustakaan Negara PerancisPakaian membawa banyak mesej - kelas dan kehormatan dalam hal bonet, gabungan agama dalam hal Ibu Hubbard atau burkini.

Dalam 1950, bikini melambangkan kemodenan dan pemberontakan muda. Rayuannya terletak dalam ketidaksempurnaannya. Sememangnya Gold Coast memeluk bikini itu - fikir Meter Maids - dan dalam beberapa tahun impaknya telah hilang.

Pada masa yang sama, pendatang Eropah selatan mula tiba di Australia. Tidak dapat dielakkan diberikan perang panjang di Yunani, Itali dan Balkan, ada banyak wanita yang lebih tua dan janda di kalangan mereka. Wanita imigran ini memakai pakaian janda tradisional pakaian hitam, jilbab hitam, dan stoking hitam dan kasut. Mereka adalah kehadiran asing yang menghantui, dan penduduk setempat menemui pakaian yang dihadapi.

Tidak seorang pun yang memaksa janda Mediterranean untuk memakai pakaian ini, lebih daripada 1860s governess terpaksa memakai bonet. Sebaliknya, dalam mana-mana kes untuk memaksa dia untuk tidak memakai pakaian pilihannya adalah untuk memenjarakannya, sama ada di kabin kapal atau di rumah keluarga. Sebagai penciptanya, Aheda Zanetti telah menulis,

Saya mencipta burkini untuk memberi kebebasan wanita, tidak mengambilnya.

Selama berabad-abad lamanya, badan-badan wanita telah diperiksa untuk memastikan bahawa mereka menutup apa sahaja bahagian yang dianggap tidak sopan atau berbahaya, walaupun bahagian-bahagian yang berkenaan terus berubah, dari telapak kaki telanjang kepada kepala telanjang untuk menyusu payudara. Pakaian "Provokatif" terletak pada mata penonton, jadi ironis bahawa dalam keadaan Perancis sekarang ini, wanita sedang diperiksa kerana menutup badan mereka terlalu banyak!

Pakaian lelaki kadang-kadang dipolitikkan juga, selalunya sebagai lambang kemodenan. Dalam abad 19th, Empayar Uthmaniyyah mengharamkan serban sebagai kuno dan tidak sesuai di dunia moden, dan menggantikannya dengan fez.

Setahun kemudian, Ataturk mengharamkan fez yang lama dan mempromosikan topi Homburg. Perubahan itu adalah sebahagian daripada pemacunya untuk sekularisasi negara: seorang Muslim yang pandai dapat meletakkan dahi di atas tanah dalam doa sambil memakai serban atau pesta, tetapi tidak memakai topi dengan selimut.

Biasanya, walaupun ia adalah wanita yang pakaiannya diperiksa - atau yang polis sendiri. Lelaki memainkan peranan, terutamanya apabila bentuk pakaian diperlakukan sebagai tanda keagamaan yang jelas dan jelas, bagi lelaki adalah penjaga pintu tradisional dalam pemeliharaan agama.

Tetapi sama ada sebagai tindakan pemberontakan, atau sebagai simbol kepatuhan terhadap cara lama, pakaian - dan kekurangannya - mempunyai keupayaan untuk membuat kita tidak selesa. Seringkali itulah maksudnya.

Tentang PengarangPerbualan

Marion Diamond, Profesor Madya Kehormat, Universiti Queensland

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = diskriminasi; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}